Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak

9:04 AM

Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak


     Hai semuanya, selamat pagi..
     Berjumpa lagi dengan admin ini, kali ini kita lanjutkan makalah ataupun laporan pendahuluan yang membahas mengenai Refluks . namun kali ini Refluks ini khusus terjadi pada bayi dan anak. Bagaimana bentuk pemberian asuhan keperawatan (Askep) pada pasien bayi dengan kasus Refluks , berikut ini telah kami sajikan untuk teman-teman agar bisa membantu teman-teman dapat membuat Laporan Pendahuluan ataupun Makalah Asuhan Keperawatan Pada Refluks bayi dan Anak dibawah ini

Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak
askep refluks bayi

A. Definisi Refluks Bayi

     Refluks bayi terjadi ketika makanan kembali naik (refluks) dari perut bayi, menyebabkan bayi muntah. Kadang-kadang disebut gastroesophageal reflux (GER), kondisi ini jarang serius dan menjadi kurang umum saat bayi bertambah usia. Ini tidak biasa untuk refluks bayi untuk melanjutkan setelah usia 18 bulan.

     Refluks terjadi pada bayi sehat beberapa kali sehari. Selama bayi pasien sehat, konten dan tumbuh dengan baik, refluks tidak menjadi masalah. Jarang, refluks bayi dapat menjadi tanda masalah medis, seperti alergi, penyumbatan dalam sistem pencernaan atau penyakit gastroesophageal reflux (GERD).



B. Gejala Refluks Bayi dan Anak

     Refluks bayi umumnya tidak menjadi perhatian. Sangat tidak biasa jika isi lambung memiliki cukup asam untuk mengiritasi tenggorokan atau kerongkongan dan menyebabkan tanda dan gejala.
Gejala gastroesophageal reflux paling sering berhubungan langsung dengan konsekuensi emesis (misalnya, berat badan yang buruk) atau hasil dari paparan epitel esofagus ke isi lambung. Gejala-gejala khas orang dewasa (misalnya, nyeri ulu hati, muntah, regurgitasi) tidak dapat dengan mudah dinilai pada bayi dan anak-anak.
Tanda dan gejala GERD anak seperti :
  1. Berat badan tidak bertambah
  2. Secara konsisten meludahkan dengan paksa, menyebabkan isi perut untuk menembak keluar dari mulutnya (proyektil muntah)
  3. Menghabiskan cairan hijau atau kuning
  4. Meludahkan darah atau bahan yang terlihat seperti bubuk kopi
  5. Menolak makanan
  6. Memiliki darah di tinja nya
  7. Memiliki kesulitan bernapas atau batuk kronis
  8. Mulai meludah pada usia 6 bulan atau lebih
  9. Apakah sangat mudah marah setelah makan
     Beberapa tanda-tanda ini dapat mengindikasikan kondisi yang serius tetapi dapat diobati, seperti GERD atau penyumbatan di saluran pencernaan.

     Sedangkan berdasarkan Mediskap (2018), pasien anak dengan penyakit gastroesophageal reflux biasanya menangis dan menunjukkan gangguan tidur dan penurunan nafsu makan. Tanda dan gejala umum lainnya pada bayi dan anak kecil adalah sebagai berikut:
  1. Tangisan tipikal atau atipikal dan / atau iritabilitas
  2. Apnea dan / atau bradikardia
  3. Nafsu makan yang buruk; penurunan berat badan atau pertumbuhan yang buruk (gagal tumbuh)
  4. Kejadian yang mengancam jiwa
  5. Muntah
  6. Desah, stridor
  7. Nyeri perut dan / atau dada
  8. Pneumonitis berulang
  9. Sakit tenggorokan, suara serak dan / atau laringitis
  10. Batuk kronis
  11. Sindrom Sandifer (yaitu, sikap dengan opisthotonus atau torticollis)
     Tanda dan gejala pada anak-anak yang lebih tua mencakup semua hal di atas ditambah mulas dan riwayat muntah, regurgitasi, gigi tidak sehat, dan halitosis.

C. Penyebab Refluks Bayi dan Anak

     Pada bayi, cincin otot antara esofagus dan lambung - sfingter esofagus bawah (LES) - belum sepenuhnya matang. Itu memungkinkan isi perut mengalir ke belakang. Akhirnya, LES akan terbuka hanya ketika bayi pasien menelan dan akan tetap tertutup rapat di lain waktu, menjaga isi perut di mana mereka berada.

     Faktor-faktor yang berkontribusi terhadap refluks bayi adalah umum pada bayi dan sering tidak dapat dihindari. Faktor-faktor ini termasuk:
  1. Bayi-bayi sering berbaring datar
  2. Diet yang hampir sepenuhnya cair
  3. Bayi lahir prematur
Kadang-kadang, refluks bayi dapat disebabkan oleh kondisi yang lebih serius, seperti:
  1. GERD. Refluks memiliki asam yang cukup untuk mengiritasi dan merusak lapisan esofagus.
  2. Stenosis pilorus. Sebuah katup antara lambung dan usus kecil menyempit, mencegah isi perut mengosong ke dalam usus kecil.
  3. Intoleransi makanan. Protein dalam susu sapi adalah pemicu yang paling umum.
  4. Esofagitis eosinofilik. Jenis sel darah putih tertentu (eosinofil) membangun dan melukai lapisan esofagus.

D. Faktor Risiko Terjadi Refluks

     Refluks setelah makan terjadi pada orang sehat; Namun, episode ini umumnya sementara dan disertai dengan pembersihan esofagus cepat asam refluks. Beberapa mempertimbangkan kapasitas reservoir kecil esofagus bayi menjadi faktor predisposisi untuk muntah. Penyebab dan faktor risiko untuk gastroesophageal reflux pada anak-anak seringkali multifaktorial.

Faktor anatomis yang mempengaruhi refluks gastroesofagus meliputi hal-hal berikut:
  1. Sudut Nya (dibuat oleh esofagus dan poros perut) tumpul pada bayi baru lahir tetapi menurun saat bayi berkembang; ini memastikan penghalang yang lebih efektif terhadap gastroesophageal reflux
  2. Kehadiran hernia hiatus dapat menggantikan sfingter esofagus bawah (LES) ke dalam rongga toraks, di mana tekanan intratoraks bawah dapat memfasilitasi refluks gastroesofagus; Namun, keberadaan hernia hiatus dengan sendirinya tidak memprediksi gastroesophageal reflux, yang berarti bahwa banyak pasien yang memiliki hernia hiatus tidak memiliki gastroesophageal reflux.
  3. Resistensi terhadap aliran lambung meningkatkan tekanan intragastrik dan menyebabkan refluks dan muntah; contoh termasuk gastroparesis, obstruksi saluran lambung, dan stenosis pilorus
Faktor-faktor lain yang mempengaruhi individu untuk gastroesophageal reflux termasuk yang berikut:
  1. Obat-obatan - Misalnya, diazepam, teofilin; methylxanthines memperburuk reflux sekunder terhadap penurunan sfingter tone.
  2. Merokok
  3. Alkohol
  4. Kebiasaan diet yang buruk - Misalnya, makan berlebihan, makan larut malam, dengan asumsi posisi terlentang tak lama setelah makan
  5. Alergi makanan
  6. Makanan tertentu - Misalnya, berminyak, sangat asam
  7. Gangguan motilitas (didalilkan berpotensi menyebabkan refluks) - Ini termasuk dismotilitas antral dan pengosongan lambung yang tertunda; gangguan tersebut dianggap masalah fungsional dan sering tidak memiliki penyebab anatomi atau organik yang dapat diidentifikasi
  8. Transient esophageal sphincter relaxation (tLESR) - Ini saat ini diyakini sebagai mekanisme utama gastroesophageal reflux, akuntansi untuk 94% dari episode refluks pada anak-anak dan orang dewasa; nada LES basal yang buruk sebelumnya dianggap sebagai penyebab
  9. Obesitas -Obesitas telah dikutip sebagai faktor risiko utama untuk gastroesophageal reflux; dalam penelitian yang dilakukan pada pasien dewasa, penurunan berat badan telah dibuktikan sebagai salah satu modifikasi gaya hidup yang dapat menurunkan tingkat keparahan dan frekuensi refluks.
  10. Posisi terlentang
  11. Pengosongan lambung yang menurun dan berkurangnya pembersihan asam dari esofagus - Ini dapat menyebabkan refluks abnormal
  12. Neurodevelopmental disabilities - Anak-anak dengan cacat perkembangan saraf, termasuk cerebral palsy, sindrom Down, dan sindrom turun-temurun lainnya yang terkait dengan keterlambatan perkembangan, memiliki peningkatan prevalensi gastroesophageal reflux
  13. Kelemahan LES kronis, Refluks difasilitasi ketika peningkatan tekanan intraabdominal terjadi. Dalam beberapa kasus, dan terutama pada anak-anak dengan cacat perkembangan saraf, kehadiran LES kronis lesi yang berhubungan dengan penurunan atau bahkan tidak adanya hasil sfingter menghasilkan refluks gastroesofagus yang parah.
  14. Diet cairan, Kemungkinan karena berkurangnya viskositas dan peningkatan volume lambung, diet cairan bayi memfasilitasi proses regurgitasi dibandingkan dengan makanan padat yang dicerna oleh anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa.

E. Komplikasi Refluks Bayi

     Refluks bayi biasanya hilang dengan sendirinya tanpa menyebabkan masalah bagi bayi pasien . Jika bayi pasien memiliki kondisi yang lebih serius seperti GERD, ia mungkin menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan dan perkembangan yang buruk. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa bayi yang memiliki episode meludah sering lebih mungkin untuk mengembangkan GERD selama masa kanak-kanak nanti.

F. Pemeriksaan Penunjang

     Tim medis akan mulai dengan pemeriksaan fisik dan pertanyaan tentang gejala bayi pasien. Jika bayi pasien sehat, tumbuh seperti yang diharapkan dan tampaknya konten, maka pengujian lebih lanjut biasanya tidak diperlukan.
Berikut ini pemerisaan penunjang yang mungkin diperlukan :
  1. USG. Tes pencitraan ini dapat mendeteksi stenosis pilorus.
  2. Tes laboratorium. Tes darah dan urin dapat membantu mengidentifikasi atau menyingkirkan kemungkinan penyebab muntah berulang dan berat badan yang buruk.
  3. Pemantauan pH esofagus. Untuk mengukur keasaman di esofagus bayi pasien, dokter akan memasukkan selang tipis melalui hidung atau mulut bayi dan ke esofagus. Tabung terpasang ke perangkat yang memonitor keasaman. Bayi pasien mungkin perlu tinggal di rumah sakit sementara dipantau.
  4. Sinar X. Gambar-gambar ini dapat mendeteksi kelainan pada saluran pencernaan, seperti obstruksi. Bayi pasien mungkin diberikan cairan kontras (barium) dari botol sebelum tes.
  5. Endoskopi bagian atas. Sebuah tabung khusus yang dilengkapi dengan lensa kamera dan cahaya (endoskopi) dilewatkan melalui mulut bayi pasien dan masuk ke kerongkongan, perut dan bagian pertama dari usus kecil. Sampel jaringan dapat diambil untuk analisis. Untuk bayi dan anak-anak, endoskopi biasanya dilakukan di bawah anestesi umum.

G. Perawatan dan Pengobatan Refluks Bayi

Refluks bayi biasanya hilang dengan sendirinya. Sementara itu, tim medis mungkin menyarankan:
  1. Memberikan bayi makanan lebih kecil, lebih sering menyusui.
  2. Sesekali bersendawa bayi ketika pemberian makan.
  3. Pegang bayi Anda tegak selama 20 hingga 30 menit setelah disusui.
  4. Hilangkan produk susu, daging sapi atau telur dari diet Anda jika Anda sedang menyusui,untuk menguji apakah bayi Anda memiliki alergi.Mengganti jenis formula yang Anda berikan pada bayi Anda.
  5. Menggunakan ukuran puting yang berbeda pada botol bayi. Puting yang terlalu besar atau terlalu kecil dapat menyebabkan bayi menelan udara.

Obat

     Obat refluks tidak dianjurkan untuk anak-anak dengan refluks tidak rumit. Obat-obatan ini dapat mencegah penyerapan kalsium dan zat besi, dan meningkatkan risiko infeksi usus dan pernapasan tertentu. Obat-obat berikut digunakan pada pasien anak dengan penyakit gastroesophageal reflux:
  1. Antasid (misalnya, aluminium hidroksida, magnesium hidroksida)
  2. Antagonis Histamin H2 (misalnya, nizatidine, cimetidine, ranitidine, famotidine)
  3. Inhibitor pompa proton (misalnya, lansoprazole, omeprazole, esomeprazole, dexlansoprazole, rabeprazole sodium, pantoprazole)
     Tidak ada obat prokinetik yang tersedia saat ini (misalnya metoclopramide) telah terbukti memberikan pengaruh yang signifikan pada jumlah atau frekuensi episode refluks.
     Namun, percobaan jangka pendek dari obat penghambat asam - seperti ranitidine untuk bayi usia 1 bulan sampai 1 tahun atau omeprazole magnesium (Prilosec) untuk anak usia 1 tahun atau lebih - mungkin disarankan jika bayi Anda:
  1. Memiliki berat badan yang buruk dan perawatan yang lebih konservatif tidak berhasil
  2. Menolak makan
  3. Memiliki bukti adanya esophagus yang meradang
  4. Memiliki asma kronis dan refluks

Gaya hidup dan pengobatan rumah

Untuk meminimalkan refluks pada bayi meliputi :
  1. Beri makan bayi Anda dalam posisi tegak. Pegang bayi Anda dalam posisi duduk selama 30 menit setelah menyusui, jika memungkinkan. Gravitasi dapat membantu isi perut tetap berada di tempatnya. Berhati-hatilah agar tidak berdesakan atau goyangkan bayi Anda saat makanan sedang mengendap.
  2. Cobalah menyusui yang lebih kecil dan lebih sering. Beri makan bayi Anda sedikit kurang dari biasanya jika Anda memberi susu botol, atau kurangi sedikit waktu menyusui.
  3. Luangkan waktu untuk bersendawa bayi Anda. Sering bersendawa selama dan setelah makan dapat menjaga udara dari membangun di perut bayi Anda.
  4. Taruh bayi untuk tidur di punggungnya. Sebagian besar bayi harus diletakkan di punggung mereka untuk tidur, meskipun mereka mengalami refluks.
  5. Hindari pemberian makan berlebih
  6. Jangan memberi makan bayi lagi setelah dia muntah (tunggu sampai waktu menyusui berikutnya)
  7. Periksa dengan dokter untuk melihat apakah Anda menggunakan botol berukuran tepat atau menyusui dengan jumlah waktu yang tepat.
  8. Jika bayi Anda diberi susu formula, mengentalkan formulanya dengan sejumlah kecil sereal beras
  9. Biarkan bayi tetap tegak setidaknya 30 menit setelah menyusui
  10. Cobalah untuk tidak membiarkan bayi menghabiskan terlalu banyak waktu di kursi mobil (Posisi bayi di kursi mobil dapat meningkatkan refluks)
  11. Hindari popok yang ketat dan ikat pinggang elastis

     Ingat, refluks bayi biasanya sedikit memprihatinkan. Simpan saja banyak kain bersendawa yang berguna saat berpergian.

Pada anak-anak

     Anak-anak yang lebih tua dengan gastroesophageal reflux dapat memperoleh manfaat dari yang berikut:
  1. Diet yang menghindari tomat dan produk jeruk, jus buah, peppermint, cokelat, dan minuman yang mengandung kafein
  2. Memberi makan yang lebih kecil dan lebih sering
  3. Diet rendah lemak relatif (lipid memperlambat pengosongan lambung)
  4. Kebiasaan makan yang benar
  5. Turunkan berat badan yang berlebih
  6. Hindari alkohol dan tembakau, jika ada
     Untuk pasien yang gagal terapi medis, pemberian pakan intragastrik terus menerus saja (melalui tabung nasogastrik) dapat digunakan sebagai alternatif untuk pembedahan.

     Penyesuaian gaya hidup bisa sangat efektif dalam mengurangi refluks asam dan mengobati GERD pada bayi. Bahkan, banyak bayi tidak memerlukan obat jika ibu menggunakan strategi ini untuk mengelola refluks dan mengobati GERD:

     Sebagian besar bayi dengan refluks atau GERD akan dibantu dengan perawatan yang disebutkan di atas. Jika gejalanya berat atau persisten maka penyedia perawatan primer mungkin mempertimbangkan pengobatan dengan obat atau rujukan ke gastroenterolog pediatrik.

H. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak

Berikut ini pertanyaan spesifik untuk mengkaji refluks bayi pasien :
  1. Kapan gejala bayi Anda mulai?
  2. Apakah bayi Anda muntah dengan setiap menyusui atau hanya sesekali?
  3. Apakah konten bayi Anda antara menyusui?
  4. Apakah Anda baru saja beralih dari menyusui ke botol susu? Atau sudahkah Anda mengganti formula bayi?
  5. Seberapa sering Anda memberi makan bayi Anda, dan berapa banyak bayi Anda makan setiap kali menyusui?
  6. Jika Anda memiliki pengasuh yang berbeda, apakah setiap orang memberi makan bayi dengan cara yang sama setiap kali?
  7. Apakah ada yang tampaknya memperbaiki atau memperburuk gejala bayi Anda?

Pengkajian fisik

     Tidak ada tanda-tanda fisik klasik gastroesophageal reflux pada populasi anak. Beberapa temuan mungkin termasuk yang berikut:
  1. Bayi nonverbal: Menangis dan lekas marah, gagal tumbuh, cegukan, gangguan tidur, sindrom Sandifer (melengkung)
  2. Balita dan anak-anak yang lebih tua: Masalah gigi yang signifikan dari regurgitasi yang berlebihan, menyebabkan efek asam pada enamel gigi


I. Diagnosa Keperawatan Dan Intervensi Keperawatan


Note : untuk melanjutkan sambungan Diagnosa dan Intervensi Keperawatan Silahkan untuk masuk ke postingan berikutnya dibawah ini.

Sumber : Perawat Kita Satu



Demikianlah artikel yang telah kami buat dan sampaikan mengenai Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak, semoga apa yang telah kami berikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Refluks Bayi dan Anak, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar