Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa dan Penyakit Part 2

11:16 PM

Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa dan Penyakit Part 2


Berikut di bawah ini adalah lembar intervensi keperawatan untuk kondisi atau prosedur yang berbeda dan posisi pasien yang sesuai dengan rasional :


Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa dan Penyakit Part 2
Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa dan Penyakit Part 2

Intervensi Posisi pada Pasien dan Rasional


Kondisi/Prosedur Posisi Pasien Alasan & Info Tambahan

Radiasi internal, selama perawatan

  • Tirah baring ketat saat implan terpasang
  • Untuk mencegah terlepasnya perangkat implan

  • Sediakan urinal atau pispot untuk pasien.

Gagal jantung dengan edema paru

  • Duduk, dengan kaki menjuntai

  • Untuk mengurangi aliran balik vena dan mengurangi kongesti; meningkatkan ventilasi dan mengurangi dispnea.

Infark miokard


  • Semi-Fowler's
  • Untuk membantu mengurangi nyeri dada dan meningkatkan pernapasan.

Perikarditis

  • High-Fowler, tegak condong ke depan
  • Untuk membantu mengurangi rasa sakit.

Penyakit arteri perifer / Peripheral artery disease

  • Tergantung hasil yang diinginkan.

  • Sedikit elevasi kaki tetapi tidak di atas jantung atau sedikit tergantung.

  • Menjuntai kaki di sisi tempat tidur.

  • Untuk memperlambat atau meningkatkan aliran balik arteri

Shock

  • Datar di tempat tidur.
  • Untuk meningkatkan sirkulasi
  • Trendelenburg bukan lagi posisi yang direkomendasikan.


Anemia Sel Sabit



  • HOB ditinggikan 30 derajat, hindari penutupan lutut dan ketegangan pada sendi yang sakit
  • Untuk mengembangkan ekspansi paru-paru maksimum dan membantu pernapasan.

Varises, ulcers kaki, dan insufisiensi vena



  • Tinggikan ekstremitas di atas ketinggian jantung.
  • Untuk mencegah pengumpulan darah di kaki dan memfasilitasi aliran balik vena; hindari berdiri terlalu lama.

Deep vein thrombosis



  • Istirahat di tempat tidur dengan anggota tubuh yang terkena ditinggikan.

  • Setelah 24 jam setelah terapi heparin, pasien dapat ambulasi jika tingkat nyeri memungkinkan.

  • Untuk meningkatkan sirkulasi.

Fistula trakeoesofageal (TEF)

  • HOB ditinggikan 30-45 derajat.
  • Untuk mencegah refluks.

Ventrikuloperitoneal shunt (untuk pengobatan Hidrosefalus)

  • Setelah penempatan shunt: Tempatkan pada sisi non-operatif dalam posisi datar.

  • Jangan menggendong bayi dengan kepala ditinggikan.

  • HOB dinaikkan 15-30 derajat jika ICP meningkat.

  • Menghindari drainase cairan yang cepat.

Hifema di bilik mata depan


  • HOB ditinggikan 30-45 derajat, dengan pelindung mata.
  • Untuk memungkinkan hifema menetap lebih rendah dan menghindari halangan penglihatan dan untuk memfasilitasi resolusi

Aneurisma perut

  • Pasca operasi: HOB tidak lebih dari 45 derajat
  • Untuk menghindari fleksi dari graft.

Dehisensi

  • Tempatkan dalam posisi fowler rendah kemudian angkat lutut atau instruksikan lutut dan dukung dengan bantal.
  • Untuk mengurangi ketegangan pada perut.

Sindrom Dumping, pencegahan

  • Makan dalam posisi berbaring, berbaring selama 20-30 menit setelahnya.
  • Untuk menunda waktu pengosongan lambung.

  • Batasi cairan selama makan, rendah karbohidrat, diet rendah serat dalam porsi kecil tapi sering.

Evisceration / hernia

  • Tempatkan pada posisi low-Fowler.
  • Anjurkan untuk tidak batuk; tempat di NPO; menjaga usus tetap lembab dan ditutup dengan saline steril sampai pasien dapat didorong ke OR.

Penyakit refluks gastroesofageal (GERD)


  • Reverse Trendelenburg, tempat tidur miring dengan kepala lebih tinggi.

  • Pediatrik: condong dengan HOB tinggi.

  • Untuk meningkatkan pengosongan lambung dan mengurangi refluks.

Hernia hiatus

  • Posisi tegak setelah makan.
  • Untuk mencegah refluks isi lambung.

Stenosis pilorus

  • Posisi berbaring miring KANAN setelah makan.
  • Untuk memudahkan masuknya isi lambung ke dalam usus.

Luka bakar ekstremitas

  • Tinggikan ekstremitas.
  • Untuk mengurangi edema dan tekanan dependen.

Luka bakar atau trauma wajah

  • Kepala ditinggikan
  • Untuk mengurangi edema

Disrefleksia otonom

  • Awalnya tempatkan dalam posisi duduk atau posisi Fowler tinggi dengan kaki menjuntai.
  • Untuk mengurangi tekanan darah di bawah tingkat berbahaya dan memberikan bantuan gejala parsial.

Aneurisma serebral

  • HOB ditinggikan 30-45 derajat; istirahat di tempat tidur
  • Untuk mencegah tekanan pada situs aneurisma

Serangan panas

  • Terlentang, datar dengan kaki ditinggikan.
  • Untuk meningkatkan aliran balik vena dan mempertahankan aliran darah ke kepala.

Stroke hemoragik

  • HOB naik 30 derajat.
  • Untuk mengurangi TIK dan mendorong aliran darah. Hindari fleksi pinggul dan leher yang menghambat aliran.

Peningkatan tekanan intrakranial (TIK)


  • Tinggikan HOB 30-45 derajat, pertahankan garis tengah kepala dan dalam posisi netral.
  • Untuk meningkatkan aliran vena.

  • Hindari fleksi leher, rotasi kepala, fleksi pinggul, batuk, bersin dan membungkuk ke depan.

Stroke iskemik / hemoragik


  • HOB datar di garis tengah, posisi netral.
  • Hindari fleksi pinggul dan leher yang menghambat aliran darah
  • Untuk memfasilitasi aliran vena dan mendorong aliran darah arteri.


Catatan : HBO = Head of Bed


Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Posisi dengan Berbagai Diagnosa dan Penyakit Part 2, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar