Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV AIDS

10:18 AM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV/AIDS


Hai semuanya, semangat pagi, kali ini kita akan membahas mengenai asuhan keperawatan pada pasien dengan HIV / AIDS. Sebelumnya teman-teman pasti tahu mengenai penyakit ini, gak usah panjang lebar kita langsung saja pelajari mengenai Laporan Pendahuluan Asuhan Keperawatan (Askep) Pada pasien dengan HIV AIDS, semoga bermanfaat

Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV AIDS
askep pada pasien dengan HIV AIDS

A. Definisi HIV / AIDS

     Acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) adalah kondisi yang kronis, berpotensi mengancam nyawa yang disebabkan oleh human immunodeficiency virus (HIV). Dengan merusak sistem kekebalan , HIV mengganggu kemampuan tubuh untuk melawan organisme yang menyebabkan penyakit.

     Human immunodeficiency virus (HIV) adalah virus yang ditularkan melalui darah yang biasanya ditularkan melalui hubungan seksual, berbagi perlengkapan obat intravena, dan penularan ibu-ke-bayi (MTCT), yang dapat terjadi selama proses kelahiran atau selama menyusui. Penyakit HIV disebabkan oleh infeksi HIV-1 atau HIV-2, yang merupakan retrovirus pada keluarga Retroviridae, genus Lentivirus.

      HIV adalah infeksi menular seksual (IMS). Juga dapat menyebar melalui kontak dengan darah yang terinfeksi atau dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan atau menyusui. Tanpa pengobatan, mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun sebelum HIV melemahkan sistem kekebalan sampai pada titik menderita AIDS.

      Tidak ada obat untuk HIV / AIDS, tetapi ada obat yang secara dramatis dapat memperlambat perkembangan penyakit. Obat-obatan ini telah mengurangi kematian akibat AIDS di banyak negara maju.



B. Penyebab HIV/AIDS

HIV disebabkan oleh virus. Dapat menyebar melalui kontak seksual atau darah, atau dari ibu ke anak selama kehamilan, persalinan atau menyusui.

Bagaimana HIV menjadi AIDS
     HIV menghancurkan sel T CD4 - sel darah putih yang memainkan peran besar dalam membantu tubuh melawan penyakit. Semakin sedikit sel T CD4 yang penderita miliki, semakin lemah sistem kekebalan penderita.

     Penderita dapat mengalami infeksi HIV selama bertahun-tahun sebelum berubah menjadi AIDS. AIDS didiagnosis ketika jumlah sel CD4 jatuh di bawah 200 atau memiliki komplikasi terdefinisi AIDS.

Bagaimana HIV menyebar
Untuk terinfeksi HIV, darah yang terinfeksi, air mani atau cairan vagina harus masuk ke tubuh penderita. Ini bisa terjadi dalam beberapa cara:
  1. Dengan berhubungan seks. penderita mungkin menjadi terinfeksi jika melakukan seks vaginal, anal atau oral dengan pasangan yang terinfeksi yang darah, air mani atau cairan vaginanya masuk ke dalam tubuh . Virus dapat masuk ke tubuh penderita melalui luka mulut atau air mata kecil yang kadang-kadang berkembang di rektum atau vagina selama aktivitas seksual.
  2. Dari transfusi darah. Dalam beberapa kasus, virus dapat ditularkan melalui transfusi darah. Rumah sakit dan bank darah Amerika sekarang menyaring pasokan darah untuk antibodi HIV, jadi risiko ini sangat kecil.
  3. Dengan berbagi jarum. Berbagi perlengkapan obat intravena yang terkontaminasi (jarum dan alat suntik) menempatkan penderita pada risiko tinggi HIV dan penyakit menular lainnya, seperti hepatitis.
  4. Selama kehamilan atau persalinan atau melalui menyusui. Ibu yang terinfeksi dapat menularkan virus ke bayi mereka. Ibu HIV positif yang mendapatkan pengobatan untuk infeksi selama kehamilan dapat secara signifikan menurunkan risiko pada bayi mereka.
Bagaimana HIV tidak menyebar
     Penderita tidak dapat terinfeksi HIV melalui kontak biasa. Itu berarti penderita tidak dapat mterkena HIV atau AIDS dengan memeluk, mencium, menari atau berjabat tangan dengan seseorang yang memiliki infeksi. HIV tidak menyebar melalui udara, air atau gigitan serangga.

C. Patofisiologi HIV AIDS

     HIV menghasilkan defisiensi imunitas seluler yang ditandai oleh penipisan limfosit T helper (sel CD4 +). Hilangnya sel CD4 + menghasilkan perkembangan infeksi oportunistik dan proses neoplastik.

Virologi HIV
     HIV-1 dan HIV-2 adalah retrovirus dalam keluarga Retroviridae, genus Lentivirus. Mereka diselimuti, diploid, beruntai tunggal, virus RNA positif dengan perantara DNA, yang merupakan genom virus terpadu (provirus) yang bertahan di dalam DNA sel inang.

     HIV mengandung 3 gen retroviral yang mendefinisikan spesies: gag, pol, dan env. Gen gag mengkode antigen spesifik-kelompok; protein struktural bagian dalam. Gen pol mengkodekan polimerase; itu juga mengandung integrase dan protease (enzim virus) dan diproduksi sebagai ekstensi C-terminal dari protein Gag). Gen env mengkode amplop virus — protein struktural luar yang bertanggung jawab untuk spesifisitas jenis sel. Glikoprotein 120, protein envelope virus, berikatan dengan molekul host CD4 +.

     HIV-1 memiliki 6 gen aksesori tambahan: tat, rev, nef, vif, vpu, dan vpr. HIV-2 tidak memiliki vpu tetapi memiliki vpx gen yang unik. Satu-satunya virus lain yang diketahui mengandung gen vpu adalah virus immunodeficiency simian pada simpanse (SIVcpz), yang merupakan padanan serupa dari HIV. Menariknya, simpanse dengan infeksi HIV aktif 1 resisten terhadap penyakit.

     Protein aksesori HIV-1 dan HIV-2 terlibat dalam replikasi virus dan mungkin memainkan peran dalam proses penyakit.  Bagian luar genom terdiri dari pengulangan terminal panjang (LTR) yang mengandung urutan yang diperlukan untuk transkripsi gen dan splicing, pengemasan virus RNA genomik, dan sekuens dimerisasi untuk memastikan bahwa 2 genom RNA dikemas.

Proses dimerisasi, pengemasan, dan transkripsi gen terkait erat; gangguan dalam satu proses sering mempengaruhi yang lain. LTR hanya ada dalam genom DNA provirus; genom RNA virus hanya mengandung sebagian dari setiap LTR, dan LTR lengkap diciptakan kembali selama proses reverse-transkripsi sebelum integrasi ke dalam DNA inang.

Dasar biologis untuk AIDS

     Rincian spesifik dari proses penyakit yang mengarah ke AIDS tidak sepenuhnya dipahami meskipun ada kemajuan besar dalam virologi HIV dan imunologi host manusia, yang sebagian besar didorong oleh dorongan untuk lebih memahami AIDS.

     Ada penurunan spesifik dalam sel T penolong CD4 +, menghasilkan inversi rasio sel T CD4 / CD8 yang normal dan disregulasi produksi antibodi sel-B. Respon imun terhadap antigen tertentu mulai menurun, dan tuan rumah gagal untuk merespon secara memadai infeksi oportunistik dan organisme komensal yang biasanya tidak berbahaya. Karena defek mempengaruhi imun seluler, infeksi cenderung nonbakterial (jamur, virus).

     Pola infeksi oportunistik di wilayah geografis mencerminkan patogen yang umum di daerah itu. Sebagai contoh, orang dengan AIDS di Amerika Serikat cenderung hadir dengan organisme komensal seperti Pneumocystis dan spesies Candida, pria homoseksual lebih mungkin untuk mengembangkan sarkoma Kaposi karena koinfeksi dengan HHV8, dan tuberkulosis adalah umum di negara berkembang.

     Jaringan limfoid yang berhubungan dengan kelenjar (GALT) memainkan peran dalam replikasi HIV.  Meskipun portal entri untuk infeksi HIV biasanya melalui inokulasi darah langsung atau paparan virus ke permukaan mukosa genital, saluran pencernaan mengandung sejumlah besar jaringan limfoid, menjadikannya tempat yang ideal untuk replikasi HIV.

     GALT telah terbukti menjadi tempat penyemaian virus awal dan pembentukan reservoir proviral. Waduk ini berkontribusi terhadap kesulitan mengendalikan infeksi, dan upaya untuk mengurangi tingkat provirus HIV melalui terapi antiretroviral (sendirian atau dalam kombinasi dengan aktivasi interleukin-2 dari sel T yang terinfeksi HIV) telah gagal secara konsisten.

     Ciri replikasi HIV di GALT adalah bahwa ia terkotak-kotak, bahkan di antara area usus yang berbeda. Pengukuran sel T CD4 + di GALT menunjukkan rekonstitusi yang relatif lebih sedikit dengan terapi antiretroviral dibandingkan yang diamati dalam darah perifer. Setidaknya satu laporan menyatakan bahwa pengobatan dini dapat menghasilkan pemulihan sel T4 CD4 + yang lebih baik, tetapi data klinis umumnya menentang inisiasi awal terapi, yang belum terbukti meningkatkan kelangsungan hidup jangka panjang. .

     Selain itu, replikasi HIV dapat dideteksi bahkan pada pasien dengan replikasi yang seharusnya ditekan, sebagaimana dinilai oleh pengukuran viral load dalam darah. Tanggapan CD8 + pembunuh sel T-HIV terhadap HIV terjadi di GALT dan tidak menurun dengan terapi antiviral sebanyak yang dilakukan oleh pengukuran perifer. Temuan ini menggarisbawahi keterbatasan pengukuran perifer dalam apa yang benar-benar replikasi virus sentral.

     Satu teori untuk perbedaan antara GALT dan pengukuran darah adalah replikasi virus yang sedang berlangsung di jaringan limfoid, dan aktivasi kekebalan yang dihasilkan, sebenarnya dapat menghambat pengisian sel T CD4 + yang efisien.

     Beberapa protein HIV secara langsung memengaruhi fungsi sel T, baik dengan mengganggu siklus sel atau menurunkan molekul CD4. Hilangnya sel T jelas merupakan masalah utama, karena repertoar sel-T menyempit dalam hal antigen yang akan dikenali dan ditanggapi oleh sistem kekebalan. Terapi antivirus mampu membalikkan perubahan ini, tetapi tingkat pembalikan menurun jika terapi dimulai sangat terlambat dalam infeksi dan semakin menurun ketika terapi dimulai ketika jumlah sel CD4 adalah 200 / μL dan di bawah.


D. Fase infeksi HIV

Infeksi HIV klinis mengalami 3 fase berbeda: serokonversi akut, infeksi tanpa gejala, dan AIDS. Masing-masing dibahas di bawah ini.

  1. Serokonversi akut
          
    Model hewan menunjukkan bahwa sel Langerhans adalah target seluler pertama dari HIV, yang berfusi dengan limfosit CD4 + dan menyebar ke jaringan yang lebih dalam. Pada manusia, kejadian cepat viremia plasma dengan penyebaran virus yang luas diamati 4-11 hari setelah masuk mukosa virus.

         Tidak ada tempat/ wadah integrasi tetap, tetapi virus cenderung berintegrasi di area transkripsi aktif, mungkin karena area ini memiliki kromatin lebih terbuka dan DNA yang lebih mudah diakses. Hal ini sangat mempersulit pemberantasan virus oleh tuan rumah, karena genom progenus laten dapat bertahan tanpa terdeteksi oleh sistem kekebalan dan tidak dapat ditargetkan oleh antivirus.

        Selama fase ini, infeksi terbentuk dan reservoir proviral dibuat. Waduk ini terdiri dari sel yang terus-menerus terinfeksi, biasanya makrofag, dan tampaknya terus melepaskan virus. Beberapa rilis virus mengisi kembali waduk, dan beberapa terus menghasilkan infeksi yang lebih aktif.

        Reservoir proviral, yang diukur dengan DNA polymerase chain reaction (PCR), tampaknya sangat stabil. Meskipun itu menurun dengan terapi antiviral yang agresif, waktu paruh adalah sedemikian rupa sehingga pemberantasan bukanlah harapan yang layak.

        Ukuran reservoir proviral berkorelasi dengan viral load pada keadaan mapan dan berkorelasi terbalik dengan tanggapan anti-HIV CD8 + T-sel. Pengobatan dini yang agresif pada infeksi akut dapat menurunkan beban proviral, tetapi umumnya, pengobatan pada pasien yang baru terinfeksi (tetapi pascakonversi) tidak menghasilkan manfaat jangka panjang.

        Pada titik ini, viral load biasanya sangat tinggi, dan jumlah CD4 + T menurun dengan drastis. Dengan munculnya antibodi anti-HIV dan tanggapan CD8 + T-sel, viral load menurun ke keadaan stabil dan jumlah sel T CD4 + kembali ke tingkat dalam rentang referensi, meskipun sedikit lebih rendah daripada sebelum infeksi.

        Seroconversion bisa memakan waktu beberapa minggu, hingga beberapa bulan. Gejala selama waktu ini mungkin termasuk demam, penyakit seperti flu, limfadenopati, dan ruam. Manifestasi ini berkembang di sekitar setengah dari semua orang yang terinfeksi HIV.

  2. Asymptomatic HIV infection
         
    Pada tahap ini dalam infeksi, orang yang terinfeksi HIV menunjukkan sedikit atau tidak ada tanda atau gejala selama beberapa tahun hingga satu dekade atau lebih. Replikasi virus jelas berlangsung selama ini, [62] dan respon kekebalan terhadap virus efektif dan kuat. Pada beberapa pasien, limfadenopati generalisata yang persisten merupakan tanda infeksi yang tampak luar. Selama waktu ini, viral load, jika tidak diobati, cenderung bertahan pada keadaan yang relatif stabil, tetapi jumlah CD4 + T-sel terus menurun. Tingkat penurunan ini terkait dengan, tetapi tidak mudah diprediksi oleh, viral load keadaan-mapan.
         Tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa inisiasi terapi pada awal periode asimptomatik efektif. Namun, inisiasi sangat terlambat diketahui menghasilkan respons yang kurang efektif terhadap terapi dan tingkat pemulihan kekebalan yang lebih rendah.

  3. AIDS
         
    Ketika sistem kekebalan tubuh cukup rusak sehingga infeksi oportunistik yang signifikan mulai berkembang, orang tersebut dianggap mengidap AIDS. Untuk tujuan surveilans di Amerika Serikat, jumlah sel CD4 + kurang dari 200 / µL juga digunakan sebagai ukuran untuk mendiagnosis AIDS, meskipun beberapa infeksi oportunistik berkembang ketika jumlah CD4 + sel-T lebih tinggi dari 200 / µL, dan beberapa orang dengan jumlah CD4 di bawah 200 / μL mungkin tetap relatif sehat.

         Banyak infeksi dan kondisi oportunistik digunakan untuk menandai ketika infeksi HIV telah berkembang menjadi AIDS. Frekuensi umum dari infeksi dan kondisi ini bervariasi dari jarang hingga umum, tetapi semuanya tidak umum atau ringan pada orang yang imunokompeten. Ketika salah satu dari ini sangat parah atau sering pada seseorang yang terinfeksi HIV dan tidak ada penyebab lain untuk penekanan kekebalan dapat ditemukan, AIDS dapat didiagnosis. 

Klasifikasi HIV

CDC mengklasifikasikan infeksi HIV ke dalam 3 kategori, sebagai berikut :
  1. Kategori A: Asymptomatic HIV infection tanpa riwayat gejala atau kondisi terdefinisi AIDS
  2. Kategori B: Infeksi HIV dengan gejala yang secara langsung dikaitkan dengan infeksi HIV (atau defek pada imunitas yang diperantarai sel-T) atau yang dipersulit oleh infeksi HIV
  3. Kategori C: Infeksi HIV dengan infeksi oportunistik terdefinisi AIDS
Ketiga kategori ini dibagi lagi berdasarkan jumlah CD4 + T-sel, sebagai berikut:
  1. > 500 / µL: Kategori A1, B1, C1
  2. 200-400 / µL: Kategori A2, B2, C2
  3. <200 / µL: Kategori A3, B3, C3

E. Gejala HIV / AIDS

Gejala HIV dan AIDS bervariasi, tergantung pada fase infeksi. Kebanyakan orang yang terinfeksi oleh HIV mengalami penyakit seperti flu dalam satu atau dua bulan setelah virus memasuki tubuh. Penyakit ini, yang dikenal sebagai infeksi primer atau akut, dapat berlangsung selama beberapa minggu. Gejala dan tanda yang mungkin termasuk:
  1. Demam
  2. Sakit kepala
  3. Nyeri otot dan nyeri sendi
  4. Ruam
  5. Sakit tenggorokan dan luka mulut yang menyakitkan
  6. Kelenjar kelenjar pembengkakan bengkak, terutama di leher

      Gejala-gejala ini bisa begitu ringan sehingga penderita mungkin tidak menyadarinya. Namun, jumlah virus dalam aliran darah penderita (viral load) cukup tinggi saat ini. Akibatnya, infeksi menyebar lebih mudah selama infeksi primer daripada selama tahap berikutnya.

Infeksi laten klinis (HIV kronis)

     Pada beberapa orang, pembengkakan kelenjar getah bening terus terjadi selama tahap ini. Jika tidak, tidak ada tanda dan gejala khusus. HIV tetap berada di dalam tubuh dan sel darah putih yang terinfeksi.

     Tahap infeksi HIV ini biasanya berlangsung sekitar 10 tahun jika penderita tidak menerima terapi antiretroviral. Tetapi kadang-kadang, bahkan dengan perawatan ini, itu berlangsung selama beberapa dekade. Beberapa orang mengembangkan penyakit yang lebih parah lebih cepat.
Infeksi HIV yang bergejala

     Ketika virus terus berkembang biak dan menghancurkan sel-sel kekebalan tubuh penderita - sel-sel di dalam tubuh penderita yang membantu melawan kuman - penderita  dapat mengembangkan infeksi ringan atau tanda-tanda dan gejala kronis seperti:
  1. Demam
  2. Kelelahan
  3. Kelenjar getah bening yang membengkak - sering salah satu tanda pertama infeksi HIV
  4. Diare
  5. Berat badan turun
  6. Infeksi jamur ragi (sariawan)
  7. Shingles (herpes zoster)

Kemajuan ke AIDS

     Berkat perawatan antivirus yang lebih baik, kebanyakan orang dengan HIV di AS saat ini tidak mengembangkan AIDS. Tidak diobati, HIV biasanya berubah menjadi AIDS dalam waktu sekitar 10 tahun.

     Ketika AIDS terjadi, sistem kekebalan tubuh penderita telah rusak parah. Penderita akan lebih mungkin mengembangkan infeksi oportunistik atau kanker oportunistik - penyakit yang biasanya tidak akan mengganggu seseorang dengan sistem kekebalan yang sehat.

Tanda dan gejala beberapa infeksi ini mungkin termasuk:
  1. Perendaman malam berkeringat
  2. Demam berulang
  3. Diare kronis
  4. Bintik-bintik putih persisten atau lesi yang tidak biasa di lidah penderita atau di mulut penderita 
  5. Kelelahan terus-menerus dan tidak dapat dijelaskan
  6. Berat badan turun
  7. Ruam kulit atau benjolan

F. Faktor risiko HIV / AIDS

     Sekarang jelas bahwa HIV juga menyebar melalui hubungan seks heteroseksual. Siapa pun dari segala usia, ras, jenis kelamin, atau orientasi seksual dapat terinfeksi. Namun, penderita berisiko terbesar terkena HIV / AIDS jika :
  1. Melakukan hubungan seks tanpa kondom. Gunakan kondom lateks atau polyurethane baru setiap kali penderita melakukan hubungan seks. Seks anal lebih berisiko daripada seks vaginal. Risiko HIV penderita meningkat jika penderita memiliki banyak pasangan seksual.
  2. Miliki STI. Banyak IMS menghasilkan luka terbuka pada alat kelamin. Luka-luka ini bertindak sebagai pintu masuk HIV untuk memasuki tubuh .
  3. Gunakan obat intravena. Orang yang menggunakan obat intravena sering berbagi jarum dan alat suntik. Ini memaparkan mereka pada tetesan darah orang lain.
  4. Apakah seorang pria yang tidak disunat. Studi menunjukkan bahwa kurangnya sunat meningkatkan risiko penularan HIV heteroseksual.
  5. Penyakit menular seksual (STD) sebelumnya atau saat ini
  6. Produk darah / tranfusi darah dari orang yang terkena HIV AIDS
  7. Kontak mukosa dengan darah yang terinfeksi atau luka tusukan jarum
  8. Infeksi HIV pada ibu (untuk bayi baru lahir, bayi, dan anak-anak)
  9. Kaum LBGT, mereka cenderung 2 kali berisiko terkena HIV AIDS 

G. Komplikasi HIV / AIDS

     Infeksi HIV melemahkan sistem kekebalan penderita, membuat penderita lebih mungkin mengembangkan banyak infeksi dan jenis kanker tertentu.

Infeksi umum untuk HIV / AIDS
  1. Tuberkulosis (TB). Di negara terbatas sumber daya, TB adalah infeksi oportunistik paling umum yang terkait dengan HIV. Ini adalah penyebab utama kematian di antara orang-orang dengan AIDS.
  2. Cytomegalovirus. Virus herpes umum ini ditularkan dalam cairan tubuh seperti air liur, darah, air seni, air mani dan ASI. Sistem kekebalan tubuh yang sehat menginaktivasi virus, dan itu tetap aktif di tubuh . Jika sistem kekebalan tubuh melemah, virus akan muncul kembali - menyebabkan kerusakan pada mata, saluran pencernaan, paru-paru atau organ lain.
  3. Kandidiasis. Kandidiasis adalah infeksi terkait HIV yang umum. Ini menyebabkan peradangan dan lapisan, tebal putih pada selaput lendir mulut , lidah, kerongkongan atau vagina.
  4. Meningitis kriptokokal. Meningitis adalah peradangan pada membran dan cairan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang (meninges). Meningitis kriptokokal adalah infeksi sistem saraf pusat umum yang terkait dengan HIV, yang disebabkan oleh jamur yang ditemukan di tanah.
  5. Toksoplasmosis. Infeksi yang mematikan ini disebabkan oleh Toxoplasma gondii, suatu parasit yang disebarkan terutama oleh kucing. Kucing yang terinfeksi melewati parasit di dalam tinja mereka, yang kemudian menyebar ke hewan dan manusia lainnya. Kejang terjadi ketika menyebar ke otak.
  6. Cryptosporidiosis. Infeksi ini disebabkan oleh parasit usus yang umumnya ditemukan pada hewan. Penderita mendapatkannya ketika makan atau minum makanan atau air yang terkontaminasi. Parasit tumbuh di usus dan saluran empedu, menyebabkan diare kronis yang parah pada orang dengan AIDS.

Kanker umum pada HIV / AIDS
  1. Sarkoma Kaposi. Tumor dinding pembuluh darah, kanker ini jarang terjadi pada orang yang tidak terinfeksi HIV, tetapi umum pada orang HIV-positif. Biasanya muncul sebagai lesi merah muda, merah atau ungu pada kulit dan mulut. Pada orang dengan kulit yang lebih gelap, lesi mungkin terlihat coklat gelap atau hitam. Sarkoma Kaposi juga dapat mempengaruhi organ internal, termasuk saluran pencernaan dan paru-paru.
  2. Limfoma. Kanker ini dimulai di sel darah putih. Tanda awal yang paling umum adalah pembengkakan kelenjar getah bening yang tidak nyeri di leher, ketiak atau selangkangan.

Komplikasi lainnya
  1. Wasting syndrome. Pendekatan pengobatan agresif telah mengurangi jumlah kasus sindrom buang, tetapi masih mempengaruhi banyak orang dengan AIDS. Ini didefinisikan sebagai kehilangan setidaknya 10 persen berat badan, sering disertai dengan diare, kelemahan kronis dan demam.
  2. Komplikasi neurologis. Meskipun AIDS tidak muncul untuk menginfeksi sel-sel syaraf, AIDS dapat menyebabkan gejala-gejala neurologis seperti kebingungan, kelupaan, depresi, kecemasan dan kesulitan berjalan. Salah satu komplikasi neurologis yang paling umum adalah kompleks demensia AIDS, yang mengarah ke perubahan perilaku dan mengurangi fungsi mental.
  3. Penyakit ginjal. Nefropati terkait HIV (HIV - associated nephropathy) adalah peradangan pada penyaring kecil di ginjal yang membuang kelebihan cairan dan limbah dari darah dan meneruskannya ke urin. Paling sering mempengaruhi orang kulit hitam atau Hispanik. Siapa pun dengan komplikasi ini harus dimulai dengan terapi antiretroviral.

Adapun Infeksi dan kondisi oportunistik lainnya dari HIV AIDS termasuk yang berikut ini :
  1. Kandidiasis bronkus, trakea, atau paru-paru
  2. Kandidiasis, esofagus
  3. Kanker serviks, invasif *
  4. Coccidioidomycosis, disebarluaskan atau extrapulmonary
  5. Cryptococcosis, extrapulmonary
  6. Cryptosporidiosis, usus kronis (durasi> 1 mo)
  7. Penyakit cytomegalovirus (selain hati, limpa, atau kelenjar)
  8. Retinitis cytomegalovirus (dengan kehilangan penglihatan)
  9. Encephalopathy, terkait HIV
  10. Herpes simplex: ulkus kronis atau bisul (durasi> 1 bulan) atau bronkitis, pneumonitis, atau esofagitis
  11. Histoplasmosis, disebarluaskan atau extrapulmonary
  12. Isosporiasis, usus kronis (durasi> 1 bulan)
  13. Sarkoma Kaposi
  14. Limfoma, Burkitt (atau istilah yang setara)
  15. Limfoma, imunoblastik (atau istilah yang setara)
  16. Limfoma, primer, otak
  17. Mycobacterium avium complex atau Mycobacterium kansasii infection, disseminated atau extrapulmonary
  18. Infeksi tuberculosis M, setiap tempat (paru * atau extrapulmonary)
  19. Infeksi mikobakterium dengan spesies lain atau spesies tak dikenal, disebarluaskan atau ekstrapulmoner
  20. Pneumonia pneumonia
  21. Pneumonia, berulang *
  22. Leukoensefalopati multifokal progresif
  23. Septicemia Salmonella, berulang
  24. Toksoplasmosis otak
  25. Wasting syndrome karena infeksi HIV

     Meskipun malaria biasanya tidak dianggap sebagai infeksi oportunistik, kejadiannya ditemukan secara signifikan lebih tinggi di antara anak-anak di Tanzania yang terinfeksi HIV perinatal dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi HIV. Ini benar untuk malaria klinis yang didiagnosis dokter, kemungkinan malaria yang melibatkan pengujian laboratorium untuk parasitemia serta malaria yang dikonfirmasi oleh hapusan darah.

     Ada juga tampaknya peningkatan tingkat kanker dubur pada kelompok berisiko tinggi (khususnya, laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki). Ini tidak mengherankan mengingat hubungan antara kanker dubur dan human papillomavirus (HPV), dan fakta bahwa kanker serviks, juga disebabkan oleh HPV, dianggap sebagai kondisi terdefinisi AIDS.

     HIV Encephalopathy adalah kondisi parah yang biasanya terlihat pada penyakit stadium akhir. Kerusakan kognitif yang lebih ringan mungkin ada dengan penyakit yang kurang maju. Sebagai contoh, satu penelitian menemukan defisit yang signifikan dalam kognisi, perencanaan, koordinasi dan waktu reaksi pada orang yang terinfeksi HIV dibandingkan dengan anak yang tidak terinfeksi, efek yang lebih jelas pada mereka dengan viral load yang lebih tinggi.

H. Pencegahan HIV / AIDS

     Tidak ada vaksin untuk mencegah infeksi HIV dan tidak ada obat untuk AIDS. Tetapi dapat melindungi diri sendiri dan orang lain dari infeksi.

Untuk membantu mencegah penyebaran HIV:
  1. Gunakan kondom baru setiap kali penderita melakukan hubungan seks. Gunakan kondom baru setiap kali melakukan seks anal atau vaginal. Wanita bisa menggunakan kondom wanita. Jika menggunakan pelumas, pastikan itu berbahan dasar air. Pelumas berbasis minyak dapat melemahkan kondom dan menyebabkannya pecah. Selama seks oral, gunakan kondom yang tidak dilapis, dipotong-terbuka atau sebuah bendungan gigi - sepotong lateks medis.
  2. Pertimbangkan obat Truvada. Obat emtricitabine-tenofovir (Truvada) dapat mengurangi risiko infeksi HIV menular seksual pada orang yang berisiko sangat tinggi. Penderita perlu mengambilnya setiap hari. Itu tidak mencegah IMS lain, jadi masih perlu berlatih seks yang aman. Jika penderita menderita hepatitis B, penderita harus dievaluasi oleh penyakit infeksi atau spesialis hati sebelum memulai terapi. akan membutuhkan tes darah untuk memeriksa fungsi ginjal sebelum mengambil obat ini.
  3. Beritahu pasangan seksual jika penderita mengidap HIV. Penting untuk memberi tahu semua pasangan seksual penderita saat ini dan di masa lalu bahwa penderita HIV-positif. Mereka harus diuji.
  4. Gunakan jarum steril. Jika penderita menggunakan jarum untuk menyuntikkan narkoba, pastikan itu steril dan jangan membagikannya. Manfaatkan program pertukaran jarum di komunitas dan pertimbangkan mencari bantuan untuk penggunaan narkoba .
  5. Jika penderita hamil, segera dapatkan perawatan medis. Jika penderita HIV-positif, dapat menularkan infeksi ke bayi. Tetapi jika penderita menerima perawatan selama kehamilan, penderita dapat memotong risiko bayi secara signifikan.
  6. Pertimbangkan sunat laki-laki. Ada bukti bahwa sunat laki-laki dapat membantu mengurangi risiko seorang pria terkena infeksi HIV.

I. Pemeriksaan Penunjang

     HIV paling sering didiagnosis dengan menguji darah atau air liur penderita untuk antibodi terhadap virus. Sayangnya, perlu waktu bagi tubuh penderita untuk mengembangkan antibodi ini - biasanya hingga 12 minggu.
      Tes lebih cepat memeriksa antigen HIV, protein yang diproduksi oleh virus segera setelah infeksi. Ini dapat mengkonfirmasi diagnosis segera setelah infeksi dan memungkinkan orang untuk mengambil langkah lebih cepat untuk mencegah penyebaran virus ke orang lain.

Pengujian rumah
     Setidaknya ada dua alat tes rumah yang disetujui FDA untuk HIV tersedia. Tergantung pada yang penderita pilih, penderita akan membutuhkan setetes darah kering atau sampel air liur. Jika hasil tes positif, penderita harus menemui dokter untuk memastikan diagnosis dan mendiskusikan pilihan perawatan penderita . Jika tes negatif, itu perlu diulang dalam beberapa bulan untuk mengkonfirmasi hasilnya.

Tes untuk penyakit dan pengobatan stadium
     Jika penderita menerima diagnosis HIV / AIDS, beberapa tes dapat membantu dokter penderita  menentukan stadium penyakit penderita dan perawatan terbaik. Tes-tes ini termasuk:
  1. Jumlah sel T CD4. Sel T CD4 adalah sel darah putih yang secara khusus ditargetkan dan dihancurkan oleh HIV. Bahkan jika penderita tidak memiliki gejala, infeksi HIV berkembang menjadi AIDS ketika jumlah sel CD4 penderita menurun di bawah 200.
  2. Viral load (RNA HIV). Tes ini mengukur jumlah virus dalam darah penderita. Viral load yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan hasil yang lebih buruk.
  3. Resistensi obat. Beberapa jenis HIV kebal terhadap obat-obatan. Tes ini membantu dokter menentukan apakah bentuk spesifik virus memiliki ketahanan dan memandu keputusan perawatan.

     Alat tes immunoabsorbent yang dikaitkan dengan sensitivitas tinggi (ELISA) harus digunakan untuk skrining; hasil positif harus diikuti dengan pengujian konfirmasi (misalnya, tes Western blot atau pengujian spesifik yang serupa); HIV-2 harus diuji untuk pasien dari daerah endemik HIV-2 atau mereka dengan hasil yang tidak dapat ditentukan pada tes HIV-1 Western blot; deteksi dini menggunakan layar kombinasi mungkin lebih efektif daripada hanya menggunakan serologi

     Jumlah sel T CD4 mencerminkan risiko saat ini untuk memperoleh infeksi oportunistik, sebagai berikut:
  1. Rentang referensi, 500-2000 sel / μL
  2. Karena jumlah CD4 bervariasi, jumlah serial umumnya merupakan ukuran perubahan signifikan yang lebih baik
  3. Setelah serokonversi, jumlah CD4 cenderung menurun (~ 700 / μL) dan terus menurun seiring waktu
  4. Untuk surveilans, jumlah CD4 di bawah 200 / μL dianggap terdefinisi AIDS 
  5. Pada anak-anak yang lebih muda dari 5 tahun, persentase sel-T CD4 dianggap lebih penting daripada jumlah absolut (<25% dianggap memerlukan terapi)
  6. Pada orang dewasa dengan hepatitis C kronis dan sel T CD4 mutlak rendah, persentase CD4 mungkin juga lebih berguna

Tes Terhadap komplikasi
Berikut ini tes laboratorium untuk memeriksa infeksi atau komplikasi lain, termasuk:
  1. Tuberkulosis
  2. Hepatitis
  3. Toksoplasmosis
  4. Infeksi menular seksual
  5. Kerusakan hati atau ginjal
  6. Infeksi saluran kemih
     Penelitian awal untuk infeksi lain yang penting dalam pemeriksaan awal pasien dengan infeksi HIV yang baru didiagnosis termasuk yang berikut:
  1. Tes kulit turunan protein (PPD) yang dimurnikan untuk tuberkulosis
  2. Tes Cytomegalovirus (CMV)
  3. Tes sifilis
  4. Tes amplifikasi cepat untuk infeksi gonokokus dan klamidia
  5. Hepatitis A, B, dan serologi C
  6. Antibodi anti-Toxoplasma
  7. Pemeriksaan Ophthalmologic

J. Pengobatan HIV / AIDS

     Tidak ada obat untuk HIV / AIDS, tetapi banyak obat yang berbeda tersedia untuk mengendalikan virus. Perawatan semacam itu disebut terapi antiretroviral (ART). Setiap golongan obat memblokir virus dengan cara yang berbeda. ART sekarang direkomendasikan untuk semua orang, terlepas dari jumlah sel T CD4. Dianjurkan untuk menggabungkan tiga obat dari dua kelas untuk menghindari menciptakan jenis HIV yang resistan terhadap obat.

Kelas obat anti-HIV meliputi:
  1. Non-nucleoside reverse transcriptase inhibitor (NNRTI) mematikan protein yang dibutuhkan oleh HIV untuk membuat salinan dari dirinya sendiri. Contohnya termasuk efavirenz (Sustiva), etravirine (Intelence) dan nevirapine (Viramune).
  2. Nucleoside atau nucleotide reverse transcriptase inhibitors (NRTIs) adalah versi yang salah dari blok-blok pembangun yang perlu dibuat oleh HIV dari dirinya sendiri. Contohnya termasuk Abacavir (Ziagen), dan obat kombinasi emtricitabine / tenofovir (Truvada), Descovy (tenofovir alafenamide / emtricitabine), dan lamivudine-zidovudine (Combivir).
  3. Protease inhibitor (PI) menonaktifkan protease HIV, protein lain yang HIV perlu membuat salinan dari dirinya sendiri. Contohnya termasuk atazanavir (Reyataz), darunavir (Prezista), fosamprenavir (Lexiva) dan indinavir (Crixivan).
  4. Masuk atau inhibitor fusi Tblock entri HIV ke dalam sel T CD4. Contohnya termasuk enfuvirtide (Fuzeon) dan maraviroc (Selzentry).
  5. Integrase inhibitor bekerja dengan melumpuhkan protein yang disebut integrase, yang digunakan HIV untuk memasukkan materi genetiknya ke sel T CD4. Contohnya termasuk raltegravir (Isentress) dan dolutegravir (Tivicay).

Beberapa efek samping pengobatan adalah:
  1. Mual, muntah atau diare
  2. Penyakit jantung
  3. Tulang atau tulang keropos yang melemah
  4. Kerusakan jaringan otot (rhabdomyolysis)
  5. Tingkat kolesterol tidak normal
  6. Gula darah tinggi

Perawatan untuk penyakit yang berkaitan dengan usia

     Beberapa masalah kesehatan yang merupakan bagian alami dari penuaan mungkin lebih sulit untuk dikelola jika penderita  memiliki HIV. Beberapa obat yang umum untuk usia terkait jantung, tulang atau kondisi metabolik, misalnya, mungkin tidak berinteraksi dengan baik dengan obat anti-HIV. Penting untuk berbicara dengan dokter tentang kondisi kesehatan yang lain dan obat yang penderita minum.

     Tim medis akan memantau viral load dan jumlah sel T CD4 penderita  untuk menentukan tanggapan penderita terhadap pengobatan HIV. Jumlah sel T CD4 harus diperiksa setiap tiga hingga enam bulan. Viral load harus diuji pada awal pengobatan dan kemudian setiap tiga hingga empat bulan selama terapi. Perawatan harus menurunkan viral load penderita sehingga tidak terdeteksi. Itu tidak berarti HIV penderita hilang. Itu hanya berarti bahwa tes itu tidak cukup sensitif untuk mendeteksinya.

Gaya hidup dan pengobatan rumah

Bersamaan dengan menerima perawatan medis, penting untuk mengambil peran aktif dalam perawatan penderita sendiri. Saran-saran berikut dapat membantu penderita tetap sehat lebih lama:
  1. Makan makanan sehat. Buah-buahan segar dan sayuran, biji-bijian, dan protein tanpa lemak membantu penderita tetap kuat, memberi lebih banyak energi dan mendukung sistem kekebalan penderita.
  2. Hindari daging mentah, telur, dan banyak lagi. Penyakit bawaan makanan dapat sangat parah pada orang yang terinfeksi HIV. Masak daging sampai matang. Hindari produk susu yang tidak dipasteurisasi, telur mentah dan makanan laut mentah seperti tiram, sushi atau sashimi.
  3. Dapatkan imunisasi yang tepat. Ini dapat mencegah infeksi seperti pneumonia dan flu. Pastikan vaksin tidak mengandung virus hidup, yang bisa berbahaya bagi orang dengan sistem kekebalan yang lemah.
  4. Berhati-hatilah dengan hewan pendamping. Beberapa hewan dapat membawa parasit yang dapat menyebabkan infeksi pada orang yang positif HIV. Kotoran kucing dapat menyebabkan toksoplasmosis, reptil dapat membawa salmonella, dan burung dapat membawa cryptococcus atau histoplasmosis. Cuci tangan dengan bersih setelah menangani hewan peliharaan atau mengosongkan kotak pasir.

K. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV/AIDS

berikut ini pertanyaan-pertanyaan spesifik untuk dikaji pada penderita HIV AIDS :
  1. Menurut Anda, bagaimana Anda terkena HIV?
  2. Apa gejalamu?
  3. Apakah Anda memiliki faktor risiko, seperti berpartisipasi dalam seks tanpa kondom atau menggunakan obat intravena?
  4. Obat atau suplemen resep apa yang Anda pakai?
Berikut ini pemeriksaan fisik yang menunjukkan gejala / tanda dari HIV / AIDS :
  1. Kelenjar getah bening yang membengkak
  2. Lesi pada kulit Anda atau di mulut Anda
  3. Masalah dengan sistem saraf Anda
  4. Suara tidak normal di paru-paru Anda
  5. Otot yang bengkak di perut Anda

L. Pengkajian Keperawatan

1. Riwayat Penyakit
     Jenis infeksi sering memberikan petunjuk pertama karena sifat kelainan imun. Umur kronologis pasien juga mempengaruhi imunokompetens. Respon imun sangat tertekan pada orang yang sangat muda karena belum berkembangnya kelenjar timus. Pada lansia, atropi kelenjar timus dapat meningkatkan kerentanan terhadap infeksi. Banyak penyakit kronik yang berhubungan dengan melemahnya fungsi imun. Diabetes meilitus, anemia aplastik, kanker adalah beberapa penyakit yang kronis, keberadaan penyakit seperti ini harus dianggap sebagai factor penunjang saat mengkaji status imunokompetens pasien. Berikut bentuk kelainan hospes dan penyakit serta terapi yang berhubungan dengan kelainan hospes :
  1. Kerusakan respon imun seluler (Limfosit T ) :Terapiradiasi, defisiens inutrisi, penuaan, aplasia timik, limpoma, kortikosteroid, globulin anti limfosit, disfungsi timik congenital.
  2. Kerusakan imunitas humoral (Antibodi) : Limfositik leukemia kronis,mieloma, hipogamaglobulemia congenital, protein – liosing enteropati (peradangan usus)
2. Pemeriksaan Fisik (Objektif) dan Keluhan (Sujektif)
  1. Aktivitas / Istirahat
    Gejala : Mudah lelah,intoleran activity,progresi malaise,perubahan pola tidur.
    Tanda : Kelemahan otot, menurunnya massa otot, respon fisiologi aktifitas ( Perubahan TD, frekuensi Jantun dan pernafasan ).
  2. Sirkulasi
    Gejala : Penyembuhan yang lambat (anemia), perdarahan lama pada cedera.
    Tanda : Perubahan TD postural, menurunnya volume nadi perifer, pucat / sianosis, perpanjangan pengisian kapiler.
  3. Integritas dan Ego
    Gejala : Stress berhubungan dengan kehilangan mengkuatirkan penampilan, mengingkari doagnosa, putus asa, dan sebagainya.
    Tanda : Mengingkari,cemas,depresi,takut,menarik diri, marah.
  4. Eliminasi
    Gejala : Diare intermitten, terus – menerus, sering dengan atau tanpa kram abdominal, nyeri panggul, rasa terbakar saat miksi
    Tanda : Feces encer dengan atau tanpa mucus atau darah, diare pekat dan sering, nyeri tekan abdominal, lesi atau abses rectal,perianal,perubahan jumlah, warna,dan karakteristik urine.
  5. Makanan / Cairan
    Gejala : Anoreksia, mual muntah, disfagia
    Tanda : Turgor kulit buruk, lesi rongga mulut, kesehatan gigi dan gusi yang buruk, edema.
  6. Hygiene
    Gejala : Tidak dapat menyelesaikan AKS
    Tanda : Penampilan tidak rapi, kurang perawatan diri.
  7. Neurosensori
    Gejala : Pusing, sakit kepala, perubahan status mental, kerusakan status indera, kelemahan otot, tremor, perubahan penglihatan.
    Tanda : Perubahan status mental, ide paranoid, ansietas, refleks tidak normal, tremor, kejang, hemiparesis, kejang.
  8. Nyeri / Kenyamanan
    Gejala : Nyeri umum / local, rasa terbakar, sakit kepala,nyeri dada pleuritis.
    Tanda : Bengkak sendi, nyeri kelenjar,nyeri tekan,penurunan rentan gerak, pincang.
  9. Pernafasan
    Gejala : ISK sering atau menetap, napas pendek progresif, batuk, sesak pada dada.
    Tanda : Takipnea, distress pernapasan, perubahan bunyi napas, adanya sputum.
  10. Keamanan
    Gejala : Riwayat jatuh, terbakar, pingsan,luka, transfuse darah, penyakit defisiensi imun, demam berulang, berkeringat malam.
    Tanda : Perubahan integritas kulit,luka perianal / abses, timbulnya nodul, pelebaran kelenjar limfe, menurunya kekuatan umum, tekanan umum.
  11. Seksualitas
    Gejala : Riwayat berprilaku seks beresiko tinggi, menurunnya libido, penggunaan pil pencegah kehamilan.
    Tanda : Kehamilan, herpes genetalia
  12. Interaksi Sosial
    Gejala : Masalah yang ditimbulkan oleh diagnosis, isolasi, kesepian, adanya trauma AIDS
    Tanda : Perubahan interaksi
  13. Penyuluhan / Pembelajaran
    Gejala : Kegagalan dalam perawatan, prilaku seks beresiko tinggi, penyalahgunaan obat-obatan IV, merokok, alkoholik.

M. Diagnosa Keperawatan

Berikut ini adalah Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien HIV AIDS
  1. Risiko tinggi terhadap infeksi (progresi menjadi sepsis/awitan infeksi opurtunistik) b/d pertahanan primer takefektif; kulit rusak, jaringan traumatic, statis cairan tubuh, depresi system imun; penggunaan agen antimikroba, teknik invasive, penyakit kronis;malnutrisi.
  2. Risiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan b/d kehilangan yang berlebih : diare berat, berkeringat, muntah,  status hipermetabolik, demam, pembatasan pemasukan, mual, anoreksia, letargi.
  3. Pola nafas tak efektif/ kerusakan pertukaran gas b/d ketiidakseimbangan muskuler (melemahnya otot-otot pernafasan, penurunan energy/keppenatan, penurunan ekspansi paru), menahan sekresi (obstruksi trakeobronkial), proses infeksi/inflamasi; rasa sakit, ketidakseimbangan perfusi ventilasi (PCP/pneumonia interstisial, anemia).
  4. Nutrisi kurang dari kebutuhan b.d ketidakmampuan/ perubahan pada kemampuan untuk mencerna, mengunyah dan atau nutrisi metabolisme ; mual/muntah, gangguan intestinal. 
  5. Nyeri b.d inflamasi/kerusakan jaringan infeksi, lesi kutaneus internal/eksternal, eksoriasi rectal, penularan, nekrosis. Neuropati perifer, mialgia dan atralgia. Kejang abdomen.
  6. Kerusakan Integritas kulit (aktual/risiko) b.d defisit imunologis, AIDS-dihubungkan dengan radang, infeksi virus, bakteri, dan jamur (misalnya herpes, pseudomonas, candida) proses penyakit (misalnya KS). Penurunan tingkat aktivitas, perubahan sensasi, malnutrisi ; perubahan status metabolism, lesi kulit, ulserasi, formasi ulkus dekubitus (aktual.)
  7. Perubahan membran mukosa oral b.d defisit imunologis dan timbulnya lesi penyebab pathogen, misalnya Candida, Herpes, KS.
  8. Diare berhubungan dengan infeksi GI
  9. Kelelahan b.d penurunan produksi energy metabolism, peningkatan kebutuhan energy (status hipermetabolik).
  10. Perubahan proses pikir b.d hipoksemia, infeksi SSP oleh HIV, malignansi otak, dan atau infeksi oportunistik sistemik diseminata, perubahan metabolism, kegagalan ginjal, ketidakseimbangan elektrolit.
  11. Ansietas b.d ancaman pada konsep pribadi, ancaman kematian, perubahan pada kesehatan/status sosioekonomi, fungsi peran, transmisi dan penularan interpersonal, pemisahan dan sistim pendukung, ketakutan akan penularan penyakit pada keluarga yang dicintai.
  12. Isolasi sosial b.d perubahan status kesehatan , perubahan pada penampilan fisik, perubahan status mental, persepsi tentang tidak dapat diterimadalam masyarakat.
  13. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan, pertukaran oksigen, malnutrisi, kelelahan.
  14. Ketidakberdayaan b.d konfirmasi diagnosa sakit terminal, proses berduka yang belum selesai, pernik-pernik sosial dari AIDS, perubahan pada bentuk tubuh/gaya hidup yang diinginkan.
  15. Tidak efektif koping keluarga berhubungan dengan cemas tentang keadaan yang orang dicintai.
  16. Kurang pengetahuan mengenai penyakit, prognosis dan kebutuhan pengobatan b.d kurang pemajanan/mengingat; kesalahan interpretasi informasi, keterbatsan kognitif, tidak mengenal sumber informasi.

Note : Silahkan untuk melanjutkan ke bagian Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV AIDS part 2 untuk melihat Interevensi Keperawatan dan rasional pada pasien dengan HIV AIDS

Daftar Rujukan :
  1. Bandera A, Ferrario G, Saresella M, et al. CD4+ T cell depletion, immune activation and increased production of regulatory T cells in the thymus of HIV-infected individuals. PLoS One. 2010 May 24. 5(5):e10788. 
  2. Bird JJ, Brown DR, Mullen AC, et al. Helper T cell differentiation is controlled by the cell cycle. Immunity. 1998 Aug. 9(2):229-37.
  3. centers for Disease Control and Prevention. Diagnoses of HIV Infection in the United States and Dependent Areas on 2016. November, 2017.
  4. DiNenno EA, Prejean J, Irwin K, Delaney KP, Bowles K, Martin T, et al. Recommendations for HIV Screening of Gay, Bisexual, and Other Men Who Have Sex with Men - United States, 2017. MMWR Morb Mortal Wkly Rep. 2017 Aug 11. 66 (31):830-832.
  5. EACS Guidelines version 9.0. EACS European AIDS Clinical Society. Available at http://www.eacsociety.org/files/guidelines_9.0-english.pdf. Di Akses Pada Tanggal 5 November 2018.
  6. Joint United Nations Programme on HIV/AIDS. Global AIDS Update 2016. Available at http://www.unaids.org/sites/default/files/media_asset/global-AIDS-update-2016_en.pdf. Di Akses pada Tanggal 5 November 2018.
  7. Lowes R. FDA OKs First Rapid Test for HIV-1/2 Antibodies, HIV-1 Antigen. 
  8. Molina JM, Squires K, Sax PE, Cahn P, Lombaard J, DeJesus E, et al. Doravirine versus ritonavir-boosted darunavir in antiretroviral-naive adults with HIV-1 (DRIVE-FORWARD): 48-week results of a randomised, double-blind, phase 3, non-inferiority trial. Lancet HIV. 2018 May. 5 (5):e211-e220.
  9. Orkin C, Squires KE, Molina JM, Sax PE, Wong WW, Sussmann O, et al. Doravirine/Lamivudine/Tenofovir Disoproxil Fumarate is Non-inferior to Efavirenz/Emtricitabine/Tenofovir Disoproxil Fumarate in Treatment-naive Adults With Human Immunodeficiency Virus-1 Infection: Week 48 Results of the DRIVE-AHEAD Trial. Clin Infect Dis. 2018 Aug 31.
  10. Panel on Antiretroviral Guidelines for Adults and Adolescents. Guidelines for the use of antiretroviral agents in HIV-1-infected adults and adolescents. Department of Health and Human Services. October 17, 2017.

Sumber : Perawat Kita Satu


Demikianlah artikel kami ini tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV/AIDS, Semoga apa yang telah kami sampaikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien HIV AIDS, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar