Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 3

10:31 PM

Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa Penyakit Part 3


Berikut di bawah ini adalah lembar intervensi keperawatan untuk kondisi atau prosedur yang berbeda dan posisi pasien yang sesuai dengan rasional :


Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa Penyakit Part 3
Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa Penyakit Part 3

Intervensi Posisi pada Pasien dan Rasional


Kondisi/Prosedur Posisi Pasien Alasan & Info Tambahan

Seizure / Kejang

  • Posisi berbaring miring atau pemulihan.
  • Untuk mengalirkan sekret dan mencegah aspirasi.

Cedera tulang belakang

  • Harus digulung tanpa membiarkan gerakan memutar atau menekuk

  • Imobilisasi pada papan belakang tulang belakang, kepala dalam posisi netral dan imobilisasi dengan kerah serviks yang kokoh dan empuk.

  • Untuk mencegah setiap gerakan dan cedera lebih lanjut.

Cedera kepala

  • Tinggikan HOB 30 derajat, kepala harus tetap dalam posisi netral.
  • Untuk menurunkan tekanan intrakranial (TIK). Jaga agar kepala tidak tertekuk atau berputar.
  • Hindari sering melakukan suction.

Traksi Buck

  • Tinggikan FOB untuk kontra-traksi; gunakan trapeze untuk bergerak; letakkan bantal di bawah kaki bagian bawah.
  • Minta pasien untuk dorsofleksi kaki dari kaki yang terkena untuk menilai fungsi saraf peroneal, kelemahan dapat menunjukkan tekanan pada saraf.

Casted arm / Gips

  • Tinggikan pada atau di atas tingkat jantung

  • Untuk meminimalkan pembengkakan

Pemasangan delay prostesis

  • Tinggikan kaki tempat tidur untuk meninggikan sisa anggota gerak.
  • Untuk mempercepat aliran balik vena dan mencegah edema.


Patah tulang pinggul


  • Ekstremitas yang terkena perlu diamankan.
  • Gunakan bidai, bantal baji, atau bantal di antara kaki.
  • Hindari membungkuk, posisi fleksi saat berhubungan seks, dan aktivitas berlebihan saat berjalan atau berolahraga.

replacement pinggul

  • Di sisi yang tidak terpengaruh: pertahankan pengamanan saat dalam posisi terlentang dengan bantal di antara kedua kaki.
  • HOB dinaikkan menjadi 30-45 derajat.
  • Hindari rotasi internal atau eksternal yang ekstrim.

Pemasangan prostesis segera

  • Tinggikan sisa anggota gerak selama 24 jam.

  • Gips kaku berfungsi untuk mengontrol pembengkakan.

Osteomielitis

  • Dukung ekstremitas yang terkena dengan bantal atau bidai
  • Untuk menjaga keselarasan tubuh yang tepat; hindari olahraga berat.Untuk mencegah refluks.

Penggantian pinggul total

  • Bantuan untuk posisi duduk; tempatkan kursi pada sudut 90 derajat ke tempat tidur; berdiri di sisi yang sakit; miringkan pasien ke sisi yang tidak terpengaruh. 

  • Untuk mencegah pusing dan hipotensi ortostatik.

Sindrom Gangguan Pernafasan Akut (ARDS)

  • Fowler Tinggi
  • Untuk meningkatkan oksigenasi melalui ekspansi dada maksimum.

Asma

  • Fowler Tinggi
  • Posisi tripod: posisi duduk sambil bersandar ke depan dengan tangan bertumpu pada lutut.
  • Untuk meningkatkan oksigenasi melalui ekspansi dada maksimum.

Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)

  • Fowler Tinggi
  • Posisi ortopnea
  • Untuk mendukung ekspansi paru-paru maksimum dan membantu pernapasan.

Empisema

  • Fowler Tinggi
  • Posisi ortopnea
  • Untuk mendukung ekspansi paru-paru maksimum

Efusi pleura

  • Fowler Tinggi
  • Untuk memberikan yang maksimal

Radang paru-paru

  • Fowler Tinggi
  • Berbaring di sisi yang sakit
  • Berbaring dengan paru-paru yang terkena ke atas
  • Untuk memaksimalkan mekanisme pernapasan.

  • Untuk mengurangi kongesti.
  • Untuk belat dan mengurangi rasa sakit

Pneumotoraks

  • Fowler Tinggi
  • Untuk mendukung ekspansi paru-paru maksimum dan membantu pernapasan.

Edema paru

  • Fowler Tinggi, posisi bergantung pada kaki
  • Untuk mengurangi edema dan kongesti

Emboli paru

  • Putar pasien ke sisi KIRI dan turunkan HOB
  • Fowler Tinggi
  • Untuk mendukung ekspansi paru-paru maksimum dan membantu pernapasan.

Flail chest

  • Fowler Tinggi
  • Untuk memberikan kenyamanan maksimal dan memaksimalkan mekanisme pernapasan.

Patah tulang rusuk

  • Fowler Tinggi
  • Untuk mendukung ekspansi paru-paru maksimum dan membantu pernapasan.

Tes tegangan kontraksi (CST)

  • Ditempatkan dalam posisi semi-Fowler atau berbaring miring
  • Pantau untuk onset persalinan post-test.

prolaps tali pusat

  • Posisi udang atau janin; Sims atau Trendelenburg yang dimodifikasi.
  • Untuk mencegah tekanan pada kabel. Jika tali pusat mengalami prolaps, tutup dengan kasa saline steril untuk mencegah pengeringan.

Fetal distress


  • Putar ibu ke sisi KIRI.
  • Untuk mengurangi kompresi vena cava dan aorta.

Deselerasi lambat (insufisiensi plasenta)

  • Putar ibu ke sisi KIRI. 
  • Untuk memungkinkan lebih banyak aliran darah ke plasenta.

Plasenta previa

  • Posisi duduk.
  • Untuk meminimalkan perdarahan.

Deselerasi variabel (kompresi tali pusat)

  • Tempatkan ibu dalam posisi Trendelenburg. 
  • Untuk menghilangkan tekanan dari bagian terbawah tali pusat dan mencegah gravitasi menarik janin keluar dari tubuh.

Spina Bifida

  • Pronasi (diatas perut).
  • Untuk mencegah pecahnya kantung.

Bibir sumbing (bawaan)

  • Posisi terlentang
  • Tahan dalam posisi tegak saat menyusui.
  • Untuk mencegah trauma pada garis jahitan.


Catatan : HBO = Head of Bed



Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 3, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar