Askep Diagnosa Defisit Pengetahuan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC

Asuhan Keperawatan (Askep) Diagnosa Defisit Pengetahuan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC




Asuhan Keperawatan (Askep) Diagnosa Defisit Pengetahuan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC
defisit pengetahuan pada pasien multiple sklerosis


Defisit Pengetahuan

Defisit Pengetahuan adalah Ketiadaan atau kekurangan informasi kognitif yang berkaitan dengan topik tertentu.

Mungkin Berhubungan dengan

  • Kurangnya eksposur; salah tafsir informasi
  • Ketidakpahaman dengan sumber informasi
  • Keterbatasan kognitif, kurangnya daya ingat

Mungkin dibuktikan oleh

  • Pernyataan kesalahpahaman
  • Permintaan informasi
  • Instruksi tindak lanjut yang tidak akurat; pengembangan komplikasi yang dapat dicegah
  • Perilaku yang tidak pantas atau berlebihan (mis., Histeris, tidak ramah, gelisah, apatis)

Kriteria Hasil yang Diinginkan

  • Berpartisipasi dalam proses belajar.
  • Asumsikan tanggung jawab untuk belajar sendiri dan mulai mencari informasi dan mengajukan pertanyaan.
  • Verbalize pemahaman tentang kondisi / proses penyakit dan pengobatan.
  • Memulai perubahan gaya hidup yang diperlukan.
  • Berpartisipasi dalam rejimen pengobatan yang ditentukan.

Intervensi Keperawatan Defisit Pengetahuan

1. Evaluasilah keinginan dan kesiapan pasien dan SO dan / atau pengasuh untuk belajar.
  • Rasional : Menentukan jumlah atau tingkat informasi untuk diberikan pada saat tertentu.
2. Catat tanda-tanda labilitas emosional atau apakah pasien dalam keadaan disosiatif (kehilangan pengaruh, respons emosional yang tidak pantas).
  • Rasional : Pasien tidak akan memproses atau menyimpan informasi dan akan mengalami kesulitan belajar selama waktu ini.
3. Berikan informasi dalam berbagai format tergantung pada kemampuan kognitif atau perseptual pasien dan mempertimbangkan lokus kontrol pasien.
  • Rasional : Perubahan dalam pilihan dampak fungsi kognitif, visual, auditori dari modalitas mengajar: instruksi verbal, buku, pamflet, audiovisual, program komputer. Apakah locus of control internal atau eksternal mempengaruhi sikap pasien terhadap menolong belajar.
4. Dorong partisipasi aktif pasien atau SO dalam proses belajar, termasuk penggunaan instruksi yang diatur sendiri sebagaimana mestinya.
  • Rasional : Meningkatkan rasa kemandirian dan kontrol dan dapat memperkuat komitmen untuk rejimen terapeutik.
5. Tinjau proses penyakit atau prognosis, efek iklim, stres emosional, kelelahan, kelelahan.
  • Rasional : Mengklarifikasi pasien atau pemahaman SO situasi individu.
6. Identifikasi tanda dan gejala yang membutuhkan evaluasi lebih lanjut.
  • Rasional : Intervensi cepat dapat membantu membatasi keparahan eksaserbasi atau komplikasi.
7. Diskusikan pentingnya rutinitas harian istirahat, olahraga, aktivitas, dan makan, dengan fokus pada kemampuan saat ini. Instruksikan penggunaan perangkat yang tepat untuk membantu ADL, misalnya, peralatan makan, alat bantu berjalan.
  • Rasional : Membantu pasien mempertahankan tingkat kemandirian fisik saat ini dan dapat membatasi kelelahan.
8. Jika Pasien stres perlu dilakukan pengendalian berat badan.
  • Rasional : Berat berlebih dapat mengganggu keseimbangan dan kemampuan motorik dan membuat perawatan lebih sulit.
9. Tinjau kemungkinan masalah yang mungkin timbul, seperti penurunan persepsi panas dan rasa sakit, kerentanan terhadap kerusakan kulit dan infeksi, terutama ISK.
  • Rasional : Efek demielinasi dan komplikasi terkait ini dapat membahayakan keselamatan pasien dan / atau memicu eksaserbasi gejala.
10. Identifikasi tindakan yang dapat diambil untuk menghindari cedera, misalnya, hindari mandi air panas, periksa kulit secara teratur, berhati-hati dengan transfer dan mobilitas kursi roda / pejalan kaki, cairan paksaan, dan dapatkan nutrisi yang cukup. Dorong untuk menghindari orang dengan infeksi saluran pernafasan atas.
  • Rasional : Tinjauan faktor risiko dapat membantu pasien mengambil tindakan untuk mempertahankan keadaan fisik pada tingkat optimal / mencegah komplikasi.
11. Diskusikan peningkatan risiko osteoporosis dan tinjau tindakan pencegahan, misalnya, olahraga teratur, asupan kalsium dan vitamin D, mengurangi asupan kafein, penghentian merokok, terapi penggantian hormon (HRT) atau alternatif (misalnya, bifosfonat-Fosamax), dan pencegahan jatuh langkah-langkah seperti memakai sepatu hak rendah dengan sol nonskid, penggunaan pegangan tangan / pegangan di kamar mandi dan di sepanjang tangga, pengangkatan karpet kecil.
  • Rasional : Berkurangnya mobilitas, defisiensi vitamin D (kemungkinan akibat peningkatan paparan sinar matahari, yang dapat memperburuk gejala MS), dan penurunan kemungkinan terlibat dalam tindakan pencegahan meningkatkan kehilangan massa tulang dan risiko patah tulang.
12. Identifikasi masalah eliminasi usus. Merekomendasikan hidrasi yang cukup dan asupan serat; penggunaan pelunak feses, agen bulking, supositoria, atau mungkin obat pencahar ringan; program pelatihan usus.
  • Rasional : Konstipasi adalah umum, dan urgensi usus dan / atau kecelakaan dapat terjadi sebagai akibat dari defisiensi atau impaksi makanan.
13. Tinjau spesifikasi obat-obatan individu. Sarankan menghindari obat bebas.
  • Rasional : Mengurangi kemungkinan interaksi obat dan / atau efek samping, dan meningkatkan kerja sama dengan rejimen pengobatan.
14. Diskusikan kekhawatiran tentang hubungan seksual, kontrasepsi dan reproduksi, efek kehamilan pada wanita yang terkena. Identifikasi cara-cara alternatif untuk memenuhi kebutuhan individu; nasihat tentang penggunaan pelumasan buatan (wanita), genitourinary (GU) rujukan untuk laki-laki tentang obat yang tersedia dan alat bantu seksual.
  • Rasional : Kehamilan mungkin menjadi masalah bagi pasien muda yang relatif terhadap masalah predisposisi genetik dan / atau kemampuan untuk mengelola kehamilan atau orang tua keturunan. Libido meningkat tidak jarang dan mungkin memerlukan penyesuaian dalam yang ada

Intervensi Keperawatan Defisit Pengetahuan  Versi Tabel

Intervensi Keperawatan Rasional
Evaluasilah keinginan dan kesiapan pasien dan SO dan / atau pengasuh untuk belajar.

Menentukan jumlah atau tingkat informasi untuk diberikan pada saat tertentu.

Catat tanda-tanda labilitas emosional atau apakah pasien dalam keadaan disosiatif (kehilangan pengaruh, respons emosional yang tidak pantas).

Pasien tidak akan memproses atau menyimpan informasi dan akan mengalami kesulitan belajar selama waktu ini.

Berikan informasi dalam berbagai format tergantung pada kemampuan kognitif atau perseptual pasien dan mempertimbangkan lokus kontrol pasien.

Perubahan dalam pilihan dampak fungsi kognitif, visual, auditori dari modalitas mengajar: instruksi verbal, buku, pamflet, audiovisual, program komputer. Apakah locus of control internal atau eksternal mempengaruhi sikap pasien terhadap menolong belajar.

Dorong partisipasi aktif pasien atau SO dalam proses belajar, termasuk penggunaan instruksi yang diatur sendiri sebagaimana mestinya.

Meningkatkan rasa kemandirian dan kontrol dan dapat memperkuat komitmen untuk rejimen terapeutik.

Tinjau proses penyakit atau prognosis, efek iklim, stres emosional, kelelahan, kelelahan.

Mengklarifikasi pasien atau pemahaman SO situasi individu.

Identifikasi tanda dan gejala yang membutuhkan evaluasi lebih lanjut.

Intervensi cepat dapat membantu membatasi keparahan eksaserbasi atau komplikasi.

Diskusikan pentingnya rutinitas harian istirahat, olahraga, aktivitas, dan makan, dengan fokus pada kemampuan saat ini. Instruksikan penggunaan perangkat yang tepat untuk membantu ADL, misalnya, peralatan makan, alat bantu berjalan.

Membantu pasien mempertahankan tingkat kemandirian fisik saat ini dan dapat membatasi kelelahan.

Jika Pasien stres perlu dilakukan pengendalian berat badan.

Berat berlebih dapat mengganggu keseimbangan dan kemampuan motorik dan membuat perawatan lebih sulit.

Tinjau kemungkinan masalah yang mungkin timbul, seperti penurunan persepsi panas dan rasa sakit, kerentanan terhadap kerusakan kulit dan infeksi, terutama ISK.

Efek demielinasi dan komplikasi terkait ini dapat membahayakan keselamatan pasien dan / atau memicu eksaserbasi gejala.

Identifikasi tindakan yang dapat diambil untuk menghindari cedera, misalnya, hindari mandi air panas, periksa kulit secara teratur, berhati-hati dengan transfer dan mobilitas kursi roda / pejalan kaki, cairan paksaan, dan dapatkan nutrisi yang cukup. Dorong untuk menghindari orang dengan infeksi saluran pernafasan atas.

Tinjauan faktor risiko dapat membantu pasien mengambil tindakan untuk mempertahankan keadaan fisik pada tingkat optimal / mencegah komplikasi.

Diskusikan peningkatan risiko osteoporosis dan tinjau tindakan pencegahan, misalnya, olahraga teratur, asupan kalsium dan vitamin D, mengurangi asupan kafein, penghentian merokok, terapi penggantian hormon (HRT) atau alternatif (misalnya, bifosfonat-Fosamax), dan pencegahan jatuh langkah-langkah seperti memakai sepatu hak rendah dengan sol nonskid, penggunaan pegangan tangan / pegangan di kamar mandi dan di sepanjang tangga, pengangkatan karpet kecil.

Berkurangnya mobilitas, defisiensi vitamin D (kemungkinan akibat peningkatan paparan sinar matahari, yang dapat memperburuk gejala MS), dan penurunan kemungkinan terlibat dalam tindakan pencegahan meningkatkan kehilangan massa tulang dan risiko patah tulang.

Identifikasi masalah eliminasi usus. Merekomendasikan hidrasi yang cukup dan asupan serat; penggunaan pelunak feses, agen bulking, supositoria, atau mungkin obat pencahar ringan; program pelatihan usus.

Konstipasi adalah umum, dan urgensi usus dan / atau kecelakaan dapat terjadi sebagai akibat dari defisiensi atau impaksi makanan.

Tinjau spesifikasi obat-obatan individu. Sarankan menghindari obat bebas.

Mengurangi kemungkinan interaksi obat dan / atau efek samping, dan meningkatkan kerja sama dengan rejimen pengobatan.

Diskusikan kekhawatiran tentang hubungan seksual, kontrasepsi dan reproduksi, efek kehamilan pada wanita yang terkena. Identifikasi cara-cara alternatif untuk memenuhi kebutuhan individu; nasihat tentang penggunaan pelumasan buatan (wanita), genitourinary (GU) rujukan untuk laki-laki tentang obat yang tersedia dan alat bantu seksual.

Kehamilan mungkin menjadi masalah bagi pasien muda yang relatif terhadap masalah predisposisi genetik dan / atau kemampuan untuk mengelola kehamilan atau orang tua keturunan. Libido meningkat tidak jarang dan mungkin memerlukan penyesuaian dalam yang ada


Baca Juga :
Akhirnya demikianlah artikel kami tentang Askep Diagnosa Defisit Pengetahuan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC ini, semoga askep diagnosa ini dapat membantu dan bermanfaat bagi teman-teman dalam mengerjakan pembuatan asuhan keperawatan ataupun tugas makalah sehari-hari dari dosen, dan jangan lupa untuk selalu mengunjungi kami disini agar mendapatkan banyak informasi Diagnosa Askep pada pasien lainnya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Askep Diagnosa Defisit Pengetahuan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar