Asuhan Keperawatan Pada Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS)

2:35 PM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS)


     Halo semuanya, apa kabar kalian. Kali ini kita akan membahas mengenai Sebua Asuhan Keperawatan (Askep). Kali ini kita akan membahas bagaimana bentuk Komsep Askep pada pasien GBS atau Guillain Barre Sindrom. Berikut ini telah kami siapkan untuk teman-teman yang ingin membuat makalah ataupun tugas Askepnya pada pasien yang kebenaran dapat pasien kasus GBS atau Guillain Barre Sindrom. Adapun isi dari materi-materi komsep asuhan keperawatan ini terdiri dari Definisi GBS, Etiologi GBS, Patofisiologi GBS, pathwya GBS, manifestasi/tanda gejala GBS, pemeriksaan penunjang GBS, komplikasi GBS, pengobatan dan perawatan GBS, dan juga Komsep asuhan keperawatan pada pasien GBS. Berikut dibawah ini rangkaian materinya

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS)
Askep Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS)

A. Definisi Guillain Barre Sindrom  

     Guillain Barre Sindrom adalah gangguan langka di mana sistem kekebalan tubuh menyerang saraf. Kelemahan dan kesemutan di ekstremitas biasanya merupakan gejala pertama.

     Sindrom Guillain-Barre adalah kondisi serius yang membutuhkan rawat inap segera karena bisa memburuk dengan cepat. Semakin cepat perawatan yang tepat dimulai, semakin baik peluang untuk hasil yang baik.

     Guillain-Barré syndrome (GBS) dapat digambarkan sebagai kumpulan sindrom klinis yang bermanifestasi sebagai polirikuloneuropati inflamasi akut dengan kelemahan yang dihasilkan dan refleks berkurang. Meskipun deskripsi klasik GBS adalah dari neuropati demielinasi dengan kelemahan yang menaik, banyak varian klinis telah didokumentasikan dengan baik dalam literatur medis.

      Sensasi ini dapat dengan cepat menyebar, akhirnya melumpuhkan seluruh tubuh. Dalam bentuk yang paling parah sindrom Guillain-Barre adalah keadaan darurat medis. Kebanyakan orang dengan kondisi ini harus dirawat di rumah sakit untuk menerima perawatan.

     Penyebab pasti sindrom Guillain-Barre tidak diketahui. Tetapi sering didahului oleh penyakit infeksi seperti infeksi saluran pernafasan atau flu perut.

     Tidak ada obat yang diketahui untuk sindrom Guillain-Barre, tetapi beberapa perawatan dapat meredakan gejala dan mengurangi durasi penyakit. Kebanyakan orang sembuh dari sindrom Guillain-Barre, meskipun beberapa mungkin mengalami efek berlama-lama darinya, seperti kelemahan, mati rasa atau kelelahan.



B. Klasifikasi Guillain Barre Sindrom 

     Setelah dianggap sebagai gangguan tunggal, sindrom Guillain-Barre sekarang diketahui terjadi dalam beberapa bentuk. Jenis utama adalah:
  1. Poliradikuloneuropati demielinasi akut akut (AIDP), bentuk paling umum di AS. Tanda paling umum dari AIDP adalah kelemahan otot yang dimulai di bagian bawah tubuh dan menyebar ke atas.
  2. Miller Fisher syndrome (MFS), di mana kelumpuhan dimulai di mata. MFS juga terkait dengan gaya berjalan yang tidak stabil. MFS terjadi pada sekitar 5 persen orang dengan sindrom Guillain-Barre di AS tetapi lebih umum di Asia.
  3. Neuropati akson motorik akut (AMAN) dan neuropati aksonal sensorik akut (AMSAN) kurang umum di AS. Namun AMAN dan AMSAN lebih sering terjadi di Cina, Jepang, dan Meksiko.
Klasifikasi sindrom Guillain-Barre menurut Berg (2018) yaitu
  1. Polineuropati demielinasi inflamasi akut
         
    Subtipe polineuropati demielinasi akut (AIDP) akut adalah bentuk yang paling sering diidentifikasi di Amerika Serikat. Umumnya didahului oleh infeksi bakteri atau virus. Hampir 40% pasien dengan AIDP seropositif untuk C jejuni. Infiltrasi limfositik dan makrofag dimediasi demielinasi saraf perifer hadir. Gejala umumnya membaik dengan remielinasi.

  2. Neuropati akson motorik akut
         Subtipe neuropati motorik akson akut (AMAN) adalah gangguan motorik murni yang lebih umum pada kelompok usia anak. AMAN umumnya ditandai oleh kelemahan simetris progresif cepat dan kegagalan pernafasan berikutnya.
         Hampir 70-75% pasien dengan AMAN bersifat seropositif untuk Campylobacter, dengan mayoritas kasus AMAN dikaitkan dengan diare C jejuni sebelumnya. Pasien biasanya memiliki titer antibodi yang tinggi terhadap gangliosida (yaitu, GM1, GD1a, GD1b). Peradangan akar anterior tulang belakang dapat menyebabkan gangguan dari penghalang darah-CNS. Biopsi menunjukkan degenerasi seperti dinding tanpa peradangan limfositik yang signifikan.
         Banyak kasus telah dilaporkan di daerah pedesaan Cina, terutama pada anak-anak dan dewasa muda selama bulan-bulan musim panas.  Kasus aksonal murni dapat terjadi lebih sering di luar Eropa dan Amerika Utara. Kasus AMAN mungkin juga berbeda dari kasus GBS aksonal yang dijelaskan di Barat.
         Prognosis seringkali cukup menguntungkan. Meskipun pemulihan untuk banyak pasien yang cepat, pasien dengan cacat parah dengan AMAN mungkin menunjukkan perbaikan selama beberapa tahun.
         Sepertiga pasien dengan AMAN mungkin benar-benar hyperreflexic. Meskipun mekanisme untuk hyperreflexia ini tidak jelas, disfungsi sistem penghambatan melalui interneuron spinal dapat meningkatkan rangsangan neuron motorik. Hyperreflexia secara signifikan terkait dengan kehadiran antibodi anti-GM1. 

  3. Neuropati aksonik motorik sensoris akut
         
    Neuropati aksonik motorik sensorik akut (AMSAN) adalah penyakit akut berat yang berbeda dari AMAN karena juga mempengaruhi syaraf sensorik dan akar. Pasien biasanya orang dewasa. AMSAN sering muncul sebagai disfungsi motorik dan sensorik yang cepat dan berat. Kekurangan otot ditandai adalah karakteristik, dan pemulihan lebih buruk daripada dari kasus AMAN yang secara elektrofisiologik serupa.
         Seperti halnya AMAN, AMSAN sering dikaitkan dengan diare C jejuni sebelumnya. Temuan patologis menunjukkan degenerasi aksonal yang parah pada serabut saraf motorik dan sensorik dengan sedikit demielinasi. 

  4. Sindrom Miller-Fisher
         
    Miller-Fisher syndrome (MFS), yang diamati pada sekitar 5% dari semua kasus GBS, menyajikan secara klasik sebagai trias ataxia, areflexia, dan ophthalmoplegia. Onset akut ophthalmoplegia eksternal adalah fitur utama.  Ataksia cenderung tidak proporsional dengan tingkat kehilangan sensorik. Pasien mungkin juga memiliki kelemahan ekstremitas ringan, ptosis, wajah palsy, atau palsi bulbar. Pasien memiliki potensi aksi syaraf sensorik yang berkurang atau tidak ada dan refleks H-tibial tidak ada.
          Antibodi anti-GQ1b menonjol pada MFS, dan memiliki spesifisitas dan kepekaan yang relatif tinggi untuk penyakit ini. [21] Konsentrasi yang padat dari ganglioside GQ1b ditemukan dalam saraf oculomotor, troklear, dan abdusens, yang dapat menjelaskan hubungan antara antibodi anti-GQ1b dan ophthalmoplegia. Pasien dengan orofaringeal palsy akut membawa antibodi IgG anti-GQ1b / GT1a. [12] Pemulihan umumnya terjadi dalam 1-3 bulan.

  5. Neuropati panautonomis akut
         
    Neuropati panautonomik akut, varian GBS yang paling langka, melibatkan sistem saraf simpatetik dan parasimpatik. Pasien mengalami hipotensi postural berat, retensi usus dan kandung kemih, anhidrosis, penurunan salivasi dan lakrimasi, dan abnormalitas pupil. Keterlibatan kardiovaskular umum terjadi, dan disritmia merupakan sumber mortalitas yang signifikan. Keterlibatan motorik atau sensorik yang signifikan kurang. Pemulihan bersifat gradual dan seringkali tidak lengkap.

  6. GBS sensorik murni
         Varian sensoris murni dari GBS telah dijelaskan dalam literatur. Hal ini ditandai oleh onset cepat kehilangan sensorik, ataksia sensoris, dan areflexia dalam pola simetris dan tersebar luas. Studi tusukan lumbal menunjukkan disosiasi albuminocytologic di CSF, dan hasil dari elektromiografi (EMG) menunjukkan tanda-tanda karakteristik dari proses demyelinating di saraf perifer.
         Prognosis dalam GBS murni umumnya baik. Immunotherapies, seperti pertukaran plasma dan pemberian IVIG, dapat dicoba pada pasien dengan penyakit berat atau pemulihan yang lambat.

  7. Varian lainnya
         
    Varian faring-serviks-brakialis GBS dibedakan dengan kelemahan pada wajah, orofaringeal, serviks, dan ekstremitas bawah tanpa keterlibatan ekstremitas bawah. Bisa ada kombinasi dari salah satu subtipe di atas, dan hampir semua kombinasi cedera saraf. Ada kemungkinan kasus ringan yang menyebabkan gejala sementara, meningkat secara spontan, dan tidak pernah didiagnosis secara pasti. Varian klinis lain yang tidak biasa dengan pola kelemahan terbatas hanya diamati pada kasus yang jarang.

C. Penyebab Guillain Barre Sindrom

     Penyebab pasti sindrom Guillain-Barre tidak diketahui. Gangguan ini biasanya muncul beberapa hari atau minggu setelah infeksi saluran pernafasan atau pencernaan. Jarang, operasi atau imunisasi baru-baru ini dapat memicu sindrom Guillain-Barre. Baru-baru ini, ada beberapa kasus yang dilaporkan setelah infeksi dengan virus Zika.

      Dalam sindrom Guillain-Barre, sistem kekebalan - yang biasanya menyerang hanya menyerang organ- mulai menyerang saraf. Dalam AIDP, bentuk paling umum dari sindrom Guillain-Barre di AS, penutup pelindung saraf (selubung mielin) rusak. Kerusakan mencegah saraf dari transmisi sinyal ke otak, menyebabkan kelemahan, mati rasa atau kelumpuhan.

D. Patofisiologi Guillain Barre Sindrom

     GBS adalah penyakit pascainfeksi, imun-mediasi. Mekanisme imun seluler dan humoral mungkin memainkan peran dalam perkembangannya. Sebagian besar pasien melaporkan penyakit infeksi pada minggu-minggu sebelum timbulnya GBS. Banyak dari agen infeksius yang teridentifikasi diduga menginduksi produksi antibodi yang bereaksi silang dengan gangliosida dan glikolipid spesifik, seperti GM1 dan GD1b, yang didistribusikan ke seluruh myelin dalam sistem saraf perifer.

     Mekanisme patofisiologi penyakit anteseden dan GBS dapat ditandai dengan infeksi Campylobacter jejuni. Virulensi C jejuni diduga didasarkan pada keberadaan antigen spesifik dalam kapsulnya yang dibagi dengan saraf.

     Respon imun yang diarahkan terhadap antigen lipopolisakarida dalam kapsul C jejuni menghasilkan antibodi yang bereaksi silang dengan ganglioside GM1 pada mielin, yang mengakibatkan kerusakan kekebalan pada sistem saraf perifer. Proses ini telah disebut mimikri molekuler.

     Temuan patologis di GBS termasuk infiltrasi limfositik akar tulang belakang dan saraf perifer (saraf kranial mungkin terlibat juga), diikuti oleh makrofag-mediated, stripping multifokal myelin. Fenomena ini menghasilkan cacat dalam penyebaran impuls saraf listrik, dengan akhirnya tidak ada atau keterlambatan dalam konduksi, menyebabkan paralisis lembek. Pemulihan biasanya terkait dengan remielinasi.

     Pada beberapa pasien dengan penyakit berat, konsekuensi sekunder dari peradangan parah adalah gangguan dan kerugian aksonal. Subkelompok pasien mungkin memiliki serangan kekebalan primer langsung terhadap akson saraf, dengan hemat mielin. Presentasi klinis pada pasien ini mirip dengan tipe utama.


E. Faktor risiko Guillain Barre Sindrom

     Sindrom Guillain-Barre dapat mempengaruhi semua kelompok umur. Tetapi berisiko sedikit lebih besar jika:
  1. Seorang pria
  2. Seorang dewasa muda
Sindrom Guillain-Barre dapat dipicu oleh:
  1. Paling sering, infeksi dengan campylobacter, sejenis bakteri yang sering ditemukan pada unggas yang kurang masak
  2. Virus influenza
  3. Cytomegalovirus
  4. Virus Epstein-Barr
  5. Virus Zika
  6. Hepatitis A, B, C dan E
  7. HIV, virus yang menyebabkan AIDS
  8. Pneumonia mikoplasma
  9. Operasi
  10. limfoma Hodgkin
  11. Jarang, vaksinasi influenza atau vaksinasi anak-anak

F. Tanda dan Gejala Guillain Barre Sindrom 

     Sindrom Guillain-Barre sering dimulai dengan kesemutan dan kelemahan mulai dari kaki dan kaki dan menyebar ke tubuh bagian atas dan lengan. Pada sekitar setengah dari orang-orang dengan kelainan ini, gejala dimulai di lengan atau wajah. Ketika sindrom Guillain-Barre berkembang, kelemahan otot dapat berubah menjadi kelumpuhan.

     Pasien yang khas dengan GBS, yang dalam banyak kasus akan bermanifestasi sebagai polirikuloneuropati peradangan akut demyelinating (AIDP), menyajikan 2-4 minggu setelah penyakit pernapasan atau gastrointestinal yang relatif jinak dengan keluhan dari dysesthesias jari dan kelemahan otot proksimal ekstremitas bawah. Kelemahan bisa berlangsung selama berjam-jam sampai berhari-hari untuk melibatkan lengan, otot truncal, saraf kranial, dan otot respirasi.

Tanda dan gejala sindrom Guillain-Barre dapat meliputi:
  1. Sensasi tertusuk, kesemutan, dan jarum di jari, jari kaki, pergelangan kaki atau pergelangan tangan
  2. Kelemahan di kaki yang menyebar ke tubuh bagian atas 
  3. Berjalan tidak stabil atau ketidakmampuan untuk berjalan atau menaiki tangga
  4. Kesulitan dengan gerakan mata atau wajah, termasuk berbicara, mengunyah atau menelan
  5. Nyeri hebat yang mungkin terasa pegal atau kram dan bisa memburuk pada malam hari
  6. Kesulitan dengan kontrol kandung kemih atau fungsi usus
  7. Denyut jantung cepat
  8. Tekanan darah rendah atau tinggi
  9. Sulit bernafas
     Orang dengan sindrom Guillain-Barre biasanya mengalami kelemahan mereka yang paling signifikan dalam dua hingga empat minggu setelah gejala dimulai.

Keluhan umum yang terkait dengan keterlibatan saraf kranial di GBS termasuk yang berikut:
  1. Wajah terkulai (mungkin seperti Bell palsy)
  2. Diplopias
  3. Disartria
  4. Disfagia
  5. Ophthalmoplegia
  6. Gangguan pupil
     Sebagian besar pasien mengeluh parestesia, mati rasa, atau perubahan sensorik serupa. Parestesia umumnya dimulai di jari-jari kaki dan jari-jari kaki, maju ke atas tetapi umumnya tidak membentang di luar pergelangan tangan atau pergelangan kaki.

     Nyeri yang berhubungan dengan GBS paling parah di korset bahu, punggung, pantat, dan paha dan dapat terjadi bahkan dengan gerakan sekecil apapun. Rasa sakit sering digambarkan sebagai sakit atau berdenyut-denyut di alam.

Perubahan otonom di GBS dapat mencakup hal-hal berikut:
  1. Takikardia
  2. Bradikardia
  3. Pembilasan wajah
  4. Hipertensi paroksismal
  5. Hipotensi ortostatik
  6. Anhidrosis dan / atau diaforesis
  7. Retensi urin
  8. Keluhan pernapasan yang khas di GBS termasuk yang berikut:
  9. Dyspnea saat beraktivitas
  10. Sesak napas
  11. Kesulitan menelan
  12. bicara cadel
     Kegagalan ventilasi dengan dukungan pernafasan yang diperlukan terjadi pada sepertiga pasien pada beberapa waktu selama perjalanan penyakit mereka.

G. Epidemiologi Guillain Barre Sindrom

  1. Terjadi di Amerika Serikat
         Insiden tahunan AS GBS adalah 1,2-3 per 100.000 penduduk, membuat GBS menjadi penyebab paling umum paralisis flaksid akut di Amerika Serikat. Dalam membandingkan kelompok usia, tingkat rawat inap rata-rata tahunan di Amerika Serikat terkait dengan GBS meningkat seiring bertambahnya usia, menjadi 1,5 kasus per 100.000 penduduk pada orang yang berusia kurang dari 15 tahun dan memuncak pada 8,6 kasus per 100.000 populasi pada orang yang berusia 70-79 tahun.
         Personil militer AS memiliki sedikit peningkatan risiko GBS dibandingkan dengan populasi umum. Episode anteseden gastroenteritis menular adalah faktor risiko yang signifikan untuk pengembangan GBS di antara personil militer. 

  2. Kejadian internasional
         GBS telah dilaporkan di seluruh dunia.  Sebagian besar penelitian menunjukkan angka kejadian tahunan mirip dengan yang di Amerika Serikat, tanpa pengelompokan geografis. AMAN dan AMSAN terjadi terutama di Cina bagian utara, Jepang, dan Meksiko, yang hanya mencakup 5-10% persen kasus GBS di Amerika Serikat. AIDP menyumbang hingga 90% kasus di Eropa, Amerika Utara, dan negara maju.

  3. Demografi terkait ras
         GBS telah dilaporkan di seluruh komunitas internasional; tidak ada dominasi rasial. Di Amerika Utara, Eropa Barat, dan Australia, sebagian besar pasien dengan GBS memenuhi kriteria elektrofisiologi untuk deminelinating polineuropati. Di Cina bagian utara, hingga 65% pasien dengan GBS memiliki patologi aksonal.

  4. Demografi terkait Jenis Kelamin
         GBS memiliki rasio pria-wanita sebesar 1,5: 1; dominan laki-laki terutama terlihat pada pasien yang lebih tua. Namun, studi epidemiologi Swedia melaporkan bahwa tingkat GBS menurun selama kehamilan dan meningkat pada bulan-bulan segera setelah melahirkan.

  5. Perbedaan usia terkait insidensi
         GBS telah dilaporkan pada semua kelompok usia, dengan sindrom yang terjadi setiap saat antara bayi dan usia lanjut. Di Amerika Serikat, distribusi usia sindrom tampaknya menjadi bimodal, dengan puncak pertama pada usia dewasa muda (usia 15-35 tahun) dan yang kedua, lebih tinggi pada orang setengah baya dan lanjut usia (usia 50-75 tahun). Bayi tampaknya memiliki risiko terendah mengembangkan GBS. 

H. Komplikasi Guillain Barre Sindrom

     Sindrom Guillain-Barre mempengaruhi saraf. Karena saraf mengontrol gerakan dan fungsi tubuh, orang-orang dengan Guillain-Barre dapat mengalami:
  1. Kesulitan bernapas. Kelemahan atau kelumpuhan dapat menyebar ke otot-otot yang mengontrol pernapasan, komplikasi yang berpotensi fatal. Hingga 30 persen orang dengan sindrom Guillain-Barre membutuhkan bantuan sementara dari mesin untuk bernapas ketika mereka dirawat di rumah sakit untuk perawatan.
  2. Mati rasa atau sensasi lainnya. Kebanyakan orang dengan sindrom Guillain-Barre pulih sepenuhnya atau hanya memiliki sedikit, sisa kelemahan, mati rasa atau kesemutan.
  3. Masalah jantung dan tekanan darah. Fluktuasi tekanan darah dan irama jantung yang tidak teratur (aritmia jantung) adalah efek samping yang umum dari sindrom Guillain-Barre.
  4. Rasa nyeri. Hingga setengah dari orang-orang dengan sindrom Guillain-Barre mengalami nyeri saraf yang parah, yang dapat dikurangi dengan obat-obatan.
  5. Masalah fungsi usus dan kandung kemih. Fungsi usus yang lambat dan retensi urin dapat terjadi akibat sindrom Guillain-Barre.
  6. Pembekuan darah. Orang yang tidak bergerak karena sindrom Guillain-Barre berisiko mengalami pembekuan darah. Sampai bisa berjalan sendiri, mengambil pengencer darah dan memakai stoking pendukung mungkin disarankan.
  7. Luka tekan. Menjadi tidak bergerak juga membuat berisiko mengalami luka baring (luka tekan). Pemosisian ulang yang sering dapat membantu menghindari masalah ini.
  8. Kambuh. Sekitar 3 persen orang dengan sindrom Guillain-Barre mengalami kekambuhan.
     Gejala awal dan berat dari sindrom Guillain-Barre secara signifikan meningkatkan risiko komplikasi jangka panjang yang serius. Jarang, kematian dapat terjadi akibat komplikasi seperti sindrom gangguan pernapasan dan serangan jantung.

I. Pemeriksaan Diagnostik Guillain Barre Sindrom

     Sindrom Guillain-Barre bisa sulit didiagnosis pada tahap awal. Tanda dan gejalanya mirip dengan gangguan neurologis lainnya dan dapat bervariasi dari orang ke orang.

     Berikut ini pemeriksaan diagnostik yang mungin dapat membatu dalam menegakan diagnosa medis pasien Guillain Barre Sindrom :
  1. Pengambilan cairan serebrospinalis (pungsi lumbal). Sejumlah kecil cairan ditarik dari kanal tulang belakang di punggung bawah. Cairan diuji untuk jenis perubahan yang umumnya terjadi pada orang yang memiliki sindrom Guillain-Barre.
  2. Elektromiografi. Elektroda jarum tipis dimasukkan ke dalam otot yang ingin dipelajari oleh dokter. Elektroda mengukur aktivitas saraf di otot.
  3. Studi konduksi saraf. Elektroda ditempelkan ke kulit di atas saraf. Suatu kejutan kecil dilewatkan melalui saraf untuk mengukur kecepatan sinyal saraf.
     GBS umumnya didiagnosis berdasarkan klinis. Pemeriksaan neuropati perifer dasar dianjurkan dalam kasus-kasus di mana diagnosis tidak pasti. Skrining biokimia juga dapat dilakukan dan akan mencakup studi-studi berikut:
  1. Tingkat elektrolit
  2. Tes fungsi hati (LFT)
  3. Tingkat creatine phosphokinase (CPK)
  4. Tingkat sedimentasi eritrosit (ESR)
  5. Needle EMG dan studi konduksi saraf

J. Perawatan dan Pengobatan Guillain Barre Sindrom

     Tidak ada obat untuk sindrom Guillain-Barre. Tetapi dua jenis perawatan dapat mempercepat pemulihan dan mengurangi keparahan penyakit:
  1. Pertukaran plasma (plasmapheresis). Bagian cairan dari bagian darah (plasma) dikeluarkan dan dipisahkan dari sel-sel darah. Sel-sel darah kemudian dimasukkan kembali ke dalam tubuh, yang memproduksi lebih banyak plasma untuk menebus apa yang telah dihapus. Plasmapheresis dapat bekerja dengan membersihkan plasma dari antibodi tertentu yang berkontribusi pada serangan sistem kekebalan pada saraf perifer.
  2. Terapi imunoglobulin. Immunoglobulin yang mengandung antibodi sehat dari donor darah diberikan melalui vena (intravena). Imunoglobulin dosis tinggi dapat memblokir antibodi merusak yang dapat berkontribusi pada sindrom Guillain-Barre.
     Perawatan ini sama efektifnya. Mencampurnya atau mengatur satu demi satu tidak lebih efektif daripada menggunakan salah satu metode saja.

Penderita juga cenderung diberikan obat untuk:
  1. Hilangkan rasa sakit, yang bisa parah
  2. Mencegah pembekuan darah, yang dapat berkembang saat tidak bergerak
      Orang dengan sindrom Guillain-Barre membutuhkan bantuan fisik dan terapi sebelum dan selama pemulihan. Perawatan mungkin termasuk:
  1. Gerakan lengan dan tungkai oleh perawat sebelum pemulihan, untuk membantu menjaga otot lentur dan kuat
  2. Terapi fisik selama pemulihan untuk membantu mengatasi kelelahan dan mendapatkan kembali kekuatan dan gerakan yang tepat
  3. Pelatihan dengan perangkat adaptif, seperti kursi roda atau kawat gigi, untuk memberi  kemampuan mobilitas dan perawatan diri

K. Rehabilitasi atau Pemulihan Guillain Barre Sindrom

  1. Unit perawatan intensif
    Masuk ke unit perawatan intensif (ICU) harus dipertimbangkan untuk semua pasien dengan dysautonomia labil, kapasitas vital paksa kurang dari 20 mL / kg, atau palsi bulbar yang parah. Setiap pasien yang menunjukkan tanda-tanda klinis kompromi pernafasan untuk tingkat apa pun juga harus dirawat di ICU.

    Perawatan intensif yang kompeten mencakup beberapa fitur berikut:
    1. Terapi pernapasan
    2. Pemantauan jantung
    3. Suplementasi gizi yang aman
    4. Pemantauan untuk komplikasi infeksi (misalnya, pneumonia, infeksi saluran kemih, septikemia)

           Subkutan yang tidak difraksionasi atau rendah ̶ molecular-weight heparin (LMWH) dan thromboguard sering digunakan dalam pengobatan pasien imobil untuk mencegah ekstremitas bawah ekstremitas trombosis (DVT) dan emboli paru konsekuen (PE).

  2. Immunomodulation
    Perawatan imunomodulator di GBS telah digunakan untuk mempercepat pemulihan. Imunoglobulin intravena (IVIG) dan pertukaran plasma terbukti sama efektifnya.

  3. Terapi fisik, pekerjaan, dan bicara
         Mengatasi toleransi dan ketahanan yang ketat dapat menjadi masalah yang signifikan selama bagian awal rehabilitasi fisik. Penguatan otot aktif dapat secara perlahan diperkenalkan dan mungkin termasuk isometrik, isotonik, isokinetik, atau latihan resistif progresif.
         Profesi terapi kerja harus dilibatkan di awal program rehabilitasi untuk mempromosikan posisi, postur, penguatan tubuh bagian atas, rentang gerak (ROM), dan aktivitas yang membantu perawatan diri fungsional.
         Terapi wicara bertujuan untuk meningkatkan kemampuan berbicara dan keterampilan menelan yang aman bagi pasien yang memiliki kelemahan orofaring yang signifikan dengan disfagia dan disartria yang dihasilkan.
     Meskipun beberapa orang dapat beberapa bulan dan bahkan bertahun-tahun untuk pulih, kebanyakan orang dengan sindrom Guillain-Barre mengalami garis waktu umum ini:
  1. Setelah tanda dan gejala pertama, kondisinya cenderung semakin memburuk selama sekitar dua minggu
  2. Gejala mencapai dataran tinggi dalam waktu empat minggu
  3. Pemulihan dimulai, biasanya berlangsung enam hingga 12 bulan, meskipun bagi sebagian orang bisa memakan waktu hingga tiga tahun
Di antara orang dewasa yang pulih dari sindrom Guillain-Barre:
  1. Sekitar 80 persen bisa berjalan sendiri enam bulan setelah diagnosis
  2. Sekitar 60 persen sepenuhnya memulihkan kekuatan motor satu tahun setelah diagnosis
  3. Sekitar 5 hingga 10 persen mengalami pemulihan yang sangat tertunda dan tidak lengkap
     Anak-anak, yang jarang mengembangkan sindrom Guillain-Barre, umumnya pulih lebih cepat daripada orang dewasa

L. Koping dan Support

     Diagnosis sindrom Guillain-Barre bisa sulit secara emosional. Meskipun kebanyakan orang akhirnya sembuh sepenuhnya, kondisinya biasanya menyakitkan dan memerlukan perawatan rumah sakit dan bulan rehabilitasi. harus menyesuaikan dengan mobilitas dan kelelahan yang terbatas.

Untuk mengelola stres pemulihan dari sindrom Guillain-Barre, pertimbangkan saran ini:
  1. Mempertahankan sistem pendukung yang kuat dari teman dan keluarga
  2. Hubungi kelompok dukungan, untuk sendiri atau untuk anggota keluarga
  3. Diskusikan perasaan dan keprihatinan dengan seorang konselor

Pendidikan Pasien
     Pasien dengan GBS dan keluarga mereka harus dididik tentang penyakit, proses penyakit, dan kursus yang diantisipasi. GBS adalah peristiwa kehidupan dengan pengaruh jangka panjang yang berpotensi terhadap kesehatan fisik dan psikososial pasien. Pendidikan dan pelatihan keluarga juga dianjurkan untuk mencegah komplikasi selama tahap awal penyakit dan untuk membantu pemulihan fungsi selama tahap rehabilitasi.

M. Konsep Asuhan Keperawatan Pasien Guillain Barre Sindrom

Dibawah ini adalah pertanyaan spesifik dalam melakukan pengkajian keperawatan pada pasien dengan kasus Guillain Barre Sindrom
  1. Apa gejala Anda, dan bagian tubuh mana yang terpengaruh?
  2. Kapan pertama kali Anda mulai mengalami gejala? Apakah mereka mulai secara tiba-tiba atau bertahap?
  3. Apakah gejala Anda tampak menyebar atau semakin parah?
  4. Jika Anda mengalami kelemahan, apakah itu memengaruhi satu atau kedua sisi tubuh Anda?
  5. Apakah Anda mengalami masalah dengan kontrol kandung kemih atau usus?
  6. Apakah Anda mengalami masalah penglihatan, bernapas, mengunyah atau menelan?
  7. Apakah Anda baru saja mengalami penyakit menular?
  8. Apakah Anda baru saja menghabiskan waktu di area hutan atau bepergian ke luar negeri?
  9. Apakah Anda baru saja menjalani prosedur medis, termasuk vaksinasi?

N. Pengkajian Keperawatan

1. Identitas
2. Pola-pola pengkajian
  1. Pola Persepsi Kesehatan dan Pemeliharaan Kesehatan
    1. Keadaan sebelum sakitTanyakan mengenai vaksinasi yang di dapatkan pasien, lingkungan, kebiasaan merokok, pernah melakukan check up klinis sebelumnya, dan upaya yang dilakukan mempertahankan hygiene.
    2. Riwayat Penyakit Saat IniKeluhan utama: Kelemahan otot, nyeri, kesulitan bernapas, serta kelumpuhan otot.
    3. Riwayat Penyakit Yang pernah dialamiTanyakan pada pasien apakah sering mengalami flu atau penyakit lain berhubung dengan saluran napas, cerna, atau penyakit lain seperti HIV, hepatitis dll.
    4. Riwayat Kesehatan KeluargaTanyakan apakah ada keluarga pasien mengidap penyakit serupa.
  2. Pola Nutrisi dan Metabolik
    Gejala : Kesulitan dalam menguyah dan menelan.
    Tanda : Gangguan pada reflex menelan
  3. Pola Eliminasi
    Gejala : Adanya perubahan pola eliminasi
    Tanda : Kelemahan pada otot-otot abdomen, hilangnya sensasi anal (anus) atau berkemih dan reflex sfingter.
  4. Pola Aktivitas dan Latihan
    Gejala : Adanya kelemahan dan paralisis secara simetris yang biasanya dimulai dari ekstremitas bagian bawah dan selanjutnya berkembang dengan cepat ke arah atas. Kesulitan dalam bernapas, napas pendek menyebabkan sulit beraktivitas. Perubahan tekanan darah (hipertensi/hipotensi) menganggu latihan.
    Tanda : Kelemahan otot, paralisis flaksid (simetris), cara berjalan tidak mantap. Pernapasan perut, menggunakan otot bantu napas, tampak sianosis/pucat. Takikardi/bradikardi, distrimia.
  5. Pola Persepsi Kognitif
    Gejala : Kebas, kesemutan yang dimulai dari kaki atau jari-jari kaki dan selanjutnya terus naik, perubahan rasa terhadap posisi tubuh, vibrasi, sensasi nyeri, sensasi suhu, dan perubahan dalam ketajaman penglihatan.
    Tanda : Hilangnya/menurunnya reflex tendon dalam, hilangnya tonus otot, adanya masalah dengan keseimbangan. Lalu, adanya kelemahan pada otot-otot wajah, terjadi ptosis kelopak mata. Kehilangan kemampuan untuk berbicara.
  6. Pola Peran dan Hubungan Dengan Sesama
    Tanda : Kehilangan kemampuan untuk berbicara dan berkomunikasi.
  7. Pola Mekanisme Koping dan Toleransi terhadap Stress
    Gejala : Perasaan cemas dan terlalu berkonsentrasi pada masalah yang dihadapi.
    Tanda : Tampak takut dan bingung.

3. Pemeriksaan Fisik
  1. B1 (Breathing)
    Kesulitan bernafas / sesak, pernafasan abdomen, apneu, menurunnya kapasitas vital / paru, reflek batuk turun, resiko akumulasi secret.
  2. B2 (Bleeding)
    Hipotensi / hipertensi, takikardi / bradikardi, wajah kemerahan.
  3. B3 (Brain)
    Kesemutan, kelemahan-kelumpuhan, ekstremitas sensasi nyeri turun, perubahan ketajaman penglihatan, ganggua keseimbangan tubuh, afasis (kemampuan bicara turun), fluktuasi suhu badan.
  4. B4 (Bladder)
    Menurunkan fungsi kandung kemih, retensi urine, hilangnya sensasi saat berkemih.
  5. B5 ( Bowel)
    Kesulitan menelan-mengunyah, kelemahan otot abdomen, peristaltic usus turun, konstipasi sampai hilangnya sensasi anal.
  6. B6 (Bone)
    Gangguan mobilitas fisik-resiko cidera / injuri fraktur tulang, hemiplegi, paraplegi.

O. Diagnosa Keperawatan Guillain Barre Sindrom

Dibawah ini diagnosa keperawatan yang mungkin terjadi pada pasien dengan GBS yaitu :
  1. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan kelemahan progresif cepat otot-otot pernapasan dan ancaman gagal pernapasan
  2. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan paralisis otot pernapasan,imobilisasi, sekresi statis,batuk tak efektif sekunder akibat penyakit guillani barre sindrom ditandai dengan: Subyektif; menyatakan sulit bernafas, menyatakan skret menumpuk. Obyektif tampak kelemahan otot pernapasan, , suara nafas ronchi,tampak penggunaan otot bantu prnafasan,RDD meningkat.
  3. Risiko tinggi penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan frekuensi, irama, dan konduksi listrik jantung
  4. Nyeri akut berhubungan dengan kerusakan neuromusculer, inflamasi saraf ditandai dengan: Subyektif; menyatakan nyeri tekan pada otot dan sendi. Obyektif; skala nyeri 8 (1-10), respirasi meningkat, nadi meningkat, wajah meringis,diaporesis,gelisah.
  5. Gangguan menelan berhubungan dengan penurunan reflek menelan kesulitan mastikasi atau penurunan sensasi sekunde rakibat kelainan neuromuskuler GBS ditandai dengan sukar menelan, stasis makanan dalam rongga mulut,batuk,tersedak BB menurun.
  6. Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kekuatan dan ketahanan sekunder akibat penyakit sistem persarafan GBS ditandai dengan Subyektif: menyatakan penurunan kekuatan otot. Obyektif;tampak paralisis, tampak penurunan reflek tendon tampak susah bergerak.
  7. Konstipasi berhubungan dengan depek stimulasi saraf, otot dasar pelvik lemah ditandai dengan : Subyektif ; menyatakan defikasi < 3 x seminggu,menyatakan perasaan tertekan pada rectum. Obyektif; palpasi keras pada area rectum.
  8. Perubahan persepsi sensori berhubungan dengan perubahan resepsi dan transmisi
  9. perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan disfungsi sistem saraf autonomic yang menyebabkan penumpukan vaskuler dengan penurunan aliran balik vena
  10. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan kerusakan neuromuskuler yang mempenagaruhi reflek menelan dan fungsi GI
  11. Perubahan pola eliminasi urine berhubungan dengan penurunan kehilangan sensasi dan reflek sefingter,penurunan saraf kandung kemih sekunder akibat demielinasi. Ditandai dengan: Subyektif; menyatakan susah berkemih,menyatakan dorongan ingin berkemih. Obyektif tampak distensi kandung kemih,tampak penurunan jumlah urine.
  12. Resiko cedera terhadap fisik berhubungan dengan kerusakan fungsi sensasi motorik
  13. Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan ditandai dengan:Subyektif; menyatakan perasaan galau. Obyektif; tachi kardi, respirasi meningkat, wajah tegang dan tampak gelisah.
  14. kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang mengingat, keterbatasan kognitif


Note : Silahkan menuju halaman selanjutnya untuk melihat Intervensi Keperawatan berdasarkan diagnosa keperawatan pada pasien Guillain Barre Sindrom (GBS)

Sumber : Perawat Kita Satu


Daftar Rujukan :
  1. Ali AK. Peripheral neuropathy and Guillain-Barré syndrome risks associated with exposure to systemic fluoroquinolones: a pharmacovigilance analysis. Ann Epidemiol. 2014 Jan 2.
  2. Anandan C, Khuder SA, Koffman BM. Prevalence of Autonomic Dysfunction in Hospitalized Patients with Guillain- Barre Syndrome. Muscle Nerve. 2016 Dec 31.
  3. Barbi L, Coelho AVC, Alencar LCA, Crovella S. Prevalence of Guillain-Barré syndrome among Zika virus infected cases: a systematic review and meta-analysis. Braz J Infect Dis. 2018 Mar 12.
  4. Keller DM. Eculizumab Safe for Treatment of Guillain-Barré. Medscape. 2017 Oct 4.
  5. Lin JH, Tu KH, Chang CH, et al. Prognostic factors and complication rates for double-filtration plasmapheresis in patients with Guillain-Barré syndrome. Transfus Apher Sci. 2015 Feb. 52 (1):78-83.
  6. Luigetti M, Servidei S, Modoni A, Rossini PM, Sabatelli M, Lo Monaco M. Admission neurophysiological abnormalities in Guillain-Barré syndrome: A single-center experience. Clin Neurol Neurosurg. 2015 Aug. 135:6-10.
  7. Misawa S, Kuwabara S, Sato Y, et al. Safety and efficacy of eculizumab in Guillain-Barré syndrome: a multicentre, double-blind, randomised phase 2 trial. Lancet Neurol. 2018 Apr 20.
  8. van den Berg B, Storm EF, Garssen MJP, Blomkwist-Markens PH, Jacobs BC. Clinical outcome of Guillain-Barré syndrome after prolonged mechanical ventilation. J Neurol Neurosurg Psychiatry. 2018 Apr 7.
  9. Zika virus. Centers for Disease Control and Prevention. Diakses dari http://www.cdc.gov/zika/disease-qa.html. 2016 Feb 4; Diakses pada 13 November 2018

Demikianlah artikel singkat kami ini tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS), semoga apa yang telah kami sampaikan dan berikan ini bermanfaat bagi teman-teman dalam pembuatan laporanmakalah ataupun asuhan keperawatannya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Guillain Barre Sindrom (GBS), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar