EEG di ICU: Kunci untuk Mendeteksi Kesadaran yang Samar-Samar

10:04 PM

EEG di ICU: Kunci untuk Mendeteksi Kesadaran yang Samar-samar


EEG di ICU: Kunci untuk Mendeteksi Kesadaran yang Samar-Samar
pemeriksaan EEG dan hasilnya

PerawatKitaSatu - Upaya untuk mendeteksi kesadaran yang samar-samar pada pasien dengan lebih baik dan untuk meningkatkan peluang pemulihan di antara pasien yang tampaknya berada dalam kondisi vegetatif di unit perawatan intensif (ICU) semakin maju ketika para peneliti memperbaiki cara untuk menafsirkan dan meningkatkan kemampuan prognostik dari elektroensefalografi ( EEG) dan fMRI.

Pemantauan dengan EEG berkelanjutan adalah protokol standar untuk pasien yang tidak memiliki kesadaran yang jelas dalam ICU, tetapi tantangan utama untuk menggunakan langkah-langkah ini adalah bahwa ICU berisik, penulis utama Abhinaba Chatterjee, mahasiswa kedokteran di Weill Cornell Medicine, New York City.

Dia mempresentasikan temuan di sini yaitu ANA 2018 pada: Pertemuan Tahunan ke-143 dari Asosiasi Neurologis Amerika.

"Kebisingan dapat berasal dari soket listrik AC 60-jam, alarm, ventilator, pompa IV, getaran sensor lain, artefak otot, dan banyak lagi," kata Chatterjee, yang telah mempelajari sifat-sifat rekaman EEG yang diperoleh dari ICU di Feil. Lembaga Penelitian Otak dan Pikiran Keluarga di Weill Cornell selama 2 tahun.

"Salah satu contoh terkenal tentang bagaimana noise ICU dapat mempengaruhi kualitas sinyal listrik ada di ECG [elektrokardiogram], di mana noise sering mengarah ke alarm palsu tentang detak jantung tidak teratur dan kondisi jantung patologis lainnya. Masalah yang sama dapat memanifestasikan dirinya dalam analisis data EEG, "katanya.

tindakan eeg pada pasien rawat icu


Algoritma Sinyal Novel

Dalam penelitian sebelumnya, Chatterjee dan rekannya menunjukkan bahwa sinyal EEG menunjukkan integritas wilayah thalamus dan korteks otak dapat dideteksi melalui langkah-langkah EEG utama yang dikenal sebagai kekuatan spektral. Mereka menemukan bahwa temuan ini secara signifikan terkait dengan pemulihan kesadaran setelah henti jantung pada sejumlah 54 pasien.

Untuk membangun hasil ini, para peneliti bekerja untuk mengkarakterisasi ukuran yang berbeda berdasarkan EEG, konektivitas jaringan, dalam kelompok pasien ICU yang serupa.

Meskipun konektivitas jaringan sangat sensitif terhadap kebisingan yang umum di ICU, para peneliti mengembangkan algoritma penilaian kualitas sinyal baru untuk mengatasi masalah dan membedakan sinyal aktivitas yang relevan dari kebisingan. Algoritma memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi konektivitas yang signifikan antara sinyal dari elektroda EEG yang berbeda dalam pita frekuensi theta dan alpha.

Untuk menguji pendekatan ini, para peneliti mendaftarkan delapan sukarelawan sehat yang menjalani dua penilaian EEG terpisah 6 bulan. Hasil EEG mereka kemudian dibandingkan dengan 20 pasien pasca henti jantung. EEG yang belakangan ini dicatat di ICU kurang dari 24 jam setelah penyelesaian protokol hipotermia terapeutik.

EEG henti henti jantung dicatat selama periode ketika pasien dianggap dalam "keadaan terangsang maksimal," seperti segera setelah pemeriksaan neurologis, setelah sedasi telah habis atau ketika mata pasien dibuka.

Perbedaan "Yang Menarik Perhatian"

Hasil penelitian menunjukkan bahwa kepadatan koneksi dan derajat node lebih rendah pada semua 20 pasien yang mengalami henti jantung dibandingkan pada sukarelawan sehat. Pada 20 pasien ini, derajat simpul di pita theta juga umumnya lebih tinggi daripada di pita alpha.

Tiga anggota kelompok henti jantung pulih kesadaran pada saat keluar dari rumah sakit.

"Perbedaan dalam langkah-langkah ini antara pasien yang pulih dan tidak pulih sangat mencolok, karena ketiga pasien yang akhirnya pulih kesadaran menunjukkan peningkatan derajat node pada elektroda centroparietal garis tengah dibandingkan dengan pasien yang meninggal pada akhir periode rawat inap mereka," kata Chatterjee .

"Para pasien yang tidak bertahan hidup umumnya memiliki jaringan yang sangat jarang dengan sedikit koneksi," katanya.

Yang penting hasilnya diperoleh terlepas dari kenyataan, bahwa rekaman EEG dibuat di ICU, pengaturan di mana jenis pendekatan ini belum dieksplorasi secara menyeluruh.

Sementara fMRI dapat berguna dalam mendeteksi langkah-langkah kesadaran, EEG lebih mudah diakses di ICU, catat penulis senior studi Peter Forgacs, MD, menghadiri ahli saraf di Weill Cornell dan instruktur neuroscience di Feil Family Brain and Mind Research Institute.

"Seringkali sulit untuk mendapatkan MRI pada pasien yang berada di ICU. Ini membutuhkan transportasi ke area ruang pencitraan, dan oleh karena itu pasien harus cukup stabil secara medis untuk mentolerir prosedur dengan aman," kata Fogacs kepada Medscape Medical News.

"Sebaliknya, EEG dapat diperoleh dengan sangat mudah dan cepat di ICU dan dapat diulang sebanyak yang diperlukan atau dapat ditinggalkan pada pasien untuk jangka waktu yang lama, berhari-hari hingga berminggu-minggu, untuk terus memantau aktivitas otak pasien-pasien ini. ," dia berkata.

"Ini memungkinkan pencatatan dan analisis EEG selama berbagai tingkat kesadaran atau aktivitas serta selama keadaan fungsional yang paling optimal, misalnya, ketika obat penenang diangkat," katanya.

Para penulis mencatat bahwa uji coba yang lebih besar diperlukan sebelum model dapat diimplementasikan dalam pengaturan klinis dan bahwa penelitian mereka dalam pendekatan ini terus berlanjut.

Prediktor Pemulihan yang Layak?

R. Edward Faught Jr, MD, direktur Emory Epilepsy Center di Fakultas Kedokteran Universitas Emory, Atlanta, Georgia, mengatakan temuan ini menawarkan wawasan berharga tentang bagaimana EEG dapat memiliki lebih banyak informasi. kegunaannya sebagai prediktor pemulihan.

"Salah satu hal yang sulit pada pasien yang koma, terutama setelah serangan jantung, adalah mengetahui bagaimana pandangan mereka, karena selalu sulit untuk berbicara dengan keluarga dan memberi mereka pandangan yang seakurat mungkin," kata Faught.

"EEG adalah teknologi lama yang telah ada sejak lama - sejak 1929; tetapi belum dianalisis dengan baik seperti ini dengan metode matematika modern. Jadi saya pikir hal semacam ini dapat berguna untuk prognosis," tambahnya. "Apa pun yang kita dapat berikan untuk memberi kita lebih banyak jaminan kemungkinan pemulihan akan bermanfaat."

Kebutuhan mendesak untuk metode yang lebih maju untuk lebih menilai tingkat kesadaran pasien di ICU adalah tema sesi ANA pada kesadaran rahasia. Dalam ceramah lain, Brian L. Edlow, MD, asisten profesor neurologi di Harvard Medical School, Boston, Massachusetts, mencatat bahwa sebanyak 40% pasien salah didiagnosis sebagai berada dalam keadaan vegetatif.

"Banyak penelitian menunjukkan bahwa jika kita, sebagai ahli, masuk dan memeriksa pasien menggunakan evaluasi gaya Glasgow Coma Scale dan mencapai konsensus bahwa pasien adalah vegetatif, dalam sebanyak 40% kasus, jika kita kembali dan melakukan penilaian perilaku yang lebih komprehensif dengan Skala Pemulihan Koma Direvisi, kita akan menemukan bukti kesadaran, "katanya.

Edlow mencatat bahwa temuan tersebut sebagian besar melibatkan pusat trauma, sedangkan penelitian khusus untuk ICU telah menyarankan tingkat kesalahan diagnosis sedikit lebih rendah sekitar 27%; tetapi itu "masih merupakan tingkat kesalahan diagnosis yang mengkhawatirkan."

Kesalahan diagnosis semacam itu dapat memiliki implikasi yang mengubah hidup dalam hal pengambilan keputusan, seperti memengaruhi apakah akan menahan terapi yang mendukung kehidupan pada pasien yang dianggap berada dalam kondisi vegetatif.

MRI dalam mendeteksi kondisi kesadaran pasien


Dalam penelitiannya sendiri sebelumnya tentang masalah ini, Edlow dan rekan menemukan bahwa fMRI berbasis tugas memang dapat mendeteksi kesadaran pada pasien dengan cedera otak traumatis di ICU bahkan sebelum mereka mampu menunjukkan ekspresi diri.

Dalam studi yang dipublikasikan pada tahun 2017, 4 dari 16 pasien dengan cedera otak akut dan parah, termasuk tiga yang telah didiagnosis sebagai kondisi vegetatif dan satu sebagai kondisi sadar minimal tanpa bahasa, ditemukan memiliki disosiasi motor kognitif. atau kesadaran terselubung pada fMRI berbasis tugas.

Tugas-tugasnya termasuk dorongan motor di mana pasien diminta untuk membayangkan membuka dan menutup tangan, mendengarkan pidato pengukuhan John F. Kennedy, dan mendengarkan musik klasik. Setelah 6 bulan, 3 dari 4 pasien selamat dan pulih sepenuhnya.

Meskipun EEG berbasis tugas dalam penelitian ini tidak menghasilkan hasil yang serupa, Edlow mengatakan bahwa itu adalah "anomali statistik" dan bahwa EEG cenderung sama sensitifnya dengan fMRI.

"Adalah layak untuk menggunakan fMRI dan EEG berbasis tugas di ICU untuk mengidentifikasi kesadaran terselubung yang menghindari deteksi pada pemeriksaan perilaku di tempat tidur," katanya. "Konfirmasi relevansi diagnostik dan prognostik dari kesadaran rahasia menunggu bukti yang menguatkan dari studi yang lebih besar."

Dr Chatterjee dan Dr Edlow tidak mengungkapkan hubungan keuangan yang relevan

Sumber : ANA 2018: Pertemuan Tahunan ke-143 dari Asosiasi Neurologis Amerika. Abstrak M261, pada 21 Oktober 2018. (Telah diringkas oleh Jurnal Perawat Kita Satu)

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai EEG di ICU: Kunci untuk Mendeteksi Kesadaran yang Samar-Samar, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar