Intervensi Keperawatan Ansietas dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

Intervensi Keperawatan Ansietas dan Rasionalnya


Ansietas NANDA NIC NOC

 
Ansietas adalah Perasaan tidak nyaman yang tidak nyaman karena ketidaknyamanan atau ketakutan disertai respons otonom (sumbernya seringkali tidak spesifik atau tidak diketahui oleh individu)
Ansietas adalah Perasaan tidak nyaman yang tidak nyaman karena ketidaknyamanan atau ketakutan disertai respons otonom (sumbernya seringkali tidak spesifik atau tidak diketahui oleh individu)

Definsi Ansietas

Ansietas atau Kecemasan yaitu Perasaan tidak nyaman yang tidak nyaman karena ketidaknyamanan atau ketakutan disertai respons otonom (sumbernya seringkali tidak spesifik atau tidak diketahui oleh individu); Perasaan takut disebabkan oleh antisipasi bahaya. Ini adalah sinyal peringatan yang memperingatkan akan bahaya yang akan datang dan memungkinkan individu tersebut mengambil tindakan untuk menghadapi ancaman tersebut.

Gangguan kecemasan adalah penyakit jiwa yang paling umum di A.S., yang mempengaruhi 40 juta orang dewasa di Amerika Serikat berusia 18 dan lebih tua, atau 18% dari populasi, menurut National Institute of Mental Health. Bahkan, siapapun dari semua lapisan masyarakat bisa mengalami gangguan kecemasan. Ini mempengaruhi orang miskin, kaya, muda, tua, sakit, sehat, dan banyak lagi. Namun, setiap orang mengalami kecemasan secara berbeda. Ini bisa jadi akibat ketakutan, ketidakpastian, pikiran melingkar dan balap, dan penghindaran perilaku tertentu. Hal ini dapat mempengaruhi kemampuan kita untuk berfungsi normal, dan bahkan meyakinkan kita bahwa kita kehilangan akal. Dan yang terburuk, bahkan bisa menimbulkan kondisi psikologis yang terkait, seperti penyalahgunaan zat dan kesulitan kepribadian.

Fakta dan Kenyataannya adalah bahwa banyak orang berjuang dengan kecemasan. Jadi, penting bagi penyedia layanan kesehatan dan pasien untuk memahami kecemasan yang dia derita dan bagaimana pengaruhnya terhadap dirinya. Pasien bisa dan memang bisa mengatasi kecemasan jika mereka bertahan dengan strategi kognitif dan praktis menerapkannya pada kehidupan mereka.

Baca Juga : Intervensi Risiko Infeksi dan rasionalnya NANDA NIC NOC 2015-2017, 2018-2020

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Anxiety:
  • Perubahan atau ancaman terhadap:
        - Status ekonomi
        - Lingkungan Hidup
        - Status kesehatan
        - Pola interaksi
        - Hubungan interpersonal
        - Fungsi peran atau status
        - Konsep diri
  • Status Maturasional atau situasional
  • Menekankan
  • Penyalahgunaan zat
  • Konflik yang tidak disadari tentang tujuan atau nilai kehidupan yang esensial
  • Kebutuhan yang tidak terpenuhi

Mendefinisikan Karakteristik

Kecemasan ditandai dengan tanda dan gejala berikut ini:

1. Afektif
  •     Gelisah
  •     Perasaan tidak mampu
  •     Fokus pada diri sendiri
  •     Sifat lekas marah
  •     Kesengsaraan yang menyakitkan atau terus-menerus meningkat

2. Perilaku
  • Produktivitas berkurang
  • Mengungkapkan keprihatinan tentang perubahan dalam peristiwa kehidupan
  • Insomnia
  • Kegelisahan

3. Kognitif
  • Kebingungan
  • Kesulitan berkonsentrasi
  • Berkurangnya kemampuan untuk belajar atau memecahkan masalah
  • Takut akan konsekuensi yang tidak ditentukan

4. Fisiologis, simpatik:
  • Anorexia
  • Diare
  • Mulut kering
  • Pembilasan wajah
  • Peningkatan BP, denyut nadi, respirasi
  • Twitching, peningkatan refleks

5. Fisiologis, parasimpatis
  • Sakit perut
  • Pingsan
  • Kelelahan
  • Mual
  • Frekuensi kencing, urgensi


Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan bersama dan hasil yang diharapkan untuk Kecemasan:
  • Pasien menggambarkan kecemasan dan pola penanggulangannya sendiri.
  • Pasien menunjukkan peningkatan konsentrasi dan akurasi pikiran.
  • Pasien menunjukkan kemampuan untuk meyakinkan diri sendiri.
  • Pasien mempertahankan tingkat fungsi peran dan pemecahan masalah yang diinginkan.
  • Pasien memonitor tanda dan intensitas kecemasan.
  • Pasien mengidentifikasi strategi untuk mengurangi kecemasan.
  • Pasien mengidentifikasi dan verbalizes kegelisahan presipitan, konflik, dan ancaman.
  • Pasien menunjukkan kembalinya keterampilan pemecahan masalah dasar.
  • Pasien menunjukkan peningkatan fokus eksternal.
  • Pasien memiliki tanda vital yang mencerminkan stimulasi simpul atau penurunan simpati.
  • Pasien memiliki postur tubuh, ekspresi wajah, gerak tubuh, dan tingkat aktivitas yang mencerminkan penurunan tekanan.

Penilaian keperawatan atau Nursing Assessment

Penilaian diperlukan untuk membedakan kemungkinan masalah yang mungkin menyebabkan Anxiety dan juga menamai episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Kaji adanya keadaan kecemasan yang terikat budaya. Konteks di mana kecemasan dialami, maknanya, dan tanggapan terhadapnya dimediasi secara budaya.
  • Rasional : Kaji tingkat kecemasan pasien. Hildegard E. Peplau menggambarkan 4 tingkat kecemasan: ringan, sedang, berat dan panik. Pasien dengan kecemasan ringan akan memiliki gejala kegelisahan fisiologis minimal atau tidak. Tanda vital akan berada dalam rentang normal. Pasien akan tampak tenang tapi bisa melaporkan perasaan gugup seperti "kupu-kupu di perut." Pasien dengan kecemasan sedang mungkin tampak bersemangat, dengan ekspresi wajah dan nada suara lebih banyak. Tanda vital mungkin normal atau sedikit meningkat. Pasien mungkin melaporkan merasa tegang. Dengan kegelisahan yang parah, pasien akan memiliki gejala aktivitas sistem saraf otonom yang meningkat, seperti tanda vital tinggi, diaforesis, urgensi dan frekuensi kencing, mulut kering, dan ketegangan otot. Pada tahap ini, pasien mungkin mengalami palpitasi dan nyeri dada. Pasien mungkin gelisah dan mudah tersinggung dan melaporkan merasa kelebihan beban atau terbebani oleh rangsangan baru. Dalam tingkat kecemasan panik, sistem saraf otonom meningkat ke tingkat pelepasan neurotransmiter yang simpatik. Pasien menjadi pucat dan hipotensi dan mengalami koordinasi otot yang buruk. Laporan pasien merasa benar-benar di luar kendali dan mungkin menunjukkan perilaku ekstrem dari keterkaitan untuk penarikan mundur.

Kaji pengaruh kepercayaan budaya, norma, dan nilai pada perspektif pasien tentang situasi yang penuh tekanan.
  • Rasional : Apa yang pasien anggap stres mungkin didasarkan pada persepsi budaya.

Menilai reaksi fisik terhadap kecemasan.
  • Rasional : Kecemasan juga berperan dalam gangguan somatoform, yang ditandai dengan gejala fisik seperti rasa sakit, mual, lemah, atau pusing yang tidak memiliki penyebab fisik yang nyata.

Validasi pengamatan dengan bertanya kepada pasien, "Apakah Anda merasa cemas sekarang?"
  • Rasional : Kecemasan adalah respons fisik dan psikologis normal yang sangat individual dan normal terhadap kejadian kehidupan internal atau eksternal.

Gunakan Anxiety Inventory State-Trait Inventory untuk membedakan antara tingkat kecemasan pasien sebagai keadaan respons sementara dan sifat kepribadian lama.
  • Rasional : Inventori Kecemasan State-Trait, yang dikembangkan oleh Spielberger, dianggap sebagai alat definitif untuk mengukur kecemasan pada orang dewasa

Amati bagaimana pasien menggunakan teknik coping dan mekanisme pertahanan untuk mengatasi kecemasan.
  • Rasional : Mengajukan pertanyaan yang membutuhkan jawaban informatif membantu mengidentifikasi keefektifan strategi penanggulangan yang saat ini digunakan oleh pasien. Pendekatan ini dapat membantu pasien merasa dia berkontribusi pada perawatan pasien. Strategi mengatasi mungkin termasuk membaca, menjurnal, atau aktivitas fisik seperti berjalan-jalan. Mekanisme pertahanan digunakan oleh orang untuk melestarikan ego dan mengatasi kecemasan. Beberapa mekanisme pertahanan sangat adaptif dalam mengatasi kecemasan, seperti humor, sublimasi, atau penekanan. Mekanisme pertahanan lainnya dapat menyebabkan perilaku adaptif kurang, terutama dengan penggunaan jangka panjang. Mekanisme pertahanan ini meliputi perpindahan, penindasan, penolakan, proyeksi, dan pemecahan citra diri.

Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah Intervensi Keperawatan yang dapat dilakukan

 
Kenali kesadaran akan kecemasan pasien.
  • Rasional : Karena penyebab kecemasan tidak selalu bisa dikenali, pasien mungkin merasa seolah-olah perasaan yang dialami itu palsu. Pengakuan atas perasaan pasien memvalidasi perasaan dan mengkomunikasikan penerimaan perasaan tersebut.

Gunakan kehadiran, sentuh (dengan izin), verbalisasi, dan sikap untuk mengingatkan pasien bahwa mereka tidak sendiri dan untuk mendorong ekspresi atau klarifikasi kebutuhan, kekhawatiran, pertanyaan yang tidak diketahui, dan pertanyaan.
  • Rasional : Dukungan yang mendukung dan didekati mendorong komunikasi.

Biasakan pasien dengan lingkungan dan pengalaman baru atau orang sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Kesadaran akan lingkungan mendorong kenyamanan dan dapat mengurangi kecemasan yang dialami pasien. Kecemasan bisa mengintensifkan ke tingkat panik jika pasien merasa terancam dan tidak dapat mengendalikan rangsangan lingkungan.

Berinteraksi dengan pasien secara damai.
  • Rasional : Perawat atau petugas kesehatan dapat mengirimkan kecemasannya sendiri kepada pasien yang hipersensitif. Perasaan kestabilan pasien meningkat di lingkungan yang tenang dan tidak mengancam.

Terimalah pertahanan pasien; jangan berani, berdebat, atau berdebat.
  • Rasional : Jika pertahanan tidak terancam, pasien mungkin merasa aman dan terlindungi cukup untuk melihat perilaku.

Converse menggunakan bahasa sederhana dan pernyataan singkat.
  • Rasional : Saat mengalami kecemasan sedang sampai parah, pasien mungkin tidak dapat memahami apa pun selain instruksi yang sederhana, jelas, dan singkat.

Memperkuat reaksi pribadi pasien terhadap atau ekspresi rasa sakit, ketidaknyamanan, atau ancaman terhadap kesejahteraan (mis., Berbicara, menangis, berjalan, ungkapan fisik atau nonverbal lainnya).
  • Rasional : Berbicara atau mengungkapkan perasaan terkadang mengurangi kecemasan.

Mengurangi stimulasi sensorik dengan menjaga lingkungan yang tenang dan damai; tetap "mengancam" peralatan dari pandangan.
  • Rasional : Kecemasan bisa mengintensifkan keadaan panik dengan percakapan, suara bising, dan peralatan yang berlebihan di sekitar pasien. Kecemasan yang meningkat bisa menjadi menakutkan bagi pasien dan orang lain.

Bantu pasien menentukan presipitan kecemasan yang mungkin menunjukkan intervensi.
  • Rasional : Mendapatkan wawasan memungkinkan pasien mengevaluasi kembali ancaman atau mengidentifikasi cara baru untuk mengatasinya.

Memungkinkan pasien untuk berbicara tentang perasaan cemas dan memeriksa situasi yang menimbulkan kecemasan jika mereka ingat.
  • Rasional : Berbicara tentang situasi yang membuat kecemasan dan perasaan cemas dapat membantu pasien merasakan situasi secara realistis dan mengenali faktor-faktor yang menyebabkan perasaan cemas.

Jika respon situasionalnya rasional, gunakan empati untuk mendorong pasien menafsirkan gejala kecemasan seperti biasanya.
  • Rasional : Kecemasan adalah respons normal terhadap bahaya yang sebenarnya atau yang dirasakan.

Sarankan pasien untuk menyimpan log episode kegelisahan. Anjurkan pasien untuk menggambarkan apa yang dialami dan kejadian menjelang dan seputar acara. Pasien harus mencatat bagaimana kegelisahannya hilang.
  • Rasional : Pengakuan dan eksplorasi faktor yang menyebabkan atau mengurangi perasaan cemas merupakan langkah penting dalam mengembangkan respons alternatif. Pasien mungkin tidak menyadari hubungan antara kekhawatiran emosional dan kecemasan. Jika pasien merasa nyaman dengan gagasan tersebut, log tersebut dapat dibagi dengan penyedia layanan kesehatan, yang dapat membantu pasien mengembangkan strategi penanganan yang lebih efektif. Gejala sering memberi informasi kepada petugas kesehatan mengenai tingkat kecemasan yang dialami.

Dorong pasien untuk mempertimbangkan pembicaraan diri yang positif seperti "Kecemasan tidak akan membunuhku," "Saya bisa melakukan satu langkah ini setiap saat," "Saat ini saya perlu bernafas dan meregangkan," "Saya tidak harus menjadi sempurna."
  • Rasional : Terapi kognitif berfokus pada perubahan perilaku dan perasaan dengan mengubah pikiran. Mengganti pernyataan diri negatif dengan pernyataan diri positif membantu mengurangi kecemasan.

Pertimbangkan penggunaan strategi penanggulangan pasien yang telah terbukti efektif di masa lalu.
  • Rasional : Hal ini meningkatkan rasa penguasaan pribadi dan kepercayaan diri pasien.Hindari jaminan yang tidak perlu; Hal ini dapat meningkatkan kekhawatiran yang tidak semestinya. Kepastian tidak membantu bagi orang yang cemas.

Bantu pasien dalam mengembangkan keterampilan mengurangi kegelisahan baru (mis., Relaksasi, pernapasan dalam, visualisasi positif, dan pernyataan diri yang meyakinkan).
  • Rasional : Menemukan metode penanganan baru memberi pasien berbagai cara untuk mengatasi kecemasan.

Intervensi bila memungkinkan untuk menghilangkan sumber kecemasan.
  • Rasional : Kegelisahan adalah respons normal terhadap bahaya yang sebenarnya atau yang dirasakan; Jika ancaman dieliminasi, respon akan berhenti.

Bantu pasien dalam memperkuat kemampuan memecahkan masalah. Soroti strategi logis yang bisa digunakan pasien saat mengalami perasaan cemas.
  • Rasional : Belajar mengidentifikasi masalah dan mengevaluasi alternatif untuk mengatasi masalah tersebut membantu pasien mengatasinya.

Jelaskan semua aktivitas, prosedur, dan isu yang melibatkan pasien; gunakan istilah nonmedis dan tenang, slow speech. Lakukan ini sebelum prosedur bila memungkinkan, dan memvalidasi pemahaman pasien.
  • Rasional : Dengan mengikuti pendidikan pasien, pasien mengalami sedikit kegelisahan dan tekanan emosional dan memiliki kemampuan mengatasi lebih banyak karena mereka tahu apa yang diharapkan. Ketidakpastian dan kurangnya prediktabilitas berkontribusi pada kecemasan.

Anjurkan pasien dalam penggunaan obat antianxiety yang sesuai.
  • Rasional : Penggunaan obat antianxiety jangka pendek dapat meningkatkan penanganan pasien dan mengurangi manifestasi fisiologis kecemasan.

1.   Benzodiazepin
  • Rasional :  Obat dalam kelompok ini bekerja melalui peningkatan aksi hambat neurotransmitter gamma-aminobutyric acid (GABA). Obat ini direkomendasikan untuk penggunaan jangka pendek, tidak sampai 3 sampai 4 bulan. Ketergantungan dan toleransi fisik adalah masalah yang terkait dengan penggunaan obat ini secara berkepanjangan.

2.   Buspirone HCl (BuSpar)
  • Rasional : Obat ini memiliki efek samping yang lebih sedikit dan lebih sedikit risiko ketergantungan dibandingkan dengan benzodiazepin. Obat ini memiliki onset tindakan yang lebih lambat dan mungkin memerlukan 1 sampai 2 minggu untuk menghasilkan efek terapeutik yang nyata.

3.   Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI)
  • Rasional : Beberapa obat dalam kelompok ini telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk digunakan dalam penanganan gangguan panik. Penggunaan mereka dalam pengobatan jenis kecemasan lainnya sedang diselidiki.

4.   Beta-blocker nonselektif dan agonis alfa-2-reseptor
  • Rasional : Beta-blocker efektif dalam mengelola gejala fisik kecemasan yang terjadi dengan fobia sosial (misalnya demam panggung). Agonis alpha-2 digunakan untuk mengatasi kecemasan yang terkait dengan penarikan diri dari nikotin dan opioid.

Beritahu pasien untuk membatasi penggunaan stimulan sistem saraf pusat.
  • Rasional : Stimulan (mis., Kafein, nikotin, teofilin, terbutalin sulfat, amfetamin, dan kokain) dapat meningkatkan gejala kecemasan fisik.

Berikan pijat dan backrubs bagi pasien untuk mengurangi kecemasan. 
  • Rasional : Ini membantu mengurangi kecemasan.

Berikan pasien sarana untuk mendengarkan musik pilihan mereka.
  • Rasional : Musik adalah cara sederhana, murah, dan estetis untuk mengurangi kecemasan.

Baca Juga : Contoh Soal UKOM Keperawatan dan Kunci Jawaban terbaru 2016, 2017, 2018, 2019, 2020 Ke 33

Menghentikan penarikan dari alkohol, obat penenang, atau merokok sebagai penyebab kegelisahan.
  • Rasional : Penarikan dari zat ini ditandai dengan kegelisahan.

Mendidik pasien dan keluarga tentang gejala kecemasan.
  • Rasional : Jika pasien dan keluarga dapat mengidentifikasi respons cemas, mereka dapat melakukan intervensi lebih awal dari biasanya.

Ajarkan pasien untuk memvisualisasikan atau berfantasi tentang tidak adanya kecemasan atau rasa sakit, pengalaman sukses dalam situasi, resolusi konflik, atau hasil prosedur.
  • Rasional : Penggunaan citra terpandu telah berguna untuk mengurangi kecemasan.

Ajarkan penggunaan sumber daya masyarakat yang sesuai dalam situasi darurat (misalnya, pikiran untuk bunuh diri), seperti hotline, ruang gawat darurat, penegakan hukum, dan sistem peradilan.
  • Rasional : Metode pencegahan bunuh diri terbukti paling efektif adalah prosedur penyaringan langsung yang sistematis yang memiliki potensi pelembagaan yang tinggi.
Dapatkan Soal-soal UKOM 2016, 2017, 2018 di Kumpulan soal UKOM perawat kita satu
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Keperawatan Ansietas dan Rasionalnya NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

1 komentar: