Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur ACL

8:58 AM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur Anterior Cruciate Ligament (ACL)


     Hai semuanya, selamat beraktivitas, kali ini kami akan membagikan sebuah asuhan keperawatan pada pasien dengan kasus Ruptur ACL atau Ruptur anterior cruciate ligament. Sedikit saya jelaskan mengenai Ruptur ini, Ruptur ligamen ini terjadi pada otot yang terletak di lutut, yaitu ligamen/otot utama pada sendi lutut. Sehingga dapat kita bayangkan bukan kalau hal ini terjadi pada persendian lutut kita bagaimana rasanya. Nah untuk mengetahui bagaimana proses asuhan keperawatan pada pasien ACL ini, kami telah menyiapkan Laporan Pendahuluan atau yang sering disebut makalah mengenai Askep ACL ini yang terdiri dari Anatomi Lutut, Definisi ACL , Etiologi ACL , Patofisiologi ACL , Grade pada cedera ligamen, Manifestasi ACL , Komplikasi ACL , Pemeriksaan Penunjang ACL , Perawatan dan pengobatan ACL, Konsep asuhan keperawatan pada pasien ACL yang terdiri dari Pengkajian, Diagnosa Keperawatan dan Intervensi Keperawatan. Yuk sama-sama kita pelajari pembahasan materinya dibawah ini



Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur ACL
askep ACL


A. Anatomi Fisiologi Lutut

     Tiga tulang bertemu untuk membentuk sendi lutut : tulang paha , tulang kering (tibia), dan tempurung lutut (patella). Tempurung lutut terletak di depan sendi untuk memberikan perlindungan.

     Tulang terhubung ke tulang lain oleh ligamen. Ada empat ligamen utama serta ada dua ligamen yang paling utama di lutut. Mereka bertindak seperti tali yang kuat untuk mengikat tulang dan menjaga lutut tetap stabil.

  1. Ligamen Agunan
    Ini ditemukan di sisi lutut. Ligamen kolateral medial berada di bagian dalam dan ligamen kolateral lateral berada di luar. Mereka mengontrol gerakan menyamping lutut dan menahannya melawan gerakan yang tidak biasa.
  2. Cruciate Ligaments
    Ini ditemukan di dalam sendi lutut. Mereka saling menyilangkan untuk membentuk "X" dengan ligamen anterior di depan dan ligamentum cruciatum posterior di belakang. Ligamen cruciatum mengontrol gerakan maju mundur dari lutut. Ligamentum cruciatum anterior berjalan diagonal di tengah lutut. Ini mencegah tibia meluncur keluar di depan tulang paha, serta memberikan stabilitas rotasi ke lutut.


B. Definisi Ruptur ACL

     Ruptur ACL adalah robeknya anterior cruciate ligament (ACL) - salah satu ligamen utama di lutut. Ruptur ACL paling sering terjadi selama olahraga yang melibatkan berhenti mendadak, melompat atau perubahan arah - seperti bola basket, sepak bola, sepak bola, tenis, ski lereng, bola voli dan senam.

     Anterior cruciate ligament (ACL) cedera paling sering merupakan hasil dari kecepatan rendah, nonkontak, perlambatan dan cedera kontak dengan komponen rotasi. Olahraga kontak juga dapat menyebabkan cedera pada ACL sekunder akibat terpelintir, tegangan valgus, atau hiperekstensi yang semuanya berhubungan langsung dengan kontak atau benturan.


     Banyak orang mendengar atau merasakan "pop" di lutut ketika cedera ACL terjadi. Lutut mungkin membengkak, merasa tidak stabil dan menjadi terlalu sakit untuk menahan berat badan. Tergantung pada tingkat keparahan cedera ACL, perawatan mungkin termasuk latihan istirahat dan rehabilitasi untuk membantu penderita mendapatkan kembali kekuatan dan stabilitas atau operasi untuk mengganti ligamen robek yang diikuti dengan rehabilitasi. Program pelatihan yang tepat dapat membantu mengurangi risiko cedera ACL.



Ruptur Anterior Cruciate Ligament (ACL)
normal ACL


Ruptur Anterior Cruciate Ligament (ACL)
ruptur ACL

C. Penyebab Ruptur ACL

     Ligamen adalah pita jaringan yang kuat yang menghubungkan satu tulang dengan tulang yang lain. ACL, salah satu dari dua ligamen yang bersilangan di tengah lutut, menghubungkan tulang paha  ke tulang kering (tibia) dan membantu menstabilkan sendi lutut.

     Kebanyakan cedera ACL terjadi selama kegiatan olahraga dan kebugaran yang dapat menyebabkan stres pada lutut:

  1. Tiba-tiba melambat dan mengubah arah (memotong)
  2. Berputar dengan kaki tertanam kuat
  3. Mendarat dari lompatan yang salah
  4. Berhenti tiba-tiba
  5. Menerima pukulan langsung ke lutut atau tabrakan, seperti menangani bola basket
     Ketika ligamen rusak, biasanya ada robekan parsial atau lengkap di seluruh jaringan. Cedera ringan dapat memperpanjang ligamen tetapi membiarkannya tetap utuh.

     Sedangkan menurut Mediskap (2018), ligamentum cruciatum anterior dapat terluka dengan beberapa cara:

  1. Mengubah arah dengan cepat
  2. Berhenti tiba-tiba
  3. Memperlambat saat berlari
  4. Mendarat dari lompatan yang salah
  5. Kontak langsung atau tabrakan, seperti sepak bola

D. Patofisiologi Ruptur ACL

     ACL sama seperti semua ligament lain, yaitu terdiri dari tipe 1 kolagen. Ultrastruktur ligament adalah sangat mirip dengan tendon, tetapi serat yang ada didalam ligament lebih berfariasi dan memiliki isi elastin yang lebih tinggi. Ligamen akan menerima suplai darah dari lokasi insersinya. Bentuk vaskularisasi didalam ligament yaitu seragam, dan ligament masing-masing berisi mechanoreceptors serta ujung saraf bebas diduga membantu dalam menstabilkan sendi tubuh.  Diantara lapisan fibrocartilage tidak bermineral dan yang bermineral avulsi ligamen umumnya terjadi. Ruptur ACL yang  paling umum, adalah ruptur midsubstan. Jenis ruptur ini terjadi biasa terutama sewaktu ligamentum ditranseksi oleh kondilus femoral lateral yang berputar secara tiba-tiba ataupun secara belebih.

     Beberapa penelitian menunjukkan bahwa atlet wanita memiliki insiden cedera ACL yang lebih tinggi daripada atlet pria dalam olahraga tertentu. Telah diusulkan bahwa ini adalah karena perbedaan dalam pengkondisian fisik, kekuatan otot, dan kontrol neuromuskuler. Penyebab lain yang disarankan termasuk perbedaan pelvis dan ekstremitas bawah kaki (leg), peningkatan kelonggaran pada ligamen, dan efek estrogen pada sifat ligamen.


E. Gejala Ruptur ACL

Tanda dan gejala cedera ACL biasanya termasuk:
  1. Sensasi "pop" atau "popping" yang keras di lutut
  2. Rasa sakit yang parah dan ketidakmampuan untuk melanjutkan aktivitas
  3. Pembengkakan yang dimulai dalam beberapa jam
  4. Hilangnya rentang gerak
  5. Perasaan ketidakstabilan atau "memberi jalan" dengan beban berat
Menurut Medskap (2018), gejala cedera ACL akut mungkin termasuk yang berikut:
  1. Merasa atau mendengar suara "pop" di lutut
  2. Nyeri dan ketidakmampuan untuk melanjutkan aktivitas
  3. Pembengkakan dan ketidakstabilan lutut
  4. Pengembangan hemarthrosis besar

     Sedangkan menurut Mendlen (2018), ketika penderita terkena cedera ligamentum cruciatum anterior, penderita mungkin mendengar suara "popping" dan penderita mungkin merasakan lutut keluar dari bawah. Gejala khas lainnya termasuk:

  1. Nyeri dengan pembengkakan. Dalam 24 jam, lututmu akan membengkak. Jika diabaikan, pembengkakan dan rasa sakit dapat hilang dengan sendirinya. Namun, jika penderita mencoba kembali ke olahraga, lutut penderita mungkin akan tidak stabil dan penderita berisiko menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada tulang rawan bantalan (meniscus) lutut penderita.
  2. Hilangnya rentang gerak penuh
  3. Kelembutan di sepanjang garis sambungan
  4. Ketidaknyamanan saat berjalan


F. Tingkatan Cedera pada Ligamen

      Sekitar setengah dari semua cedera pada ligamentum cruciatum anterior terjadi bersama dengan kerusakan pada struktur lain di lutut, seperti tulang rawan artikular, meniskus, atau ligamen lainnya.
robek lengkap ACL
Ligamen yang cedera dianggap "terkilir" dan dinilai pada skala keparahan.
  1. Grade 1 Sprains. Ligamentum sedikit rusak pada Grade 1 Sprain. Sudah sedikit membentang, tetapi masih bisa membantu menjaga sendi lutut tetap stabil.
  2. Grade 2 Sprains. A Grade 2 Sprain membentang ligamen ke titik di mana ia menjadi longgar. Ini sering disebut sebagai robekan sebagian ligamen.
  3. Grade 3 Sprains. Jenis keseleo ini paling sering disebut sebagai robekan lengkap ligamen. Ligamen telah terpecah menjadi dua bagian, dan sendi lutut tidak stabil.


G. Faktor risiko Ruptur ACL

     Wanita lebih mungkin mengalami cedera ACL daripada pria yang berpartisipasi dalam olahraga yang sama. Studi telah menyarankan beberapa alasan untuk perbedaan risiko ini. Secara umum, atlet wanita menunjukkan ketidakseimbangan kekuatan di paha mereka dengan otot-otot di bagian depan paha (paha depan) menjadi lebih kuat daripada otot-otot di belakang (paha belakang). Paha belakang membantu mencegah tulang kering bergerak terlalu jauh ke depan - gerakan yang dapat mengulur-ulur ACL.


H. Komplikasi Ruptur ACL

     Orang yang mengalami cedera ACL berisiko lebih tinggi mengalami osteoartritis lutut, di mana tulang rawan sendi memburuk dan permukaannya kasar. Arthritis dapat terjadi bahkan jika Anda menjalani operasi untuk merekonstruksi ligamen. Beberapa faktor kemungkinan mempengaruhi risiko artritis, seperti tingkat keparahan cedera asli, adanya cedera terkait di sendi lutut atau tingkat aktivitas setelah perawatan.


I. Pencegahan Ruptur ACL

     Pelatihan dan olahraga yang tepat dapat membantu mengurangi risiko cedera ACL. Seorang ahli terapi fisik, pelatih atletik atau spesialis lainnya dalam kedokteran olahraga dapat memberikan penilaian, instruksi dan umpan balik yang dapat membantu penderita mengurangi risiko. Program untuk mengurangi cedera ACL meliputi:
  1. Latihan yang memperkuat otot kaki, terutama latihan hamstring, untuk memastikan keseimbangan keseluruhan kekuatan otot kaki
  2. Latihan untuk memperkuat inti: panggul, panggul, dan perut bagian bawah
  3. Pelatihan dan latihan untuk teknik dan posisi lutut yang tepat dalam melompat dan mendarat
  4. Pelatihan untuk meningkatkan teknik pivot dan pemotongan
     Pakailah alas kaki dan bantalan yang sesuai untuk olahraga penderita untuk membantu mencegah cedera. Jika penderita bermain ski menuruni bukit, pastikan ikatan ski penderita telah disesuaikan dengan benar oleh seorang profesional terlatih sehingga ski penderita akan terlepas dengan tepat saat penderita terjatuh. Mengenakan penyangga lutut tidak muncul untuk mencegah cedera ACL atau mengurangi risiko cedera berulang setelah operasi.


J. Pemeriksaan Penunjang Ruptur ACL

     Selama pemeriksaan fisik, Perawat dapat memeriksa lutut pasien untuk bengkak dan nyeri tekan - membandingkan lutut pasien yang cedera dengan lutut pasien yang tidak terluka. Perawat juga dapat memindahkan lutut pasien ke berbagai posisi untuk menilai berbagai gerakan dan fungsi keseluruhan sendi.
      Seringkali diagnosis dapat dibuat atas dasar pemeriksaan fisik saja, tetapi mungkin perlu tes untuk menyingkirkan penyebab lain dan untuk menentukan tingkat keparahan cedera. Tes-tes ini mungkin termasuk:
  1. Sinar X. Sinar-X mungkin diperlukan untuk menyingkirkan patah tulang. Namun, sinar X tidak dapat memvisualisasikan jaringan lunak, seperti ligamen dan tendon.
  2. Pencitraan resonansi magnetik (MRI). Sebuah MRI menggunakan gelombang radio dan medan magnet yang kuat untuk membuat gambar dari kedua jaringan keras dan lunak di dalam tubuh. Sebuah MRI dapat menunjukkan tingkat cedera ACL dan tanda-tanda kerusakan pada jaringan lain di lutut.
  3. USG. Menggunakan gelombang suara untuk memvisualisasikan struktur internal, USG dapat digunakan untuk memeriksa cedera pada ligamen, tendon dan otot lutut.
Dibawah ini merupakan bentuk pemeriksaan yang lain berdasarkan Medskap (2018) yang meliputi :
  1. Tes Lachman
    Tes Lachman adalah tes yang paling sensitif untuk ruptur ACL akut. Dilakukan dengan lutut dalam 30 derajat fleksi, dengan pasien berbaring terlentang. Jumlah pemindahan (dalam mm) dan kualitas titik akhir dinilai (misalnya, tegas, marjinal, lunak). Asimetri dalam kelemahan sisi-ke-sisi atau titik akhir yang lembut menandakan air mata ACL. Meskipun sulit untuk diukur, perbedaan sisi-ke-sisi lebih besar dari 3 mm dianggap tidak normal.
  2. Tes pivot shift
    Tes pivot shift dilakukan dengan memperpanjang lutut defisien ACL, yang menghasilkan sejumlah kecil terjemahan anterior tibia dalam kaitannya dengan tulang paha. Selama fleksi, terjemahan mengurangi, menghasilkan "pergeseran atau pivot" tibia ke dalam keselarasan yang tepat pada tulang paha. Hal ini dilakukan dengan kaki diperpanjang dan kaki dalam rotasi internal, dan stres valgus diterapkan pada tibia.
  3. Tes laci eksternal
    Tes laci anterior dilakukan dengan lutut pada 90 ° fleksi, dengan pasien berbaring terlentang. Ada upaya untuk memindahkan tibia ke depan dari tulang paha. Jika ada lebih dari 6 mm tibialis displacement, disarankan direkomendasikan robekan ACL. Tes ini tidak terlalu sensitif dan ditemukan positif hanya pada 77% pasien dengan ruptur ACL yang lengkap.
  4. MRI
    MRI memiliki sensitivitas 90-98% untuk air mata ACL. MRI juga dapat mengidentifikasi memar tulang, yang ada pada sekitar 90% cedera ACL. MRI memungkinkan dokter untuk mengkonfirmasi robekan ACL, tetapi MRI tidak boleh digunakan sebagai pengganti untuk riwayat yang baik dan pemeriksaan fisik.



K. Perawatan dan Pengobatan Ruptur ACL

     Perawatan pertolongan pertama Prompt dapat mengurangi rasa sakit dan bengkak segera setelah cedera lutut penderita. Ikuti R.I.C.E. model perawatan diri di rumah:
  1. Rest / Beristirahat. Istirahat umum diperlukan untuk penyembuhan dan membatasi beban pada lutut.
  2. Ice / Es. Saat bangun, cobalah untuk mengompres lutut setidaknya setiap dua jam selama 20 menit setiap kali.
  3. Compress / Kompres. Bungkus perban elastis atau pembungkus kompresi di sekitar lutut.
  4. Elevation / Meninggikan. Berbaringlah dengan lutut di atas bantal.
     Perawatan nonoperatif dapat dipertimbangkan pada pasien usia lanjut atau pada atlet yang kurang aktif yang mungkin tidak berpartisipasi dalam jenis olahraga berputar (misalnya berlari, bersepeda). Artroskopi juga dapat dipertimbangkan untuk orang yang merupakan kandidat miskin untuk rekonstruksi tetapi memiliki blok mekanis untuk berbagai gerakan.
     Dibawah ini adalah tindakan pengobatan dan perawatan lainnya yang meliputi rehabilitasi dan tindakan operasai :
  1. Rehabilitasi Ruptur ACL
         Perawatan medis untuk cedera ACL dimulai dengan beberapa minggu terapi rehabilitasi. Seorang ahli terapi fisik akan mengajarkan bagaimana melakukan latihan yang akan lakukan baik dengan pengawasan lanjutan atau di rumah. Juga bisa memakai penjepit untuk menstabilkan lutut dan menggunakan kruk untuk sementara waktu guna menghindari beban pada lutut.
         Tujuan rehabilitasi adalah untuk mengurangi rasa sakit dan bengkak, mengembalikan berbagai gerakan lutut, dan memperkuat otot. Terapi fisik ini mungkin berhasil mengobati cedera ACL bagi individu yang relatif tidak aktif, terlibat dalam olahraga sedang dan kegiatan rekreasi, atau berolahraga yang mengurangi stres pada lutut.
  2. Operasi
         Umumnya, rekomendasi intervensi bedah ditunda setidaknya 3 minggu setelah cedera untuk mencegah komplikasi artrofibrosis. Metode perbaikan bedah dapat dikategorikan ke dalam 3 kelompok: perbaikan primer, perbaikan ekstra-artikular, dan perbaikan intra-artikular.
    1. Perbaikan primer tidak dianjurkan kecuali untuk avulsi tulang, yang kebanyakan terlihat pada remaja. Karena ACL bersifat intra-artikular, ujung ligamen dikenakan cairan sinovial, yang tidak mendukung penyembuhan ligamen.
    2. Perbaikan ekstra-artikular umumnya melibatkan tenodesis saluran iliotibial. Ini dapat mencegah pergeseran pivot tetapi belum terbukti menurunkan terjemahan tibialis anterior.
    3. Rekonstruksi intra-artikular ACL telah menjadi standar kriteria untuk mengobati ACL.

    Tim medis dapat merekomendasikan operasi jika:
    1. Perbaikan primer tidak dianjurkan kecuali untuk avulsi tulang, yang kebanyakan terlihat 
    2. Lebih dari satu ligamen atau tulang rawan di lutut terluka
    3. pasien muda dan aktif
    4. Cedera tersebut menyebabkan lutut melengkung selama kegiatan sehari-hari
     Selama rekonstruksi ACL, ahli bedah mengangkat ligamen yang rusak dan menggantikannya dengan segmen tendon - jaringan yang mirip dengan ligamen yang menghubungkan otot ke tulang. Jaringan pengganti ini disebut cangkokan. Dokter bedah akan menggunakan sepotong tendon dari bagian lain lutut atau tendon dari donor yang sudah meninggal. Graft akan berfungsi sebagai scaffolding di mana jaringan ligamen baru dapat tumbuh.
     Setelah operasi, penderita akan melanjutkan terapi rehabilitasi lainnya. Rekonstruksi ACL yang berhasil dipasangkan dengan rehabilitasi yang ketat biasanya dapat memulihkan stabilitas dan berfungsi untuk lutut penderita. Atlet sering dapat kembali ke olahraga mereka setelah delapan hingga 12 bulan.


L. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur ACL

     Berikut ini adalah pengkajian spesifik pada pasien dengan ruptur ACL berupa pertanyaan-pertanyaan singkat terhadap pasien tersebut :
  1. Kapan cedera terjadi?
  2. Apa yang kamu lakukan saat itu?
  3. Apakah Anda mendengar "pop" keras atau merasakan sensasi "muncul"?
  4. Apakah ada banyak pembengkakan sesudahnya?
  5. Pernahkah kamu melukai lututmu sebelumnya?
  6. Apakah gejala Anda terus menerus atau sesekali?
  7. Apakah ada gerakan khusus yang tampaknya memperbaiki atau memperburuk gejala Anda?
  8. Apakah lutut Anda pernah "terkunci" atau merasa terhalang ketika Anda mencoba untuk memindahkannya?
  9. Apakah Anda pernah merasa bahwa lutut Anda tidak stabil atau tidak dapat menopang berat badan Anda?



M. Pengkajian Keperawatan

     Berikut ini adalah pengkajian keperawatan yang digunakan pada pasien dengan kasus Ruptur / Cedera ACL :
  1. Identitas – nama lengkap pasien, umur atau tanggal lahir, jenis kelamin, nama orang tua atau suami atau isteri atau penanggungjawab, alamat, pendidikan pekerjaan, suku bangsa dan agama
  2. Keluhan utama – keluhan yang dirasakan pasien yang membawa pasien pergi ke rumah sakit atau mencari pertolongan. Hal yang perlu ditanyakan meliputi nyeri, kekakuan, pembengkakan, deformitas, disabilitas dan penyakit sistemik
  3. Riwayat penyakit sekarang – riwayat perjalanan penyakit merupakan cerita yang kronologis, terinci dan jelas mengenai keadaan kesehatan pasien sejak sebelum keluhan utama sampai pasien datang berobat
  4. Riwayat penyakit dahulu – mengetahui kemungkinan-kemungkinan adanya hubungan antara penyakit yang pernah diderita dengan penyakitnya sekarang
  5. Riwayat penyakit dalam keluarga – untuk mencari kemungkinan penyakit herediter, familial atau penyakit infeksi
  6. Riwayat pengobatan – apakah yang sudah dilakukan / diberikan ketika insiden terjadi.
  7. Pemeriksaan fisik meliputi:
    1. Look, cari apakah terdapat:
      1. Deformitas, terdiri dari penonjolan yang abnomal, angulasi, rotasi, dan pemendekan
      2. Functio laesa (hilangnya fungsi), mencari tau apakahbagian yang terkena cedera masih dapat berfungsi dengan baik atau tidak.
      3. Lihat juga ukuran panjang tulang, bandingkan kiri dan kanan.
    2. Feel, apakah terdapat nyeri tekan.
    3. Move, untuk mencari:
      1. Krepitasi, terasa bila adafraktur ketikadigerakkan.
      2. Nyeri bila digerakkan, baik pada gerakan aktif maupun pasif.
      3. Seberapa jauh gangguan-gangguan fungsi, gerakan-gerakan yang tidak mampu dilakukan, range of motion (derajat dari ruang lingkup gerakan sendi), dan kekuatan


N. Diagnosa Keperawatan :

  1. Nyeri akut berhubungan dengan: Agen injuri (biologi, kimia, fisik, psikologis), kerusakan jaringan
  2. Gangguan mobilitas fisik Berhubungan dengan Kehilangan integritas struktur tulang, Kerusakan muskuloskeletal dan neuromuskuler, Intoleransi aktivitas/penurunan kekuatan dan stamina
  3. Defisit Pengetahuan Berhubungan dengan : keterbatasan kognitif, interpretasi terhadap informasi yang salah, kurangnya keinginan untuk mencari informasi, tidak mengetahui sumber-sumber informasi.
  4. Kecemasan berhubungan denganperubahan status kesehatan, ancaman kematian, perubahan konsep diri, kurang pengetahuan dan hospitalisasi
  5. Resiko tinggi trauma b.d ketidak mampuan mengerakkan tungkai bawah dan ketidaktahuan cara mobilisasi yang adekuat
  6. Resiko infeksi b.d prosedur invasif

Note : Silahkan untuk klik ke halaman selanjutnya atau Askep Rutrut ACL Part 2 untuk melihat Diagnsoa Keperawatan dan Intervensi Keperawatan pada pasien Ruptur / Cedera ACL.


Demikianlah Artikel kami yang kami tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur ACL, semoga apa yang telah kami sajikan dan berikan ini beramfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Ruptur ACL, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar