Asuhan Keperawatan Pada Pasien GERD

10:49 AM


Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien Gastroesofageal Reflux Disease (GERD)


Hai semuanya, kali ini kita akan memberikan sebuah asuhan keperawatan apda pasien dengan kasus GERD atau Gastroesophageal reflux disease. Sebelumnya saya ingin menjelaskan sedikit bahwa GERD itu terjadi jika tingkat keasaman lambung meningkat dan akibatnya asam lambung tersebut akan naik ke atas dan mengiritasi bagian kerongkongan. Lalu bagaimana dengan Defisini, penyebab, patofisiologi, pemeriksaan penunjuang, komplikasi, perawatan dan pengobatan pasien serta bagaimana dengan Asuhan keperawatan, diagnosa dan intervensi yang tepat pada pasien dengan kasus GERD tersebut, mari kita pelajari Askepnya dibawah ini


Asuhan Keperawatan (Askep) Pada Pasien GERD
askep gerd


A. Anatomi Fisiologi 

    Anatomi esofagus, lambung, dan sambungan esofagogastrik sangat penting dalam memahami patogenesis refluks.

     Esofagus dibagi menjadi 3 bagian: serviks, toraks, dan abdomen. Tubuh esofagus terdiri dari lapisan otot membujur melingkar dalam dan luar. Sepertiga proksimal esofagus adalah otot lurik, yang bertransisi ke otot polos di dua pertiga distal. Esofagus proksimal mengandung sfingter esofagus bagian atas (UES), yang terdiri dari otot-otot cricopharyngeus dan thyropharyngeus.

     Esofagus toraks distal terletak di sisi kiri garis tengah. Saat esofagus toraks memasuki perut melalui hiatus esofagus di diafragma, esofagus menjadi esofagus perut. Hiatus dibentuk oleh crus diafragma kanan, yang membentuk sling di sekitar esophagus dengan pilar kanan dan kiri, sehingga kerongkongan menyempit ketika kontrak diafragma. Kontribusi aktual yang disediakan diafragma dalam mempertahankan esofagus intra-abdomen yang adekuat tidak dipahami dengan jelas; Namun, identifikasi dan pendekatan yang teliti terhadap pilar selama perawatan bedah sangat penting untuk mencegah kambuhnya penyakit refluks.

      Pada tingkat ini, ligamen atau membran phrenoesophageal, yang merupakan refleksi fasia subdiaphragmatic ke fasia transversalis dinding anterior abdomen, juga mengelilingi esofagus. Pad lemak menonjol yang terletak di permukaan anterior esofagus menandai batas bawah ligamen phrenoesophageal, yang berhubungan dengan persimpangan esophagogastric. Persimpangan ini terletak di perut dan membentuk sudut-Nya. Sudut akut dan panjang esofagus perut berkontribusi pada penutupan normal esophagus ketika tekanan intragastrik dan intra-abdomen tinggi.

     Sfingter esofagus bagian bawah atau, lebih tepat lagi, zona tekanan tinggi esofagus bagian distal (HPZ) adalah segmen paling bawah esofagus (3-5 cm pada orang dewasa) dan bisa di mana saja dari 2-5 cm. Pemeliharaan HPZ intra-abdomen yang adekuat sangat penting dalam mencegah GERD. HPZ ini tidak sesuai dengan struktur anatomi yang terlihat. Ini adalah zona yang diciptakan oleh arsitektur kompleks serat otot polos, dan biasanya diidentifikasi selama manometri.

     Biasanya, GERD disebabkan oleh malfungsi dari satu atau lebih fitur anatomi ini. Perawatan bedah yang tepat membutuhkan evaluasi preoperatif dan intraoperatif lengkap dan koreksi semua fitur yang rusak.

     Suplai darah kerongkongan dan perut
     Suplai darah esofagus bersifat segmental. Arteri tiroid inferior menyuplai esofagus serviks. Cabang-cabang arteri bronkial dan cabang langsung dari aorta memasok esofagus toraks proksimal dan distal, masing-masing. Akhirnya, cabang-cabang dari arteri frenik lambung kiri dan inferior mensuplai esofagus perut. Cabang yang relatif konstan menghubungkan arteri frenik lambung dan inferior kiri, yang disebut arteri Belsey.

     Suplai darah lambung kaya, dengan tumpang tindih di antara pembuluh darah. Kurva yang lebih rendah dipasok oleh arteri lambung kiri dan kanan, cabang dari batang celiac dan arteri hati, masing-masing. Kurva yang lebih besar dipasok oleh arteri gastroepiploic kanan yang timbul dari arteri gastroduodenalis dan arteri gastroepiploic kiri dan arteri lambung pendek yang berasal dari arteri limpa. Suplai darah kolateral yang sangat baik dari lambung ini memungkinkan ahli bedah untuk mengikat sebagian besar suplai arteri (mis., Arteri lambung pendek selama fundoplikasi) tanpa risiko iskemia.

B. Definisi GERD

     Gastroesophageal reflux disease (GERD) terjadi ketika asam lambung sering mengalir kembali ke tabung yang menghubungkan mulut dan perut (esofagus). Ini backwash (acid reflux) dapat mengiritasi lapisan esofagus pasien.

     Gastroesophageal reflux disease terjadi ketika jumlah jus lambung yang refluxes ke esophagus melebihi batas normal, menyebabkan gejala dengan atau tanpa terkait luka mukosa esofagus (yaitu, esophagitis).

     Banyak orang mengalami refluks asam dari waktu ke waktu. GERD adalah refluks asam ringan yang terjadi setidaknya dua kali seminggu, atau refluks asam sedang hingga berat yang terjadi setidaknya sekali seminggu.

     Kebanyakan orang dapat mengelola ketidaknyamanan GERD dengan perubahan gaya hidup dan obat-obatan yang dijual bebas. Tetapi beberapa orang dengan GERD mungkin memerlukan obat-obatan atau operasi yang lebih kuat untuk meredakan gejala.

C. Patofisiologi GERD

     Secara skematik, esofagus, sfingter esofagus bagian bawah (LES), dan lambung dapat dibayangkan sebagai rangkaian pemipaan sederhanaa. Esofagus berfungsi sebagai pompa antegrade, LES sebagai katup, dan lambung sebagai reservoir. Kelainan yang berkontribusi pada GERD dapat berasal dari setiap komponen sistem. Motilitas esofagus yang rendah mengurangi pembersihan bahan asam. LES yang disfungsional memungkinkan refluks sejumlah besar jus lambung. Pengosongan lambung yang tertunda dapat meningkatkan volume dan tekanan di reservoir sampai mekanisme katup dikalahkan, yang mengarah ke GERD. Dari sudut pandang medis atau bedah, sangat penting untuk mengidentifikasi komponen mana yang rusak sehingga terapi yang efektif dapat diterapkan. Adapun perjalanan dari GERD ini dibagi menjadi 5 mekanisme yang meliputi :
  1. Mekanisme pertahanan esofagus     Mekanisme pertahanan esophagus dapat dipecah menjadi 2 kategori (yaitu, pembersihan esofagus dan resistensi mukosa). Bersihkan esofagus yang tepat adalah faktor yang sangat penting dalam mencegah cedera mukosa. Pembersihan esofagus harus dapat menetralkan asam yang direfluks melalui sfingter esofagus bagian bawah. (Pembebasan mekanik dicapai oleh peristaltik esofagus; izin kimia dicapai dengan air liur.) Pembersihan normal membatasi jumlah waktu kerongkongan terkena asam refluks atau empedu dan asam lambung campuran. Peristaltik yang abnormal dapat menyebabkan pembersihan asam yang tidak efisien dan tertunda.
         Apakah disfungsi peristaltik sekunder akibat paparan esofagus terhadap asam atau cacat primer tidak dipahami dengan jelas. Dalam review oleh Kahrilas et al, disfungsi peristaltik semakin lebih umum pada pasien dengan derajat esofagitis yang lebih besar. Peristaltik abnormal diidentifikasi pada 25% pasien dengan esophagitis ringan dan 48% pasien dengan esophagitis berat.
         Buttar dan rekan menggambarkan pentingnya resistensi mukosa esofagus sebagai mekanisme pelindung. Mereka mengelompokkan faktor-faktor ke dalam pertahanan pra-epitel, epitel, dan postepitelial. Ketika pertahanan gagal, esophagitis dan komplikasi lain dari penyakit refluks muncul.
  2. Disfungsi sfingter esofagus bagian bawah
         Sfingter esofagus bawah (LES) didefinisikan oleh manometri sebagai zona tekanan intraluminal yang meningkat pada persimpangan esofagogastrik. Untuk fungsi LES yang tepat, persimpangan ini harus terletak di perut sehingga kruris diafragma dapat membantu tindakan LES, sehingga berfungsi sebagai sfingter ekstrinsik. Selain itu, LES harus memiliki panjang dan tekanan normal dan jumlah episode relaksasi transien yang normal (relaksasi tanpa ketidaran).
         Disfungsi LES terjadi melalui salah satu dari beberapa mekanisme: relaksasi sementara LES (mekanisme yang paling umum), relaksasi LES permanen, dan peningkatan sementara tekanan intra-abdomen yang mengatasi tekanan LES.
  3. Pengosongan lambung yang tertunda
         
    Mekanisme didalilkan yang tertunda pengosongan lambung dapat menyebabkan GERD adalah peningkatan isi lambung yang mengakibatkan peningkatan tekanan intragastrik dan, akhirnya, peningkatan tekanan terhadap sfingter esofagus bagian bawah. Tekanan ini akhirnya mengalahkan LES dan mengarah ke refluks. Namun, penelitian obyektif telah menghasilkan data yang bertentangan mengenai peran pengosongan lambung yang tertunda dalam patogenesis GERD.
  4. Hiatus hernia
         Ketika membahas mekanisme untuk GERD, masalah hernia hiatus harus diatasi. Hernia hiatus sering ditemukan pada pasien dengan penyakit refluks; Namun, telah terbukti bahwa tidak semua pasien dengan hernia hiatus memiliki gejala refluks.
         Buttar (2017) menyatakan bahwa hernia hiatus dapat berkontribusi untuk refluks melalui berbagai mekanisme. Sfingter esofagus bawah dapat bermigrasi proksimal ke dada dan kehilangan zona tekanan tinggi perut (HPZ), atau panjang HPZ dapat menurun. Hiatus diafragma mungkin diperlebar oleh hernia besar, yang merusak kemampuan crura berfungsi sebagai sfingter eksternal. Akhirnya, isi lambung dapat terperangkap di kantung hernia dan refluks proksimal ke dalam kerongkongan selama relaksasi LES. Pengurangan hernia dan penutupan syaraf sangat penting untuk memulihkan panjang esofagus intra-abdomen yang adekuat dan menciptakan HPZ.
  5. Obesitas sebagai faktor yang berkontribusi
         Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa GERD sangat lazim pada pasien yang gemuk tdk sehat dan bahwa indeks massa tubuh yang tinggi (BMI) merupakan faktor risiko untuk perkembangan kondisi ini. Hipotesis bahwa obesitas meningkatkan eksposur asam esofagus didukung oleh dokumentasi hubungan dosis-respons antara peningkatan BMI dan peningkatan prevalensi GERD dan komplikasinya. Oleh karena itu, patofisiologi GERD pada pasien yang gemuk tdk sehat mungkin berbeda dari pasien yang tidak mengalami obesitas. Implikasi terapeutik dari premis semacam itu adalah bahwa koreksi refluks pada pasien yang gemuk tdk sehat mungkin lebih baik dicapai dengan prosedur yang pertama mengendalikan obesitas.
         Mekanisme dimana BMI tinggi meningkatkan eksposur asam esofagus tidak sepenuhnya dipahami. Peningkatan tekanan intragastrik dan gradien tekanan gastroesophageal, inkompetensi dari esophageal sphincter (LES), dan peningkatan frekuensi relaksasi LES sementara mungkin semua memainkan peran dalam patofisiologi GERD pada pasien yang gemuk tdk sehat.

Pathway GERD


D. Penyebab GERD

     GERD disebabkan oleh refluks asam yang sering. Ketika pasien menelan, sebuah band melingkar otot di sekitar bagian bawah esofagus pasien (esophageal sphincter bagian bawah) rileks untuk memungkinkan makanan dan cairan mengalir ke perut pasien. Kemudian sphincter menutup kembali.

     Jika sphincter melemaskan secara tidak normal atau melemah, asam lambung dapat mengalir kembali ke esofagus pasien. Ini backwash asam konstan mengiritasi lapisan esofagus pasien, sering menyebabkan itu menjadi meradang.

E. Tanda dan Gejala GERD

Tanda dan gejala umum GERD meliputi:
  1. Sensasi terbakar di dada (mulas), biasanya setelah makan, yang mungkin memburuk di malam hari
  2. Sakit dada
  3. Kesulitan menelan / Disfagia
  4. Mulas
  5. Regurgitasi makanan atau cairan asam
  6. Sensasi benjolan di tenggorokan pasien
Jika penderita memiliki refluks asam malam hari, penderita mungkin juga mengalami:
  1. Batuk kronis
  2. Radang tenggorokan
  3. Asma baru atau memburuk
  4. Tidur terganggu
Refluks abnormal dapat menyebabkan gejala atipikal (ekstraesofagus), seperti berikut:
  1. Batuk dan / atau mengi
  2. Suara serak, sakit tenggorokan
  3. Otitis media
  4. Nyeri dada noncardiac
  5. Enamel erosi atau manifestasi gigi lainnya

F. Faktor risiko GERD

Kondisi yang dapat meningkatkan risiko GERD termasuk:
  1. Kegemukan
  2. Menggembung dari bagian atas perut ke atas ke diafragma (hiatal hernia)
  3. Kehamilan
  4. Gangguan jaringan ikat, seperti skleroderma
  5. Perut yang tertunda mengosongkan
Faktor-faktor yang dapat memperburuk refluks asam meliputi:
  1. Merokok
  2. Makan makanan besar atau makan larut malam
  3. Makan makanan tertentu (pemicu) seperti makanan berlemak atau digoreng
  4. Minum minuman tertentu, seperti alkohol atau kopi
  5. Mengambil obat tertentu, seperti aspirin

G. Komplikasi GERD

Seiring waktu, peradangan kronis di esofagus dapat menyebabkan:
  1. Mempersempit kerongkongan (striktur esofagus). Kerusakan esofagus bagian bawah dari asam lambung menyebabkan jaringan parut terbentuk. Jaringan parut menyempit jalur makanan, yang menyebabkan masalah menelan.
  2. Nyeri terbuka di esofagus (esophageal ulcer). Asam lambung dapat mengikis jaringan di kerongkongan, menyebabkan luka terbuka terbentuk. Ulkus esofagus dapat mengeluarkan darah, menyebabkan rasa sakit dan membuat sulit menelan.
  3. Perubahan prakanker ke esofagus (esofagus Barrett). Kerusakan akibat asam dapat menyebabkan perubahan pada jaringan yang melapisi esofagus bagian bawah. Perubahan ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker esofagus.

H. Pemeriksaan Penunjang GERD

Tim medis mungkin dapat mendiagnosis GERD berdasarkan pemeriksaan fisik dan riwayat pasien dan gejala pasien. Untuk memastikan diagnosis GERD, atau untuk memeriksa komplikasi, Tim medis mungkin menyarankan:
  1. Endoskopi bagian atas. Tim medis memasukkan tabung tipis dan lentur yang dilengkapi dengan cahaya dan kamera (endoskopi) ke tenggorokan pasien, untuk memeriksa bagian dalam esofagus dan perut pasien. Hasil tes sering bisa normal ketika refluks hadir, tetapi endoskopi dapat mendeteksi peradangan esophagus (esophagitis) atau komplikasi lainnya. Endoskopi juga dapat digunakan untuk mengumpulkan sampel jaringan (biopsi) untuk diuji untuk komplikasi seperti esofagus Barrett.
  2. Uji probe asam ambulatory (pH). Monitor ditempatkan di esofagus pasienuntuk mengidentifikasi kapan, dan untuk berapa lama, asam lambung akan muntah di sana. Monitor terhubung ke komputer kecil yang pasienkenakan di pinggang pasienatau dengan tali di atas bahu pasien. Monitor mungkin berupa tabung yang tipis dan fleksibel (kateter) yang berulir melalui hidung pasienke esofagus pasien, atau klip yang ditempatkan di esofagus pasienselama endoskopi dan yang dilewatkan ke dalam tinja pasiensetelah sekitar dua hari.
  3. Manometri esofagus. Tes ini mengukur kontraksi otot ritmik di esofagus pasien ketika pasien menelan. Manometri esofagus juga mengukur koordinasi dan kekuatan yang diberikan oleh otot esofagus pasien.
  4. X-ray sistem pencernaan bagian atas pasien. Sinar-X diambil setelah pasien meminum cairan berkapur yang melapisi dan mengisi lapisan dalam saluran pencernaan pasien. Lapisan ini memungkinkan dokter untuk melihat siluet esofagus, lambung dan usus bagian atas. Pasien mungkin juga diminta untuk menelan pil barium yang dapat membantu mendiagnosis penyempitan kerongkongan yang mungkin mengganggu menelan.

I. Perawatan dan Pengobatan 

    Dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan bahwa pasien pertama-tama mencoba modifikasi gaya hidup dan obat-obatan yang dijual bebas. Jika pasien tidak mengalami bantuan dalam beberapa minggu, tim medis mungkin akan merekomendasikan obat resep atau operasi.

     Perawatan penyakit gastroesophageal reflux melibatkan pendekatan bertahap. Tujuannya adalah untuk mengontrol gejala, untuk menyembuhkan esophagitis, dan untuk mencegah esofagitis berulang atau komplikasi lain. Perawatan ini didasarkan pada modifikasi gaya hidup dan kontrol sekresi asam lambung melalui terapi medis dengan antasida atau inhibitor pompa proton atau perawatan bedah dengan operasi antirefluks korektif.

Obat-obatan yang dijual bebas
Pilihannya termasuk:
  1. Antasida yang menetralisir asam lambung. Antasid, seperti Mylanta, Rolaids, dan Tums, dapat memberikan bantuan cepat. Tetapi antasid saja tidak akan menyembuhkan esophagus yang meradang yang rusak oleh asam lambung. Terlalu sering menggunakan beberapa antasid dapat menyebabkan efek samping, seperti diare atau kadang-kadang masalah ginjal.
  2. Obat-obatan untuk mengurangi produksi asam. Obat-obat ini - dikenal sebagai blocker reseptor H-2 - termasuk cimetidine (Tagamet HB), famotidine (Pepcid AC), nizatidine (Axid AR) dan ranitidine (Zantac). H-2-reseptor blocker tidak bertindak secepat antasida, tetapi mereka memberikan bantuan lebih lama dan dapat menurunkan produksi asam dari lambung hingga 12 jam. Versi yang lebih kuat tersedia dengan resep.
  3. Obat-obatan yang menghalangi produksi asam dan menyembuhkan esofagus. Obat-obat ini - yang dikenal sebagai inhibitor pompa proton - adalah penghambat asam yang lebih kuat daripada bloker reseptor H-2 dan memungkinkan waktu bagi jaringan esofagus yang rusak untuk disembuhkan. Penghambat pompa proton over-the-counter termasuk lansoprazole (Prevacid 24 HR) dan omeprazole (Prilosec OTC, Zegerid OTC).

Obat resep
Perawatan obat resep untuk GERD meliputi:
  1. Resep-kekuatan-reseptor H-2-reseptor. Ini termasuk resep-kekuatan famotidine (Pepcid), nizatidine dan ranitidine (Zantac). Obat-obatan ini umumnya ditoleransi dengan baik tetapi penggunaan jangka panjang mungkin berhubungan dengan sedikit peningkatan risiko defisiensi vitamin B-12 dan patah tulang.
  2. Penghambat pompa proton reseptor. Ini termasuk esomeprazole (Nexium), lansoprazole (Prevacid), omeprazole (Prilosec, Zegerid), pantoprazole (Protonix), rabeprazole (Aciphex) dan dexlansoprazole (Dexilant). Meskipun umumnya ditoleransi dengan baik, obat-obat ini dapat menyebabkan diare, sakit kepala, mual dan kekurangan vitamin B-12. Penggunaan kronis dapat meningkatkan risiko patah tulang pinggul.
  3. Obat untuk memperkuat sfingter esofagus bagian bawah. Baclofen dapat meredakan GERD dengan mengurangi frekuensi relaksasi dari sfingter esofagus bagian bawah. Efek samping mungkin termasuk kelelahan atau mual.
Sedangkan menurut Mediskan (2018), obat-obat berikut digunakan dalam manajemen penyakit gastroesophageal reflux:
  1. Antagonis reseptor H2 (misalnya, ranitidine, cimetidine, famotidine, nizatidine)
  2. Inhibitor pompa proton (misalnya omeprazol, lansoprazole, rabeprazole, esomeprazole, pantoprazole)
  3. Agen prokinetik (misalnya, aluminium hidroksida)
  4. Antasid (misalnya, aluminium hidroksida, magnesium hidroksida)

J. Bedah dan prosedur lainnya

     GERD biasanya dapat dikontrol dengan obat-obatan. Tetapi jika obat tidak membantu atau pasien ingin menghindari penggunaan obat jangka panjang, tim medis mungkin menyarankan:
  1. Fundoplikasi. Dokter bedah membungkus bagian atas perut pasien di sekitar sfingter esofagus bagian bawah, untuk mengencangkan otot dan mencegah refluks. Fundoplikasi biasanya dilakukan dengan prosedur minimal invasif (laparoskopi). Pembungkusan bagian atas perut bisa sebagian atau lengkap.
    Indikasi untuk fundoplikasi termasuk yang berikut:
    1. Pasien dengan gejala yang tidak sepenuhnya dikontrol oleh inhibitor pompa proton
    2. Pasien dengan penyakit refluks terkontrol dengan baik yang menginginkan pengobatan definitif satu kali
    3. Kehadiran esofagus Barrett
    4. Kehadiran manifestasi ekstraesophageal
    5. Pasien muda
    6. Ketidakpatuhan pasien dengan obat-obatan
    7. Wanita pascamenopause dengan osteoporosis
    8. Pasien dengan defek konduksi jantung
    9. Biaya terapi medis
  2. Perangkat LINX. Sebuah cincin manik-manik magnetik kecil melilit persimpangan perut dan kerongkongan. Daya tarik magnet antara manik-manik cukup kuat untuk menjaga persimpangan tertutup untuk merefluksasi asam, tetapi cukup lemah untuk memungkinkan makanan melewatinya. Perangkat Linx dapat ditanamkan menggunakan operasi minimal invasif.

K. Gaya hidup dan perawatan di rumah

Perubahan gaya hidup dapat membantu mengurangi frekuensi refluks asam. Mencoba untuk:
  1. Pertahankan berat badan yang sehat. Berat badan yang berlebihan memberi tekanan pada perut pasien, mendorong perut pasien dan menyebabkan asam merembes ke esofagus pasien.
  2. Berhenti merokok. Merokok mengurangi kemampuan sfingter esofagus bagian bawah untuk berfungsi dengan baik.
  3. Tinggikan kepala tempat tidur pasien. Jika pasien secara teratur mengalami rasa panas saat mencoba tidur, letakkan balok kayu atau semen di bawah kaki tempat tidur pasien sehingga ujung kepala dinaikkan 6 hingga 9 inci. Jika pasien tidak dapat menaikkan tempat tidur, pasien dapat memasukkan baji antara kasur dan pegas kotak untuk meningkatkan tubuh pasien dari pinggang ke atas. Membesarkan kepalamu dengan bantal tambahan tidak efektif.
  4. Jangan berbaring setelah makan. Tunggu setidaknya tiga jam setelah makan sebelum berbaring atau tidur.
  5. Makan makanan perlahan dan kunyah dengan seksama. Letakkan garpu pasien setelah setiap gigitan dan angkat lagi setelah pasien mengunyah dan menelan gigitan itu.
  6. Hindari makanan dan minuman yang memicu refluks. Pemicu umum termasuk makanan berlemak atau digoreng, saus tomat, alkohol, cokelat, mint, bawang putih, bawang merah, dan kafein.
  7. Hindari pakaian ketat. Pakaian yang pas di pinggang pasien memberi tekanan pada perut dan sfingter esofagus bawah.
Sedangkan berdasarkan Mediskap (2018), perawatan dan pencegahan GERD dapat dilakukan dengan cara modifikasi gaya hidup yang digunakan dalam manajemen penyakit gastroesophageal reflux termasuk yang berikut:
  1. Menurunkan berat badan (jika kelebihan berat badan)
  2. Menghindari alkohol, coklat, jus jeruk, dan produk berbasis tomat
  3. Menghindari peppermint, kopi, dan mungkin keluarga bawang merah 
  4. Makan makanan kecil, sering daripada makan besar
  5. Menunggu 3 jam setelah makan untuk berbaring
  6. Menghindari konsumsi makanan (kecuali cairan) dalam waktu 3 jam sebelum tidur
  7. Mengangkat kepala tempat tidur 8 inci
  8. Menghindari posisi membungkuk atau membungkuk

Perawatan dan Obat alternatif
Pilihannya mungkin termasuk:
  1. Obat herbal. Licorice dan chamomile kadang-kadang digunakan untuk memudahkan GERD. Obat herbal dapat memiliki efek samping yang serius dan dapat mengganggu obat-obatan. Tanyakan kepada tim medis tentang dosis aman sebelum memulai setiap obat herbal.
  2. Terapi relaksasi. Teknik untuk menenangkan stres dan kecemasan dapat mengurangi tanda dan gejala GERD. Tanyakan kepada tim medis tentang teknik relaksasi, seperti relaksasi otot progresif atau citra yang dipandu.

L. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien GERD

Pertanyaan spesifik untuk mengkaji penyakit GERD pasin meliputi :
  1. Kapan Anda mulai mengalami gejala? Seberapa parah mereka?
  2. Apakah gejala Anda terus menerus atau sesekali?
  3. Apa, jika ada, yang tampaknya memperbaiki atau memperburuk gejala Anda?
  4. Apakah gejala Anda membangunkan Anda di malam hari?
  5. Apakah gejala Anda memburuk setelah makan atau berbaring?
  6. Apakah makanan atau bahan asam pernah muncul di belakang tenggorokan Anda?
  7. Apakah Anda mengalami kesulitan menelan makanan, atau apakah Anda harus mengubah diet Anda untuk menghindari kesulitan menelan?
  8. Apakah Anda mendapatkan atau menurunkan berat badan?

M. Pengkajian Keperawatan

Pengkajian
  1. Keadaan umum
    Meliputi kondisi seperti tingkat ketegangan/kelelahan, tingkat kesadaran kualitatif atau GCS dan respon verbal klien.
  2. Tanda-tanda vital
    Meliputi pemeriksaan : HR, T, RR, TD
  3. Keluhan utama
    Dikaji Awitan, durasi, kualitas dan karakteristik, tingkat keperahan. Lokasi, faktor pencetus, manifestasi yang berhubungan :
    1. Keluhan tipikal (esofagus) : heartburn, regurgitasi, dan disfagia.
    2. Keluhan atipikal (eskstraesofagus) : batuk kronik, suara serak, pneumonia, fibrosis paru, bronkiektasis, dan nyeri dada nonkardiak.
    3. Keluhan lain : penurunan berat badan, anemia, hematemesis atau melena, odinofagia.
  4. Riwayat kesehatan dahulu
    1. Penyakit gastrointestinal lain
    2. Obat-obatan yang mempengaruhi asam lambung
    3. Alergi/reaksi respon imun
  5. Riwayat penyakit keluarga
  6. Pola Fungsi Keperawatan
  7. Aktivitas dan istirahat
    Data Subyektif: Klien mengatakan agak sulit beraktivitas karena nyeri di daerah epigastrium, seperti terbakar.
    Data obyektif : Tidak terjadi perubahan tingkat kesadaran, tidak terjadi perubahan tonus otot
  8. Sirkulasi
    Data Subyektif: Klien mengatakan bahwa ia tidak mengalami demam.
    Data Obyektif: Suhu tubuh normal (36,5-37,5 oC), Kadar WBC meningkat.
  9. Eliminasi
    Data Subyektif: Klien mengatakan tidak mengalami gangguan eliminasi.
    Data obyektif: Bising usus menurun (<12x/menit)
  10. Makan/ minum
    Data Subyektif: Klien mengatakan mengalami mual muntah, tidak nafsu makan, susah menelan, ada rasa pahit di lidah.
    Data Obyektif: Klien tampak tidak memakan makanan yang disediakan.
  11. Sensori neural
    Data Subyektif: Klien mengatakan ada rasa pahit di lidah.
    Data obyektif: Status mental baik.
  12. Nyeri / kenyamanan
    Data Subyektif: Klien mengatakan mengalami nyeri pada daerah epigastrium.
    P : nyeri terjadi akibat perangsangan nervus pada esophagus oleh cairan refluks.
    Q : klien mengatakan nyeri terasa seperti terbakar
    R : klien mengatakan nyeri terjadi pada daerah epigastrium.
    S : klien mengatakan skala nyeri 1-10.
    T : klien mengatakan nyerinya terjadi pada saat menelan makanan. Nyeri pada dada menetap.

    Data Obyektif: Klien tampak meringis kesakitan, memegang bagian yang nyeri, tekanan darah klien meningkat, klien tampak gelisah
  13. Respirasi
    Data Subyektif : Klien mengatakan bahwa ia mengalami sesak napas, Klien mengatakan mengalami batuk
    Data obyektif: Terlihat ada sesak napas, Terdapat penggunaan otot bantu napas, Frekuensi tidak berada pada batas normal yaitu pada bayi >30 40 x/mnt dan pada anak-anak > 20-26 x/menit, Klien terlihat batuk.
  14. Keamanan
    Data Subyektif : Klien mengatakan merasa cemas
    Data obyektif: Klien tampak gelisah
  15. Interaksi sosial
    Data Subyektif: Klien mengatakan suaranya serak, Klien mengatakan agak susah berbicara dengan orang lain karena suaranya tidak jelas terdengar.
    Data obyektif: Suara klien terdengar serak, Suara klien tidak terdengar jelas.

N. Diagnosa Keperawatan :

  1. Nyeri akut berhubungan dengan inflamasi lapisan esofagus
  2. Defisit volume cairan berhubungan dengan pemasukan yang kurang, mual dan muntah / pengeluaran yang berlebihan.
  3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia, mual, muntah.
  4. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan refluks cairan ke laring dan tenggorokan.
  5. Pola nafas tidak efektif berhubungan dengan perubahan fungsi persarafan yang melayani pernapasan akibat gastrointestinal refluksdisease ditandai dengan sesak nafas, pernapasan disritmik, frekuensi nadimeningkat.
  6. Gangguan menelan berhubungan dengan penyempitan/striktur pada esophagus akibat gastroesofageal reflux disease.
  7. Ansietas berhubungan dengan proses penyakit.
  8. Hambatan komunikasi verbal berhubungan dengan hambatankemampuan untuk menghasilkan suara sekunder akibat edema laring ditandai dengan suara klien serak, suara klien tidak terdengar jelas.
  9. Risiko aspirasi berhubungan dengan hambatan menelan, penurunan refluks laring dan glotis terhadap cairan refluks.

Note : Silahkan untuk mengklik halaman selanjutnya untuk melihat kelanjutan asuhan keperawatan pasien GERD ini dan melihat diagnosa serta intervensi keperawatannya.

Sumber : Perawat Kita Satu


Demikianlah artikel singkat kami ini tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien GERD, semoga apa yang kami sajikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Pada Pasien GERD, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar