Laporan Pendahuluan dan Askep Abruptio Plasenta

8:34 AM

Laporan Pendahuluan (LP) dan Asuahan Keperawatan (Askep) Abruptio Plasenta


Abruptio plasenta adalah pemisahan prematur dari plasenta yang biasanya ditanam setelah minggu ke-20 kehamilan, biasanya dengan perdarahan berat.

Abruptio plasenta, juga disebut plasental abruption, adalah tempat plasenta terpisah dari dinding uterus sebelum waktunya, biasanya setelah minggu ke-20 kehamilan, menghasilkan perdarahan. Ini adalah penyebab perdarahan umum selama paruh kedua kehamilan. Diagnosis perusahaan, di hadapan perdarahan ibu berat, dapat mengindikasikan penghentian kehamilan. Prognosis janin tergantung pada usia kehamilan dan jumlah darah yang hilang; Prognosis ibu baik jika perdarahan dapat dikendalikan.


Dua jenis Abruptio Plasenta :

Perdarahan Internal - pemisahan plasenta secara terpusat, dan sejumlah besar darah terakumulasi di bawah plasenta.

Perdarahan eksternal - pemisahan terjadi di sepanjang margin plasenta, dan aliran darah di bawah membran dan melalui serviks.


Etiologi

Penyebab abrupsi plasenta sering tidak diketahui. Kemungkinan penyebab termasuk trauma atau cedera pada perut - dari kecelakaan mobil atau jatuh, misalnya - atau kehilangan cairan yang mengelilingi dan bantal bayi di rahim (cairan ketuban).

Faktor risiko:

  1. Anomali uterus
  2. Multiparitas
  3. Preeklampsia
  4. Sesar sebelumnya
  5. Penyakit ginjal atau vaskular
  6. Trauma ke perut
  7. Perdarahan semester ketiga sebelumnya
  8. Plasenta abnormal besar
  9. Tali pusar pendek

Patofisiologi

Penyebab langsung dari pemisahan plasenta prematur adalah pecahnya pembuluh maternal di desidua basalis. Jarang, perdarahan berasal dari pembuluh janin-plasenta. Darah yang terakumulasi membagi desidua, memisahkan lapisan desidua tipis dengan perlekatan plasenta. Pemisahan plasenta lengkap atau hampir lengkap disebabkan oleh perdarahan arteri tekanan tinggi di daerah pusat plasenta yang secara ekstensif membedah melalui antarmuka plasenta-desidual. Hal ini mengarah pada perkembangan yang cepat dari manifestasi klinis yang berpotensi mengancam jiwa dari gangguan (misalnya, perdarahan hebat, koagulasi intravaskular diseminasi maternal, kelainan denyut jantung janin [FHR]). Pendarahan vena tekanan rendah, biasanya di pinggiran plasenta (marginal abruption), cenderung terbatas dan menghasilkan area pemisahan yang kecil. Manifestasi klinis terjadi dari waktu ke waktu (misalnya, perdarahan intermiten ringan, oligohidramnion, dan hambatan pertumbuhan janin yang terkait dengan redistribusi aliran darah serebral [penurunan indeks pulsasi arteri serebral media.

Manifestasi Klinis Umum:

  1. Nyeri uterus yang kuat dan terlokalisir, dengan atau tanpa perdarahan vagina
  2. Perdarahan merah gelap yang internal atau eksternal
  3. Rahim tegas seperti papan, dengan nyeri terus menerus yang berat
  4. Kontraksi uterus
  5. Garis bentuk uterus mungkin membesar atau berubah bentuk
  6. FHR hadir atau tidak hadir
  7. Bagian presentasi janin mungkin ikut serta

Komplikasi

Solusio plasenta dapat menyebabkan masalah yang mengancam jiwa bagi ibu dan bayi.
Untuk ibu, solusio plasenta dapat menyebabkan:
  1. Syok karena kehilangan darah
  2. Masalah pembekuan darah (disseminated intravascular coagulation)
  3. Kebutuhan akan transfusi darah
  4. Gagal ginjal atau organ lain yang dihasilkan dari kehilangan darah yang signifikan
  5. Jarang, ketika perdarahan uterus tidak dapat dikendalikan, histerektomi mungkin diperlukan

Untuk bayi, solusio plasenta dapat menyebabkan:
  1. Pertumbuhan terbatas karena tidak mendapatkan cukup nutrisi
  2. Tidak mendapatkan cukup oksigen
  3. Lahir prematur
  4. Kelahiran mati

Pencegahan

Anda tidak dapat mencegah gangguan plasenta, tetapi Anda dapat mengurangi faktor risiko tertentu. Misalnya, jangan merokok atau menggunakan obat-obatan terlarang, seperti kokain. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, bekerjalah dengan dokter Anda untuk memantau kondisinya.

Selalu kenakan sabuk pengaman Anda saat berada di kendaraan bermotor. Jika Anda mengalami trauma perut - dari kecelakaan mobil, jatuh atau cedera lain - dapatkan bantuan medis segera.

Jika Anda mengalami gangguan plasenta, dan Anda merencanakan kehamilan lain, bicaralah dengan dokter Anda sebelum Anda hamil untuk melihat apakah ada cara untuk mengurangi risiko gangguan lain.

Manajemen Keperawatan:

a. Evaluasi terus-menerus status fisiologis ibu dan janin, khususnya:
  1. Tanda-tanda vital
  2. Perdarahan
  3. Catat pemantauan janin dan ibu dengan alat
  4. Tanda-tanda syok - nadi cepat, kulit dingin dan lembab, penurunan tekanan darah
  5. Menurunnya output urin
  6. Jangan melakukan pemeriksaan vagina atau dubur atau lakukan tindakan apa pun yang akan merangsang aktivitas uterus.

b. Menilai kebutuhan untuk pengiriman segera. Jika klien dalam persalinan aktif dan perdarahan tidak dapat dihentikan dengan istirahat total, pengiriman sesar darurat dapat diindikasikan.

c. Berikan manajemen yang tepat.
  1. Saat masuk, tempatkan ibu di tempat tidur istirahat dalam posisi lateral untuk mencegah tekanan pada vena cava.
  2. Masukkan kateter intravena berukuran besar ke dalam vena besar untuk penggantian cairan. Dapatkan sampel darah untuk tingkat fibrinogen.
  3. Pantau DJJ secara eksternal dan ukur tanda vital ibu setiap 5 hingga 15 menit. Berikan oksigen pada ibu dengan masker.
  4. Bersiaplah untuk seksio sesaria, yang merupakan metode pilihan untuk kelahiran

d. Menyediakan pengajaran kepada klien dan keluarga.

e. Bantu kebutuhan emosional dan psikososial. Hasil untuk ibu dan janin tergantung pada sejauh mana pemisahan, jumlah hipoksia janin dan jumlah perdarahan.

Rencana Asuahan Keperawatan - Abruptio Plasenta dan Rasional
rencana askep pasien abrutio plasenta

Rencana Intervensi Asuahn Keperawatan Abrutio Plasenta


Perawat memainkan peran penting dalam mencegah komplikasi untuk pasien dengan plasenta abruptio. Penilaian yang akurat dan intervensi yang cepat akan mendorong kelahiran bayi yang aman. Berikut ini tiga (3) rencana asuhan keperawatan untuk pasien dengan plasenta abruptio.

1. Perfusi jaringan tidak efektif

Berhubungan dengan:
  • Kehilangan darah yang berlebihan

Mungkin dibuktikan oleh:
  • Hilangnya darah
  • Pola FHR
  • Perubahan BP dibandingkan dengan BP normal (BP = blood pressure)
  • Perubahan PR Nyeri dan kekakuan perut yang parah (PR = per rectum)
  • Muka pucat
  • Perubahan dalam LOC
  • Menurunnya output urin
  • Edema
  • Penundaan penyembuhan luka
  • Tanda Homan yang positif
  • Perubahan suhu kulit

Intervensi Keperawatan dan Rasional :

Kaji tanda-tanda vital pasien, saturasi O2, dan warna kulit. 
  • Rasional : Untuk data dasar.
Monitor untuk kegelisahan, kecemasan, kelaparan dan perubahan pada LOC 
  • Rasional : Kondisi ini dapat mengindikasikan penurunan perfusi serebral
Pantau secara akurat I & O 
  • Rasional : Untuk memperoleh data tentang perfusi dan fungsi ginjal dan tingkat kehilangan darah.
Pantau FHT secara terus-menerus 
  • Rasional : Untuk memberikan informasi mengenai gangguan janin dan / atau perburukan kondisi
Nilai iritabilitas uterus, nyeri perut, dan kekakuan. 
  • Rasional : Untuk menentukan tingkat keparahan abdominal dan perdarahan plasenta
Kaji warna kulit, suhu, kelembaban, turgor, isi ulang kapiler 
  • Rasional : Untuk menentukan perfusi jaringan perifer seperti hipervolemia.
Tinggikan ekstremitas di atas tingkat jantung. 
  • Rasional : Membantu meningkatkan sirkulasi.
Ajarkan pasien untuk tidak melakukan penekanan uterus 
  • Rasional : Tekanan uterus dapat menyebabkan penumpukan darah vena dalam ekstremitas bawah
Instruksikan pasien dan / atau SO untuk segera melaporkan tanda dan gejala trombosis yaitu: 
(1) nyeri pada kaki, selangkangan 
(2) pembengkakan kaki unilateral 
(3) kulit pucat 
  • Rasional : Untuk segera memberikan intervensi tambahan


2. Risiko Shock

Berhubungan dengan:
  • Kehilangan darah yang signifikan sekitar 10% dari volume darah
  • Pemisahan plasenta
  • Pendarahan eksternal atau internal
Mungkin dibuktikan oleh:
  • Pendarahan vagina
  • Couvelaire uterus atau rahim yang tegang dan kaku
  • Peningkatan denyut nadi
  • Menurunnya tekanan darah
  • Tingkat pernapasan meningkat
  • Menurunnya tekanan vena sentral
  • Menurunnya keluaran urine 
  • Menurunkan tingkat kesadaran
  • Kulit dingin dan berkeringat
  • Bradikardia janin

Kriteria hasil yang diinginkan:
  • Pasien akan menunjukkan stabilitas hemodinamik.
  • Pasien akan mendapatkan tanda-tanda vital dalam kisaran normal.
  • Pasien akan dapat memverbalisasi pemahaman tentang proses penyakit, faktor risiko, dan rencana perawatan.
  • Pasien akan menampilkan tekanan vena sentral yang normal.
  • Kulit pasien hangat dan kering.
  • Denyut jantung janin dalam kisaran normal.
  • Pasien akan menunjukkan jumlah output urin yang cukup dengan berat jenis normal.
  • Pasien akan menampilkan tingkat mentasi yang biasa.

Intervensi Keperawatan dan Rasional
Nilai untuk riwayat atau keberadaan kondisi yang menyebabkan syok hipovolemik. 
  • Rasional : Kondisi ini dapat menghabiskan volume sirkulasi darah tubuh dan kemampuan mempertahankan perfusi dan fungsi organ.
Pantau untuk cairan atau kehilangan darah yang persisten atau berat. 
  • Rasional : Jumlah cairan atau kehilangan darah harus dicatat untuk menentukan tingkat syok.
Kaji tanda-tanda vital serta jaringan dan perfusi organ. 
  • Rasional : Untuk perubahan yang terkait dengan status shock
Tinjau data laboratorium. 
  • Rasional : Untuk mengidentifikasi potensi sumber shock dan tingkat keterlibatan organ.
Berkolaborasi dalam perawatan yang tepat dari kondisi yang mendasarinya dan siapkan atau bantu dengan intervensi medis dan bedah. 
  • Rasional : Untuk memaksimalkan sirkulasi sistemik dan perfusi jaringan dan organ.
Berikan oksigen dengan rute yang tepat. 
  • Rasional : Untuk memaksimalkan oksigenasi jaringan.
Berikan darah atau produk darah seperti yang ditunjukkan. 
  • Rasional : Untuk cepat mengembalikan atau mempertahankan sirkulasi volume dan keseimbangan elektrolit.
Monitor kontraksi uterus dan denyut jantung janin oleh monitor eksternal. 
  • Rasional : Menilai apakah persalinan hadir dan status janin; sistem eksternal menghindari trauma serviks.
Batasi cairan oral. 
  • Rasional : Mengantisipasi kebutuhan untuk operasi darurat.
Ukur asupan dan output. 
  • Rasional : Memungkinkan penilaian fungsi ginjal.
Ukur kehilangan darah ibu dengan menimbang bantalan perineum dan simpan jaringan yang telah lewat. 
  • Rasional : Memberikan bukti objektif tentang jumlah perdarahan.
Pertahankan sikap positif tentang hasil janin. 
  • Rasional : Mendukung ikatan ibu-anak.
Berikan dukungan emosional kepada wanita dan orang yang mendukungnya. 
  • Rasional : Membantu pemecahan masalah yang dikurangi oleh harga diri yang rendah.


3. Nyeri akut

Berhubungan dengan:
  • Pemisahan plasenta secara tiba-tiba dari dinding uterus
  • Nyeri yang menyertai kontraksi persalinan selama pemisahan awal
Mungkin dibuktikan oleh:
  • Tajam, nyeri menusuk tinggi di fundus uteri
  • Nyeri uterus
Kriteria Hasil yang diinginkan:
  • Pasien akan melaporkan bantuan atau kontrol rasa sakit.
  • Pasien akan mengikuti rejimen farmakologi yang ditentukan.
  • Pasien akan mengatakan metode non farmakologis yang memberikan bantuan.
  • Pasien akan menunjukkan penggunaan keterampilan relaksasi dan aktivitas pengalihan seperti yang ditunjukkan.

Intervensi Keperawatan dan Rasional

Nilai untuk nyeri yang dirujuk sebagaimana mestinya. 
  • Rasional : Untuk membantu menentukan kemungkinan kondisi yang mendasari atau disfungsi organ yang membutuhkan perawatan.
Catat lokus kontrol klien. 
  • Rasional : Individu dengan locus of control eksternal dapat mengambil mengontrol nyeri sedikit atau tidak dapat sama sekali dalam melakukan manajemen nyeri.
Perhatikan dan selidiki perubahan dari laporan nyeri sebelumnya. 
  • Rasional : Untuk menyingkirkan memburuknya kondisi yang mendasari atau pengembangan komplikasi.
Mengakui deskripsi rasa sakit klien dan menyampaikan penerimaan respons klien terhadap rasa sakit. 
  • Rasional : Rasa sakit adalah pengalaman subyektif dan tidak dapat dirasakan oleh orang lain.
Pantau warna dan suhu kulit dan tanda-tanda vital. 
  • Rasional : Ini biasanya berubah pada nyeri akut.
Perhatikan ketika rasa sakit terjadi. 
  • Rasional : Untuk mencari pengobatan yang sesuai.
Berikan tindakan kenyamanan, lingkungan yang tenang, dan aktivitas yang tenang. 
  • Rasional : Untuk mempromosikan manajemen nyeri non farmakologis.
Berikan analgesik sesuai indikasi. 
  • Rasional : Untuk mempertahankan tingkat rasa sakit yang dapat diterima.
Anjurkan waktu istirahat yang cukup. 
  • Rasional : Untuk mencegah kelelahan.


Dibawah ini adalah Rencana Asuahan Keperawatan - Abruptio Plasenta dan Rasional Versi Tabel


1. Perfusi jaringan tidak efektif

Intervensi KeperawatanRasional
Kaji tanda-tanda vital pasien, saturasi O2, dan warna kulit.

Untuk data dasar terhadap pasien

Monitor untuk kegelisahan, kecemasan, kelaparan dan perubahan pada LOC

Kondisi ini dapat mengindikasikan penurunan perfusi serebral

Pantau secara akurat I & O

Untuk memperoleh data tentang perfusi dan fungsi ginjal dan tingkat kehilangan darah.

Pantau FHT secara terus-menerus


Untuk memberikan informasi mengenai gangguan janin dan / atau perburukan kondisi

Nilai iritabilitas uterus, nyeri perut, dan kekakuan.

Untuk menentukan tingkat keparahan abdominal dan perdarahan plasenta

Kaji warna kulit, suhu, kelembaban, turgor, isi ulang kapiler

Untuk menentukan perfusi jaringan perifer seperti hipervolemia.

Tinggikan ekstremitas di atas tingkat jantung.

Membantu meningkatkan sirkulasi.

Ajarkan pasien untuk tidak melakukan penekanan uterus

Tekanan uterus dapat menyebabkan penumpukan darah vena dalam ekstremitas bawah

Instruksikan pasien dan / atau SO untuk segera melaporkan tanda dan gejala trombosis yaitu:
(1) nyeri pada kaki, selangkangan 
(2) pembengkakan kaki unilateral 
(3) kulit pucat
Untuk segera memberikan intervensi tambahan





2. Risiko Shock

Intervensi Keperawatan Rasional
Nilai untuk riwayat atau keberadaan kondisi yang menyebabkan syok hipovolemik.


Kondisi ini dapat menghabiskan volume sirkulasi darah tubuh dan kemampuan mempertahankan perfusi dan fungsi organ.

Pantau untuk cairan atau kehilangan darah yang persisten atau berat.

Jumlah cairan atau kehilangan darah harus dicatat untuk menentukan tingkat syok.

Kaji tanda-tanda vital serta jaringan dan perfusi organ.

Untuk perubahan yang terkait dengan status shock

Tinjau data laboratorium.

Untuk mengidentifikasi potensi sumber shock dan tingkat keterlibatan organ.

Berkolaborasi dalam perawatan yang tepat dari kondisi yang mendasarinya dan siapkan atau bantu dengan intervensi medis dan bedah.

Untuk memaksimalkan sirkulasi sistemik dan perfusi jaringan dan organ.

Berikan oksigen dengan rute yang tepat.

Untuk memaksimalkan oksigenasi jaringan.

Berikan darah atau produk darah seperti yang ditunjukkan.

Untuk cepat mengembalikan atau mempertahankan sirkulasi volume dan keseimbangan elektrolit.

Monitor kontraksi uterus dan denyut jantung janin oleh monitor eksternal.

Menilai apakah persalinan hadir dan status janin; sistem eksternal menghindari trauma serviks.

Batasi cairan oral.

Mengantisipasi kebutuhan untuk operasi darurat.

Ukur asupan dan output.

Memungkinkan penilaian fungsi ginjal.

Ukur kehilangan darah ibu dengan menimbang bantalan perineum dan simpan jaringan yang telah lewat.

Memberikan bukti objektif tentang jumlah perdarahan.


Pertahankan sikap positif tentang hasil janin.

Mendukung ikatan ibu-anak.

Berikan dukungan emosional kepada wanita dan orang yang mendukungnya.

Membantu pemecahan masalah yang dikurangi oleh harga diri yang rendah.


3. Nyeri Akut

Intervensi Keperawatan Rasional
Nilai untuk nyeri yang dirujuk sebagaimana mestinya.


Untuk membantu menentukan kemungkinan kondisi yang mendasari atau disfungsi organ yang membutuhkan perawatan.

Catat lokus kontrol klien.



Individu dengan locus of control eksternal dapat mengambil mengontrol nyeri sedikit atau tidak dapat sama sekali dalam melakukan manajemen nyeri.

Perhatikan dan selidiki perubahan dari laporan nyeri sebelumnya.

Untuk menyingkirkan memburuknya kondisi yang mendasari atau pengembangan komplikasi.

Mengakui deskripsi rasa sakit klien dan menyampaikan penerimaan respons klien terhadap rasa sakit.

Rasa sakit adalah pengalaman subyektif dan tidak dapat dirasakan oleh orang lain.


Pantau warna dan suhu kulit dan tanda-tanda vital.

Ini biasanya berubah pada nyeri akut.


Perhatikan ketika rasa sakit terjadi.

Untuk mencari pengobatan yang sesuai.

Berikan tindakan kenyamanan, lingkungan yang tenang, dan aktivitas yang tenang.

Untuk mempromosikan manajemen nyeri non farmakologis.

Berikan analgesik sesuai indikasi.

Untuk mempertahankan tingkat rasa sakit yang dapat diterima.

Anjurkan waktu istirahat yang cukup.

Untuk mencegah kelelahan.


Baca Juga :



Demikianlah artikel kami ini yang membahas tentang Rencana Asuahan Keperawatan - Abruptio Plasenta dan Rasional, semoga apa yang telah kami sajikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan sampai jumpa lagi pada rencana asuhan keperawatan yang berikutnya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Laporan Pendahuluan dan Askep Abruptio Plasenta, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar