Teknik Pronasi Dalam Mengatasi Pasien ARDS atau Acute Respiratory Distress Syndrome

11:01 AM

Teknik Pronasi Dalam Mengatasi Pasien ARDS atau Acute Respiratory Distress Syndrome


Panduan Praktik Terbaik - Proning

Rekomendasi ini didasarkan pada bukti saat ini dan praktik terbaik pada saat penulisan dan karenanya dapat berubah sewaktu perkembangan lebih lanjut dibuat dalam bidang ini.

Tujuan

Untuk memberikan panduan tentang penjabaran pasien dalam perawatan kritis orang dewasa
Cakupan: Semua pasien perawatan kritis dewasa yang membutuhkan proning

pengantar

Ventilasi pronasi telah digunakan selama bertahun-tahun untuk meningkatkan oksigenasi dalam pengelolaan pasien yang tidak sehat dengan Sindrom Pernafasan Akut (ARDS) akut (MacDonald dan Armstrong, 2000). Manfaat fisiologis ventilasi pronasi telah dijelaskan dengan baik: dengan peningkatan ketidaksesuaian ventilasi-perfusi, perekrutan daerah paru-paru dependen dan peningkatan drainase sekresi trakeobronkial.

Bukti yang tersedia menunjukkan bahwa posisi pronasi harus dipertimbangkan pada awal proses penyakit ARDS dan cedera paru akut.

Durasi optimal dari ventilasi pronasi belum diidentifikasi; Namun ada studi meta-analisis (Beitler, Shaefi, Montesi di al 2014) untuk menyarankan penurunan angka kematian pada pasien yang berventilasi dalam posisi tengkurap selama lebih dari 12 jam. Oleh karena itu disarankan untuk pronasi pasien untuk jangka waktu setidaknya 12 jam hingga 24 jam, idealnya mengkoordinasikan periode balik dengan peningkatan jumlah staf medis dan keperawatan.

Penilaian Risiko Pendidikan dan Pelatihan

Staf harus dapat:
  •  mengidentifikasi alasan untuk posisi pronasi
  •  menunjukkan pengetahuan dan pemahaman tentang kebijakan, pedoman dan prosedur lokal dan nasional
  •  menyiapkan peralatan dan
  •  mendemonstrasikan teknik organisasi yang benar untuk prosedur
Tindakan: Pastikan staf memiliki pemahaman tentang prosedur dan dipersiapkan dengan memadai


Seleksi Pasien

Ada sangat sedikit bukti untuk mendukung parameter optimal untuk melembagakan pasien yang pronasi dan dalam banyak kasus keputusan untuk pronasi ventilasi adalah atas kebijaksanaan konsultan.

Indikasi: (Gattinoni, L, Taccone, et al, 2013)
  • Pasien berventilasi dengan Sindrom Gangguan Pernafasan Akut (ARDS)
  • Rasio FiO2 lebih besar dari 60% dan PaO2 / FiO 2 <20kPa (150mmHg)
  • PaO2 <12 pada 60% O2
  • PaO2 <16 pada 80% O2
  • A PEEP> 5H
  • Bukti keruntuhan / konsolidasi basal pada CT scan yang refrakter terhadap fisioterapi, penentuan posisi dan bronkoskopi di mana kebutuhan oksigen meningkat.

Kemungkinan kontraindikasi:
Mutlak
  • Open Abdomen
  • Tulang belakang yang tidak stabil
  • Banyak Trauma
  • Fiksasi Panggul Eksternal
  • Buka dada pasca operasi jantung
  • Kanulasi Pusat terhadap dukungan ECMO atau BiVAD
Relatif
  • Fraktur panggul atau dada baru-baru ini
  • Cidera kepala dan tekanan intrakranial meningkat
  • Pasien sering mengalami kejang
  • Operasi mata atau wajah dan peningkatan tekanan intra okular
  • Ketidakstabilan hemodinamik meskipun resusitasi cairan dan / atau inotrop
  • Operasi perut terbaru
  • Asites atau obesitas kotor
  • Kehamilan pada trimester ke-2 atau ke-3
  • Pompa balon intra-aorta
  • Pasien yang sebelumnya menunjukkan toleransi yang buruk terhadap posisi pronasi.
Tindakan: Risiko menilai pasien untuk kesesuaian dengan posisi pronasi

Persiapan untuk Proning

Keputusan untuk menjadi pronasi adalah keputusan MDT dan harus memasukkan konsultan intensiv dan idealnya ulasan di samping tempat tidur. Keputusan untuk pronasi harus didokumentasikan dalam catatan medis.
  • Semua prosedur yang diperlukan dilakukan sebelum penentuan posisi pronasi (mis. CXR, penyisipan garis, dll.)
  • Pastikan Berikutnya pasien Kin telah diinformasikan dan jika mungkin, telah diberikan lembar informasi
  • Memberi tahu anggota staf kunci tentang unit sebelum prosedur proning dengan perkiraan waktu
  • Pastikan tersedia jumlah staf yang sesuai (min 5), termasuk staf yang kompeten dalam keterampilan jalan nafas tingkat lanjut.
  • Alokasikan peran
  • Intubasi lengkap dan troli jalan napas tersedia penuh di sisi tempat tidur
  • Semua peralatan tersedia (min 3 bantal, seprai, seluncuran, bantalan penyerap)
  • Daftar Periksa Pra Proning Lengkap (Lampiran 1)

Tindakan: Daftar periksa Pra Proning Lengkap (Lampiran 1)

Prosedur
Disarankan untuk menggunakan 'teknik pasta' (dua lembar, satu lembar di bawah / satu di atas pasien, digulung ke arah pasien untuk menghasilkan efek kepompong)

Organisasi / Tim
  • Anggota staf dengan keterampilan jalan nafas yang canggih harus berada di kepala tempat tidur. Mereka akan memimpin waktu belokan, dan juga akan bertanggung jawab untuk jalan napas.
  • Bergantung pada ukuran pasien, dua atau tiga orang diposisikan di kedua sisi tempat tidur. Jika pasien memiliki drainase dada in situ, seseorang di kaki tempat tidur bertanggung jawab atas transit yang aman mereka. Pastikan klem siap jika diperlukan, tetapi jangan menjepit saluran air pada saat ini.
  • Pemimpin untuk mengartikulasikan rencana pergerakan dan untuk memastikan mereka dipahami oleh semua anggota tim.

Langkah 1

  1. Pastikan kasur memompa secara statis
  2. Pastikan lembar geser berada di bawah pasien
  3. Semua saluran dan pipa ventilator yang terpasang pada pasien memiliki kelonggaran yang cukup untuk menyelesaikan manuver dan diposisikan untuk keluar dari tempat tidur melewati kepala atau kaki. Atur semua garis di atas pinggang ke atas dan semua garis di bawah pinggang ke bawah
  4. Posisikan lengan pasien di sisi tubuh mereka dengan tangan menghadap ke arah pinggul.
  5. Tempatkan bantal di atas dada, di panggul dan lutut, biarkan daerah perut bebas.
  6. Gunakan sprei tambahan untuk sepenuhnya menutupi pasien. Keempat sudut kedua lembar harus sejajar.
  7. Lipat bagian atas lembar atas untuk mengungkap kepala pasien sehingga dapat dibuka untuk menutupi bagian atas tempat tidur setelah pasien telah dipronasi

langkah prosedur teknik pronasi 1.1
langkah prosedur teknik pronasi 1

Langkah 2
  1. Tarik lembaran bawah kencang
  2. Gulung lembaran atas dan bawah bersamaan di kedua sisi untuk membungkus pasien dengan erat.
langkah prosedur teknik pronasi 2

Langkah 3
  1. Menjaga pasien tetap terbungkus sebagai 'pucat', ketika pemimpin puas dengan persiapan,
  2. Sesuai perintah: Slide siap-stabil - pasien digeser menjauh dari ventilator.
  3. Sesuai perintah: Giliran siap-stabil - pasien diputar ke posisi lateral ke arah ventilator mempertahankan kekencangan lembaran.
  4. Jeda untuk memeriksa saluran & jalan udara aman.
  5. Anggota tim berdiri di sisi tempat tidur, bertukar genggaman tangan dengan lawannya. Staf yang memegang bungkus atas secara bergantian mengubah satu tangan dari atas ke bawah dan kemudian staf yang memegang di bawah ini mengubah satu tangan dari bawah ke atas, ulangi untuk tangan lainnya
  6. Pada perintah: Ready-stable-turn - pasien berubah menjadi posisi tengkurap.
  7. Jika diperlukan, pasien dapat digeser ke atas dan dipusatkan di tempat tidur atas panggilan pemimpin.

langkah prosedur teknik pronasi 3.2
Langkah 4
  1. Konfirmasikan posisi jalan napas.
  2. Lembar di bawah pasien sekarang dapat dengan mudah digulirkan dari bawah bahu pasien untuk mencegah wajah berbaring langsung di kasur.
  3. Posisikan kepala pasien untuk memastikan ETT tidak tersumbat atau terlepas.
  4. Pada bedengan bolak-balik bertekanan, sel atas dapat dikempiskan atau bantalan posisi pronasi dipesan lebih dahulu yang digunakan untuk memposisikan kepala. Namun sangat hati-hati harus diambil untuk menghindari tekanan pada mata dan hiperekstensi leher
  5. Lengan pasien dipindahkan ke posisi berenang 'merangkak'. Posisi lengan harus berganti 2 jam dan area tekanan dimonitor dengan ketat.
  6. Tempatkan sarung bantal yang digulung ke telapak tangan untuk bagian paling atas
  7. Sebuah bantal diletakkan di antara kedua kaki, dengan satu lutut sedikit tertekuk.
  8. Tempatkan tempat tidur di Trendelenburg terbalik antara 15-30 derajat. Hal ini meminimalkan edema wajah, VAP, dan bantu transit NG feed.
langkah prosedur teknik pronasi 4
Langkah 5
  1. Posisi lengan dan kepala pasien harus bergantian 2 jam dan area tekanan dimonitor dengan ketat.

Pastikan praktisi dengan keterampilan jalan nafas canggih hadir saat menggerakkan kepala pasien.

Tindakan: Ikuti Langkah 1-5

Cek Post Tindakan Pronasi
  • Konfirmasikan jalan napas yang aman
  • Periksa ABG kira-kira 30 menit setelah prosedur
  • Menanyakan tim untuk mengidentifikasi masalah atau kesulitan tertentu
  • Daftar periksa lengkap pasca pemasangan (Lampiran 2)
Tindakan: Lengkapkan daftar periksa proning postingan (Lampiran 2)


Asuhan Keperawatan Selama Pronasi
  • Posisi lengan dan kepala harus bergantian 2 jam. Posisi perangkat harus diubah sesuai protokol unit dan semua area tekanan dimonitor dan kondisi didokumentasikan.
  • Berhubungan dengan fisioterapis untuk mendapatkan saran mengenai pemosisian dan rentang latihan gerakan pasif.
  • Mata harus tetap tertutup dan bebas dari tekanan langsung. Perawatan mata dan penerapan kembali lacrilube (atau yang setara) dapat digabungkan untuk dilakukan bersamaan dengan perubahan posisi.
  • Lakukan perawatan mulut sesuai protokol unit
  • Pasien harus diarahkan ke waktu dan tempat, dengan penjelasan yang diberikan sebelum melakukan prosedur.

Unproning
Ketika mengembalikan pasien ke posisi terlentang gunakan daftar periksa dan kebalikan langkah prosedur.


Daftar Pustaka :

Beitler, JR., Shaefi, S. Montesi, S.B at al (2014) Prone positioning reduces mortality from acute respiratory distress syndrome in the low tidal volume era: A meta-analysis. Intensive Care Medicine. Vol. 40, No. 3

Gattinoni,L., Taccone, P., Carlesso, E. and Marini, J. (2013) Prone Positioning in Acute Respiratory Distress Syndrome. Rationale, Indications and Limits. American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine. Vol. 188, No. 11.

Macdonald, C. and Armstrong, D. (2000) The prone position - nursing perspective. Nursing in Critical Care Vol.5, No. 5, pp. 215-219. 


Lampiran

Lampiran Checklist Posisi Pronasi 1

Lampiran Checklist Posisi Pronasi 2


Demikianlah artikel singkat kami dengan judul yaitu Teknik Pronasi Dalam Mengatasi Pasien ARDS atau Acute Respiratory Distress Syndrome. Semoga apa yang telah kami berikan dan sajikan untuk teman-teman semua dapat bermanfaat. Terimakasih telah berkunjung dan belajar disini.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Teknik Pronasi Dalam Mengatasi Pasien ARDS atau Acute Respiratory Distress Syndrome, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar