Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS)

10:45 AM

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS)


Halo teman-teman semuanya, Bertemu lagi dengan kami yang akan memberikan materi Laporan Pendahuluan ataupun Asuhan Keperawatan (Askep) dan kali ini kita akan membahas mengenai Askep Pasien ACS atau Acute Coronary Syndrome. Didalam materi laporan pendahuluan ini telah kami siapakan untuk teman-teman isi dari makalah yang terdiri dari Definisi ACS, etiologi ACS, patofisiologi ACS, klasifikasi ACS, pathway ACS, diagnosa penunjang ACS, komplikasi ACS, perawatan dan pengobatan ACS, konsep asuhan keperawatan yang terdiri dari pengkajian, diagnosa dan intervensi keperawatan pada pasien Acute Coronary Syndrome (ACS). Selamat belajar

Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS)
Askep Acute Coronary Syndrome (ACS)

A. Definisi Acute Coronary Syndrome

     Sindrom koroner akut adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan berbagai kondisi yang terkait dengan tiba-tiba, mengurangi aliran darah. Sindrom koroner akut adalah keadaan darurat medis, dan nyeri dada atau ketidaknyamanan dapat berupa sejumlah kondisi serius yang mengancam kehidupan.

     Satu kondisi di bawah payung sindrom koroner akut adalah infark miokard (serangan jantung) - ketika sel mati menghasilkan jaringan jantung yang rusak atau hancur. Bahkan ketika sindrom koroner akut tidak menyebabkan kematian sel, fungsi aliran darah berkurang dan menunjukkan risiko tinggi serangan jantung.

      Acute coronary syndrome (ACS) mengacu pada spektrum presentasi klinis mulai dari yang untuk ST-segmen elevasi myocardial infarction (STEMI) hingga presentasi yang ditemukan pada infark miokard non-ST-segmen elevasi (NSTEMI) atau angina tidak stabil. Hampir selalu berhubungan dengan pecahnya plak aterosklerotik dan trombosis parsial atau lengkap dari arteri infark terkait.

      Sindrom koroner akut sering menyebabkan nyeri dada yang parah atau ketidaknyamanan. Ini adalah keadaan darurat medis yang memerlukan diagnosis dan perawatan yang cepat. Tujuan pengobatan termasuk meningkatkan aliran darah, mengobati komplikasi dan mencegah masalah di masa depan.

B. Klasifikasi Acute Coronary Syndrome

Sindrom koroner akut termasuk
  1. Angina tidak stabil
         Angina tidak stabil (insufisiensi koroner akut, angina preinfarction, sindrom intermediate) didefinisikan sebagai satu atau lebih dari yang berikut pada pasien yang biomarker jantungnya tidak memenuhi kriteria untuk MI:
    1. Istirahat angina yang berkepanjangan (biasanya> 20 menit)
    2. Angina onset baru setidaknya tingkat 3 keparahan dalam klasifikasi Canadian Cardiovascular Society (CCS)
    3. Meningkatnya angina, yaitu, angina yang didiagnosis sebelumnya yang menjadi lebih sering, lebih parah, durasi yang lebih lama, atau lebih rendah di ambang (misalnya, meningkat dengan ≥ 1 kelas CCS atau setidaknya CCS kelas 3)
         Perubahan EKG seperti depresi ST-segmen, elevasi ST-segmen, atau inversi gelombang-T dapat terjadi selama angina tidak stabil tetapi mereka sementara. Dari penanda jantung, CK tidak meningkat tetapi troponin jantung, terutama bila diukur menggunakan tes troponin sensitivitas tinggi (hs-cTn), mungkin sedikit meningkat. Angina tidak stabil secara klinis tidak stabil dan sering merupakan awal dari MI atau aritmia atau, lebih jarang, kematian mendadak.

  2. Non-ST Elevasi Mioard Infark (NSTEMI)
         Non-ST Elevasi Mioard Infark (NSTEMI) adalah nekrosis miokard (dibuktikan oleh penanda jantung dalam darah; troponin I atau troponin T dan CK akan meningkat) tanpa peningkatan ST-segmen akut. Perubahan EKG seperti depresi ST-segmen, inversi gelombang-T, atau keduanya mungkin ada.

  3. ST Elevasi Mioard Infark (STEMI)
         ST-segment elevation MI (STEMI, transmural MI) adalah nekrosis miokard dengan perubahan EKG yang menunjukkan elevasi ST-segment yang tidak cepat dibalik oleh nitrogliserin atau menunjukkan blok cabang berkas kiri yang baru. Spidol kardiak, troponin I atau troponin T, dan CK meningkat. Kedua jenis MI mungkin atau mungkin tidak menghasilkan gelombang Q pada ECG (gelombang Q MI, MI gelombang non-Q).
     Semua sindrom ini melibatkan iskemia koroner akut dan dibedakan berdasarkan gejala, temuan ECG, dan tingkat penanda jantung. Akan sangat membantu untuk membedakan sindrom karena prognosis dan perawatan bervariasi.

C. Penyebab Acute Coronary Syndrome

     Sindrom koroner akut biasanya hasil dari penumpukan deposit lemak (plak) di dinding arteri koroner, pembuluh darah memberikan oksigen dan nutrisi ke otot-otot jantung. Ketika suatu endapan plak pecah atau pecah, terbentuk gumpalan darah. Gumpalan ini menghalangi aliran darah ke otot-otot jantung.

     Ketika suplai oksigen ke sel terlalu rendah, sel-sel otot jantung bisa mati. Kematian sel - mengakibatkan kerusakan pada jaringan otot - adalah serangan jantung (infark miokard). Bahkan ketika ada kematian sel, pasokan oksigen yang tidak memadai masih menghasilkan otot-otot jantung yang tidak berfungsi dengan benar atau efisien. Disfungsi ini bisa bersifat sementara atau permanen. Ketika sindrom koroner akut tidak mati, itu disebut angina tidak stabil.

     Sindrom koroner akut (ACS) terutama disebabkan oleh aterosklerosis. Sebagian besar kasus lesi ACS nonsevere (lesi aterosklerotik yang secara hemodinamik tidak signifikan namun rentan terhadap ruptur). Plak yang rentan ditandai oleh kolam lipid yang besar, banyak sel inflamasi, dan topi tipis berserat.

     Permintaan yang meningkat dapat menghasilkan ACS pada obstruksi koroner permanen bermutu tinggi, karena peningkatan kebutuhan oksigen dan nutrisi miokard, seperti yang dihasilkan dari pengerahan tenaga, tekanan emosional, atau stres fisiologis (misalnya, dari dehidrasi, kehilangan darah, hipotensi, infeksi, tirotoksikosis , atau operasi). ACS tanpa peningkatan permintaan membutuhkan pasokan penurunan baru, biasanya karena trombosis dan / atau perdarahan plak.

     Pemicu utama untuk trombosis koroner dianggap sebagai pecahnya tutup fibrosa, pelarutan itu sendiri adalah hasil pelepasan metalloproteinase (collagenase) dari sel-sel inflamasi yang diaktifkan. Kejadian ini diikuti oleh aktivasi dan agregasi trombosit, aktivasi jalur koagulasi, dan vasokonstriksi. Proses ini memuncak pada trombosis intraluminal koroner dan derajat variabel oklusi vaskular. Embolisasi distal dapat terjadi. Tingkat keparahan dan durasi obstruksi arteri koroner, volume miokardium yang terpengaruh, tingkat permintaan pada jantung, dan kemampuan jantung untuk mengkompensasi merupakan penentu utama dari presentasi dan hasil klinis pasien. (Anemia dan hipoksemia dapat mencetuskan iskemia miokard pada penurunan berat aliran darah arteri koroner.)
Sindrom terdiri dari nyeri dada, segmen ST-iskemik dan perubahan gelombang-T, peningkatan tingkat biomarker cedera miosit, dan pembengkakan apikal ventrikel kiri (sindrom takotubo) telah terbukti terjadi. tekanan fisik. Etiologi sindrom ini tidak dipahami dengan baik dan sensitivitas tinggi terhadap hormon-hormon tersebut.

   Sindrom ACS ini sendiri terdiri dari nyeri dada, segmen ST-iskemik dan perubahan gelombang-T, peningkatan tingkat biomarker cedera miosit, dan pembengkakan apikal ventrikel kiri (sindrom takotubo) telah terbukti terjadi. tekanan fisik. Etiologi sindrom ini tidak dipahami dengan baik dan sensitivitas tinggi terhadap hormon-hormon tersebut.

D. Patofisiologi Acute Coronary Syndrome

     Konsekuensi awal bervariasi dengan ukuran, lokasi, dan durasi obstruksi dan berkisar dari iskemia transien ke infark. Pengukuran penanda yang lebih baru dan lebih sensitif menunjukkan bahwa beberapa nekrosis sel mungkin terjadi bahkan dalam bentuk ringan; dengan demikian, kejadian iskemik terjadi pada suatu kontinum, dan klasifikasi ke dalam subkelompok, meskipun berguna, agak sewenang-wenang. Sekuel dari kejadian akut sangat bergantung pada massa dan jenis jaringan jantung yang infarcted.
  1. Disfungsi miokard
         Jaringan iskemik (tetapi tidak infark) memiliki gangguan kontraktilitas dan relaksasi, menghasilkan segmen hipokinetik atau akinetik; segmen ini dapat meluas atau membesar selama sistol (disebut gerakan paradoks). Ukuran area yang terpengaruh menentukan efek, yang berkisar dari minimal hingga gagal jantung ringan hingga syok kardiogenik; biasanya, bagian besar miokardium harus iskemik untuk menyebabkan disfungsi miokard yang signifikan. Beberapa derajat gagal jantung terjadi pada sekitar dua pertiga pasien rawat inap dengan infark miokard akut. Ini disebut kardiomiopati iskemik jika curah jantung rendah dan gagal jantung menetap. Iskemia yang melibatkan otot papiler dapat menyebabkan regurgitasi katup mitral. Gerakan dinding disfungsional dapat memungkinkan pembentukan trombus mural.

  2. Infark miokard (MI)
         Infark miokard adalah nekrosis miokard yang diakibatkan oleh penurunan tiba-tiba aliran darah koroner ke bagian miokardium. Infark jaringan secara permanen disfungsional; Namun, ada zona iskemia berpotensi reversibel berdekatan dengan jaringan infark. MI mempengaruhi terutama ventrikel kiri (LV), tetapi kerusakan dapat meluas ke ventrikel kanan (RV) atau atrium.
         Infark bisa transmural atau nontransmural. Infark transmural melibatkan seluruh ketebalan miokardium dari epikardium ke endokardium dan biasanya ditandai dengan gelombang Q abnormal pada EKG. Infark nontransmural atau subendocardial tidak meluas melalui dinding ventrikel dan hanya menyebabkan abnormalitas ST-segmen dan T-wave (ST-T). Karena kedalaman transmural nekrosis tidak dapat ditentukan secara tepat secara klinis, infark biasanya digolongkan sebagai STEMI atau NSTEMI oleh ada atau tidaknya elevasi ST-segmen atau gelombang Q pada ECG. Nekrosis pada sebagian besar dari septum interventrikular atau dinding ventrikel dapat pecah, dengan konsekuensi yang mengerikan. Aneurisma ventrikel atau pseudoaneurisme dapat terbentuk,

  3. Disfungsi listrik
         Disfungsi listrik dapat menjadi signifikan dalam bentuk ACS apa pun. Sel iskemik dan nekrotik tidak mampu melakukan aktivitas listrik normal, menghasilkan berbagai perubahan EKG (terutama ST-T kelainan), aritmia, dan gangguan konduksi. ST-T kelainan iskemia termasuk ST-segmen depresi (sering downsloping dari titik J), inversi gelombang T, elevasi ST-segmen (sering disebut sebagai arus cedera), dan gelombang T memuncak pada fase hiperakut infark. Gangguan konduksi dapat mencerminkan kerusakan pada nodus sinus, nodus atrioventrikular (AV), atau jaringan konduksi khusus. Sebagian besar perubahan bersifat sementara; ada yang permanen.
Pathway ACS

E. Gejala Acute Coronary Syndrome

Tanda dan gejala sindrom koroner akut, yang biasanya dimulai tiba-tiba, termasuk yang berikut:
  1. Nyeri dada (angina) atau nyeri, sering digambarkan sebagai sakit, tekanan, sesak atau terbakar
  2. Nyeri memancar dari dada ke bahu, lengan, perut bagian atas, punggung, leher atau rahang
  3. Mual atau muntah
  4. Gangguan pencernaan
  5. Sesak nafas (dyspnea)
  6. Tiba-tiba, berkeringat berat (diaforesis)
  7. Kepala terasa ringan, pusing atau pingsan
  8. Kelelahan yang tidak biasa atau tidak bisa dijelaskan
  9. Perasaan gelisah atau gelisah
     Sementara nyeri dada atau ketidaknyamanan adalah gejala yang paling umum yang terkait dengan sindrom koroner akut, gejala dapat bervariasi secara signifikan tergantung pada usia, jenis kelamin dan kondisi medis lainnya. Orang yang lebih mungkin memiliki tanda dan gejala tanpa nyeri dada atau ketidaknyamanan adalah wanita, orang dewasa yang lebih tua dan penderita diabetes.

    Menurut Mediskap (2018), aterosklerosis adalah penyebab utama ACS, dengan sebagian besar kasus terjadi akibat gangguan lesi yang sebelumnya nonsevere. Keluhan yang dilaporkan oleh pasien dengan ACS termasuk yang berikut:
  1. Palpitasi
  2. Nyeri, yang biasanya digambarkan sebagai tekanan, tekanan, atau sensasi terbakar di seluruh precordium dan dapat menyebar ke leher, bahu, rahang, punggung, perut bagian atas, atau salah satu lengan.
  3. Dispnea saat aktivitas yang sembuh dengan rasa sakit atau istirahat
  4. Diaforesis dari debit simpatik
  5. Mual karena stimulasi vagal
  6. Toleransi latihan menurun

Temuan fisik dapat berkisar dari normal ke salah satu hal berikut:
  1. Hipotensi: Menunjukkan disfungsi ventrikel akibat iskemia miokard, infark miokard (MI), atau disfungsi katup akut
  2. Hipertensi: Dapat memicu angina atau mencerminkan peningkatan kadar katekolamin karena kecemasan atau stimulasi simpatomimetik eksogen
  3. Diaforesis
  4. Edema pulmonal dan tanda-tanda gagal jantung kiri lainnya
  5. Penyakit vaskular extracardiac
  6. Distensi vena jugularis
  7. Kulit dingin dan berkeringat dan diaphoresis pada pasien dengan syok kardiogenik
  8. Suara jantung ketiga (S3) dan, sering, bunyi jantung keempat (S4)
  9. Murmur sistolik berhubungan dengan obstruksi dinamis dari saluran keluar ventrikel kiri
  10. Rales pada pemeriksaan paru (sugestif disfungsi ventrikel kiri atau regurgitasi mitral)

F. Faktor risiko Acute Coronary Syndrome

     Faktor risiko untuk sindrom koroner akut adalah sama dengan jenis penyakit jantung lainnya. Faktor risiko koroner akut termasuk sindrom:
  1. Usia yang lebih tua (lebih tua dari 45 untuk pria dan lebih dari 55 untuk wanita)
  2. Tekanan darah tinggi
  3. Kolesterol darah tinggi
  4. Merokok
  5. Kurangnya aktivitas fisik
  6. Diet tidak sehat
  7. Obesitas atau kegemukan
  8. Diabetes
  9. Riwayat keluarga nyeri dada, penyakit jantung atau stroke
  10. Untuk wanita, riwayat tekanan darah tinggi, preeklampsia atau diabetes selama kehamilan

G. Pemeriksaan Penunjang

      Jika Anda memiliki tanda atau gejala yang terkait dengan sindrom koroner akut, dokter ruang gawat darurat kemungkinan akan memesan beberapa tes. Beberapa tes adalah tentang mengajukan pertanyaan tentang gejala atau riwayat medis Anda. Termasuk Tes:
  1. Elektrokardiogram (EKG). Tes ini mengukur aktivitas listrik di hati Anda melalui elektroda yang menempel pada kulit Anda. Dorongan yang abnormal atau tidak teratur dapat menunjukkan kurangnya oksigen ke jantung. Pola tertentu dalam sinyal listrik dapat menunjukkan lokasi umum penyumbatan. Tes dapat diulang beberapa kali.
  2. Tes darah. Enzim tertentu dapat dideteksi dalam darah jika kematian sel telah diproduksi dalam kerusakan jaringan jantung. Hasil positif menunjukkan serangan jantung.
     Informasi dari dua tes ini - serta tanda dan gejala - dapat memberikan dasar utama untuk diagnosis sindrom koroner akut dan dapat menentukan apakah kondisi tersebut dapat diklasifikasikan sebagai serangan jantung atau angina tidak stabil.

     Tes lain mungkin diperintahkan untuk mengkarakterisasi kondisi lebih teliti, menyingkirkan penyebab lain dari gejala, atau menggabungkan intervensi diagnostik dan perawatan.
  1. Angiogram koroner. Prosedur ini menggunakan pencitraan X-ray untuk melihat pembuluh darah jantung Anda. Sebuah tabung kecil panjang (kateter) berulir melalui arteri, biasanya di lengan atau selangkangan Anda, ke arteri di jantung Anda. Cairan pewarna, yang dapat dideteksi oleh sinar-X, dikirim melalui tabung ke arteri Anda. Beberapa gambar X-ray dari jantung Anda dapat mengungkapkan penyumbatan atau penyempitan arteri. Kateter juga dapat digunakan untuk perawatan.
  2. Echocardiogram. Sebuah echocardiogram menggunakan gelombang suara, diarahkan ke jantung Anda dari perangkat mirip tongkat, untuk menghasilkan gambar hidup hati Anda. Ekokardiogram dapat membantu menentukan apakah jantung memompa dengan benar.
  3. Pencitraan perfusi miokardial (MPI). Tes ini menunjukkan seberapa baik darah mengalir melalui otot jantung Anda. Sejumlah kecil zat radioaktif yang aman disuntikkan ke dalam darah Anda. Kamera khusus mendeteksi darah saat bergerak melalui jantung Anda untuk mengungkapkan apakah cukup darah mengalir melalui otot-otot jantung dan di mana aliran darah berkurang.
  4. Angiografi komputerisasi (CT). CT angiogram menggunakan teknologi sinar-X khusus yang dapat menghasilkan banyak gambar - irisan 2-D lintas-bagian - jantung Anda. Gambar-gambar ini dapat mendeteksi arteri koroner yang menyempit atau tersumbat.
  5. Tes tekanan. Tes tekanan menilai seberapa baik fungsi jantung Anda ketika Anda berolahraga - ketika jantung Anda harus bekerja lebih keras. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin menerima obat untuk meningkatkan detak jantung Anda daripada berolahraga. Tes ini hanya dilakukan ketika tidak ada bukti sindrom koroner akut atau kondisi jantung yang mengancam jiwa lainnya ketika Anda sedang beristirahat. Selama tes stres, fungsi jantung dapat dinilai dengan EKG, ekokardiogram atau pencitraan perfusi miokard.
     Pedoman untuk manajemen elevasi segmen non-STS dirilis pada tahun 2011 oleh European Society of Cardiology (ESC). Pedoman ini termasuk penggunaan skor risiko CRUSADE (Dapat stratifikasi risiko cepat pasien angina tidak stabil Suppress hasil buruk dengan penerapan awal dari pedoman ACC / AHA).

     Dalam pengaturan darurat, elektrokardiografi (ECG) adalah tes diagnostik yang paling penting untuk angina. Perubahan EKG yang dapat dilihat selama episode anginal termasuk yang berikut:
  1. Elevasi segmen ST sementara
  2. Perubahan gelombang-T dinamis: Inversi, normalisasi, atau perubahan hiperakut
  3. ST depresi: Ini mungkin junctional, downsloping, atau horizontal
Kajian laboratorium yang mungkin bermanfaat termasuk yang berikut:
  1. Kadar creatine kinase isoenzim MB (CK-MB)
  2. Kadar troponin jantung
  3. Kadar mioglobin
  4. Hitung darah lengkap
  5. Panel metabolik dasar

H. Komplikasi :

  1. Iskemia: Edema paru
  2. Infark miokard: Pecahnya otot papiler, dinding bebas ventrikel kiri, dan septum ventrikel

I. Perawatan dan Pengobatan Acute Coronary Syndrome

     Tujuan pengobatan segera adalah untuk mengurangi rasa sakit dan kesusahan, memperbaiki aliran darah, dan mengembalikan fungsi jantung secepat dan sebaik mungkin. Tujuan pengobatan jangka panjang adalah untuk meningkatkan fungsi jantung secara keseluruhan, mengelola faktor risiko dan menurunkan risiko serangan jantung.
Berikut ini bentuk terapi pengobatan menurut AHA (2018) seperti dibawah ini
  1. Terapi awal berfokus pada hal-hal berikut:
    1. Menstabilkan kondisi pasien
    2. Menghilangkan rasa sakit iskemik
    3. Menyediakan terapi antitrombotik
  2. Terapi anti-iskemik farmakologis meliputi yang berikut:
    1. Nitrat (untuk meringankan gejala)
    2. Beta blocker (misalnya, metoprolol): Ini diindikasikan pada semua pasien kecuali kontraindikasi
  3. Terapi antitrombotik farmakologis meliputi yang berikut:
    1. Aspirin
    2. Clopidogrel
    3. Prasugrel
    4. Ticagrelor
    5. Antagonis reseptor Glikoprotein IIb / IIIa (abciximab, eptifibatide, tirofiban)
  4. Terapi antikoagulan farmakologis termasuk yang berikut:
    1. Unfractionated heparin (UFH)
    2. Heparin berat molekul rendah (LMWH; dalteparin, nadroparin, enoxaparin)
    3. Faktor Xa inhibitor (rivaroxaban, fondaparinux)
  5. Tindakan-tindakan terapeutik tambahan yang dapat diindikasikan meliputi hal-hal berikut:
    1. Trombolisis
    2. Intervensi koroner perkutan (pengobatan pilihan untuk ST-elevasi MI)
  6. Pedoman saat ini untuk pasien dengan ACS sedang atau berisiko tinggi termasuk yang berikut:
    1. Pendekatan invasif dini
    2. Terapi antitrombotik bersamaan, termasuk aspirin dan clopidogrel, serta UFH atau LMWH

Kombinasi obat-obatan dan prosedur bedah dapat digunakan untuk memenuhi tujuan-tujuan ini.
  1. Obat-obatan
    Bergantung pada diagnosis Anda, obat-obatan untuk perawatan darurat atau manajemen berkelanjutan - dan dalam beberapa kasus keduanya - mungkin termasuk yang berikut:
    1. Trombolitik, juga disebut busters bekuan, membantu melarutkan bekuan darah yang menghalangi arteri.
    2. Nitrogliserin meningkatkan sirkulasi darah dengan melebarkan pembuluh darah sementara.
    3. Obat antiplatelet, yang membantu mencegah pembekuan darah, termasuk aspirin, clopidogrel (Plavix), prasugrel (Effient) dan lain-lain.
    4. Beta blocker membantu mengendurkan otot jantung Anda dan memperlambat detak jantung Anda, sehingga menurunkan permintaan pada jantung Anda dan menurunkan tekanan darah Anda. Ini termasuk metoprolol (Lopressor), nadolol (Corgard) dan beberapa lainnya.
    5. Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor memperluas pembuluh darah dan meningkatkan aliran darah, memungkinkan jantung bekerja lebih mudah dan efisien. Mereka termasuk lisinopril (Prinivil, Zestril), benazepril (Lotensin) dan beberapa lainnya.
    6. Angiotensin receptor blockers (ARB), yang membantu mengontrol tekanan darah, termasuk irbesartan (Avapro), losartan (Cozaar) dan beberapa lainnya.
    7. Statin menurunkan jumlah kolesterol yang beredar dalam darah dan dapat menstabilkan deposit plak, membuat mereka lebih kecil kemungkinannya untuk pecah. Statin termasuk atorvastatin (Lipitor), simvastatin (Zocor) dan beberapa lainnya.

  2. Bedah dan prosedur lainnya
    Jika obat-obatan tidak cukup untuk memulihkan aliran darah ke otot-otot jantung Anda, dokter Anda dapat merekomendasikan salah satu dari prosedur ini:
    1. Angioplasty dan stenting. Dalam prosedur ini, dokter memasukkan tabung kecil panjang (kateter) ke dalam bagian arteri yang tersumbat atau menyempit. Kawat dengan balon kempes dilewatkan melalui kateter ke area sempit. Balon itu kemudian mengembang, membuka arteri dengan menekan deposit plak terhadap dinding arteri Anda. Tabung mesh (stent) biasanya tertinggal di arteri untuk membantu menjaga arteri tetap terbuka.
    2. Bedah pintas koroner. Dengan prosedur ini, seorang ahli bedah mengambil sepotong pembuluh darah (cangkokan) dari bagian lain tubuh Anda dan menciptakan rute baru untuk darah yang mengalir di sekitar, atau melewati, arteri koroner yang tersumbat.

  3. Gaya hidup dan pengobatan rumah
    Langkah penting untuk mencegah serangan jantung adalah mengubah gaya hidup Anda yang meningkatkan kesehatan jantung dan menurunkan risiko penyakit jantung. Intervensi ini termasuk yang berikut:
    1. Jangan merokok. Jika Anda merokok, berhenti. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda perlu bantuan berhenti. Juga, hindari asap bekas.
    2. Makan makanan yang sehat untuk jantung. Makan diet dengan banyak buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, dan jumlah rendah lemak moderat dan daging tanpa lemak.
    3. Jadilah aktif. Dapatkan olahraga teratur dan tetap aktif secara fisik. Jika Anda belum berolahraga secara teratur, bicarakan dengan dokter Anda tentang latihan terbaik untuk memulai rutinitas yang sehat dan aman.
    4. Periksa kadar kolesterol Anda. Apakah kadar kolesterol darah Anda diperiksa secara teratur di kantor dokter Anda. Hindari daging dan susu tinggi lemak, tinggi kolesterol. Jika dokter Anda telah meresepkan statin atau obat penurun kolesterol lainnya, minumlah setiap hari seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.
    5. Kendalikan tekanan darah Anda. Periksakan tekanan darah Anda secara teratur seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Minum obat tekanan darah setiap hari seperti yang direkomendasikan.
    6. Pertahankan berat badan yang sehat. Berat berlebih mengganggu jantung Anda dan dapat berkontribusi pada kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, diabetes, penyakit jantung dan kondisi lainnya.
    7. Kelola stres. Untuk mengurangi risiko serangan jantung, kurangi stres dalam kegiatan sehari-hari Anda. Memikirkan kembali kebiasaan kerja dan menemukan cara-cara sehat untuk meminimalkan atau menangani peristiwa-peristiwa yang membuat stres dalam hidup Anda. Bicaralah dengan dokter Anda atau ahli perawatan kesehatan mental jika Anda memerlukan bantuan mengelola stres.
    8. Minum alkohol dalam jumlah sedikit atau tidak sama sekali. Jika Anda minum alkohol, lakukan dengan moderasi. Minum lebih dari satu hingga dua minuman beralkohol sehari dapat meningkatkan tekanan darah.

J. Pendidikan Kesehatan Pasien Acute Coronary Syndrome

     Pendidikan pasien dari faktor risiko adalah penting, tetapi lebih banyak perhatian diperlukan mengenai keterlambatan waktu door-to-balloon, dan satu penghalang utama untuk memperbaiki penundaan ini adalah edukasi pasien mengenai gejala-gejalanya. Kurang mengenali gejala dapat menyebabkan penundaan yang luar biasa dalam mencari perhatian medis.

    Mendidik pasien tentang bahaya merokok, faktor risiko utama untuk penyakit arteri koroner (CAD). Risiko kejadian koroner berulang menurun 50% pada 1 tahun setelah berhenti merokok. Sediakan semua pasien yang merokok dengan bimbingan, pendidikan, dan dukungan untuk menghindari merokok. Kelas penghentian merokok harus ditawarkan untuk membantu pasien menghindari merokok setelah infark miokard. Bupropion meningkatkan kemungkinan keberhasilan berhenti merokok.

      Diet memainkan peran penting dalam pengembangan CAD. Oleh karena itu, sebelum pulang dari rumah sakit, seorang pasien yang telah mengalami infark miokard harus dievaluasi oleh ahli diet. Pasien harus diberitahu tentang manfaat dari diet rendah kolesterol, rendah garam. Selain itu, mendidik pasien tentang panduan diet AHA mengenai diet rendah lemak dan rendah kolesterol.

     Mnemonic berikut mungkin berguna dalam mendidik pasien dengan CAD mengenai perawatan dan perubahan gaya hidup yang diperlukan oleh kondisi mereka:
  • A = Aspirin dan antianginal
  • B = Beta blocker dan tekanan darah (BP)
  • C = Kolesterol dan rokok
  • D = Diet dan diabetes
  • E = Exercise / Latihan dan pendidikan
Untuk pasien yang dipulangkan ke rumah, tekankan hal-hal berikut:
  1. Tepat waktu tindak lanjut dengan penyedia perawatan primer
  2. Kepatuhan dengan obat-obatan pembuangan, khususnya aspirin dan obat-obatan lain yang digunakan untuk mengendalikan gejala
  3. Perlu kembali ke UGD untuk setiap perubahan frekuensi atau keparahan gejala


K. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasein ACS

Berikut ini adalah pertanyaan spesifik yang membuat dalam pengkajian keperawatan pada pasien dengan kasus Acute Coronary Syndrome (ACS)
  1. Kapan tanda atau gejala muncul?
  2. Berapa lama mereka bertahan?
  3. Gejala apa yang Anda alami saat ini?
  4. Bagaimana Anda menggambarkan rasa sakitnya?
  5. Di mana letak rasa sakitnya?
  6. Bagaimana Anda menilai tingkat keparahan nyeri?
  7. Apakah ada yang memperburuk atau mengurangi gejala?

L. Pengkajian Keperawatan

Berikut ini adalah pengkajian keperawatan pada pasien ACS
  1. Anamnesa:
    1. Identitas meliputi nama, umur, jenis kelamin, nomor RM, Nama penanggung jawab, hubungan dengan pasien, alamat.
    2. Keluhan (nyeri dada, Klien mengeluh nyeri ketika beristirahat ,  terasa panas, di dada retro sternal menyebar ke lengan kiri dan punggung kiri, skala nyeri 8 (skala 1-10), nyeri berlangsung ± 10 menit)
    3. Riwayat penyakit sekarang (Klien mengeluh nyeri ketika beristirahat, terasa panas, di dada retro sternal menyebar ke lengan kiri dan punggung kiri, skala nyeri 8 (skala 1-10), nyeri berlangsung ± 10 menit)
    4. Riwayat penyakit sebelumnya (DM, hipertensi, kebiasaan merokok, pekerjaan, stress), dan Riwayat penyakit keluarga (jantung, DM, hipertensi, ginjal).
  2. Pemeriksaan fisik
    1. Breathing
      Pada pasien dengan ACS biasanya didapatkan tanda dan gejala dyspnea karena beban kerja jantung yang meningkat.
    2. Blood
      Denyut nadi biasanya takikardi, terdapat nyeri dada (chest pain) dan kaji apakah ada suara jantung tambahan.
    3. Brain
      Klien dengan pneumonia berat biasanya dapat mengalami penurunan kesadaran, didapatkan sianosis perifer apabila gangguan perfusi jaringan berat. Perlu dikaji tingkat kesadaran, besar dan reflek pupil terhadap cahaya
    4. Bladder
      Pengukuran volume output dan intake cairan, oleh karena itu perawat perlu memonitor adanya oliguria karena pada penderita ACS biasanya ditemukan gejala oliguria.
    5. Bowel
      Dikaji apakah ada penurunan berat badan, mual, muntah bising usus, bagaimana pola eliminasi alvi, adakah kelainan pada anus.
    6. Bone
      Didapatkan kelemahan dan kelelahan secara fisik.
  3. Pemeriksaan Penunjang:
    1. Perubahan EKG (berupa gambaran STEMI/ NSTEMI dengan atau tanpa gelombang Q patologik)
    2. Enzim jantung (meningkat paling sedikit 1,5 kali nilai batas atas normal, terutama CKMB dan troponin-T /I, dimana troponin lebih spesifik untuk nekrosis miokard. Nilai normal troponin ialah 0,1--0,2 ng/dl, dan dianggap positif bila > 0,2 ng/dl).

M. Diagnosa Keperawatan Acute Coronary Syndrome

Dibawah ini merupakan diagnosa keperawtaan yang mungkin muncul terjadi pada pasien Acute Coronary Syndrome (ACS)
  1. Nyeri akut berhubungan dengan penumpukan asam laktat di otot jantung
  2. Pola Nafas tidak efektif berhubungan dengan beban kerja jantung meningkat
  3. Gangguan Pertukaran gas berhubungan dengan oedem paru
  4. Penurunan curah jantung b/d penurunan kontraktilitas jantung
  5. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anorexia, mual muntah
  6. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan
  7. anxietas berhubungan dengan respon penyakit yang ditandai dengan penurunan tekanan darah dan nyeri
  8. defisit pengetahuan berhubungan dengan kondisi penyakit yang progresif
  9. resiko tinggi gangguan perufsi jaringan perifer berhubungan dengan penurunan suplay O2 ke jaringan tubuh
  10. resiko tinggi ketidak patuhan pengobatan berhubungan dengan kondisi penyakit yang progresif
  11. resiko tinggi kelebihan volume cairan berhubungan dengan edema paru
Note : Untuk melihat intervensi keperawatan selanjutnya pada pasien dengan Diagnosa Acute Coronary Syndrome (ACS), silahkan untuk melihat halaman selanjutnya

Baca Juga :
  • Asuhan Keperawatan  Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS) Part 2

Daftar Rujukan :
  1. Boggs W. Blood glucose predicts outcomes of patients with chest pain. Reuters Health Information. November 11, 2014.
  2. Chou R, for the High Value Care Task Force of the American College of Physicians. Cardiac screening with electrocardiography, stress echocardiography, or myocardial perfusion imaging: advice for high-value care from the American College of Physicians. Ann Intern Med. 2015 Mar 17. 162(6):438-47.
  3. Ciliberti G, Coiro S, Tritto I, et al. Predictors of poor clinical outcomes in patients with acute myocardial infarction and non-obstructed coronary arteries (MINOCA). Int J Cardiol. 2018 Sep 15. 267:41-5.
  4. de Carvalho VDCV, Silva LCA, Araujo RM, et al. Acute coronary syndrome: Relationship between genetic variants and TIMI risk. Cytokine. 2018 Oct. 110:344-9.
  5. hygesen K, Alpert JS, Jaffe AS, et al. Third universal definition of myocardial infarction. Circulation. 2012 Oct 16. 126 (16):2020-35.
  6. Ibanez B, James S, Agewall S, et al, for the ESC Scientific Document Group . 2017 ESC guidelines for the management of acute myocardial infarction in patients presenting with ST-segment elevation: The Task Force for the management of acute myocardial infarction in patients presenting with ST-segment elevation of the European Society of Cardiology (ESC). Eur Heart J. 2018 Jan 7. 39 (2):119-77.
  7. Jneid H, Addison D, Bhatt DL, et al. 2017 AHA/ACC clinical performance and quality measures for adults with ST-Elevation and non-ST-elevation myocardial infarction: a report of the American College of Cardiology/American Heart Association Task Force on Performance Measures. J Am Coll Cardiol. 2017 Oct 17. 70 (16):2048-90.
  8. Levine GN, Bates ER, Blankenship JC, et al. 2015 ACC/AHA/SCAI Focused Update on Primary Percutaneous Coronary Intervention for Patients With ST-Elevation Myocardial Infarction: An Update of the 2011 ACCF/AHA/SCAI Guideline for Percutaneous Coronary Intervention and the 2013 ACCF/AHA Guideline for the Management of ST-Elevation Myocardial Infarction: A Report of the American College of Cardiology/American Heart Association Task Force on Clinical Practice Guidelines and the Society for Cardiovascular Angiography and Interventions. Circulation. 2016 Mar 15. 133 (11):1135-47.

Demikianlah artikel kami ini tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS), semoga apa yang telah kami berikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua dan sampai jumpa dipertemuan kita lainnya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien Acute Coronary Syndrome (ACS), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar