Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis

7:12 AM

Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Achilles Tendinitis 


     Hai semuanya, kali ini saya akan membagikan sebuah askep pada pasien Achilles Tendinitis. Sebelumnya Achilles Tendinitis  merupakan sebuah peradangan yang terjadi pada tendon terbesar dalam tubuh kita yaitu tendon achilles. Bagaimana bentuk asuhan keperawatannya pada pasien tersebut. Yuk disimak dan dipelajari asuhan keperawatannya dibawah ini

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis, askep Pasien Achilles Tendinitis, perawatkitasatu
Askep Achilles Tendinitis

A. Definisi Achilles Tendinitis 

     Achilles tendinitis adalah cedera berlebihan tendon Achilles, pita jaringan yang menghubungkan otot betis di bagian belakang kaki bawah ke tulang tumit penderita. Tendinitis Achilles paling sering terjadi pada pelari yang tiba-tiba meningkatkan intensitas atau durasi lari mereka. Ini juga umum pada orang setengah baya yang bermain olahraga, seperti tenis atau bola basket, hanya pada akhir pekan.

     Achilles Tendinitis dapat terjadi jika otot dan tendon bekerja secara berlebihan, sehingga menyebabkan iritasi dan peradangan tendon achilles tersebut. Sebagian besar kasus tendinitis Achilles dapat diobati dengan perawatan di rumah yang relatif sederhana di bawah pengawasan tim medis. Strategi perawatan diri biasanya diperlukan untuk mencegah episode berulang. Kasus tendinitis Achilles yang lebih serius dapat menyebabkan robekan tendon (ruptur) yang mungkin memerlukan perbaikan bedah.

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis
Achilles Tendinitis

B. Penyebab Achilles Tendinitis 

     Achilles tendinitis disebabkan oleh regangan berulang atau intens pada tendon Achilles, pita jaringan yang menghubungkan otot betis ke tulang tumit. Tendon ini digunakan ketika penderita berjalan, berlari, melompat atau mendorong pada jari-jari kaki penderita. Struktur tendon Achilles melemah dengan usia, yang dapat membuatnya lebih rentan terhadap cedera terutama pada orang yang dapat berpartisipasi dalam olahraga hanya pada akhir pekan atau yang tiba-tiba meningkatkan intensitas program yang sedang berjalan.

Achilles Tendinitis kemungkinan besar terjadi apablia :
  1. Tidak memakai sepatu dengan pendukung yang baik
  2. Banyak melompat (seperti, ketika olahraga basket)
  3. Berlari di permukaan yang keras, seperti, beton atau intensitas lari terlalu sering
  4. Tiba-tiba mengintensifkan / meningkatkan aktivitas
  5. Otot betis yang sangat kencang (tidak meregang)
  6. Kaki tiba-tiba bengkok ke dalam atau juga keluar

     Tendinitis dapat juga terjadi jika terdapat tonjolan tulang terbentuk pada bagian belakang tumit. Hali ini dapat mengiritasi Tendon Achilles, sehingga akan menyebabkan rasa nyeri dan pembengkakan, serta pada umumnya sering terjadi pada orangtua.

C. Gejala Achilles Tendinitis 

     Rasa sakit yang terkait dengan tendinitis Achilles biasanya dimulai sebagai nyeri ringan di belakang kaki atau di atas tumit setelah berlari atau aktivitas olahraga lainnya. Episode nyeri yang lebih parah dapat terjadi setelah lama berlari, memanjat tangga atau berlari. penderita mungkin juga mengalami kelembutan atau kekakuan, terutama di pagi hari, yang biasanya membaik dengan aktivitas ringan.


D. Faktor risiko Achilles Tendinitis 

Sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko Achilles tendinitis, termasuk:
  1. Jenis Kelamin. Tendinitis Achilles terjadi paling sering pada pria.
  2. Usia. Tendinitis Achilles lebih sering terjadi seiring pertambahan usia.
  3. Masalah fisik. Lengkungan datar alami di kaki penderita dapat lebih menekan tendon Achilles. Obesitas dan otot betis yang ketat juga dapat meningkatkan ketegangan tendon.
  4. Pilihan pelatihan. Berlari di sepatu yang usang dapat meningkatkan risiko tendinitis Achilles. Nyeri tendon lebih sering terjadi pada cuaca dingin daripada di cuaca hangat, dan berlari di medan berbukit juga dapat mempengaruhi penderita terhadap cedera Achilles.
  5. Kondisi medis. Orang-orang yang memiliki psoriasis atau tekanan darah tinggi berisiko lebih tinggi terkena tendinitis Achilles.
  6. Obat-obatan. Jenis antibiotik tertentu, yang disebut fluoroquinolones, telah dikaitkan dengan tingkat tendinitis Achilles yang lebih tinggi.


E. Komplikasi Achilles Tendinitis 

     Tendinitis Achilles dapat melemahkan tendon, membuatnya lebih rentan terhadap robekan (robekan) - cedera yang menyakitkan yang biasanya membutuhkan pembedahan.

F. Pencegahan Achilles Tendinitis 

Meskipun tidak mungkin untuk mencegah tendinitis Achilles, penderita dapat mengambil tindakan untuk mengurangi risiko :
  1. Tingkatkan tingkat aktivitas secara bertahap. Jika penderita baru memulai rejimen olahraga, mulailah secara perlahan dan bertahap tingkatkan durasi dan intensitas latihan.
  2. Bikin santai saja. Hindari aktivitas yang menempatkan tekanan berlebihan pada tendon, seperti lari bukit. Jika penderita berpartisipasi dalam aktivitas berat, lakukan pemanasan terlebih dahulu dengan berolahraga pada kecepatan yang lebih lambat. Jika penderita merasakan sakit selama latihan tertentu, berhenti dan beristirahat.
  3. Pilih sepatu dengan hati-hati. Sepatu yang penderita kenakan saat berolahraga harus menyediakan bantalan yang cukup untuk tumit penderita dan harus memiliki dukungan lengkung yang kuat untuk membantu mengurangi ketegangan di tendon Achilles. Gantilah sepatu usang penderita. Jika sepatu penderita dalam kondisi baik tetapi tidak mendukung kaki penderita, cobalah dukungan lengkungan di kedua sepatu.
  4. Lakukan peregangan setiap hari. Luangkan waktu untuk meregangkan otot betis dan tendon Achilles penderita di pagi hari, sebelum berolahraga dan setelah latihan untuk menjaga kelenturan. Ini sangat penting untuk menghindari kekambuhan tendinitis Achilles.
  5. Perkuat otot betis. Otot betis yang kuat memungkinkan betis dan tendon Achilles untuk lebih baik menangani tekanan yang mereka hadapi dengan aktivitas dan olahraga.
  6. Cross-train. Aktivitas dampak-tinggi lainnya, seperti berlari dan melompat, dengan aktivitas berdampak rendah, seperti bersepeda dan berenang.

G. Diagnosa Penunjang

     Selama pemeriksaan fisik, dokter akan dengan lembut menekan area yang terkena untuk menentukan lokasi nyeri, nyeri atau bengkak. Ia juga akan mengevaluasi fleksibilitas, keselarasan, rentang gerak dan refleks kaki dan pergelangan kaki.

Tes pencitraan
Tim medis dapat memesan satu atau lebih tes berikut untuk menilai kondisi penderita:
  1. Sinar X. Sementara sinar X tidak dapat memvisualisasikan jaringan lunak seperti tendon, mereka dapat membantu mengesampingkan kondisi lain yang dapat menyebabkan gejala serupa.
  2. USG. Perangkat ini menggunakan gelombang suara untuk memvisualisasikan jaringan lunak seperti tendon. Ultrasound juga dapat menghasilkan gambar real-time dari tendon Achilles dalam gerakan, dan USG warna-Doppler dapat mengevaluasi aliran darah di sekitar tendon.
  3. Pencitraan resonansi magnetik (MRI). Menggunakan gelombang radio dan magnet yang sangat kuat, mesin MRI dapat menghasilkan gambar yang sangat rinci dari tendon Achilles.

H. Pengobatan

     Tendinitis biasanya merespon dengan baik untuk tindakan perawatan diri. Tetapi jika tanda dan gejala parah atau persisten, tim medis mungkin menyarankan opsi perawatan lain.
  1. Obat-obatan
    Jika obat nyeri over-the-counter - seperti ibuprofen (Advil, Motrin IB, orang lain) atau naproxen (Aleve) - tidak cukup, tim medis mungkin meresepkan obat yang lebih kuat untuk mengurangi peradangan dan mengurangi rasa sakit.
  2. Terapi fisik
    Seorang ahli terapi fisik mungkin menyarankan beberapa pilihan perawatan berikut:
    1. Latihan. Terapis sering meresepkan latihan peregangan dan penguatan khusus untuk mempromosikan penyembuhan dan penguatan tendon Achilles dan struktur pendukungnya.
    2. Jenis penguatan khusus yang disebut penguatan "eksentrik", yang melibatkan penurunan berat badan yang lambat setelah meningkatkannya, telah ditemukan sangat membantu untuk masalah Achilles yang persisten.
    3. Perangkat Orthotic. Selip atau wedge sepatu yang sedikit meninggikan tumit dapat meredakan ketegangan pada tendon dan menyediakan bantalan yang mengurangi jumlah gaya yang diberikan pada tendon Achilles.
  3. Operasi
    Jika beberapa bulan perawatan yang lebih konservatif tidak berhasil atau jika tendon robek, dokter mungkin menyarankan operasi untuk memperbaiki tendon Achilles.
  4. Perawatan di rumah
    Strategi perawatan diri termasuk langkah-langkah berikut :
    1. Beristirahat. Penderitamungkin perlu menghindari olahraga selama beberapa hari atau beralih ke aktivitas yang tidak menekan tendon Achilles, seperti berenang. Dalam kasus yang parah, penderita mungkin perlu memakai booting berjalan dan menggunakan kruk.
    2. Es. Untuk mengurangi rasa sakit atau bengkak, aplikasikan kompres es ke tendon selama sekitar 15 menit setelah berolahraga atau ketika penderita mengalami rasa sakit.
    3. Kompresi. Membungkus atau perban elastis kompresif dapat membantu mengurangi pembengkakan dan mengurangi gerakan tendon.
    4. Ketinggian. Angkat kaki yang terkena di atas tingkat jantung penderita untuk mengurangi pembengkakan. Tidur dengan kaki yang terkena meningkat pada malam hari.

I. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis


Berikut ini daftar pertanyaan dalam pengkajian pada pasien Achilles Tendinitis, sebagai berikut:
  1. Apakah rasa sakit mulai tiba-tiba atau berangsur-angsur?
  2. Apakah gejala memburuk pada waktu-waktu tertentu atau setelah kegiatan tertentu?
  3. Apa jenis sepatu yang Anda kenakan saat berolahraga?
  4. Obat dan suplemen apa yang Anda minum secara teratur?

Konsep pengkajian berdasarkan pertanyaan mengenai gejala dan faktor  yang mungkin berkontribusi terhadap kondisi penyakit pasien :
  1. Di mana tepatnya sakitnya?
  2. Apakah rasa sakit berkurang dengan istirahat?
  3. Apa rutinitas latihan normal Anda?
  4. Apakah Anda baru saja melakukan perubahan pada rutinitas latihan Anda, atau apakah Anda baru-baru ini mulai berpartisipasi dalam olahraga baru?
  5. Apa yang telah Anda lakukan untuk menghilangkan rasa sakit?

J. Diagnosa Keperawatan :

Dibawah ini adalah diagnosa yang mungkin terjadi pada pasien Achilles Tendinitis :
  1. Nyeri akut
  2. Hambatan mobilitas fisik
  3. Kerusakan integritas jaringan kulit
  4. Risiko cedera

Note : Silahkan klik diagnosa keperawatannya untuk melihat intervensi keperawatan yang pada pasien Achilles Tendinitis

Sumber : Perawat Kita Satu

Demikianlah artikel singkat kami mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis, semoga apa yang telah kami sampaikan ini bermanfaat bagi teman-teman yang sedang membuat makalah ataupun tugas asuhan keperawatan pada pasien Achilles Tendinitis.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Achilles Tendinitis, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar