Intervensi Posisi pada Berbagai Intervensi Bedah Part 5

11:34 AM

Intervensi Posisi pada Diagnosa Penyakit Part 5


Berikut di bawah ini adalah lembar intervensi keperawatan untuk kondisi atau prosedur yang berbeda dan posisi pasien yang sesuai dengan rasional :


Intervensi Posisi pada Berbagai Intervensi Bedah Part 5


Intervensi Posisi pada Pasien dan Rasional


Kondisi/ProsedurPosisi PasienAlasan & Info Tambahan

Kraniotomi

  • HOB meningkat 30-45% dengan kepala di garis tengah, posisi netral.

  • Jangan pernah menempatkan klien di sisi operasi, terutama jika tulang telah dihapus.

  • Untuk memfasilitasi drainase vena.

Hemoroidektomi

  • Selama: Posisi Prone Jackknife.

  • Memberikan visualisasi area yang lebih baik.

Hipofisektomi Operasi pengangkatan kelenjar hipofisis.

  • HOB meningkat.
  • Untuk mencegah peningkatan ICP.

Bedah Infratentorial Sayatan di belakang kepala, di atas tengkuk


  • Datar dan lateral di kedua sisi; hindari menekuk leher.
  • Untuk memperlancar drainase.

Transplantasi ginjal

  • Pasca operasi: Semi-Fowler, belok dari belakang ke sisi non-operasi

  • Untuk mempromosikan pertukaran gas

Laminektomi

  • Punggung tetap lurus. Pasien di-logroll jika diputar.
  • Duduk tegak di kursi bersandaran lurus saat turun dari tempat tidur atau saat ambulasi.


Laringektomi

  • HOB ditinggikan 30-45 derajat

  • Untuk mempertahankan jalan napas dan mengurangi edema.

Pemasangan selang nasogastrik

  • High Fowler dengan kepala dimiringkan ke depan
  • Menutup trakea dan membuka kerongkongan; mencegah aspirasi.

Mastektomi

  • Semi-Fowler dengan lengan di sisi yang terkena diangkat.

  • Untuk memungkinkan drainase getah bening.

  • bergerak hanya sisi di belakang dan di sisi yang tidak terpengaruh.

Penggantian katup mitral

  • Pasca operasi: posisi semi-Fowler.

  • Untuk membantu pernapasan.

Miringotomi

  • Pasca operasi: Posisikan di sisi telinga yang sakit.

  • Untuk memungkinkan drainase sekret

Ablasi retina

  • Istirahat di tempat tidur dengan aktivitas minimal dan reposisi.
  • Area detasemen harus dalam posisi tergantung.
  • Membantu retina yang terlepas jatuh pada tempatnya.

Bedah supratentorial


  • Sayatan bagian depan kepala di bawah garis rambut

  • HOB ditinggikan 30-45 derajat; pertahankan garis kepala/leher pada posisi netral garis tengah; hindari fleksi pinggul dan leher yang ekstrem.

  • Untuk memperlancar drainase.

Tiroidektomi


  • Pasca operasi: High Fowler atau semi-Fowler.

  • Hindari ekstensi dan gerakan dengan menggunakan karung pasir atau bantal.

  • Untuk mengurangi pembengkakan dan edema di area leher.

  • Untuk mengurangi ketegangan pada garis jahitan dan menopang kepala dan leher.

Operasi amandel

  • Pasca operasi: tengkurap atau berbaring miring

  • Untuk memfasilitasi drainase dan mengurangi tekanan pada leher.

Aspirasi/biopsi sumsum tulang

  • Sisi berbaring dengan kepala terselip dan kaki ditarik ke atas atau;
  • Pronasi dengan tangan terlipat di bawah dagu.
  • Untuk mengekspos daerah.
  • Berikan tekanan pada area setelah prosedur untuk menghentikan pendarahan.

Amputasi: di atas lutut

  • Tinggikan selama 24 jam pertama menggunakan bantal. Posisi tengkurap dua kali sehari.
  • Untuk mencegah oedema.

  • Untuk memberikan ekstensi pinggul dan peregangan otot fleksor; mencegah kontraktur, abduksi

Amputasi: di bawah lutut



  • Kaki tempat tidur ditinggikan selama 24 jam pertama.

  • Posisikan tengkurap setiap hari.

  • Untuk mencegah oedema.

  • Untuk memberikan ekstensi pinggul.

Catatan : HBO = Head of Bed



Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Posisi pada Berbagai Intervensi Bedah Part 5, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar