Peningkatan Depresi pada Pasien Setelah Keluar ICU Rumah Sakit

9:04 PM

Tinggal di ICU dapat Meningkatkan Depresi Pasien


Peningkatan Depresi pada Pasien Setelah Keluar ICU Rumah Sakit
Peningkatan Depresi pada Pasien Setelah Keluar ICU Rumah Sakit

PerawatKitaSatu -  Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pasien yang dirawat di unit perawatan intensif (ICU) dan tinggal disana sebenarnya berada pada peningkatan risiko depresi. Dan depresi pada korban ICU dapat dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih tinggi dalam dua tahun ke depan, berdasarkan para peneliti.

Lebih dari setengah dari mantan pasien ICU melaporkan gejala gangguan psikologis, termasuk kecemasan, depresi dan PTSD, menurut penelitian yang diterbitkan 23 November 2018 di Critical Care Unit.

"Masalah psikologis - kegelisahan, depresi, PTSD - setelah dirawat karena penyakit kritis di ICU sangat umum dan sering kali kompleks ketika terjadi," kata penulis utama studi tersebut Robert Hatch, NIHR Academic Clinical Fellow di Intensive Care Medicine dan Honorary Clinical Associate Associate di University of Oxford. "Pasien yang melaporkan gejala depresi yaitu 47 persen dan lebih mungkin meninggal karena sebab apa pun selama dua tahun pertama setelah keluar dari ICU daripada mereka yang tidak melaporkan gejala ini."

Hatch dan rekannya memantau sebanyak 4.943 pasien ICU yang telah menghabiskan setidaknya 24 jam di salah satu dari 26 ICU di Inggris antara 2006 sampai 2013. Para pasien diminta untuk mengisi kuesioner pada bulan ke 3 dan 12 setelah keluar dari perawatan intensif.

Kuesioner memeriksa tanda dan gejala gangguan psikologis. Ketika tanggapan dianalisis, para peneliti menentukan bahwa 46 persen pasien mengalami gejala yang konsisten dengan diagnosis kecemasan, 40 persen melaporkan gejala depresi, dan 22 persen melaporkan gejala gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Seringkali, pasien memiliki gejala lebih dari satu gangguan. Faktanya, 18 persen pasien memenuhi kriteria untuk ketiga kondisi psikologis.

Pasien yang melaporkan gejala yang konsisten dengan diagnosis depresi adalah 47 persen lebih mungkin meninggal karena sebab apa pun selama dua tahun pertama setelah keluar dari ICU dibandingkan mereka yang tidak melaporkan gejala ini. Peningkatan risiko kematian tidak terkait dengan gejala kecemasan atau PTSD.

"Alasan mendeteksi dan mengenali masalah psikologis sangat penting, adalah bahwa mereka adalah penyebab utama buruknya kualitas hidup setelah penyakit kritis dan mereka berpotensi dapat diobati," kata Hatch dalam email. "Temuan kami menunjukkan bahwa depresi setelah perawatan penyakit kritis di ICU mungkin menjadi penanda penurunan kesehatan dan dokter harus mempertimbangkan ini ketika menindaklanjuti dengan mantan pasien ICU."

Temuan baru ini agak mengejutkan bagi Dr. Joe Bienvenu, seorang profesor psikiatri di Johns Hopkins Medicine.

"Kami tahu bahwa gejala depresi dikaitkan dengan kualitas hidup yang lebih buruk setelah penyakit kritis," kata Bienvenu. "Tetapi ini menunjukkan bahwa mereka juga terkait dengan kematian. Saya dikejutkan oleh fakta bahwa mereka 47 persen lebih mungkin meninggal."

Bienvenu mengatakan bahwa penelitian serupa di AS kemungkinan besar akan menemukan hasil yang sama.

Sementara penelitian itu tidak menjelaskan mengapa depresi dapat mempersingkat kehidupan, ada beberapa penelitian di bidang kedokteran lain yang mungkin membantu menjelaskan masalah ini, kata Bienvenu. "Pada pasien dengan diabetes dan penyakit jantung, depresi tidak hanya memengaruhi perasaan mereka, tetapi juga mempengaruhi perilaku mereka," jelasnya. "Dari literatur diabetes kita tahu bahwa pasien yang depresi sering tidak merawat diri mereka sendiri: mereka tidak minum obat dan mereka kehilangan janji dengan dokter mereka."

Solusinya mungkin pemantauan pasien yang lebih baik setelah mereka meninggalkan ICU, kata Bienvenu. "Di Hopkins, kami telah berbicara tentang melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menyaring pasien untuk gejala psikologis setelah mereka dirawat dan dilepaskan dari ICU," tambahnya. "Maka kita bisa mendapatkan perawatan untuk semua orang yang skrining positif."

Sumber : Artikel ini dengan judul "Anxiety, Depression and Post Traumatic Stress Disorder after critical illness Tahun 2018" dalam Jurnal Biomedical Center (http://bit.ly/2P1Pd5Y) dan telah diringkas dan diterjemahkan oleh Perawat Kita Satu

Demikianlah, semoga artikel tentang Peningkatan Depresi pada Pasien Setelah Keluar ICU Rumah Sakit ini dapat menambah wawasan kita semua. Terimakasih telah membaca artikel dari kami.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Peningkatan Depresi pada Pasien Setelah Keluar ICU Rumah Sakit, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar