Askep Diagnosa Risiko Ketidakefektifan Koping Pasien Multiple Sklerosis NIC NOC

Asuhan Keperawatan / Askep Diagnosa Risiko Ketidakefektifan Koping Pasien Multiple Sklerosis NIC NOC



Askep Diagnosa Risiko Ketidakefektifan Koping Pasien Multiple Sklerosis NIC NOC


Risiko Ketidakefektifan Koping

Koping tidak efektif: berisiko ketidakmampuan untuk membentuk penilaian yang valid terhadap stresor, pilihan yang tidak memadai dari respon yang dipraktekkan, dan / atau ketidakmampuan untuk menggunakan sumber daya yang tersedia.

Faktor risiko yang mungkin :

  • Perubahan fisiologis (lesi serebral dan spinal)
  • Konflik psikologis; kegelisahan; takut
  • Gangguan penilaian, kehilangan ingatan jangka pendek; kebingungan; persepsi / harapan yang tidak realistis, labilitas emosional
  • Kerentanan pribadi; sistem pendukung yang tidak memadai
  • Beberapa perubahan kehidupan
  • Metode coping yang tidak memadai

Mungkin dibuktikan oleh

  • Tak dapat diterapkan. Diagnosis risiko tidak dibuktikan oleh tanda dan gejala, karena masalah belum terjadi dan intervensi keperawatan diarahkan pada pencegahan.


Kriteria Hasil yang Diinginkan

  • mengenali hubungan antara proses penyakit (lesi otak) dan respons emosional, perubahan dalam berpikir / perilaku.
  • mampu memverbalkan kesadaran akan kemampuan / kekuatan sendiri.
  • menunjukkan keterampilan pemecahan masalah yang efektif.
  • mampu meragakan perilaku / perubahan gaya hidup untuk mencegah / meminimalkan perubahan dalam mentasi dan mempertahankan orientasi realitas.

Intervensi Keperawatan Risiko Ketidakefektifan Koping

1. Menilai kapasitas dan keterbatasan fungsional saat ini; perhatikan adanya proses berpikir yang terdistorsi, emosi labil, disonansi kognitif. Perhatikan bagaimana ini memengaruhi kemampuan koping individu.
  • Rasional : Efek organik atau psikologis dapat menyebabkan pasien mudah teralihkan, untuk menampilkan kesulitan dengan konsentrasi, pemecahan masalah, berurusan dengan apa yang terjadi, bertanggung jawab untuk perawatan sendiri.
2. Tentukan pemahaman pasien tentang situasi saat ini dan metode sebelumnya dalam menangani masalah kehidupan.
  • Rasional : Memberikan petunjuk bagaimana pasien dapat menangani apa yang saat ini terjadi, dan membantu mengidentifikasi sumber daya individu dan kebutuhan untuk bantuan.
3. Diskusikan kemampuan untuk membuat keputusan, merawat anak-anak atau orang dewasa yang tergantung, menangani keuangan. Identifikasi opsi yang tersedia untuk individu yang terlibat.
  • Rasional : Keputusan yang terganggu, kebingungan, sistem pendukung yang tidak memadai dapat mengganggu kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dan kebutuhan orang lain. Konservator, perwalian, atau layanan perlindungan dewasa mungkin diperlukan sampai (jika ada) pasien mampu mengelola urusannya sendiri.
4. Pertahankan hubungan yang jujur ​​dan berorientasi pada realitas.
  • Rasional : Mengurangi kebingungan dan meminimalkan perjuangan yang menyakitkan dan membuat frustasi terkait dengan adaptasi terhadap lingkungan atau gaya hidup yang berubah.
5. Mendorong verbalisasi perasaan dan / atau ketakutan, menerima apa yang dikatakan pasien dengan cara yang tidak menghakimi. Catatan pernyataan mencerminkan ketidakberdayaan, ketidakmampuan untuk mengatasinya.
  • Rasional : Dapat mengurangi ketakutan pasien, membangun kepercayaan, dan memberikan kesempatan untuk mengidentifikasi masalah dan memulai proses pemecahan masalah.
6. Amati komunikasi nonverbal: postur, kontak mata, gerakan, gerak tubuh, dan penggunaan sentuhan. Bandingkan dengan konten verbal dan verifikasi makna dengan pasien yang sesuai.
  • Rasional : Dapat memberikan informasi penting tentang apa yang dirasakan pasien; namun, verifikasi penting untuk memastikan keakuratan komunikasi. Perbedaan antara perasaan dan apa yang dikatakan bisa mengganggu kemampuan untuk mengatasi, memecahkan masalah.
7. Berikan petunjuk untuk orientasi: kalender, jam, notecards, penyelenggara.
  • Rasional : Ini berfungsi sebagai pengingat nyata untuk membantu pengakuan dan menembus celah memori dan memungkinkan pasien untuk mengatasi situasi.
8. Dorong pasien untuk merekam informasi penting dan dengarkan rekaman secara berkala.
  • Rasional : Pengulangan menempatkan informasi dalam memori jangka panjang, di mana itu lebih mudah diambil dan dapat mendukung proses pengambilan keputusan dan pemecahan masalah.
9. Rujuk ke program pembelajaran ulang kognitif.
  • Rasional : Meningkatkan kemampuan kognitif dapat meningkatkan kemampuan berpikir dasar ketika rentang perhatian pendek; kemampuan untuk memproses informasi terganggu; pasien tidak dapat mempelajari tugas-tugas baru; atau wawasan, penilaian, dan keterampilan pemecahan masalah terganggu.
10. Rujuk ke konseling, spesialis perawat klinis psikiatri dan / atau psikiater, seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Mungkin perlu bantuan tambahan untuk menyelesaikan masalah harga diri dan mendapatkan kembali keterampilan koping yang efektif.
11. Berikan obat yang sesuai: amitriptyline (Elavil); bupropion (Wellbutrin); imipramine (Tofranil);
  • Rasional : Obat-obatan untuk memperbaiki suasana hati dan tidur nyenyak mungkin berguna dalam memerangi depresi dan mengurangi tingkat kelelahan yang mengganggu fungsi.


Intervensi Keperawatan Risiko Ketidakefektifan Koping Versi Tabel

Intervensi Keperawatan Rasional
Menilai kapasitas dan keterbatasan fungsional saat ini; perhatikan adanya proses berpikir yang terdistorsi, emosi labil, disonansi kognitif. Perhatikan bagaimana ini memengaruhi kemampuan koping individu. Efek organik atau psikologis dapat menyebabkan pasien mudah teralihkan, untuk menampilkan kesulitan dengan konsentrasi, pemecahan masalah, berurusan dengan apa yang terjadi, bertanggung jawab untuk perawatan sendiri.
Tentukan pemahaman pasien tentang situasi saat ini dan metode sebelumnya dalam menangani masalah kehidupan. Memberikan petunjuk bagaimana pasien dapat menangani apa yang saat ini terjadi, dan membantu mengidentifikasi sumber daya individu dan kebutuhan untuk bantuan.
Diskusikan kemampuan untuk membuat keputusan, merawat anak-anak atau orang dewasa yang tergantung, menangani keuangan. Identifikasi opsi yang tersedia untuk individu yang terlibat. Keputusan yang terganggu, kebingungan, sistem pendukung yang tidak memadai dapat mengganggu kemampuan untuk memenuhi kebutuhan dan kebutuhan orang lain. Konservator, perwalian, atau layanan perlindungan dewasa mungkin diperlukan sampai (jika ada) pasien mampu mengelola urusannya sendiri.
Pertahankan hubungan yang jujur ​​dan berorientasi pada realitas. Mengurangi kebingungan dan meminimalkan perjuangan yang menyakitkan dan membuat frustasi terkait dengan adaptasi terhadap lingkungan atau gaya hidup yang berubah.
Mendorong verbalisasi perasaan dan / atau ketakutan, menerima apa yang dikatakan pasien dengan cara yang tidak menghakimi. Catatan pernyataan mencerminkan ketidakberdayaan, ketidakmampuan untuk mengatasinya. Dapat mengurangi ketakutan pasien, membangun kepercayaan, dan memberikan kesempatan untuk mengidentifikasi masalah dan memulai proses pemecahan masalah.
Amati komunikasi nonverbal: postur, kontak mata, gerakan, gerak tubuh, dan penggunaan sentuhan. Bandingkan dengan konten verbal dan verifikasi makna dengan pasien yang sesuai. Dapat memberikan informasi penting tentang apa yang dirasakan pasien; namun, verifikasi penting untuk memastikan keakuratan komunikasi. Perbedaan antara perasaan dan apa yang dikatakan bisa mengganggu kemampuan untuk mengatasi, memecahkan masalah.
Berikan petunjuk untuk orientasi: kalender, jam, notecards, penyelenggara. Ini berfungsi sebagai pengingat nyata untuk membantu pengakuan dan menembus celah memori dan memungkinkan pasien untuk mengatasi situasi.
Dorong pasien untuk merekam informasi penting dan dengarkan rekaman secara berkala. Pengulangan menempatkan informasi dalam memori jangka panjang, di mana itu lebih mudah diambil dan dapat mendukung proses pengambilan keputusan dan pemecahan masalah.
Rujuk ke program pembelajaran ulang kognitif. Meningkatkan kemampuan kognitif dapat meningkatkan kemampuan berpikir dasar ketika rentang perhatian pendek; kemampuan untuk memproses informasi terganggu; pasien tidak dapat mempelajari tugas-tugas baru; atau wawasan, penilaian, dan keterampilan pemecahan masalah terganggu.
Rujuk ke konseling, spesialis perawat klinis psikiatri dan / atau psikiater, seperti yang ditunjukkan.

Mungkin perlu bantuan tambahan untuk menyelesaikan masalah harga diri dan mendapatkan kembali keterampilan koping yang efektif.
Berikan obat yang sesuai: amitriptyline (Elavil); bupropion (Wellbutrin); imipramine (Tofranil); Obat-obatan untuk memperbaiki suasana hati dan tidur nyenyak mungkin berguna dalam memerangi depresi dan mengurangi tingkat kelelahan yang mengganggu fungsi.

Baca Juga :
Demikianlah Askep Diagnosa Risiko Ketidakefektifan Koping Pasien Multiple Sklerosis NIC NOC ini, semoga bermanfaat bagi teman-teman semua dan sampai jumpa kembali dipostingan berikutnya.


Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Askep Diagnosa Risiko Ketidakefektifan Koping Pasien Multiple Sklerosis NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar