Rencana Asuhan Keperawatan (askep) Pasien Meningitis

Rencana Asuhan Keperawatan (askep) Pasien Meningitis NIC NOC Lengkap



Definisi Meningitis

Meningitis adalah peradangan meninges otak dan sumsum tulang belakang sebagai akibat dari infeksi bakteri, virus atau jamur. Infeksi bakteri dapat disebabkan oleh Haemophilus influenzae tipe b, Neisseria meningitidis (meningitis meningokokus), dan Streptococcus pneumoniae (meningitis pneumokokus). Mereka yang paling berisiko untuk penyakit ini adalah bayi berusia antara 6 dan 12 bulan dengan sebagian besar kasus terjadi antara 1 bulan dan 5 tahun. Rute infeksi yang paling umum adalah penyebaran vaskular dari infeksi di nasofaring atau sinus, atau yang ditanamkan sebagai akibat dari luka, fraktur tengkorak, pungsi lumbal, atau prosedur bedah. Viral (aseptik) meningitis disebabkan oleh berbagai agen virus dan biasanya berhubungan dengan campak, gondong, herpes, atau enteritis. Bentuk meningitis ini membatasi diri dan diobati secara simtomatik selama 3 hingga 10 hari.
Perawatan termasuk rawat inap untuk membedakan antara dua jenis meningitis, isolasi dan manajemen gejala, dan pencegahan komplikasi.

Rencana Asuhan Keperawatan (askep) Pasien Meningitis NIC NOC Lengkap
rencana asuhan keperawatan pasien meningitis

Rencana Asuhan Keperawatan

Tujuan rencana asuhan keperawatan untuk anak dengan meningitis termasuk mencapai perfusi jaringan otak yang cukup melalui pengurangan ICP, menjaga suhu tubuh normal, perlindungan terhadap cedera, meningkatkan langkah-langkah mengatasi, persepsi yang akurat dari rangsangan lingkungan, memulihkan fungsi kognitif normal dan pencegahan komplikasi.

Berikut adalah tujuh (7) rencana asuhan keperawatan (NCP) untuk meningitis:
  1. Perfusi Jaringan Tidak Efektif (Cerebral)
  2. Hipertermia
  3. Nyeri akut
  4. Gangguan Persepsi Sensorik
  5. Kegelisahan
  6. Pengetahuan Kurang
  7. Risiko Cedera



Ketidakefektifan Perfusi Jaringan Serebral 

Perfusi Jaringan Tidak Efektif adalah Penurunan oksigen yang mengakibatkan kegagalan untuk memelihara jaringan pada tingkat kapiler

Mungkin berhubungan dengan

  • Meningkatnya tekanan intrakranial
  • Edema serebral

Mungkin dibuktikan oleh

  • Delirium, halusinasi
  • Kantuk
  • Hypercapnia

Kriteria Hasil yang Diinginkan

  • Anak akan memiliki tanda-tanda vital kembali normal; anak disiagakan dan berorientasi: fungsi motorik, kognitif, dan sensorik berada dalam parameter yang dapat diterima untuk usia anak; urine spesifik yang normal.

Intervensi Keperawatan  Perfusi Jaringan Tidak Efektif (serebral)

Intervensi Keperawatan  Perfusi Jaringan Tidak Efektif (Serebral)

1. Pantau tanda-tanda vital dan status neurologis.
  • Rasional : Meningkatkan tekanan darah sistolik yang disertai dengan penurunan tekanan darah diastolik adalah tanda yang tidak menyenangkan dari peningkatan ICP.
2. Amati tanda-tanda tekanan intrakranial yang meningkat.
  • Rasional : Tanda dan gejala yang menunjukkan peningkatan ICP termasuk sakit kepala, mengantuk, penurunan kewaspadaan, muntah, fontanel menonjol (bayi).
3. Menilai kekakuan nuchal, kedutan, peningkatan kegelisahan, dan iritabilitas.
  • Rasional : Ini adalah tanda-tanda iritasi meningeal, yang mungkin terjadi karena infeksi.
4. Amatilah untuk meningkatkan kegelisahan, merintih, dan menjaga perilaku.
  • Rasional : Isyarat nonverbal ini dapat mengindikasikan peningkatan ICP atau nyeri. Rasa sakit yang tak kunjung hilang dapat mempotensiasi peningkatan TIK.
5. Monitor gas darah arteri (ABG) dan saturasi oksigen.
  • Rasional : Menentukan adanya hipoksia dan menunjukkan kebutuhan terapi.
6. Pertahankan posisi kepala atau leher dalam posisi garis tengah, sediakan bantal kecil untuk menopang.
  • Rasional : Memutar kepala ke satu sisi menekan vena jugularis dan menghambat drainase vena, sehingga meningkatkan TIK.
7. Selama reposisi, hindari menekuk lutut dan mendorong tumit ke kasur.
  • Rasional : Kegiatan ini meningkatkan tekanan intra-toraks dan intrabdominal, sehingga meningkatkan TIK.
8. Berikan tindakan kenyamanan dan Turunkan rangsangan eksternal seperti lingkungan yang tenang, suara lembut, dan sentuhan lembut.
  • Rasional : Menghasilkan efek relaksasi yang mengurangi respons fisiologis yang merugikan dan mendorong istirahat untuk mempertahankan atau menurunkan ICP.
9. Tinggikan kepala tempat tidur 30 °, dan hindari fleksi leher dan fleksi pinggul.
  • Rasional : Mempromosikan drainase vena dari kepala, sehingga mengurangi kemacetan otak dan edema dan risiko peningkatan TIK.
10. Berikan oksigen sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Mengurangi hipoksia yang dapat meningkatkan volume darah, meningkatkan vasodilatasi serebral dan meningkatkan TIK.
11. Berikan obat sesuai indikasi:

a. Diuretik osmotik: Mannitol (Osmitrol)
  • Rasional : Digunakan untuk mengobati edema serebral dengan mempromosikan aliran darah serebral
b. Antikonvulsan: Diazepam (Valium) atau fenitoin (Dilantin)
  • Rasional : Digunakan untuk mengontrol kejang terkait dengan peningkatan tekanan intrakranial.

Intervensi Keperawatan  Perfusi Jaringan Tidak Efektif (Serebral) Versi Tabel

Intervensi Keperawatan Rasional
Pantau tanda-tanda vital dan status neurologis.

Meningkatkan tekanan darah sistolik yang disertai dengan penurunan tekanan darah diastolik adalah tanda yang tidak menyenangkan dari peningkatan ICP.

Amati tanda-tanda tekanan intrakranial yang meningkat.

Tanda dan gejala yang menunjukkan peningkatan ICP termasuk sakit kepala, mengantuk, penurunan kewaspadaan, muntah, fontanel menonjol (bayi).

Menilai kekakuan nuchal, kedutan, peningkatan kegelisahan, dan iritabilitas.

Ini adalah tanda-tanda iritasi meningeal, yang mungkin terjadi karena infeksi.

Amatilah untuk meningkatkan kegelisahan, merintih, dan menjaga perilaku.

Isyarat nonverbal ini dapat mengindikasikan peningkatan ICP atau nyeri. Rasa sakit yang tak kunjung hilang dapat mempotensiasi peningkatan TIK.

Monitor gas darah arteri (ABG) dan saturasi oksigen.

Menentukan adanya hipoksia dan menunjukkan kebutuhan terapi.

Pertahankan posisi kepala atau leher dalam posisi garis tengah, sediakan bantal kecil untuk menopang.

Memutar kepala ke satu sisi menekan vena jugularis dan menghambat drainase vena, sehingga meningkatkan TIK.

Selama reposisi, hindari menekuk lutut dan mendorong tumit ke kasur.

Kegiatan ini meningkatkan tekanan intra-toraks dan intrabdominal, sehingga meningkatkan TIK.

Berikan tindakan kenyamanan dan Turunkan rangsangan eksternal seperti lingkungan yang tenang, suara lembut, dan sentuhan lembut.

Menghasilkan efek relaksasi yang mengurangi respons fisiologis yang merugikan dan mendorong istirahat untuk mempertahankan atau menurunkan ICP.

Tinggikan kepala tempat tidur 30 °, dan hindari fleksi leher dan fleksi pinggul.

Mempromosikan drainase vena dari kepala, sehingga mengurangi kemacetan otak dan edema dan risiko peningkatan TIK.

Berikan oksigen sesuai kebutuhan.

Mengurangi hipoksia yang dapat meningkatkan volume darah, meningkatkan vasodilatasi serebral dan meningkatkan TIK.

Berikan obat sesuai indikasi:


a. Diuretik osmotik: Mannitol (Osmitrol)

Digunakan untuk mengobati edema serebral dengan mempromosikan aliran darah serebral

b. Antikonvulsan: Diazepam (Valium) atau fenitoin (Dilantin)

Digunakan untuk mengontrol kejang terkait dengan peningkatan tekanan intrakranial.



Demikianlah artikel kami tentang Rencana Asuhan Keperawatan (askep) Pasien Meningitis ini, semoga bermanfaat bagi teman-teman dalam mengerjakan pembuatan makalah ataupun asuhan keperawatan kepada pasien.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Rencana Asuhan Keperawatan (askep) Pasien Meningitis, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar