Risiko Cedera (Injuri) NANDA NIC NOC dan Rasional

11:07 PM

Risiko Cedera (Injuri) NANDA NIC NOC dan Rasional 

Risiko Cedera (Injuri) NANDA NIC NOC dan Rasional, Risiko Cedera (Injuri) NANDA NIC NOC
risk injury in patient nursing


Definisi Risiko Cedera / Injuri

Risiko Cedera adalah Rentan untuk cedera akibat kondisi lingkungan yang berinteraksi dengan sumber daya adaptif dan defensif individu, yang dapat membahayakan kesehatan.

Alih-alih dipandang sebagai masalah kesehatan masyarakat yang utama, cedera telah diakui sebagai kecelakaan tak terelakkan yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari kita. Namun, penelitian epidemiologis dan medis yang cukup besar telah menunjukkan bahwa cedera, tidak seperti kecelakaan tidak terjadi secara kebetulan. Seperti penyakit apa pun, risiko cedera mengikuti pola yang dapat diprediksi, sehingga membuatnya dapat dicegah.

Implementasi program pencegahan cedera yang baik adalah bagian penting dari perawatan di setiap tempat perawatan kesehatan dan memerlukan pendekatan yang beraneka ragam. Perawat juga memiliki peran penting dalam mendidik pasien, keluarga, dan pengasuh tentang pencegahan jatuh di luar rangkaian perawatan.

Faktor risiko Risiko Cedera / Injuri

Berikut beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Risiko Cedera:

Luar
  • Biologis (mis., Tingkat imunisasi komunitas, mikroorganisme)
  • Kimia (misalnya, polutan, racun, obat-obatan, agen farmasi, alkohol, kafein, nikotin, pengawet, kosmetik, dan pewarna)
  • Moda transportasi atau transportasi
  • Nutrisi (misalnya, vitamin, jenis makanan)
  • Orang atau penyedia (mis., Agen nosokomial, pola staf, faktor kognitif, afektif, dan psikomotor)
  • Fisik (misalnya, desain, struktur, dan pengaturan komunitas, bangunan, dan / atau peralatan)
Intern
  • Abnormal blood profile (mis., Leukocytosis / leukopenia)
  • Faktor pembekuan yang berubah
  • Biokimia, fungsi pengaturan (misalnya, disfungsi sensorik, disfungsi integratif, disfungsi efektor, hipoksia jaringan)
  • Penurunan hemoglobin
  • Usia perkembangan (fisiologis, psikososial)
  • Disfungsi autoimun imun
  • Malnutrisi
  • Fisik (misalnya, kulit rusak, mobilitas yang diubah)
  • Psikologis (orientasi afektif)
  • Sel sabit
  • Thalassemia
  • Trombositopenia

Tujuan dan Kriteria Hasil Risiko Cedera / Injuri

Individu berhubungan lebih sedikit atau tidak ada cedera, sebagaimana dibuktikan oleh indikator berikut:
  • Pasien tetap bebas dari cedera.
  • Pasien menjelaskan metode untuk mencegah cedera.
  • Pasien mengidentifikasi faktor-faktor yang meningkatkan risiko cedera.
  • Pasien berhubungan dengan niat untuk mempraktekkan langkah-langkah pencegahan yang dipilih.
  • Pasien meningkatkan aktivitas harian, jika memungkinkan.

Penilaian keperawatan Risiko Cedera / Injuri

Penilaian terperinci yang mengidentifikasi faktor risiko individu untuk cedera. Ini akan membantu pengambilan keputusan klinis dengan menunjukkan intervensi mana yang harus dimasukkan dalam rencana perawatan.

Kaji status umum pasien.
  • Rasional : Ini untuk menentukan kondisi pasien yang dapat menyebabkan cedera.
Menilai kemampuan mengatasi suasana hati, gaya kepribadian yang dapat menyebabkan kecerobohan.
  • Rasional : Mood coping ability dan gaya bantuan kepribadian untuk menentukan tingkat kerjasama pasien.
Kenali keragaman ras / etnis pada awal perawatan.
  • Rasional : Menemukan masalah ras / etnis akan meningkatkan komunikasi, menjalin hubungan, dan mempromosikan hasil pengobatan.
Evaluasi pentingnya keyakinan budaya, norma, dan nilai pada persepsi pasien tentang risiko cedera.
  • Rasional : Apa yang dianggap pasien sebagai perilaku berisiko mungkin didasarkan pada persepsi budaya.
Tentukan apakah paparan terhadap kekerasan masyarakat berkontribusi terhadap risiko cedera.
  • Rasional : Paparan terhadap kekerasan masyarakat telah dikaitkan dengan peningkatan perilaku agresif dan depresi.
Periksa lingkungan rumah untuk ancaman terhadap keselamatan: kekacauan, penyimpanan bahan kimia yang tidak tepat, lantai licin, karpet pencar, tangga yang tidak stabil dan tangga, entri yang diblokir, pencahayaan redup, kabel ekstensi di jalur, koneksi listrik atau gas yang berbahaya, perangkat pemanas yang tidak aman, oksigen yang tidak sesuai penempatan, tempat tidur tinggi tanpa rel, air yang sangat panas, hewan peliharaan, dan kotoran hewan peliharaan.
  • Rasional : Pasien yang mengalami gangguan mobilitas, gangguan penglihatan, dan disfungsi neurologis, termasuk demensia dan defisit fungsi kognitif lainnya, beresiko untuk cedera dari bahaya umum.

Intervensi Keperawatan Risiko Cedera / Injuri

Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Risiko Cedera:

Benar-benar menyesuaikan pasien ke sekitarnya. Berikan Bel Alarm dalam jangkauan dan ajari cara memanggil bantuan; segera tanggapi panggilan bel.
  • Rasional : Pasien harus terbiasa dengan tata letak lingkungan untuk menghindari kecelakaan. Barang-barang yang terlalu jauh dari pasien dapat menyebabkan bahaya.
Hindari penggunaan alat pembatasan pada pasien. Dapatkan perintah dokter jika diperlukan pengekangan.
  • Rasional : Jika pasien tertahan, mereka dapat mengalami cedera, termasuk cekikan, sesak napas, atau cedera kepala dari kepala mereka untuk keluar dari tempat tidur.
Sebagai pengganti batasan, gunakan yang berikut ini:
  • Sistem alarm dengan gelang pergelangan kaki atau pergelangan tangan
  • Alarm tempat tidur atau kursi roda
  • Pengamatan pasien meningkat
  • Pintu terkunci ke unit
  • Tempat tidur dengan roda dilepas untuk menjaga tempat tidur tetap rendah (CATATAN: mungkin tidak sesuai dengan peraturan api)
  • Rasional : Ini adalah alternatif pengekangan yang dapat membantu mencegah terjatuh dan cedera.
Berikan gelang identifikasi medis untuk pasien yang berisiko cedera akibat demensia, kejang, atau gangguan medis lainnya.
  • Rasional : Tanda sangat penting untuk pasien yang berisiko cedera. Penyedia layanan kesehatan perlu mengetahui siapa yang memiliki kondisi karena mereka bertanggung jawab untuk menerapkan tindakan untuk meningkatkan keselamatan pasien.
Jika pasien benar-benar terganggu, pertimbangkan untuk menggunakan tempat tidur keselamatan khusus yang mengelilingi pasien. Jika pasien mengalami cedera otak traumatis, gunakan tempat tidur Emory cubicle.
  • Rasional : Tempat tidur khusus dapat menjadi alternatif yang efisien dan berguna untuk menahan diri dan dapat membantu menjaga pasien tetap aman selama periode kebingungan dan kecemasan.
Jika pasien memiliki onset baru kebingungan (delirium), membuat orientasi realitas ketika berinteraksi dengannya. Memiliki keluarga atau orang lain yang signifikan membawa benda-benda akrab, jam, dan jam dari rumah untuk mempertahankan orientasi. Jika pasien memiliki kebingungan kronis dengan demensia, gunakan terapi validasi yang memperkuat perasaan tetapi tidak menghadapi kenyataan.
  • Rasional : Orientasi realitas dapat membantu membatasi atau mengurangi kebingungan yang meningkatkan risiko cedera ketika pasien menjadi gelisah. Terapi validasi lebih efektif untuk pasien dengan demensia
Mintalah keluarga atau orang lain yang signifikan untuk bersama pasien untuk mencegahnya jatuh atau menarik keluar tabung secara tidak sengaja.
  • Rasional : Ini untuk mencegah pasien jatuh atau menarik keluar tabung secara tidak sengaja.
Hilangkan atau jatuhkan semua kemungkinan bahaya di ruangan seperti pisau cukur, obat-obatan, dan korek api.
  • Rasional : Ini untuk mencegah pasien dari segala pengalaman tidak menyenangkan karena benda-benda berbahaya.
Hindari cuaca panas dan dingin yang ekstrem di sekitar pasien yang berisiko cedera (misalnya, bantalan pemanas, air panas untuk mandi / mandi).
  • Rasional : Rasional : Pasien dengan penurunan kognisi atau defisit sensorik tidak dapat membedakan suhu ekstrim.
Letakkan pasien yang rawan cedera di ruangan yang dekat dengan ruang perawat.
  • Rasional : Penempatan seperti itu memungkinkan pengamatan rutin pasien.
Gunakan program pencegahan cedera yang relevan secara budaya bila memungkinkan.
  • Rasional : Program Make It Safe adalah bilingual, presentasi pendidikan yang peka budaya untuk keluarga Hispanik yang berfokus pada hidup dan bekerja dengan aman di lingkungan pedesaan.
Validasi perasaan dan kekhawatiran pasien terkait dengan risiko lingkungan.
  • Rasional : Validasi memungkinkan pasien tahu bahwa perawat telah mendengar dan memahami apa yang dikatakan, dan itu mempromosikan hubungan perawat-pasien.
Pasien bantuan duduk di kursi yang stabil dengan lengan kursi. Batasi penggunaan kursi roda dan geri-kursi kecuali untuk transportasi sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Pasien cenderung jatuh ketika ditinggalkan di kursi roda atau kursi geri karena mereka dapat berdiri tanpa mengunci roda atau melepas pijakan kaki.
Untuk memastikan propulsi dengan kaki atau lengan dan kemampuan untuk mencapai lantai, pastikan kursi atau kursi roda sesuai dengan bangunan, kemampuan, dan kebutuhan pasien, menghilangkan pijakan kaki dan meminimalkan masalah dengan pencukuran.
  • Rasional : Sistem tempat duduk harus sesuai dengan kebutuhan pasien sehingga pasien dapat menggerakkan roda, berdiri dari kursi tanpa jatuh, dan tidak dirugikan oleh kursi atau kursi roda.
Batasi penggunaan kursi roda sebanyak mungkin karena dapat berfungsi sebagai alat pengekang.
  • Rasional : Kebanyakan pasien di kursi roda memiliki kemampuan terbatas untuk bergerak. Kursi roda bisa menjadi pengekang yang efektif. Selain itu, penelitian menemukan bahwa tidak ada penduduk yang dapat membuka kunci kursi roda tanpa bantuan, kursi roda tidak cocok untuk penduduk, dan penduduk tidak dilatih dalam propulsi.
Berkoordinasi dengan terapis fisik untuk memperkuat latihan dan latihan gaya berjalan untuk meningkatkan mobilitas. Hubungi terapis okupasi untuk bantuan dengan membantu pasien melakukan ADL.
  • Rasional : Kiprah pelatihan dalam terapi fisik telah terbukti efektif mencegah jatuh.
Mendidik pasien tentang ambulasi keamanan di rumah, termasuk penggunaan langkah-langkah keamanan seperti pegangan tangan di kamar mandi.
  • Rasional : Pengetahuan pasien tentang kondisinya sangat penting untuk keselamatan dan pemulihan.
Untuk pasien dengan gangguan penglihatan, mendidik dia atau pengasuh untuk memberi label dengan warna-warna cerah seperti kuning atau merah tempat-tempat penting di lingkungan yang harus mudah ditemukan (misalnya, tepi tangga, kontrol kompor, sakelar lampu)
  • Rasional : Pencahayaan lingkungan yang tidak biasa membantu meningkatkan visibilitas jika pasien harus bangun di malam hari.

Baca Juga :
Demikianlah Artikel Diagnosa Keperawatan Risiko Cedera ini semoga bermanfaat.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Risiko Cedera (Injuri) NANDA NIC NOC dan Rasional , semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar