Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 4

11:00 PM

Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 4


Berikut di bawah ini adalah lembar intervensi keperawatan untuk kondisi atau prosedur yang berbeda dan posisi pasien yang sesuai dengan rasional :


Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 4


Intervensi Posisi pada Pasien dan Rasional


Kondisi/ProsedurPosisi PasienAlasan & Info Tambahan

Prolaps Tali pusat

  • Selama persalinan: Posisi lutut-dada atau Trendelenburg.

  • Meredakan tekanan atau gravitasi dari menarik tali pusat.

  • Tangan di dalam vagina untuk menahan bagian terbawah janin dari tali pusat.

Kateterisasi jantung (pasca)

  • HOB ditinggikan tidak lebih dari 30 derajat atau datar seperti yang ditentukan. Dapat berbelok ke kedua sisi

  • Ekstremitas yang terkena harus tetap lurus.

Irigasi Kandung Kemih Berkelanjutan (CBI)

  • Rekatkan kateter ke paha; tidak ada batasan posisi lainnya
  • Mencegah kateter terlepas.

Obat tetes telinga


  • Posisikan telinga yang terkena paling atas kemudian berbaring di telinga yang tidak terpengaruh untuk penyerapan. 
  • Tarik telinga luar ke atas dan ke belakang untuk orang dewasa; ke atas dan ke bawah untuk anak-anak.

Obat tetes mata

  • Miringkan kepala ke belakang dan lihat ke atas, tarik tutupnya ke bawah.

  • Jatuhkan ke tengah kantung konjungtiva bawah; berkedip di antara tetes; tekan canthus bagian dalam dekat batang hidung selama 1-2 menit untuk mencegah penyerapan sistemik.

Irigasi telinga

  • Selama prosedur: Miringkan kepala ke arah telinga yang sakit.
  • Setelah prosedur: Berbaring pada sisi yang sakit untuk drainase.
  • Visualisasi dan drainase yang lebih baik dari media ke saluran telinga melalui gravitasi.


Pungsi lumbal

  • Selama: Posisi  (berbaring menyamping dengan punggung ditekuk, lutut ditarik ke perut, leher ditekuk untuk meletakkan dagu di dada).

  • Setelah: Rata di tempat tidur selama 4-12 jam.

  • Untuk memaksimalkan fleksi tulang belakang.

  • Untuk mencegah sakit kepala tulang belakang dan kebocoran CSF.

Pemasangan selang nasogastrik

  • High Fowler dengan kepala dimiringkan ke depan
  • Menutup trakea dan membuka kerongkongan; mencegah aspirasi.

Irigasi selang nasogastrik dan pemberian makan selang

  • HOB ditinggikan 30 hingga 45 derajat; tetap tinggi selama 1 jam setelah pemberian makan intermiten.

  • Dengan penurunan LOC: Samping KANAN dengan HOB ditinggikan.

  • Dengan trakeostomi: Pertahankan dalam posisi semi-Fowler

  • Untuk mencegah aspirasi. Meningkatkan pengosongan lambung dan mencegah aspirasi.

  • Untuk mencegah aspirasi.

Parasentesis



  • Selama: Semi-Fowler di tempat tidur atau duduk tegak di sisi tempat tidur dengan kursi; menopang kaki.

    setelah: Bantu ke posisi yang nyaman

  • Kosongkan kandung kemih sebelum prosedur; melaporkan suhu tinggi; menilai hipovolemia.

Drainase postural

  • Trendelenburg

  • Area paru-paru yang membutuhkan drainase harus berada di posisi paling atas

Pemberian enema rektal

  • Berbaring miring ke kiri (posisi Sims) dengan lutut kanan ditekuk.
  • Memungkinkan gravitasi bekerja ke arah usus besar dengan menempatkan usus besar turun pada titik terendahnya.

Enema rektal dan irigasi

  • Berbaring miring ke kiri, posisi Sims
  • Untuk memungkinkan cairan mengalir ke arah alami usus besar.

Tabung Sengstaken-Blakemore dan Minnesota

  • HOB meningkat

  • Untuk meningkatkan ekspansi paru dan mengurangi aliran darah portal, memungkinkan tamponade balon esofagogastrik.

Torasentesis

  • Sebelum:
    (1) Duduk di tepi tempat tidur sambil bersandar di meja samping tempat tidur dengan kaki ditopang oleh bangku; atau berbaring di tempat tidur pada sisi yang tidak terpengaruh dengan kepala ditinggikan 45 derajat.

  • (2) Berbaring di tempat tidur pada sisi yang tidak terpengaruh dengan HOB diangkat ke Fowler.

  • Setelah: Bantu pasien ke posisi nyaman yang disukai.

  • Mencegah kebocoran cairan ke dalam rongga dada.

Nutrisi Parenteral Total (TPN)

  • Selama penyisipan: Trendelenburg.
  • Untuk mencegah emboli udara.

Cangkok ekstremitas vaskular

  • Istirahat di tempat tidur selama 24 jam, jaga agar ekstremitas tetap lurus dan hindari fleksi lutut atau pinggul
  • Untuk adhesi maksimal.

Prosedur perineum

  • Litotomi
  • Untuk visualisasi area yang lebih baik.

Pembedahan usus buntu /apendixtomi

  • Pasca operasi: Posisi Fowler
  • Untuk meredakan sakit perut dan memudahkan pernapasan.

Operasi katarak

  • Tidur di sisi yang tidak terpengaruh dengan pelindung mata selama 1 hingga 4 minggu.

  • Semi-Fowler atau Fowler di belakang atau di sisi non-operatif.

  • Untuk mencegah oedema.

Catatan : HBO = Head of Bed



Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Posisi dengan Diagnosa Penyakit Part 4, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar