Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acanthosis Nigricans

2:27 PM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acanthosis Nigricans

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acanthosis Nigricans
Askep Acanthosis Nigricans

A. Definisi Acanthosis Nigricans

     Acanthosis nigricans adalah kondisi kulit yang ditandai oleh area gelap, perubahan warna beludru di lipatan dan lipatan tubuh. Kulit yang terkena bisa menjadi menebal. Paling sering, acanthosis nigricans mempengaruhi ketiak pasien , selangkangan dan leher.

     Perubahan kulit acanthosis nigricans (ak-an-THOE-sis NIE-grih-kuns) biasanya terjadi pada orang yang mengalami obesitas atau menderita diabetes. Anak-anak yang mengembangkan kondisi ini berisiko lebih tinggi terkena diabetes tipe 2. Jarang, acanthosis nigricans bisa menjadi pasien peringatan tumor kanker di organ internal, seperti perut atau hati.

     Tidak ada pengobatan khusus yang tersedia untuk acanthosis nigricans. Perawatan kondisi dasar dapat mengembalikan beberapa warna dan tekstur normal ke area kulit yang terkena.


B. Gejala

      Perubahan kulit adalah satu-satunya pasien acanthosis nigricans. pasien akan melihat kulit yang gelap, menebal, dan lembap di lipatan dan lipatan tubuh - biasanya di ketiak, selangkangan dan belakang leher. Perubahan kulit biasanya muncul secara perlahan. Kulit yang terkena mungkin juga memiliki bau atau gatal.

C. Penyebab Acanthosis Nigricans

Acanthosis nigricans telah dikaitkan dengan:
  1. Resistensi insulin. Kebanyakan orang yang memiliki acanthosis nigricans juga menjadi resisten terhadap insulin. Insulin adalah hormon yang disekresikan oleh pankreas yang memungkinkan tubuh pasien memproses gula. Resistensi insulin inilah yang akhirnya menyebabkan diabetes tipe 2.
  2. Gangguan hormonal. Acanthosis nigricans sering terjadi pada orang yang memiliki gangguan seperti kista ovarium, tiroid yang kurang aktif atau masalah dengan kelenjar adrenal.
  3. Obat-obatan dan suplemen tertentu. Niacin dosis tinggi, pil KB, prednison, dan kortikosteroid lainnya dapat menyebabkan acanthosis nigricans.
  4. Kanker. Acanthosis nigricans juga kadang-kadang terjadi dengan limfoma atau ketika tumor kanker mulai tumbuh di organ internal, seperti perut, usus besar atau hati.

D. Patofisiologi

     Acanthosis nigricans kemungkinan besar disebabkan oleh faktor-faktor yang merangsang epidermal keratinocyte dan proliferasi fibroblas dermal. Dalam bentuk acanthosis nigricans yang jinak, faktornya mungkin insulin atau faktor pertumbuhan mirip insulin (IGF) yang memicu penyebaran sel epidermis. Mediator lain yang diusulkan termasuk reseptor tirosin kinase lainnya (reseptor faktor pertumbuhan epidermal [EGFR] atau reseptor faktor pertumbuhan fibroblast [FGFR]).

     Pada konsentrasi tinggi, insulin dapat memberikan efek proliferasi yang kuat melalui ikatan afinitas tinggi terhadap reseptor IGF-1. Selain itu, kadar IGF-1 bebas dapat meningkat pada pasien obesitas dengan hiperinsulinemia, yang mengarah ke pertumbuhan dan diferensiasi sel yang dipercepat. Bentuk familial dan sindrom acanthosis nigricans telah diidentifikasi. Banyak sindrom berbagi fitur umum, termasuk obesitas, hiperinsulinemia, dan kraniosinostosis. Ini telah dibagi menjadi sindrom resistensi insulin dan defek faktor pertumbuhan fibroblast.

     Sindrom resistensi insulin termasuk mereka dengan mutasi pada reseptor insulin (yaitu, leprechaunism, sindrom Rabson-Mendenhall), gamma reseptor diaktifkan peroksisom peroksisom (yaitu diabetes tipe 1 dengan asidosis nigrikan dan hipertensi), 1-asilgiserol-3-fosfat -acyl transferase-2 atau seipin (sindrom Berardinelli-Seip), Lamin A / C (Dunnigan syndrome), dan gen sindrom Alstrom. Defek faktor pertumbuhan fibroblast termasuk mengaktifkan mutasi pada FGFR2 (Beare-Stevenson syndrome), FGFR3 (sindrom Crouzon dengan acanthosis nigricans, displasia thanopophoric, achondroplasia berat dengan keterlambatan perkembangan, dan acanthosis nigricans [SADDAN]). Kasus-kasus familial acanthosis nigricans tanpa temuan-temuan sindromik lainnya juga dikaitkan dengan mutasi FGFR.

     Perspirasi atau gesekan juga dapat memainkan peran sebagai penyumbang, seperti yang disarankan oleh predileksi acanthosis nigricans untuk lipatan tubuh. Pada acanthosis nigricans yang malignant, faktor stimulasi dihipotesiskan sebagai substansi yang disekresikan oleh tumor atau sebagai respons terhadap tumor. Transforming growth factor (TGF) –alpha secara struktural mirip dengan faktor pertumbuhan epidermis dan kemungkinan besar adalah kandidat. Faktor pertumbuhan TGF-alpha dan epidermis keduanya telah ditemukan pada sel adenokarsinoma lambung, dan ekspresi EGFR telah diidentifikasi pada sel-sel kulit dalam lesi acanthosis nigricans. Laporan urin dan tingkat serum TGF-alpha normalisasi setelah pengangkatan tumor bedah ada, dengan regresi berikutnya lesi kulit.

     Obat eksogen juga telah terlibat sebagai faktor etiologi, termasuk suntikan insulin (terutama di tempat suntikan), kemungkinan karena aktivasi reseptor IGF. Agen seperti palifermin (faktor pertumbuhan keratinosit rekombinan yang digunakan untuk menurunkan mucositis dengan kemoterapi dan transplantasi sel punca) telah dilaporkan menghasilkan lesi seperti lesi transien tetapi dramatis acanthosis nigricans, mungkin karena aktivasi FGFR.  Yang menarik, ektopik acanthosis nigricans telah dijelaskan pada pasien sindrom yang membutuhkan pencangkokan kulit dari selangkangan untuk perbaikan syndactyly, dengan pembengkakan acanthosis nigricans yang terjadi di tempat graft.


E. Faktor risiko Acanthosis Nigricans

    Faktor risiko Acanthosis nigricans meliputi:
  1. Kegemukan. Semakin berat pasien , semakin tinggi risiko pasien dari acanthosis nigricans.
  2. Ras. Studi menunjukkan bahwa di Amerika Serikat, acanthosis nigricans lebih umum di antara penduduk asli Amerika.
  3. Sejarah keluarga. Beberapa jenis acanthosis nigricans tampaknya bersifat turun temurun.

F. Komplikasi

     Orang yang memiliki acanthosis nigricans jauh lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes tipe 2.

G. Pemeriksaan Diagnostik 

     Acanthosis nigricans biasanya terdeteksi selama pemeriksaan kulit. Jarang, sampel kulit kecil dibuang (dibiopsi) untuk pemeriksaan di laboratorium. Jika penyebab acanthosis nigricans tidak jelas, tenaga medis (dokter) mungkin merekomendasikan tes darah, sinar-X atau tes lain untuk mencari kemungkinan penyebab yang mendasari.

H. Pengobatan

     Dalam banyak situasi, mengobati masalah mendasar dapat membantu memudarkan perubahan warna. Contohnya mungkin termasuk:
  1. Kehilangan berat. Jika acanthosis nigricans pasien disebabkan oleh obesitas, menurunkan berat badan dapat membantu.
  2. Menghentikan obat atau suplemen. Jika kondisi pasien tampaknya terkait dengan obat atau suplemen yang pasien gunakan, dokter pasien mungkin menyarankan agar pasien berhenti menggunakan zat itu.
  3. Melakukan operasi. Jika acanthosis nigricans dipicu oleh tumor kanker, pembedahan mengangkat tumor sering membersihkan perubahan warna kulit.
     Jika pasien khawatir tentang penampilan kulit pasien atau jika lesi menjadi tidak nyaman atau mulai berbau tidak sedap, perawat mungkin menyarankan:
  1. Krim resep untuk meringankan atau melunakkan area yang terkena
  2. Sabun antibakteri, digunakan dengan lembut, karena scrubbing dapat memperburuk kondisi
  3. Antibiotik topikal
  4. Obat jerawat oral
  5. Terapi laser untuk mengurangi ketebalan kulit


I. Konsep Asuhan Keperawatan Pasien Acanthosis Nigricans

    Berikut ini adalah pertanyaan-pertanyaan terkait pada kasus pasien Acanthosis Nigricans :
  1. Adakah yang ada di keluarga Anda yang pernah mengalami masalah ini?
  2. Apakah diabetes terjadi di keluarga Anda?
  3. Pernahkah Anda mengalami masalah dengan indung telur, kelenjar adrenalin atau tiroid Anda?
  4. Obat dan suplemen apa yang Anda konsumsi secara teratur?
  5. Pernahkah Anda mengonsumsi prednison dosis tinggi selama lebih dari seminggu?
  6. Kapan gejala Anda mulai?
  7. Apakah mereka menjadi lebih buruk?
  8. Area tubuh apa yang terpengaruh?
  9. Pernahkah Anda menderita kanker?

J. Diagnosa Keperawatan

    Berikut ini adalah diagnosa yang mungkin timbul pada pasien Acanthosis Nigricans yaitu :
  1. Kerusakan Integritas Kulit 
  2. Gangguan Mobilitas Fisik
  3. Ketidakseimbangan Nutrisi Kurang Dari Kebutuhan Tubuh
  4. Gangguan Citra Tubuh
  5. Ansietas
  6. Harga Diri Rendah Situasional
  7. Risiko Infeksi
  8. Risiko Ketidakberdayaan

Note : Silahkan klik perdiagnosa keperawatan unutk melihat intervensi keperawatan pada diagnosa tersebut

Sumber : Perawat Kita Satu

Demikianlah artikel kami kali ini, semoga apa yang kami sajikan dan berikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acanthosis Nigricans, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar