Reduksi Pendarahan: Hidung (Epistaksis)

3:02 PM

Reduksi Pendarahan: Hidung (Epistaksis)


Definisi: 

Yaitu Batasan jumlah kehilangan darah dari rongga hidung.

Reduksi Pendarahan: Hidung (Epistaksis)
intervensi epistaksis

Intervensi :

  1. Terapkan tekanan manual di atas perdarahan atau area perdarahan potensial
  2. Identifikasi penyebab perdarahan
  3. Pantau jumlah dan sifat kehilangan darah
  4. Pantau jumlah perdarahan ke orofaring
  5. Terapkan kompres es ke area yang terkena
  6. Tempat pengepakan (kompres es) di rongga hidung, jika perlu
  7. Instruksikan pasien pada pembatasan aktivitas, jika sesuai
  8. Anjurkan pasien untuk mengurangi stres
  9. Berikan tindakan pereda nyeri / kenyamanan
  10. Pertahankan jalan napas paten
  11. Instruksikan pasien untuk menghindari trauma nares (mis., Hindari menggaruk atau menyentuh hidung)
  12. Bantu pasien dengan perawatan mulut, jika perlu
  13. Instruksikan pasien dan / atau keluarga tentang tanda-tanda perdarahan dan tindakan yang tepat (mis., Beri tahu perawat), jika terjadi perdarahan lebih lanjut



Materi mengenai Perdarahan Hidung (Epistaksis)


Pengantar

Mimisan bisa menakutkan, tetapi biasanya bukan pertanda sesuatu yang serius dan sering dapat dirawat di rumah.

Nama medis untuk mimisan adalah epistaksis.

Selama mimisan, darah mengalir dari satu atau kedua lubang hidung. Ini bisa berat atau ringan dan berlangsung dari beberapa detik hingga 10 menit atau lebih.

Apa yang harus dilakukan untuk menghentikan mimisan:

  • duduk dan tegaskan bagian lembut hidung Anda, tepat di atas lubang hidung Anda, setidaknya selama 10-15 menit
  • condongkan badan ke depan dan bernapas melalui mulut Anda - ini akan mengalirkan darah ke hidung Anda, bukan ke bagian belakang tenggorokan Anda
  • letakkan kompres es atau sekantong sayuran beku yang ditutupi oleh handuk di batang hidung Anda
  • tetap tegak, daripada berbaring, karena ini mengurangi tekanan darah di pembuluh darah hidung Anda dan akan mencegah pendarahan lebih lanjut
Jika pendarahan akhirnya berhenti, Anda biasanya tidak perlu mencari saran medis. Namun, dalam beberapa kasus Anda mungkin memerlukan perawatan lebih lanjut dari dokter umum atau di rumah sakit (lihat di bawah).

Kapan harus mencari saran medis

  • Anda mengkonsumsi obat pengencer darah (antikoagulan) seperti warfarin atau memiliki gangguan pembekuan seperti hemofilia dan perdarahan tidak berhenti
  • Anda memiliki gejala-gejala anemia seperti palpitasi jantung, sesak nafas dan kulit pucat
  • seorang anak di bawah dua tahun terkena mimisan
  • Anda mengalami mimisan yang datang dan pergi secara teratur

Minta seseorang untuk mengantar Anda ke pelayanan kesehatan terdekat jika:
  • pendarahan berlanjut selama lebih dari 20 menit
  • pendarahannya berat dan kehilangan banyak darah
  • Anda mengalami kesulitan bernapas
  • Anda menelan sejumlah besar darah yang membuat Anda muntah
  • Mimisan berkembang setelah cedera serius, seperti tabrakan mobil

Apa yang menyebabkan mimisan?

Bagian dalam hidung Anda penuh dengan pembuluh darah kecil dan halus yang dapat menjadi rusak dan mudah berdarah dengan mudah.

Siapa yang sering mengalami mimisan?

Mimisan cukup umum dan kebanyakan orang akan mengalaminya setiap sekarang dan lagi. Siapa saja bisa mimisan, tetapi paling sering mempengaruhi:
  1. anak-anak antara usia dua sampai 10 tahun
  2. Orang tua
  3. wanita hamil
  4. orang yang secara teratur minum aspirin atau antikoagulan, seperti warfarin
  5. orang dengan gangguan pembekuan darah, seperti hemofilia
Perdarahan juga bisa lebih berat atau lebih lama jika Anda mengonsumsi antikoagulan, mengalami gangguan pembekuan darah, atau memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi).

Apakah mimisan serius?

Mimisan biasanya tidak serius. Namun, mimisan yang sering atau berat dapat menunjukkan masalah kesehatan yang lebih serius, seperti tekanan darah tinggi atau gangguan pembekuan darah, dan harus diperiksa.

Pendarahan yang berlebihan selama periode waktu yang lama juga dapat menyebabkan masalah lebih lanjut seperti anemia.

Jika dokter Anda mencurigai adanya masalah yang lebih serius menyebabkan mimisan Anda, mereka mungkin merujuk Anda ke dokter spesialis telinga, hidung dan tenggorokan (THT) untuk tes lebih lanjut.

Mencegah mimisan

Hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah mimisan meliputi:
  1. hindari mengupil dan menjaga kuku jari sangat dalam ke hidung
  2. meniup hidung Anda sesedikit mungkin dan hanya dengan sangat lembut
  3. menjaga rumah Anda tetap lembab
  4. secara teratur oleskan petroleum jelly (seperti Vaseline) ke bagian dalam lubang hidung Anda untuk menjaga bagian dalam hidung Anda lembab
  5. pakailah pelindung kepala selama kegiatan di mana hidung atau kepala Anda bisa terluka
Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda sering mengalami mimisan dan tidak dapat mencegahnya. Mereka mungkin merujuk Anda ke spesialis THT untuk penilaian.

Penyebab

Mimisan bisa disebabkan oleh sejumlah hal yang berbeda. Tidak selalu mungkin untuk mengidentifikasi alasan yang tepat mengapa seseorang terjadi.

Mimisan dapat mulai di dalam lubang hidung (anterior) atau di belakang hidung (posterior). Jenis-jenis mimisan yang berbeda ini cenderung memiliki penyebab yang berbeda.

Mimisan anterior

Sebagian besar mimisan adalah mimisan anterior, yang berarti pendarahan berasal dari dinding di antara dua saluran hidung (septum bawah), tepat di dalam hidung Anda. Bagian hidung ini, yang dikenal sebagai area Little, mengandung banyak pembuluh darah halus yang mudah rusak.

Penyebab mimisan anterior kadang tidak diketahui, tetapi bisa disebabkan oleh beberapa hal, termasuk:
  • meniup hidungmu sangat kuat
  • cedera ringan pada hidung 
  • hidung tersumbat atau tersumbat sering disebabkan oleh infeksi seperti pilek atau flu
  • sinusitis - infeksi pada rongga kecil yang berisi udara di dalam tulang pipi dan dahi Anda
  • udara kering atau peningkatan suhu mengeringkan bagian dalam hidung Anda
  • demam atau alergi lainnya
  • dataran tinggi
  • penggunaan berlebihan dekongestan hidung
  • hidung bengkok yang hadir baik sejak lahir (kongenital) atau akibat cedera (septum yang menyimpang)
Mimisan anterior lebih sering terjadi pada anak-anak dan biasanya bukan tanda adanya hal serius. Mereka sering dapat dirawat dengan mudah di rumah.


Mimisan posterior

Sejumlah kecil mimisan adalah mimisan belakang posterior, yang berarti pendarahan berasal dari cabang-cabang arteri yang menyuplai darah ke ruang di dalam hidung Anda di antara langit-langit mulut dan otak (rongga hidung).

Mimisan ini lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak. Mereka bisa lebih serius daripada mimisan anterior dan berdarah lebih berat. 

Penyebab mimisan posterior meliputi:
  • pukulan ke kepala Anda, atau jatuh
  • hidung yang patah
  • operasi hidung baru-baru ini
  • arteri yang mengeras (atherosclerosis)
  • obat-obatan yang menyebabkan Anda mudah berdarah, termasuk aspirin dan antikoagulan seperti warfarin dan heparin
  • tumor di rongga hidung
  • kelainan pembekuan darah - seperti hemofilia atau penyakit von Willebrand
  • hereditary haemorrhagic telangiectasia (HHT) - kondisi genetik yang diturunkan yang mempengaruhi pembuluh darah
  • leukemia (meskipun ini jarang terjadi dan Anda cenderung memiliki gejala lain juga)
Tekanan darah tinggi (hipertensi) juga lebih sering terjadi pada orang-orang dengan mimisan dan mungkin membuat lebih sulit untuk menghentikan pendarahan, tetapi tidak jelas apakah ini secara langsung menyebabkan mimisan.


Daftar Sumber Pustaka :
  • Cullen, L.M. (2012). Intervensi terkait dengan perawatan peredaran darah. Simposium tentang Intervensi Keperawatan. Nursing Clinics of North America, 27(2), 445-476.
  • Jennings, B. (2011). The hematologic system. AACN’s core curriculum for critical care nursing. Philadelphia: W.B. Saunders.
  • Johanson, Wells, Hoffmeister & Dungca (2008). Standar untuk perawatan kritis. St. Louis: Mosby.
  • Kitt, & Karser, (2010). Perawatan darurat: Perspektif fisiologis dan klinis. Philadelphia: W.B. Saunders.
  • Thompson, McFarland, Hirsch, & Tucker (2008). Mosby’s clinical nursing. St. Louis: Mosby.

Baca Juga :

Baiklah mungkin itulah penjelasan kami mengenai Reduksi Pendarahan: Hidung (Epistaksis), semoga Intervensi ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Reduksi Pendarahan: Hidung (Epistaksis), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar