Askep Diagnosa Ketidakberdayaan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC

Asuhan Keperawatan / Askep Ketidakberdayaan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC




Asuhan Keperawatan / Askep Ketidakberdayaan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC
ketidakberdayaan pasien mutile skelrosis (MS)


Ketidakberdayaan / putus asa

Ketidakberdayaan adalah Pengalaman yang dialami karena kurangnya kontrol atas suatu situasi, termasuk persepsi bahwa tindakan seseorang tidak secara signifikan mempengaruhi hasil.

Keputusasaan adalah Negara subyektif di mana seseorang melihat terbatas atau tidak ada alternatif atau pilihan pribadi yang tersedia dan tidak dapat memobilisasi energi atas namanya sendiri.


Diagnosis Keperawatan
  • Tidak berdaya
  • Keputusasan

Mungkin terkait dengan

  • Regimen terkait penyakit, ketidakpastian penyakit
  • Gaya hidup tidak berdaya

Mungkin dibuktikan oleh

  • Ekspresi verbal yang tidak memiliki kendali atau pengaruh atas situasi
  • Depresi atas kerusakan fisik yang terjadi meskipun kepatuhan pasien dengan rejimen
  • Tidak berpartisipasi dalam perawatan atau pengambilan keputusan ketika ada kesempatan
  • Passivitas, penurunan verbalisasi / pengaruh
  • Isyarat verbal
  • Kurangnya keterlibatan dalam perawatan / pasif memungkinkan perawatan
  • Mengisolasi perilaku / penarikan sosial

Kriteria Hasil yang Diinginkan

  • Identifikasi dan ungkapkan perasaan.
  • Gunakan mekanisme mengatasi untuk melawan perasaan putus asa.
  • Identifikasi area di mana individu memiliki kontrol.
  • Berpartisipasi / memantau dan mengendalikan perawatan diri sendiri dan ADL dalam batas-batas situasi individu.

Intervensi Ketidakberdayaan NIC NOC

1. Perhatikan perilaku yang menunjukkan ketidakberdayaan atau keputusasaan.
  • Rasional : Pasien mungkin mengatakan pernyataan putus asa. Sejauh mana pasien percaya keadaannya sendiri tidak ada harapan, bahwa dia tidak berdaya untuk mengubah apa yang terjadi, mempengaruhi bagaimana pasien menangani situasi kehidupan.
2. Akui kenyataan situasi, pada saat yang sama mengekspresikan harapan untuk pasien.
  • Rasional : Meskipun prognosis mungkin mengecewakan, remisi dapat terjadi, dan karena masa depan tidak dapat diprediksi, harapan untuk beberapa kualitas hidup harus didorong. Selain itu, penelitian sedang berlangsung dan pilihan pengobatan baru sedang dimulai.
3. Mendorong dan membantu pasien untuk mengidentifikasi kegiatan yang ingin dilibatkannya dalam batas kemampuannya.
  • Rasional : Tetap aktif dan berinteraksi dengan orang lain melawan perasaan tidak berdaya.
4. Diskusikan rencana untuk masa depan. Sarankan mengunjungi fasilitas perawatan alternatif, lihatlah kemungkinan perawatan sebagai perubahan kondisi.
  • Rasional : Ketika opsi dipertimbangkan dan rencana dibuat untuk segala kemungkinan, pasien memiliki rasa kontrol atas keadaannya sendiri.
5. Tentukan tingkat penguasaan pasien yang telah dipamerkan dalam kehidupan hingga saat ini. Perhatikan locus of control.
  • Rasional : Pasien yang telah mengambil tanggung jawab dalam kehidupan sebelumnya cenderung melakukan hal yang sama selama masa-masa sulit eksaserbasi penyakit. Namun, jika locus of control telah difokuskan keluar, pasien dapat menyalahkan orang lain dan tidak mengambil kendali atas keadaan sendiri.
6. Bantu pasien untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang berada di bawah kendali sendiri.
  • Rasional : Buat daftar hal-hal yang dapat atau tidak dapat dikontrol. Mengetahui dan menerima apa yang berada di luar kendali individu dapat mengurangi perilaku yang tidak berdaya atau bertindak, mempromosikan fokus pada area yang dapat dikontrol oleh individu.
7. Dorong pasien untuk mengambil alih kendali dan sebanyak mungkin perawatan sendiri.
  • Rasional : Bahkan ketika tidak dapat melakukan banyak perawatan fisik, individu dapat membantu merencanakan perawatan, memiliki perasaan apa yang diinginkan atau tidak.
8. Diskusikan kebutuhan secara terbuka dengan pasien / SO, tetapkan rutinitas yang telah disetujui untuk memenuhi kebutuhan yang teridentifikasi.
  • Rasional : Membantu menangani perilaku manipulatif, ketika pasien merasa tidak berdaya dan tidak mendengarkan.
9. Gabungkan rutinitas harian pasien ke dalam jadwal perawatan di rumah atau tinggal di rumah sakit, mungkin.
  • Rasional : Mempertahankan rasa kontrol dan penentuan nasib sendiri dan kemandirian.
10. Rujuk ke rehabilitasi kejuruan seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Dapat membantu pasien untuk mengembangkan dan menerapkan rencana kejuruan yang memadukan minat dan / atau kemampuan tertentu.
11. Identifikasi sumber daya komunitas.
  • Rasional : Partisipasi dalam kegiatan terstruktur dapat mengurangi rasa isolasi dan dapat meningkatkan perasaan harga diri.

Intervensi Ketidakberdayaan NIC NOC Versi Tabel

Intervensi Keperawatan Rasional
Perhatikan perilaku yang menunjukkan ketidakberdayaan atau keputusasaan. Pasien mungkin mengatakan pernyataan putus asa. Sejauh mana pasien percaya keadaannya sendiri tidak ada harapan, bahwa dia tidak berdaya untuk mengubah apa yang terjadi, mempengaruhi bagaimana pasien menangani situasi kehidupan.
Akui kenyataan situasi, pada saat yang sama mengekspresikan harapan untuk pasien. Meskipun prognosis mungkin mengecewakan, remisi dapat terjadi, dan karena masa depan tidak dapat diprediksi, harapan untuk beberapa kualitas hidup harus didorong. Selain itu, penelitian sedang berlangsung dan pilihan pengobatan baru sedang dimulai.
Mendorong dan membantu pasien untuk mengidentifikasi kegiatan yang ingin dilibatkannya dalam batas kemampuannya. Tetap aktif dan berinteraksi dengan orang lain melawan perasaan tidak berdaya.
Diskusikan rencana untuk masa depan. Sarankan mengunjungi fasilitas perawatan alternatif, lihatlah kemungkinan perawatan sebagai perubahan kondisi. Ketika opsi dipertimbangkan dan rencana dibuat untuk segala kemungkinan, pasien memiliki rasa kontrol atas keadaannya sendiri.
Tentukan tingkat penguasaan pasien yang telah dipamerkan dalam kehidupan hingga saat ini. Perhatikan locus of control. Pasien yang telah mengambil tanggung jawab dalam kehidupan sebelumnya cenderung melakukan hal yang sama selama masa-masa sulit eksaserbasi penyakit. Namun, jika locus of control telah difokuskan keluar, pasien dapat menyalahkan orang lain dan tidak mengambil kendali atas keadaan sendiri.
Bantu pasien untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang berada di bawah kendali sendiri. Buat daftar hal-hal yang dapat atau tidak dapat dikontrol. Mengetahui dan menerima apa yang berada di luar kendali individu dapat mengurangi perilaku yang tidak berdaya atau bertindak, mempromosikan fokus pada area yang dapat dikontrol oleh individu.
Dorong pasien untuk mengambil alih kendali dan sebanyak mungkin perawatan sendiri. Bahkan ketika tidak dapat melakukan banyak perawatan fisik, individu dapat membantu merencanakan perawatan, memiliki perasaan apa yang diinginkan atau tidak.
Diskusikan kebutuhan secara terbuka dengan pasien / SO, tetapkan rutinitas yang telah disetujui untuk memenuhi kebutuhan yang teridentifikasi. penghmatan energi mencegah cedera pasien dan untuk meningkatkan sirkulasi serta mencegah kontraktur 
libatkan pasien dan SO dalam perawatan dan membantu mereka untuk mempelajari cara mengelola masalah imobilitas Membantu menangani perilaku manipulatif, ketika pasien merasa tidak berdaya dan tidak mendengarkan.
Gabungkan rutinitas harian pasien ke dalam jadwal perawatan di rumah atau tinggal di rumah sakit, mungkin. Mempertahankan rasa kontrol dan penentuan nasib sendiri dan kemandirian.
Rujuk ke rehabilitasi kejuruan seperti yang ditunjukkan. Dapat membantu pasien untuk mengembangkan dan menerapkan rencana kejuruan yang memadukan minat dan / atau kemampuan tertentu.
Identifikasi sumber daya komunitas.Partisipasi dalam kegiatan terstruktur dapat mengurangi rasa isolasi dan dapat meningkatkan perasaan harga diri.


Baca Juga :

Demikianlah artikel kami mengenai Askep Diagnosa Ketidakberdayaan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC ini, semoga bermanfaat bagi teman-teman semua dan sampai jumpa lagi.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Askep Diagnosa Ketidakberdayaan Pasien Mutiple Sklerosis NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar