Endotrakeal Suction Mengikat Masalah Pernafasan pada Beberapa Bayi Baru Lahir

9:39 PM

Endotrakeal Suction Mengikat Masalah Pernafasan pada Beberapa Bayi Baru Lahir


Endotrakeal Suction Mengikat Masalah Pernafasan pada Beberapa Bayi Baru Lahir
Endotrakeal Suction Mengikat Masalah Pernafasan pada Beberapa Bayi Baru Lahir


PerawatKitaSatu - Menghindari pengisapan endotrakeal rutin pada bayi baru lahir yang tidak bernoda mekonium, seperti yang direkomendasikan dalam pedoman baru-baru ini, dapat dikaitkan dengan risiko lebih tinggi masalah pernapasan, menurut para peneliti yang berbasis di Texas.

Sebelumnya, bayi baru lahir yang tidak kuat yang lahir melalui cairan ketuban bernoda meconium (MSAF) "secara rutin diintubasi dan diisap di bawah pita suara untuk mencegah aspirasi minonium perinatal," Dr. Arpitha Chiruvolu dari Baylor University Medical Center, di Dallas, dan rekannya mencatat di Pediatrics , online 1 November. Pedoman dari Program Resusitasi Neonatal sekarang menyarankan bahwa ventilasi tekanan positif harus digunakan sebagai gantinya.

Untuk menyelidiki, tim memeriksa data pada 130 neonatus nonvigorous yang lahir setahun sebelum penerapan pedoman baru dan 101 bayi yang lahir pada tahun setelah mereka diberlakukan. Karakteristik ibu dan lainnya serupa antara kelompok-kelompok ini.

Suction endotrakeal dilakukan pada 70% dari kelompok pra-implementasi dibandingkan dengan hanya 2% dari mereka yang lahir setelah perubahan manajemen. Namun, secara signifikan lebih banyak bayi dalam kelompok pasca-implementasi dirawat di unit perawatan intensif neonatal (NICU) daripada yang terjadi sebelum perubahan (40% vs 22%; rasio odds, 2.2)

Ada temuan serupa untuk kebutuhan terapi oksigen (37% vs 19%; OR, 2.5), ventilasi mekanik (19% vs 9%; OR, 2.6) dan terapi surfaktan (10% vs 2%; OR, 5.8 ). Tidak ada perbedaan dalam insiden hasil lainnya, termasuk sindrom aspirasi mekonium dan ensefalopati hipoksik-iskemik.

Mengingat temuan ini dan fakta bahwa rekomendasi baru "tidak didasarkan pada uji coba terkontrol acak besar yang dilakukan di negara maju," para peneliti menyerukan uji coba tersebut "untuk melihat keamanan dan kemanjuran dari perubahan praktik ini."

Marie Blomberg, seorang profesor di divisi kesehatan anak-anak dan wanita di Universitas Linkoping, di Swedia, menyamakan pilihan itu antara wabah dan kolera.

"Perubahan dalam praktik klinis ini, menghindari sejumlah besar intubasi, tidak menambah jumlah bayi dengan komplikasi parah sindrom aspirasi mekonium," katanya kepada Reuters Health melalui email. "Di sisi lain, penulis menemukan proporsi bayi baru lahir yang dirawat di NICU lebih tinggi karena masalah pernapasan, lebih banyak bayi yang membutuhkan terapi oksigen dan ventilasi mekanik, dalam kelompok yang dirawat dengan ventilasi tekanan positif."

"Studi ini," ia menyimpulkan, "menjelaskan tantangan yang sedang berlangsung dalam perawatan klinis, untuk mencari tahu risiko apa yang dalam arti dapat diterima untuk diambil dan mana yang tidak."

Srinivas Murki, kepala NICU di Rumah Sakit Fernandez, di Hyderabad, India, mempertanyakan hasil baru dan menyarankan bahwa "Kurangnya keseragaman dalam definisi untuk kebutuhan surfaktan, kebutuhan oksigen dan ventilasi dan perbedaan populasi pasien dalam dua kelompok dari penelitian ini mungkin menjadi alasan untuk perbedaan hasil yang diamati seperti yang dilaporkan oleh penulis. "

Dr. Murki, yang melakukan penelitian di lapangan, menambahkan bahwa dalam dua uji coba terkontrol secara acak di India, "non-suctioning tabung endotrakeal tidak menghasilkan peningkatan insiden morbiditas seperti yang dilaporkan dalam penelitian ini. Proporsi bayi serupa di kedua studi dan kelompok kontrol untuk prematur terlambat dan gawat janin di kedua percobaan. Proporsi bayi dengan sindrom aspirasi mekonium, ventilasi mekanik, dan durasi terapi oksigen adalah serupa di antara kelompok. "

Sumber : https://bit.ly/2RBqabN dalam jurnal pediatrics.aappublications.org dan telah di terbitkan kembali oleh Jurnal Perawat Kita Satu

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Endotrakeal Suction Mengikat Masalah Pernafasan pada Beberapa Bayi Baru Lahir, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar