Asuhan Keperawatan (ASKEP) Intervensi Gangguan Komunikasi Verbal pasien Stroke

Asuhan Keperawatan (ASKEP) Intervensi Gangguan Komunikasi Verbal pasien Stroke


Gangguan komunikasi Verbal

Gangguan komunikasi Verbal adalah Menurun, tertunda, atau absen kemampuan untuk menerima, proses, mengirimkan, dan menggunakan sistem simbol-simbol.

Diagnosis Keperawatan 

  • Komunikasi, gangguan verbal [dan/atau tertulis]

Mungkin berhubungan dengan

  • Gangguan peredaran otak; gangguan neuromuskular, hilangnya otot wajah lisan/kontrol nada; kelemahan/kelelahan umum

Mungkin dibuktikan oleh

  • Gangguan artikulasi; tidak / tidak dapat berbicara (disartria)
  • Ketidakmampuan untuk memodulasi kata-kata pidato, menemukan dan nama, mengidentifikasi objek; ketidakmampuan untuk memahami diucapkan/tertulis bahasa
  • Ketidakmampuan untuk memproduksi komunikasi tertulis

Kriteria Hasil

  • Menunjukkan pemahaman tentang masalah komunikasi.
  • Menetapkan metode komunikasi di mana kebutuhan dapat dinyatakan.
  • Menggunakan sumber daya secara tepat.

Asuhan Keperawatan (ASKEP) Intervensi Gangguan Komunikasi Verbal pasien Stroke, askep stroke, lp stroke, laporan pendahuluan stroke
science nursing

Intervensi Gangguan Komunikasi Verbal pasien Stroke

Nilai tingkat disfungsi: pasien tidak dapat memahami kata-kata atau memiliki masalah berbicara atau membuat diri dipahami. Membedakan afasia dari disartria.
  • Rasional : Membantu menentukan daerah dan memiliki tingkat keterlibatan dan kesulitan otak pasien dengan salah satu atau semua langkah-langkah dari proses komunikasi. Pasien mungkin memiliki afasia reseptif atau kerusakan ke area Wernicke pidato yang ditandai dengan kesulitan memahami kata-kata yang diucapkan. Dia juga mungkin memiliki ekspresif afasia atau kerusakan pada area Broca pidato, yang kesulitan dalam berbahasa kata dengan benar, atau mungkin mengalami keduanya. Pilihan intervensi tergantung pada jenis gangguan. Afasia adalah cacat dalam menggunakan dan menafsirkan simbol bahasa dan mungkin melibatkan sensorik dan/atau motor komponen (ketidakmampuan untuk memahami kata-kata tertulis dan/atau berbicara atau untuk menulis, membuat tanda-tanda, berbicara). Dysarthric orang dapat mengerti, membaca, dan menulis bahasa tetapi memiliki kesulitan membentuk dan mengucapkan kata-kata karena kelemahan dan kelumpuhan otot-otot mulut. Pasien mungkin kehilangan kemampuan untuk memonitor verbal output dan akan menyadari bahwa komunikasi tidak masuk akal.
Dengarkan kesalahan dalam percakapan dan memberikan umpan balik.
  • Rasional : Umpan balik membantu pasien menyadari mengapa pengasuh yang tidak memahami atau merespons dengan tepat dan memberikan kesempatan untuk memperjelas makna.
Meminta pasien untuk mengikuti perintah sederhana ("menutup dan membuka mata Anda," "Menaikkan tangan"); Ulangi kata-kata sederhana atau kalimat
  • Rasional : Tes untuk afasia reseptif.
Arahkan ke objek dan meminta pasien untuk nama mereka.
  • Rasional : Tes untuk afasia ekspresif. Pasien dapat mengenali item tetapi tidak mampu nama itu.
Minta pasien untuk mengucapkan suara yang menghasilkan suara sederhana ("anjing," "Meong," "Shh").
  • Rasional : Mengidentifikasi disartria, karena motor komponen pidato (lidah, gerakan bibir, kontrol nafas) dapat mempengaruhi artikulasi dan mungkin atau tidak disertai oleh ekspresif afasia.
Minta pasien untuk menulis nama-Nya dan kalimat yang singkat. Jika tidak dapat menulis, memiliki pasien membaca sebuah kalimat yang singkat.
  • Rasional : Tes untuk disabilitas menulis (agraphia) dan defisit dalam membaca pemahaman (alexia), yang juga merupakan bagian dari afasia reseptif dan ekspresif.
Tulis pemberitahuan di ners station dan pasien ruang tentang gangguan bicara. Memberikan lonceng panggilan khusus yang dapat diaktifkan dengan tekanan sedikit jika diperlukan.
  • Rasional : menghilangkan kecemasan terkait dengan ketidakmampuan untuk berkomunikasi dan takut bahwa kebutuhan akan tidak bertemu segera.
Berikan alternatif metode komunikasi: menulis, gambar.
  • Rasional : Menyediakan kebutuhan komunikasi pasien berdasarkan situasi individual dan mendasari defisit.
Antisipasi dan menyediakan kebutuhan pasien.
  • Rasional : Membantu dalam mengurangi frustrasi ketika tergantung pada orang lain dan tidak komunikasi keinginan.
Berbicara langsung dengan pasien, berbicara perlahan-lahan dan jelas. Frase pertanyaan untuk dijawab hanya dengan ya atau tidak. Kemajuan dalam kompleksitas sebagai pasien merespon.
  • Rasional : Mengurangi kebingungan dan allays kecemasan setelah proses dan menanggapi besar jumlah informasi pada satu waktu. Sebagai pelatihan ulang kemajuan, memajukan kompleksitas komunikasi merangsang memori dan meningkatkan lebih lanjut Asosiasi kata dan ide.
Berbicara dalam nada normal dan menghindari berbicara terlalu cepat. Memberikan pasien cukup waktu untuk menjawab. Hindari menekan untuk respon.
  • Rasional : Pasien tidak selalu dengar, dan meningkatkan suara mungkin mengganggu atau kemarahan pasien. Memaksa tanggapan dapat menyebabkan frustrasi dan dapat menyebabkan pasien untuk "otomatis" pidato (pidato kacau, kata-kata kotor).
Dorong keluarga dan pengunjung untuk bertahan dalam upaya untuk berkomunikasi dengan pasien: membaca media sosial, membahas kejadian keluarga bahkan jika pasien tidak bisa merespons dengan tepat.
  • Rasional : Hal ini penting bagi anggota keluarga terus berbicara untuk pasien untuk mengurangi pasien isolasi, mempromosikan pembentukan komunikasi yang efektif dan mempertahankan rasa keterhubungan dengan keluarga.
Bahas topik yang biasa, misalnya, cuaca, Keluarga, hobi, pekerjaan.
  • Rasional : Meningkatkan percakapan bermakna dan memberikan kesempatan untuk keterampilan praktik.
Hormati kemampuan preinjury pasien; Hindari "berbicara ke bawah" pasien atau membuat komentar menggurui.
  • Rasional : Memungkinkan pasien merasa terhormat, karena kemampuan intelektual sering tetap utuh.
Konsultasi dan merujuk pasien ke terapis wicara.
  • Rasional : Menilai kemampuan verbal individu dan sensorik, motor, dan kognitif berfungsi untuk mengidentifikasi kebutuhan defisit terapi.


Baca Juga :
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan (ASKEP) Intervensi Gangguan Komunikasi Verbal pasien Stroke, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar