Perawatan Kehamilan Berisiko Tinggi (High-Risk Pregnancy Care)

8:00 PM

Perawatan Kehamilan Berisiko Tinggi (High-Risk Pregnancy Care)


Definisi High-Risk Pregnancy Care 

Identifikasi dan manajemen kehamilan berisiko tinggi untuk mempromosikan hasil yang sehat untuk ibu dan bayi.

Perawatan Kehamilan Berisiko Tinggi (High-Risk Pregnancy Care)
High-Risk Pregnancy Care

Intervensi :

  1. Tentukan adanya faktor medis yang terkait dengan hasil kehamilan yang buruk (mis., Diabetes, hipertensi, lupus erythmatosus, herpes, hepatitis, HIV, dan epilepsi)
  2. Tinjau riwayat obstetrik untuk faktor risiko terkait kehamilan (misalnya, prematuritas, postmaturity, preeklamsia, kehamilan multifetal, retardasi pertumbuhan intrauterin, abrupsi, previa, sensitisasi Rh, ketuban pecah dini, dan riwayat keluarga kelainan genetik)
  3. Kenali faktor demografi dan sosial yang terkait dengan hasil kehamilan yang buruk (mis., Usia ibu, ras, kemiskinan, terlambat atau tidak ada perawatan pranatal, kekerasan fisik, dan penyalahgunaan zat)
  4. Tentukan pengetahuan klien tentang faktor risiko yang teridentifikasi
  5. Mendorong ekspresi perasaan dan ketakutan tentang perubahan gaya hidup, kesejahteraan janin, perubahan keuangan, fungsi keluarga, dan keselamatan pribadi
  6. Berikan materi pendidikan yang membahas faktor risiko dan tes dan prosedur pengawasan biasa
  7. Instruksikan klien dalam teknik perawatan diri untuk meningkatkan kemungkinan hasil yang sehat (misalnya, hidrasi, diet, modifikasi aktivitas, pentingnya pemeriksaan kehamilan secara rutin, normalisasi gula darah, dan tindakan pencegahan seksual, termasuk tidak melakukan pantangan)
  8. Menginstruksikan tentang metode alternatif kepuasan dan keintiman seksual
  9. Rujuk sesuai untuk program tertentu (misalnya, penghentian merokok, pengobatan penyalahgunaan zat, pendidikan diabetes, pendidikan pencegahan kelahiran prematur, tempat penampungan penyalahgunaan, dan klinik penyakit menular seksual)
  10. Instruksikan klien tentang penggunaan obat yang diresepkan (misalnya, insulin, tokolitik, antihipertensi, antibiotik, antikoagulan, dan antikonvulsan)
  11. Instruksikan klien pada keterampilan pemantauan diri, yang sesuai (misalnya, tanda-tanda vital, tes glukosa darah, pemantauan aktivitas uterus, dan pengiriman obat subkutan berkelanjutan)
  12. Tuliskan pedoman untuk tanda dan gejala yang memerlukan perhatian medis segera (misalnya, perdarahan vagina merah terang, perubahan cairan amnion, penurunan gerakan janin, empat atau lebih kontraksi / jam sebelum 37 minggu kehamilan, sakit kepala, gangguan penglihatan, nyeri epigastik, dan cepat penambahan berat badan dengan edema wajah)
  13. Diskusikan risiko janin yang terkait dengan kelahiran prematur pada berbagai usia kehamilan
  14. Kelilingi unit perawatan intensif neonatal jika kelahiran prematur diantisipasi (mis., Kehamilan multifetal)
  15. Ajarkan penghitungan gerakan janin 
  16. Buat rencana untuk tindak lanjut klinik
  17. Berikan panduan antisipatif untuk kemungkinan intervensi selama proses persalinan (misalnya, Pemantauan Janin dengan Alat: Intrapartum, Persalinan, Induksi Persalinan, Tatalaksana Pengobatan, Perawatan Caesar)
  18. Mendorong pendaftaran dini di kelas prenatal atau memberikan materi pendidikan persalinan untuk pasien yang beristirahat di tempat tidur
  19. Berikan panduan antisipatif untuk pengalaman umum yang ibu risiko tinggi miliki selama periode postpartum (misalnya, kelelahan, depresi, stres kronis, kekecewaan dengan melahirkan anak, kehilangan penghasilan, perpecahan pasangan, dan disfungsi seksual)
  20. Rujuk ke kelompok dukungan ibu yang berisiko tinggi, sesuai kebutuhan
  21. Merujuk ke agen perawatan rumah (misalnya, layanan keperawatan perinatal khusus, manajemen kasus perinatal, dan keperawatan kesehatan masyarakat)
  22. Pantau status fisik dan psikososial secara dekat selama kehamilan
  23. Laporkan penyimpangan dari normal dalam status ibu dan / atau janin segera ke dokter atau bidan perawat
  24. Mendokumentasikan pendidikan klien, hasil lab, hasil pengujian janin, dan tanggapan klien

Daftar Sumber Pustaka :
  • Association of Women’s Health, Obstetric, and Neonatal Nurses. (2003).Konten didaktik dan verifikasi keterampilan klinis untuk penyedia perawat profesional keperawatan intrapartum dasar, berisiko tinggi dan kritis. Washington, DC: AWHONN.
  • Field & Marck (2014). Ketidakpastian sebagai ibu: Menegosiasikan risiko dari tahun-tahun masa subur. Newbury Park, CA: Sage Publishing.
  • Gilbert, & Harmon (2008). Manual kehamilan dan persalinan berisiko tinggi. St. Louis: Mosby.
  • Mandeville, & Troiano (2012). Perawat intrapartum berisiko tinggi. Philadelphia: J.B. Lippincott.
  • Mattson, & Smith (2013). Kurikulum inti untuk keperawatan ibu yang baru lahir. Philadelphia: W.B. Saunders.
Baca Juga :

Demikianlah artikel kami ini, semoga apa yang telah kami sampaikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua, aamiin.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Perawatan Kehamilan Berisiko Tinggi (High-Risk Pregnancy Care), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar