Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gagal Hati Akut

8:35 AM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gagal Hati Akut 


Hai teman-teman perawatkitasatu.com, kali ini kita akan lanjut membahas askep pasien dengan kasus gagal hati akut. Hm...teman-teman jangan salah sangka dulu yaa, gagal hati disini adalah penyakit gagal liver, bukan gagal hati karena Baper . Oke kali ini kita seirus ya sahabat perawatkitasatu, kali ini beneran pemberian asuhan keperawatan pada pasien dengan kasus failure liver akut. Lalu bagaimana bentuk pemberian asuhan keperawatan pada pasien dengan kasus tersebut, dan bagaimana konsep asuhan keperawatan dari eisni, etiologi, patofisiologi, manifestasi, pathway, pemeriksaan penunjang, komplikias, serta konsep askep seperti pengkajian, diagnosa dan perencanaan keperawatan pada pasien Gagal Hati Akut, mari kita sama-sama pelajari makalah dari kita ini. Semoga bermanfaat

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gagal Hati Akut
askep pasien gagal hati akut

A. Latar Belakang

    Gagal hati akut (ALF) adalah kondisi yang tidak biasa di mana kerusakan cepat dari fungsi hati menghasilkan koagulopati dan perubahan status mental dari individu yang sebelumnya sehat. Gagal hati akut sering mempengaruhi orang muda dan membawa kematian yang sangat tinggi.

     Istilah gagal hati akut digunakan untuk menggambarkan perkembangan koagulopati, biasanya dengan rasio normalisasi internasional (INR) lebih besar dari 1,5, dan tingkat perubahan mental (encephalopathy) pada pasien tanpa sirosis yang sudah ada sebelumnya dan dengan penyakit kurang dari Durasi 26 minggu.

     Gagal hati akut adalah istilah luas yang mencakup kegagalan fulminan hati (FHF) dan kegagalan hati subfulminant (atau kegagalan hati yang terlambat). Gagal hati fulminan umumnya digunakan untuk menggambarkan perkembangan ensefalopati dalam waktu 8 minggu dari timbulnya gejala pada pasien dengan hati yang sebelumnya sehat. Gagal hati hepatikus disediakan untuk pasien dengan penyakit hati hingga 26 minggu sebelum pengembangan ensefalopati hati.

     Ada perbedaan penting antara FHF pada anak-anak dan FHF pada orang dewasa. Sebagai contoh, pada anak-anak dengan FHF, ensefalopati mungkin tidak ada, terlambat, atau tidak dikenali. Untuk pembahasan lengkap tentang diagnosis dan manajemen FHF pediatrik, lihat Kegagalan Hepatik Fulmin. Asosiasi Amerika untuk Studi Penyakit Hati (AASLD) telah menghasilkan pedoman pada manajemen gagal hati akut pada orang dewasa.

     Beberapa pasien dengan penyakit hati kronis yang tidak dikenali sebelumnya mengalami dekompensasi dan muncul dengan gagal hati; meskipun ini tidak secara teknis FHF, membedakannya pada saat presentasi mungkin tidak dimungkinkan. Pasien dengan penyakit Wilson, hepatitis B yang didapat secara vertikal, atau hepatitis autoimun dapat dimasukkan terlepas dari kemungkinan sirosis, jika penyakit mereka telah bermanifestasi selama kurang dari 26 minggu.

     Langkah yang paling penting dalam penilaian pasien dengan gagal hati akut adalah mengidentifikasi penyebabnya, karena penyebab tertentu membutuhkan pengobatan segera dan spesifik. Hepatotoksisitas terkait obat, terutama dari acetaminophen, adalah penyebab utama gagal hati akut di Amerika Serikat

     Aspek yang paling penting dari perawatan adalah memberikan dukungan perawatan intensif yang baik. Perhatian yang cermat harus diberikan pada manajemen cairan dan hemodinamik. Pemantauan parameter-parameter metabolik, pengawasan infeksi, pemeliharaan nutrisi, dan pengenalan perdarahan gastrointestinal yang cepat sangat penting.

     Berbagai obat mungkin diperlukan karena berbagai komplikasi yang terjadi dari kegagalan hati fulminan. Dalam kasus tertentu, obat penawar yang secara efektif mengikat atau menghilangkan racun sangat penting.

     Pengembangan sistem pendukung hati memberikan beberapa janji untuk pasien dengan FHF, meskipun sistem tetap merupakan tindakan sementara dan, sampai saat ini, tidak berdampak pada kelangsungan hidup. Modalitas terapeutik lainnya yang diteliti, termasuk hipotermia, telah diusulkan tetapi tetap tidak terbukti.

     Hasil dari gagal hati akut berhubungan dengan etiologi, derajat encephalopathy, dan komplikasi terkait (lihat Prognosis). Meskipun mortalitas dari FHF tetap sangat tinggi, peningkatan langkah perawatan intensif dan penggunaan transplantasi hati orthotopic telah meningkatkan kelangsungan hidup dari kurang dari 20% menjadi sekitar 60%.



B. Definisi Gagal Hati Akut

     Gagal hati akut adalah hilangnya fungsi hati yang terjadi dengan cepat - dalam beberapa hari atau minggu - biasanya pada seseorang yang tidak memiliki penyakit hati yang sudah ada sebelumnya. Gagal hati akut lebih jarang terjadi dibandingkan gagal hati kronis, yang berkembang lebih lambat.

     Gagal hati akut adalah kondisi yang tidak biasa di mana kerusakan cepat fungsi hati menghasilkan koagulopati, biasanya dengan rasio normalisasi internasional (INR) lebih besar dari 1,5, dan perubahan status mental (encephalopathy) dari individu yang sebelumnya sehat. Gagal hati akut sering mempengaruhi orang muda dan membawa kematian yang sangat tinggi.

      Gagal hati akut, juga dikenal sebagai gagal hati fulminan, dapat menyebabkan komplikasi serius, termasuk pendarahan yang berlebihan dan peningkatan tekanan di otak. Ini adalah keadaan darurat medis yang membutuhkan rawat inap.

     Gagal hati akut adalah istilah yang luas yang meliputi kegagalan hati fulminan dan kegagalan hati subfulminant (atau gagal hati onset lambat). Gagal hati fulminan umumnya digunakan untuk menggambarkan perkembangan ensefalopati dalam waktu 8 minggu dari timbulnya gejala pada pasien dengan hati yang sebelumnya sehat. Gagal hati hepatikus disediakan untuk pasien dengan penyakit hati hingga 26 minggu sebelum pengembangan ensefalopati hati.

      Tergantung pada penyebabnya, gagal hati akut kadang-kadang dapat dibalik dengan pengobatan. Dalam banyak situasi, transplantasi hati mungkin satu-satunya obat.

C. Epidemiologi Gagal Hati Akut

     Insiden kegagalan hati fulminan tampaknya rendah di Amerika Serikat, dengan sekitar 2.000 kasus per tahun. Hepatotoksisitas terkait obat menyumbang lebih dari 50% kasus gagal hati akut, termasuk toksisitas acetaminophen (42%) dan reaksi obat idiosynkratik (12%). Hampir 15% kasus tetap etiologi tak tentu. Penyebab lain yang terlihat di Amerika Serikat adalah hepatitis B, hepatitis autoimun, penyakit Wilson, fatty liver kehamilan, dan sindrom HELLP (hemolisis, peningkatan enzim hati, trombosit rendah).
  1. Statistik internasional
         Di negara maju, gagal hati akut diperkirakan memiliki insiden kurang dari 10 kasus per juta orang per tahun. Acetaminophen (parasetamol) overdosis merupakan penyebab utama kegagalan hati fulminan di Eropa dan, khususnya, Inggris Raya. Virus hepatitis delta (HDV) superinfeksi jauh lebih umum di negara berkembang daripada di Amerika Serikat karena tingginya tingkat infeksi virus hepatitis B kronis (HBV).

         Virus hepatitis E (HEV) dikaitkan dengan tingginya insiden kegagalan hati fulminan pada wanita yang hamil dan menjadi perhatian pada pasien hamil yang tinggal di atau bepergian melalui daerah endemik. Wilayah ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada, Meksiko dan Amerika Tengah, India dan anak benua, dan Timur Tengah.

  2. Distribusi rasial dari gagal hati akut
         Gagal hati akut terlihat di antara semua ras. Dalam studi multisenter AS tentang gagal hati akut, distribusi etnis termasuk orang kulit putih (74%), Hispanik (10%), orang kulit hitam (3%), orang Asia (5%), dan Amerika Latin (2%).

  3. Gagal hati akut pada wanita
         Viral hepatitis E dan penyakit hati autoimun lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria.  Dalam kelompok studi multisenter AS, gagal hati akut lebih sering terjadi pada wanita (73%) dibandingkan pada pria, dan wanita dengan gagal hati akut lebih tua (39 tahun) dibandingkan pria (32,5 tahun).

  4. Usia
         Umur mungkin berkaitan dengan morbiditas dan mortalitas pada mereka dengan gagal hati akut. Pasien yang lebih muda dari 10 tahun dan lebih tua dari 40 tahun cenderung memiliki tarif yang relatif buruk.

D. Penyebab Gagal Hati Akut

     Banyak penyebab gagal hati fulminan ada, tetapi hepatotoksisitas karena acetaminophen dan reaksi obat idiosynkratik adalah penyebab paling umum di Amerika Serikat. Untuk hampir 15% pasien, penyebabnya tetap tidak pasti.

     Hepatitis virus dapat menyebabkan gagal hati. Hepatitis A dan B menyumbang sebagian besar kasus-kasus ini. Di negara berkembang, infeksi virus hepatitis B akut (HBV) mendominasi sebagai penyebab kegagalan hati fulminan karena tingginya prevalensi penyakit.

     Hepatitis C jarang menyebabkan gagal hati akut. Hepatitis D, sebagai koinfeksi atau superinfeksi dengan virus hepatitis B, dapat menyebabkan gagal hati fulminan. Hepatitis E (sering diamati pada wanita hamil) di daerah endemik merupakan penyebab penting kegagalan hati fulminan.

     Gagal hati akut terjadi ketika sel-sel hati rusak secara signifikan dan tidak lagi bisa berfungsi. Penyebab potensial meliputi:
  1. Overdosis acetaminophen. Mengambil terlalu banyak acetaminophen (Tylenol, yang lain) adalah penyebab paling umum dari gagal hati akut di Amerika Serikat. Gagal hati akut dapat terjadi setelah satu dosis acetaminophen yang sangat besar, atau setelah lebih tinggi dari dosis yang direkomendasikan setiap hari selama beberapa hari. Jika penderita atau seseorang yang dikenal telah mengonsumsi acetaminophen overdosis, cari bantuan medis secepat mungkin. Jangan menunggu tanda-tanda gagal hati.
  2. Obat resep. Beberapa obat resep, termasuk antibiotik, obat anti-inflamasi nonsteroid dan antikonvulsan, dapat menyebabkan gagal hati akut.
  3. Suplemen herbal. Obat-obatan herbal dan suplemen, termasuk kava, ephedra, skullcap dan pennyroyal, telah dikaitkan dengan gagal hati akut.
  4. Hepatitis dan virus lainnya. Hepatitis A, hepatitis B, dan hepatitis E dapat menyebabkan gagal hati akut. Virus lain yang dapat menyebabkan gagal hati akut termasuk virus Epstein-Barr, cytomegalovirus dan virus herpes simplex.
  5. Racun. Racun yang dapat menyebabkan gagal hati akut termasuk jamur berbahaya berbahaya, Amanita phalloides, yang kadang-kadang dianggap salah satu yang aman untuk dimakan. Karbon tetraklorida adalah racun lain yang dapat menyebabkan gagal hati akut. Ini adalah bahan kimia industri yang ditemukan dalam pendingin dan pelarut untuk lilin, pernis dan bahan lainnya.
  6. Penyakit autoimun. Gagal hati dapat disebabkan oleh hepatitis autoimun - penyakit di mana sistem kekebalan tubuh penderita menyerang sel-sel hati, menyebabkan peradangan dan cedera.
  7. Penyakit pembuluh darah di hati. Penyakit vaskular, seperti sindrom Budd-Chiari, dapat menyebabkan penyumbatan di pembuluh darah hati dan menyebabkan gagal hati akut.
  8. Penyakit metabolik. Penyakit metabolik langka, seperti penyakit Wilson dan hati berlemak akut kehamilan, jarang menyebabkan gagal hati akut.
  9. Kanker. Kanker yang dimulai atau menyebar ke hati penderita dapat menyebabkan gagal hati.
  10. Syok. Infeksi yang luar biasa (sepsis) dan syok dapat sangat merusak aliran darah ke hati, menyebabkan gagal hati.
Penyebab atipikal hepatitis virus dan gagal hati fulminan termasuk yang berikut:
  1. Cytomegalovirus
  2. Virus demam hemoragik
  3. Virus herpes simplex
  4. Paramyxovirus
  5. Virus Epstein-Barr

E. Patofisiologi Gagal Hati Akut

     Perkembangan edema serebral adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas pada pasien dengan gagal hati akut. Etiologi hipertensi intrakranial ini (ICH) tidak sepenuhnya dipahami, tetapi dianggap multifaktorial. Secara singkat, hiperammonemia mungkin terlibat dalam pengembangan edema serebral. Otak edema dianggap baik sitotoksik dan vasogenik asalnya. Profil sitokin juga terganggu. Peningkatan konsentrasi serum endotoksin bakteri, tumor necrosis factor-alpha (TNF-α), interleukin (IL) –1, dan IL-6 telah ditemukan pada kegagalan hati fulminan.
  1. Edema sitotoksik
         Edema sitotoksik merupakan konsekuensi dari gangguan osmoregulasi seluler di otak, yang menyebabkan edema astrocyte. Pembengkakan astrosit kortikal adalah pengamatan yang paling umum dalam studi neuropatologis edema otak pada gagal hati akut.

         Di otak, amonia didetoksifikasi menjadi glutamin melalui penengahan glutamat oleh glutamin sintetase. Akumulasi glutamin dalam astrosit menghasilkan pembengkakan dan edema otak astrosit. Ada bukti jelas peningkatan konsentrasi glutamine pada otak pada hewan percobaan pada gagal hati akut. Hubungan antara kadar amonia dan glutamin tinggi dan peningkatan ICH telah dilaporkan pada manusia.

  2. Faktor vasogenik
         Peningkatan volume darah intrakranial dan aliran darah serebral merupakan faktor pada gagal hati akut. Peningkatan hasil aliran darah otak karena gangguan autoregulasi serebral. Gangguan autoregulasi serebral dianggap dimediasi oleh peningkatan konsentrasi sistemik oksida nitrat, yang bertindak sebagai vasodilator kuat.

  3. Kegagalan organ multisistem
         Konsekuensi lain dari kegagalan hati fulminan adalah kegagalan  organ multisistem, yang sering diamati dalam konteks keadaan sirkulasi hiperdinamik yang meniru sepsis (resistensi vaskular sistemik rendah); oleh karena itu, ketidakcukupan sirkulasi dan perfusi organ yang buruk mungkin baik memulai atau meningkatkan komplikasi gagal hati fulminan.

  4. Acetaminophen hepatotoksisitas
         Perkembangan gagal hati merupakan hasil akhir umum dari berbagai penyebab potensial, seperti yang ditunjukkan oleh diagnosis banding yang luas (lihat Diagnosis Diferensial). Seperti banyak obat yang menjalani metabolisme hati (dalam hal ini, oleh sitokrom P-450), metabolit oksidatif acetaminophen lebih beracun daripada obat. Metabolit aktif yang sangat reaktif N-asetil-p-benzoquinone-imine (NAPQI) tampaknya memediasi banyak kerusakan terkait acetaminophen pada jaringan hati dengan membentuk ikatan kovalen dengan protein seluler.

         Biasanya, NAPQI dimetabolisme di hadapan glutathione menjadi N-acetyl-p-aminophenol-mercaptopurine. Glutathione memadamkan metabolit reaktif ini dan bertindak untuk mencegah oksidasi struktur seluler yang tidak spesifik, yang dapat menyebabkan disfungsi hepatoselular berat.

         Mekanisme ini gagal dalam dua pengaturan yang berbeda namun sama pentingnya. Yang pertama adalah overdosis (disengaja atau disengaja) dari acetaminophen. Asupan acetaminophen lebih dari 10 g hanya meliputi penyimpanan glutathione hati yang normal, memungkinkan metabolit reaktif untuk keluar.

         Skenario kedua dan kurang jelas terjadi pada pasien yang mengkonsumsi alkohol secara teratur. Ini tidak selalu membutuhkan riwayat penyalahgunaan alkohol atau alkoholisme. Bahkan peminum moderat atau sosial yang secara konsisten mengkonsumsi 1-2 minuman sehari-hari mungkin cukup menguras cadangan glutathione intrahepatik. Hal ini menghasilkan hepatotoksisitas yang mematikan dari apa yang dinyatakan sebagai dosis acetaminophen yang aman (di bawah dosis total maksimum 4 g / d) pada individu yang tidak curiga. Pasien dengan gagal hati akut mungkin memiliki toksisitas acetaminophen yang tidak diketahui atau tidak pasti.

Pathway Gagal Hati Akut, gambaran Pathway Gagal Hati Akut, patofisiologi Pathway Gagal Hati Akut
patofisiologi Gagal Hati Akut

F. Tadan dan Gejala Gagal Hati Akut 

Tanda dan gejala gagal hati akut mungkin termasuk:
  1. Nyeri di perut kanan atas penderita 
  2. Mual
  3. Muntah
  4. Perasaan umum merasa tidak enak badan (malaise)
  5. Disorientasi atau kebingungan
  6. Kantuk
  7. Encephalopathy
  8. Edema serebral: Dapat menyebabkan tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial (ICP) (misalnya, papilledema, hipertensi, bradikardia)
  9. Jaundice: Sering hadir tetapi tidak selalu
  10. Asites: Potensi untuk trombosis vena hepatika dengan perkembangan cepat di hadapan kegagalan hati fulminan disertai dengan sakit perut
  11. Perubahan rentang hati: Mungkin kecil karena nekrosis hati atau mungkin membesar karena gagal jantung, hepatitis virus, atau sindrom Budd-Chiari
  12. Hematemesis atau melena: Karena perdarahan gastrointestinal (GI) atas
  13. Hipotensi dan takikardia: Karena berkurangnya resistensi pembuluh darah sistemik
Manifestasi Gagal Hati Akut, tanda gejala Gagal Hati Akut
Manifestasi Gagal Hati Akut

G. Komplikasi Gagal Hati Akut

Gagal hati akut sering menyebabkan komplikasi, termasuk:
  1. Cairan berlebihan di otak (edema serebral). Terlalu banyak cairan menyebabkan tekanan menumpuk di otak penderita .
  2. Gangguan darah dan perdarahan. Gagal hati tidak bisa membuat faktor pembekuan yang cukup, yang membantu darah menggumpal. Pendarahan di saluran pencernaan sering terjadi pada kondisi ini. Ini mungkin sulit dikendalikan.
  3. Infeksi. Orang dengan gagal hati akut lebih mungkin mengembangkan infeksi, terutama di dalam darah dan di saluran pernapasan dan saluran kemih.
  4. Gagal ginjal. Gagal ginjal sering terjadi setelah gagal hati, terutama jika penderita mengalami overdosis acetaminophen, yang merusak hati dan ginjal penderita .

H. Pencegahan Gagal Hati Akut

Kurangi risiko gagal hati akut dengan merawat hati.
  1. Ikuti instruksi pada obat-obatan. Jika mengonsumsi acetaminophen atau obat lain, periksa sisipan kemasan untuk dosis yang dianjurkan, dan jangan mengambil lebih dari itu. Jika sudah memiliki penyakit hati, tanyakan kepada tim medis apakah aman untuk mengambil jumlah asetaminofen.
  2. Beritahu ke tenaga medis tentang semua obat yang dikonsumsi. Bahkan obat-obatan yang dijual bebas dan obat-obatan herbal dapat mengganggu obat-obatan resep yang penderita pakai.
  3. Minum alkohol secukupnya, jika sama sekali. Batasi jumlah alkohol yang penderita minum tidak lebih dari satu gelas sehari untuk wanita dari segala usia dan pria yang lebih tua dari 65 dan tidak lebih dari dua gelas sehari untuk pria yang lebih muda.
  4. Hindari perilaku berisiko. Dapatkan bantuan jika penderita menggunakan obat intravena terlarang. Jangan berbagi jarum. Gunakan kondom saat berhubungan seks. Jika penderita mendapatkan tato atau tindikan tubuh, pastikan toko yang penderita pilih bersih dan aman. Jangan merokok.
  5. Dapatkan divaksinasi. Jika penderita memiliki penyakit hati kronis, riwayat infeksi hepatitis apa pun atau peningkatan risiko hepatitis, bicarakan dengan tim medis tentang mendapatkan vaksin hepatitis B. Vaksin juga tersedia untuk hepatitis A.
  6. Hindari kontak dengan darah dan cairan tubuh orang lain. Tongkat jarum yang tidak disengaja atau pembersihan darah atau cairan tubuh yang tidak tepat dapat menyebarkan virus hepatitis. Membagi pisau cukur atau sikat gigi juga dapat menyebarkan infeksi.
  7. Jangan makan jamur liar. Sulit untuk membedakan antara jamur beracun dan jamur yang aman untuk dimakan.
  8. Berhati-hatilah dengan semprotan aerosol. Saat penderita menggunakan pembersih aerosol, pastikan ruangannya berventilasi atau memakai masker. Lakukan tindakan perlindungan yang sama saat menyemprotkan insektisida, fungisida, cat, dan bahan kimia beracun lainnya. Ikuti instruksi produk dengan saksama.
  9. Lihat apa yang ada di kulit penderita . Saat menggunakan insektisida dan bahan kimia beracun lainnya, tutupi kulit penderita dengan sarung tangan, lengan panjang, topi dan masker.
  10. Pertahankan berat badan yang sehat. Obesitas dapat menyebabkan kondisi yang disebut penyakit hati berlemak nonalkohol, yang mungkin termasuk hati berlemak, hepatitis dan sirosis.

I. Pemeriksaan Diagnostik Gagal Hati Akut

Tes dan prosedur yang digunakan untuk mendiagnosis gagal hati akut meliputi:
  1. Tes darah. Tes darah dilakukan untuk menentukan seberapa baik kerja hati. Tes waktu prothrombin mengukur berapa lama darah menggumpal. Dengan gagal hati akut, darah tidak membeku secepat yang seharusnya.
  2. Tes pencitraan. Tim medis dapat merekomendasikan pemeriksaan ultrasound untuk melihat hati. Tes semacam itu dapat menunjukkan kerusakan hati dan membantu tim medis menentukan penyebab masalah hati. Tim medis mungkin juga merekomendasikan pemindaian tomografi komputer terkomputerisasi (CT) atau pencitraan resonansi magnetik (MRI) untuk melihat hati dan pembuluh darah. Tes-tes ini dapat mencari penyebab-penyebab tertentu dari gagal hati akut, seperti sindrom Budd-Chiari atau tumor. Mereka dapat digunakan jika tim medis mencurigai masalah dan pengujian ultrasound negatif.
  3. Pemeriksaan jaringan hati. Tim medis mungkin menyarankan untuk mengeluarkan potongan kecil jaringan hati (biopsi hati). Melakukannya dapat membantu tim medis memahami mengapa gagal hati. Karena orang dengan gagal hati akut berisiko mengalami pendarahan selama biopsi, Tim medis dapat melakukan biopsi hati transjugular. Tim medis membuat sayatan kecil di sisi kanan leher, dan kemudian melewati tabung tipis (kateter) ke vena leher, melalui jantung dan masuk ke pembuluh darah yang keluar dari hati. Tim medis kemudian memasukkan jarum melalui kateter dan mengambil sampel jaringan hati.
     Langkah yang paling penting dalam penilaian pasien dengan gagal hati akut adalah mengidentifikasi penyebabnya, karena kondisi tertentu memerlukan perawatan segera dan spesifik dan mempengaruhi prognosis. Semua pasien dengan bukti klinis atau laboratorium hepatitis akut sedang atau berat harus segera mengukur waktu protrombin (PT) dan evaluasi status mental secara hati-hati. Kehadiran PT perpanjangan atau perubahan status mental adalah alasan untuk masuk rumah sakit.

Pengujian laboratorium
  1. Hitung darah lengkap: Dapat mengungkapkan trombositopenia
  2. Studi koagulasi: PT dan / atau rasio normalisasi internasional (INR)
  3. Tes fungsi hati: Seringkali peningkatan kadar aspartat aminotransferase (AST) / transaminase glutamic-oxaloacetic (SGOT) serum, alanine aminotransferase (ALT) / serum glutamic-pyruvic transaminase (SGPT), alkalin fosfatase (ALP)
  4. Tingkat bilirubin serum: Tinggi
  5. Kadar amonia serum: Mungkin meningkat secara dramatis (akurasi: arteri> tingkat vena)
  6. Kadar glukosa serum: Mungkin sangat rendah
  7. Tingkat laktat serum (arteri): Sering meningkat
  8. Gas darah arteri: Dapat mengungkapkan hipoksemia
  9. Kadar kreatinin serum: Dapat meningkat
  10. Tingkat tembaga dan ceruloplasmin bebas serum: Tingkat rendah dengan penyakit Wilson
  11. Kadar fosfat serum: Mungkin rendah
  12. Level acetaminophen dan acetaminophen-protein adduct
  13. Skrining obat: Pertimbangkan pada pasien yang merupakan penyalahguna obat intravena
  14. Kultur darah: Untuk pasien dengan dugaan infeksi
  15. Serologi virus: Pertimbangkan untuk hepatitis A immunoglobulin M (IgM), antigen permukaan hepatitis B (HBsAg), virus hepatitis B anticore IgM; tes viral load hepatitis C; virus hepatitis D IgM jika HBsAg positif; dalam posttransplantation atau pengaturan imunosupresif, pertimbangkan penelitian untuk cytomegalovirus viremia, cytomegalovirus antigenemia, dan virus herpes simplex
  16. Penanda autoimun (untuk diagnosis hepatitis autoimun): Antinuclear antibody (ANA), antibodi otot anti-halus (ASMA), dan tingkat imunoglobulin

Penelitian lain mungkin termasuk yang berikut:
  1. Elektroensefalografi
  2. Pemantauan tekanan intrakranial
  3. Perkutan (kontraindikasi dengan adanya koagulopati) atau biopsi hati transjugular
Studi pencitraan
  1. Ultrasonografi Doppler hati
  2. Pemindaian computed tomography (CT) perut atau pencitraan resonansi magnetik tanpa kontras
  3. Pemindaian CT kranial

J. Perawatan dan Pengobatan Gagal Hati Akut

     Aspek yang paling penting dari perawatan untuk gagal hati akut adalah memberikan dukungan perawatan intensif yang baik, termasuk perlindungan saluran pernafasan. Terapi spesifik juga tergantung pada penyebab kegagalan hati pasien dan adanya komplikasi.

    Perhatikan baik-baik manajemen cairan pasien dan hemodinamik pasien. Sangat penting untuk memantau parameter metabolik mereka, menilai infeksi, mempertahankan nutrisi, dan segera mengenali perdarahan GI.

     Seseorang dengan gagal hati akut sering dirawat di unit perawatan intensif di rumah sakit di fasilitas yang dapat melakukan transplantasi hati, jika perlu. Tim medis mungkin mencoba untuk mengobati kerusakan hati itu sendiri, tetapi dalam banyak kasus, perawatan melibatkan pengendalian komplikasi dan memberikan waktu hati gagal untuk disembuhkan.

Perawatan gagal hati akut mungkin termasuk:
  1. Obat-obatan untuk membalikkan keracunan. Gagal hati akut yang disebabkan oleh overdosis acetaminophen diobati dengan obat yang disebut acetylcysteine. Obat ini juga dapat membantu mengobati penyebab lain gagal hati akut. Jamur dan keracunan lainnya juga dapat diobati dengan obat yang dapat membalikkan efek toksin dan dapat mengurangi kerusakan hati.
  2. Transplantasi Hati. Ketika gagal hati akut tidak dapat dibalik, satu-satunya pengobatan adalah transplantasi hati. Selama transplantasi hati, seorang ahli bedah mengangkat hati yang rusak dan menggantinya dengan hati yang sehat dari donor.
pengobatan gagal hati akut, perawatan pengobatan gagal hati akut
pengobatan gagal hati akut

Obat berikut dapat digunakan dalam manajemen gagal hati akut:
  1. Antidot (mis., Penicillin G, silibinin, arang aktif, N-acetylcysteine)
  2. Diuretik osmotik (misalnya, manitol)
  3. Agen barbiturat (mis., Pentobarbital, thiopental)
  4. Benzodiazepin (misalnya, midazolam)
  5. Agen anestesi (misalnya, propofol)
     Tim medis juga akan bekerja untuk mengontrol tanda dan gejala yang alami dan mencoba untuk mencegah komplikasi yang disebabkan oleh gagal hati akut. Perawatan penderita mungkin termasuk:
  1. Menghilangkan TIK disebabkan oleh kelebihan cairan di otak. Edema serebral yang disebabkan oleh gagal hati akut dapat meningkatkan tekanan pada otak penderita. Obat-obatan dapat membantu mengurangi penumpukan cairan di otak penderita.
  2. Skrining untuk infeksi. Tim medis akan mengambil sampel darah dan urine setiap sekarang dan kemudian untuk diuji untuk infeksi. Jika Tim medis mencurigai bahwa penderita  memiliki infeksi, penderita akan menerima obat untuk mengobati infeksi.
  3. Mencegah perdarahan hebat. Tim medis dapat memberi obat-obatan untuk mengurangi risiko pendarahan. Jika penderita kehilangan banyak darah, tim medis dapat melakukan tes untuk menemukan sumber kehilangan darah. Penderita mungkin memerlukan transfusi darah.
  4. Transplantasi hati adalah pengobatan definitif untuk gagal hati akut. Pada pasien tertentu yang tidak ada allograft segera tersedia, pertimbangkan dukungan dengan hati bioartificial. Ini adalah ukuran jangka pendek yang hanya mengarah pada kelangsungan hidup jika hati spontan pulih atau diganti. 
  5. Sistem pendukung hati ekstrakorporeal nonbiologis, seperti hemodialisis, hemofiltrasi, hemoperfusi arang, plasmapheresis, dan transfusi tukar memungkinkan dukungan hati sementara sampai ditemukan hati donor yang sesuai. Namun, tidak ada penelitian terkontrol yang menunjukkan manfaat jangka panjang.
Perawatan Masa Depan

     Para ilmuwan terus meneliti pengobatan baru untuk gagal hati akut, terutama yang dapat mengurangi atau menunda kebutuhan untuk transplantasi hati. Sementara beberapa perawatan masa depan yang potensial sedang dalam proses, penting untuk diingat bahwa mereka eksperimental dan mungkin belum tersedia.

Di antara yang sedang dipelajari adalah:
  1. Alat bantu hepar buatan. Mesin akan melakukan tugas hati, seperti dialisis membantu ketika ginjal berhenti bekerja. Ada banyak jenis perangkat yang sedang dipelajari. Penelitian menunjukkan bahwa beberapa, tetapi tidak semua, perangkat dapat meningkatkan kelangsungan hidup. Uji coba multicenter yang dikontrol dengan baik menunjukkan bahwa satu sistem, yang disebut sistem pendukung hati ekstrakorporeal, membantu orang dengan gagal hati akut bertahan hidup tanpa transplantasi. Perawatan ini juga disebut pertukaran plasma bervolume tinggi.
  2. Transplantasi hepatosit. Transplantasi hanya sel-sel hati - bukan seluruh organ - mungkin menunda sementara kebutuhan untuk transplantasi hati. Dalam beberapa kasus, itu bisa mengarah pada pemulihan lengkap. Kekurangan hati donor yang berkualitas baik telah membatasi penggunaan pengobatan ini.
  3. Xenotransplantation. Jenis transplantasi ini menggantikan hati manusia dengan satu dari sumber hewan bukan manusia. Tim medis melakukan transplantasi hati dengan menggunakan hati babi beberapa dekade yang lalu, tetapi hasilnya mengecewakan. Namun, kemajuan dalam pengobatan kekebalan dan transplantasi telah mendorong para peneliti untuk mempertimbangkan perawatan ini lagi. Ini dapat membantu memberikan dukungan bagi mereka yang menunggu transplantasi hati manusia.

K. Konsep Asuhan Keperawatan Pasien Gagal Hati Akut

     Berikut ini adalah pertanyaan spesifik dalam melakukan pengkajian keperawtan pada pasien Gagal Hati Akut :
  1. Kapan gejala dimulai?
  2. Obat resep apa yang Anda ambil?
  3. Obat-obatan yang dijual bebas apa yang Anda ambil?
  4. Suplemen herbal apa yang Anda ambil?
  5. Apakah Anda menggunakan obat-obatan terlarang?
  6. Apakah Anda pernah mengalami masalah hati sebelumnya?
  7. Pernahkah Anda didiagnosis menderita hepatitis atau sakit kuning?
  8. Apakah Anda memiliki riwayat depresi atau keinginan untuk bunuh diri?
  9. Berapa banyak alkohol yang kamu minum?
  10. Apakah Anda baru saja mulai menggunakan obat baru?
  11. Apakah Anda mengonsumsi acetaminophen? Berapa banyak?
  12. Apakah masalah hati terjadi di keluarga Anda?

L. Pengkajian Keperawatan

  1. Data Subjektif
    Keluhan : anoreksia, mual, muntah, nyeri abdomen
    Kulit, selaput lendir, sclera : kekuning-kuningan, gatal, urine berwarna kuning tua dan berbuih.
    Kebiasaan : merokok, minum alcohol, obat-obatan terlarang,

  2. Data subjektif
    Tanda vital : tekanan darah menunjukkan tekanan darah ortostatik
    Status cairan dan elektrolit : deficit volume, munyah, pendarahan, dehidrasi akibat asites dan edema dan kelebihan volume akibat retensi natrium dan air.
    Abdomen : gerakan peristalsis (auskultasi), distensi abdomen, nyeri tekan, pembesaran hepar dan limpa, asites, dilatasi vena pada abdomen (kaput medusa). 

M. Diagnosa Keperawatan

Berikut ini adalah diagnosa keperawatan yang mungkin terjadi pada pasien gagal hati akut
  1. Gangguan volume cairan: lebih dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan terganggunya mekanisme pengaturan(penurunan plasma protein)
  2. Resiko gangguan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang  tidak adekuat(ketidakmampuan untuk mencerna makanan, anoreksia, mual/muntah, tidak mau makan, mudah kenyang (asitas) fungsi usus abnormal.)
  3. Resiko tinggi terhadap cedera, hemoragi berhubungan dengan:
    1. Gangguan faktor pembeku (penurunan protrombin, fibrinogen, gangguan absorbsi Vit K dari pengeluaran tromboplastin.
    2. Hipertensi portae.

Note : Untuk melihat kelanjutan dari Intervensi Keperawatan, Silahkan untuk melihat ke Part 2 Askep Gagal Hati Akut


Sumber : Perawat Kita Satu

Daftar Rujukan :
  1. Alempijevic T, Zec S, Milosavljevic T. Drug-induced liver injury: do we know everything?. World J Hepatol. 2017 Apr 8. 9 (10):491-502.
  2. Bernal W, Wang Y, Maggs J, et al. Development and validation of a dynamic outcome prediction model for paracetamol-induced acute liver failure: a cohort study. Lancet Gastroenterol Hepatol. 2016 Nov. 1 (3):217-25.
  3. Chalasani NP, Hayashi PH, Bonkovsky HL, Navarro VJ, Lee WM, Fontana RJ, et al. ACG clinical guideline: the diagnosis and management of idiosyncratic drug-induced liver injury. Am J Gastroenterol. 2014 Jul. 109 (7):950-66; quiz 967.
  4. Fontana RJ, Ellerbe C, Durkalski VE, et al; for the US Acute Liver Failure Study Group. Two-year outcomes in initial survivors with acute liver failure: results from a prospective, multicentre study. Liver Int. 2015 Feb. 35 (2):370-80.
  5. Hoyer DP, Munteanu M, Canbay A, et al. Liver transplantation for acute liver failure: are there thresholds not to be crossed?. Transpl Int. 2014 Jun. 27 (6):625-33.
  6. Kelly JC. Drug-induced liver injury guidelines released by ACG. Medscape Medical News. June 18, 2014. June 24, 2014.
  7. Liu J, Ghaziani TT, Wolf JL. Acute fatty liver disease of pregnancy: updates in pathogenesis, diagnosis, and management. Am J Gastroenterol. 2017 Jun. 112 (6):838-46. 
  8. Lo Re V 3rd, Haynes K, Forde KA, et al. Risk of acute liver failure in patients with drug-induced liver injury: evaluation of Hy's law and a new prognostic model. Clin Gastroenterol Hepatol. 2015 Dec. 13 (13):2360-8.
  9. Marrone G, Vaccaro FG, Biolato M, et al. Drug-induced liver injury 2017: the diagnosis is not easy but always to keep in mind. Eur Rev Med Pharmacol Sci. 2017 Mar. 21 (1 Suppl):122-34.
  10. Stine JG, Lewis JH. Current and future directions in the treatment and prevention of drug-induced liver injury: a systematic review. Expert Rev Gastroenterol Hepatol. 2016. 10 (4):517-36. 

Demikianlah artikel kami ini yang berjudul Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gagal Hati Akut , terimakasih atas segala yang telah membantu dalam menyelesaikan pembuatan makalah ataupun konsep asuhan keperawatan (askep) gagal hati akut ini. Terimakasih telah membaca artikel kami ini.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gagal Hati Akut, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar