Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Gangguan Persepsi Sensori Pasien Stroke NIC NOC

5:37 PM

Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Gangguan Persepsi Sensori  Pasien Stroke NIC NOC


Gangguan sensori persepsi

Gangguan persepsi sensorik adalah Perubahan dalam sejumlah atau pola masuk rangsangan yang disertai dengan menanggapi rangsangan tersebut berkurang, berlebihan, terdistorsi atau gangguan.

Keperawatan Diagnosis

  • Gangguan sensori persepsi

Mungkin berhubungan dengan

  • Mengubah sensorik resepsi, transmisi, integrasi (neurologis trauma atau defisit)
  • Stres psikologis (menyempit persepsi fields disebabkan oleh kecemasan)

Mungkin dibuktikan oleh

  • Disorientasi waktu, tempat, orang
  • Mengubah perilaku pola biasanya menanggapi rangsangan; tanggapan emosional yang berlebihan
  • Konsentrasi yang buruk, berubah pikiran berpikir proses aneh
  • Melaporkan/diukur perubahan ketajaman sensorik: hypoparesthesia; mengubah rasa rasa penciuman
  • Ketidakmampuan untuk memberitahu posisi bagian tubuh (proprioception)
  • Ketidakmampuan untuk mengenali/melampirkan makna objek (visual agnosia)
  • Pola-pola komunikasi berubah
  • Motor belum

Kriteria Hasil :

  • Kembali/mempertahankan biasa tingkat kesadaran dan persepsi berfungsi.
  • Mengakui perubahan dalam kemampuan dan kehadiran sisa keterlibatan.
  • Menunjukkan perilaku untuk mengkompensasi / mengatasi defisit.
Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Gangguan Persepsi Sensori Pasien Stroke NIC NOC 2018, 2019, 2020, 2021
hope this article is a good for nursing student


Intervensi Keperawatan Gangguan sensori persepsi Pasien Stroke

Tinjau patologi kondisi individu.
  • Rasional : Kesadaran pada jenis dan area keterlibatan membantu dalam menilai defisit tertentu dan perencanaan perawatan.

Amati perilaku tanggapan: menangis, tidak patut mempengaruhi, agitasi, permusuhan, agitasi, halusinasi.
  • Rasional : Tanggapan individu adalah variabel, tapi kesamaan emosional lability frustrasi menurunkan ambang, sikap apatis, dan impulsif dapat menyulitkan perawatan.

Bangun dan Pelihara komunikasi dengan pasien. Mengatur sebuah metode sederhana untuk berkomunikasi kebutuhan dasar. Ingatlah untuk frase pertanyaan Anda sehingga dia akan mampu menjawab menggunakan sistem ini. Ulangi diri dengan tenang dan tenang dan menggunakan gerakan bila diperlukan untuk membantu dalam pemahaman.
  • Rasional : Catatan: bahkan tidak responsif pasien mungkin mampu mendengar, jadi tidak mengatakan apa-apa dalam hadirat-Nya yang Anda tidak ingin dia untuk mendengar dan mengingat.

Hilangkan kebisingan asing dan rangsangan yang diperlukan.
  • Rasional : Mengurangi kecemasan dan tanggapan emosional yang berlebihan dan kebingungan yang terkait dengan kelebihan indrawi.

Berbicara dalam suara yang tenang, nyaman, tenang, menggunakan kalimat-kalimat pendek. Mempertahankan kontak mata.
  • Rasional : Pasien telah membatasi rentang perhatian atau masalah dengan pemahaman. Langkah-langkah ini dapat membantu pasien hadir untuk komunikasi.

Pastikan pasien persepsi. Mengarahkan kembali pasien sering untuk lingkungan, staf, prosedur.
  • Rasional : Membantu pasien untuk mengidentifikasi inkonsistensi di resepsi dan integrasi rangsangan dan dapat mengurangi persepsi distorsi realitas.

Evaluasi pasien untuk defisit visual . Perhatikan hilangnya bidang visual, perubahan dalam persepsi kedalaman (pesawat horisontal dan/atau vertikal), keberadaan diplopia (penglihatan ganda).
  • Rasional : Kehadiran gangguan visual negatif dapat mempengaruhi kemampuan pasien untuk memandang lingkungan dan mempelajari kembali motor keterampilan dan meningkatkan resiko kecelakaan dan cedera.

Pendekatan pasien dari sisi visual utuh. Meninggalkan cahaya posisi objek untuk mengambil keuntungan dari bidang-bidang visual yang utuh.
  • Rasional : Membantu pasien untuk menyadari kehadiran orang atau benda-benda dan dapat membantu dengan masalah persepsi kedalaman. Hal ini juga mencegah pasien dari menjadi terkejut. Menambal mata dapat mengurangi kebingungan Indra penglihatan ganda.

Nilai kesadaran sensorik: kusam dari tajam, panas dari dingin, posisi bagian tubuh, rasa bersama.
  • Rasional : Berkurang kesadaran sensorik dan gangguan kinestetik pengertian negatif mempengaruhi keseimbangan dan posisi dan ketepatan gerak, yang mengganggu ambulation, meningkatkan risiko trauma.

Rangsang pasien rasa sentuhan. Memberikan pasien objek untuk menyentuh, dan terus. Memiliki praktek pasien yang menyentuh batas dinding .
  • Rasional : Membantu dalam pelatihan ulang sensorik jalur untuk mengintegrasikan resepsi dan interpretasi rangsangan. Membantu pasien berorientasi diri spasial dan memperkuat penggunaan terkena dampak samping.

Lindungi Pasien dari suhu ekstrem; menilai lingkungan untuk bahaya. Merekomendasikan pengujian air hangat dengan tangan tidak terpengaruh.
  • Rasional : Mempromosikan keselamatan pasien, mengurangi risiko cedera.

Perhatikan bagian tubuh, segmen lingkungan, ketiadaan pengakuan objek/orang akrab.
  • Rasional : Agnosia, hilangnya pemahaman visual, pendengaran, atau sensasi lainnya, dapat menyebabkan hasil kelalaian sepihak, ketidakmampuan untuk mengenali lingkungan isyarat, defisit perawatan diri yang cukup, dan disorientasi atau perilaku aneh.

Dorong pasien untuk melihat kaki disaat yang tepat dan sadar posisi bagian tubuh. Membuat pasien menyadari semua bagian tubuh yang diabaikan: rangsangan Indra terkena sisi, latihan yang membawa terpengaruh sisi di garis tengah, mengingatkan gaun/perawatan pada sisi yang terkena ("buta").
  • Rasional : Penggunaan rangsangan visual dan sentuhan membantu dalam reintegrasi terkena sisi dan memungkinkan pasien mengalami sensasi lupa pola gerakan normal.



Baca Juga : 

Demikianlah, semoga artikel mengenai intervensi asuhan keperawatan gangguan persepsi sensori ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Gangguan Persepsi Sensori Pasien Stroke NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar