Asuhan Keperawatan Kejang Demam Anak pdf, doc

4:49 PM

Asuhan Keperawatan (askep) Pada Kejang Demam Anak pdf, doc

Asuhan Keperawatan Kejang Demam Anak pdf, doc
askep kejang demam anak

A. Definisi

     Kejang Demam merupakan bangkitnya kejang yang terjadi pada kenaikan suhu tubuh yang disebabkan oleh proses ekstrakranium. Consensus Statement on Febrile Seizure (1980), kejang demam yaitu suatu kejadian pada bayi atau anak, dan umumnya terjadi antara usia 3 bulan dan 5 tahun. Perbedaan antara kejang dengan epilepsi, yaitu epilepsi kejang berulang tanpa demam. ( Mansjoer, 2000 : 434 )

    Post Kejang merupakan sebuah insiden pasca pasien mengalami sebuah kejang dalam beberapa menit. Kejang renjatan terjadi secara singkat, dan penyimpangan kesadaran secara mendadak. Kejang renjatan lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa.

    Seseorang yang mengalami kejang mungkin terlihat seperti dia menatap kosong ke ruang angkasa selama beberapa detik dengan disertai renjatan pada kedua lengan dan kaki. Kemudian, ada kembali cepat ke tingkat kewaspadaan normal. Jenis kejang ini biasanya tidak menyebabkan cedera fisik. Ketiadaan kejang biasanya dapat dikontrol dengan obat anti kejang. Beberapa anak yang memilikinya juga mengalami kejang lain. Di usia remaja biasanya kejadian kejang akan berkurang dan akan hilang ketika dewasa.

B. Etiologi

    Sampai sekarnag belum diketahui dengan pasti penyebab kejang tersebut. Demam sering disebabkan infeksi saluran pernafasan atas, OMA, pneumonia, gastroenteritis serta juga ISK. Kejang tidak selalu timbul pada keadaan suhu anak yang tinggi. Kadang – kadang demam juga dapat terjadi disuhu demam yang rendah. (Mansjoer, 2000 : 434 ).
Banyak anak-anak tampaknya memiliki kecenderungan genetik terhadap kejang ketidakhadiran.

    Secara umum, kejang disebabkan oleh impuls listrik abnormal dari sel-sel saraf (neuron) di otak. Sel-sel saraf otak biasanya mengirim sinyal listrik dan kimia di seluruh sinapsis yang menghubungkan mereka. Pada orang yang mengalami kejang, aktivitas listrik otak yang biasa berubah. Selama tidak ada kejang, sinyal-sinyal listrik berulang berulang dalam pola tiga detik. Orang-orang yang mengalami kejang mungkin juga telah mengubah tingkat kurir kimia yang membantu sel-sel saraf berkomunikasi satu sama lain (neurotransmiter).

C. Gejala

    Indikasi kejang ketidakhadiran sederhana adalah tatapan kosong, yang mungkin keliru untuk selang perhatian yang berlangsung sekitar 10 detik, meskipun mungkin berlangsung selama 20 detik, tanpa kebingungan, sakit kepala atau mengantuk sesudahnya. Tanda dan gejala kejang meliputi:
  1.     Tiba-tiba berhenti bergerak tanpa jatuh
  2.     Mengecap bibir
  3.     Kelopak mata berdebar-debar
  4.     Gerakan mengunyah
  5.     Menggosok jari
  6.     Gerakan kecil kedua tangan
    Setelah itu, tidak ada ingatan tentang kejadian itu. Beberapa orang memiliki banyak episode setiap hari, yang mengganggu kegiatan sekolah atau sehari-hari.

    Seorang anak mungkin mengalami kejang untuk beberapa waktu sebelum orang dewasa mengetahui kejang, karena mereka begitu singkat. Penurunan kemampuan belajar anak mungkin menjadi tanda pertama gangguan ini. Guru dapat berkomentar tentang ketidakmampuan anak untuk memperhatikan atau bahwa seorang anak sering berkhayal.

D. Patofisiologi 

   Kejang dapat terjadi akibat lepasnya muatan paroksismal yang berlebihan dari sebuah fokus kejang atau dapat juga yang berasal dari jaringan normal yang mengalami gangguan akibat suatu keadaan patologik. Sebagian aktivitas kejang bergantung pada lokasi dimana muatan yang berlebihan tersebut berada. Lesi di yang berasal dari otak tengah, talamus, dan korteks serebrum kemungkinan besar memiliki sifat apileptogenik, sedangkan untuk lesi di serebrum dan juga batang otak umumnya tidak menimbulkan kejang.
   Di membran sel, memperlihatkan beberapa fenomena pada sel fokus kejang yaitu biokimiawi, termasuk yang berikut :
  1. Instabilitas membran sel saraf, yang akan menyebabkan sel lebih mudah mengalami pengaktifan.
  2. Ambang untuk melepaskan muatan menurun pada Neuron-neuron hipersensitif dan apabila terpicu akan terjadi pelepasan muatan secara berlebihan.
  3. Abnormal polarisasi (polarisasi berlebihan, hipopolarisasi, atau juga selang waktu dalam repolarisasi) disebabkan oleh berbagai kelebihan asetilkolin atau juga disebabkan oleh defisiensi asam gama-aminobutirat (GABA).
  4. Ketidakseimbangan ion dalam mengubah keseimbangan antara asam-basa atau elektrolit, yang mengganggu homeostatis kimiawi neuron sehingga akan mengakibatkan kelainan depolarisasi neuron. Keadaan ini menyebabkan peningkatan berlebihan neurotransmitter aksitatorik atau juga deplesi neurotransmitter inhibitorik.
     Perubahan metabolik yang terjadi selama kejang dan segera setelah kejang sebagian besar dipacu oleh meningkatkannya kebutuhan energi yang disebabkan oleh hiperaktivitas neuron. Selama terjadi kejang, kebutuhan metabolik mengalami peningkatan, lepas muatan listrik sel-sel saraf motorik meningkat menjadi 1000 per detik. Aliran darah otak akan meningkat, serta respirasi dan glikolisis jaringan juga meningkat. Asetilkolin berada di cairan serebrospinalis (CSS) selama dan setelah terjadinya kejang. Asam glutamat mungkin akan mengalami deplesi selama aktivitas kejang terjadi.
     Umumnya, tidak dijumpai kelainan yang nyata pada saat dilakukan autopsi. Bukti histopatologik menunjang hipotesis menunjukkan bahwa keadaan lesi lebih bersifat neurokimiawi dan bukan struktural. Kelainan fokal di dalam metabolisme kalium serta asetilkolin dijumpai diantara kedua kejadian kejang. Fokus kejang sangat peka terhadap asetikolin.


E. Faktor risiko

Faktor-faktor tertentu umum terjadi pada anak-anak yang mengalami kejang, termasuk:
  1. Usia. Ketiadaan kejang lebih sering terjadi pada anak-anak antara usia 4 dan 14 tahun.
  2. Jenis Kelamin. Ketiadaan kejang lebih sering terjadi pada anak perempuan.
  3. Anggota keluarga yang mengalami kejang. Hampir setengah dari anak-anak dengan kejang ketidakhadiran memiliki kerabat dekat yang memiliki kejang.


F. Komplikasi

Sebagian besar anak-anak yang mengalami kejang harus mengatasi kejang dengan beberapa cara, di antaranya:
  1. Harus mengambil obat anti-seizure sepanjang hidup untuk mencegah kejang
  2. Akhirnya mengalami kejang penuh, seperti kejang tonik-klonik umum
Komplikasi lain dapat termasuk:
  1. Kesulitan belajar
  2. Masalah perilaku
  3. Isolasi sosial

G. Pemeriksaan Diagnostik 

Tim medis akan meminta penjelasan rinci tentang kejang dan melakukan pemeriksaan fisik. Tes mungkin termasuk:
  1. Electroencephalography (EEG). Prosedur tanpa rasa sakit ini mengukur gelombang aktivitas listrik di otak. Gelombang otak ditransmisikan ke mesin EEG melalui elektroda kecil yang melekat pada kulit kepala dengan pasta atau topi elastis.
    Pernapasan cepat (hiperventilasi) selama studi EEG menyatakan bawah hiperventilasi dapat memicu kejang. Selama kejang, pola pada EEG berbeda dari pola normal.
  2. MRI. Dalam ketiadaan kejang, studi pencitraan otak, seperti magnetic resonance imaging (MRI), akan normal. Tetapi tes seperti MRI dapat menghasilkan gambar otak yang terperinci, yang dapat membantu menyingkirkan masalah lain, seperti stroke atau tumor otak. Karena anak perlu diam untuk waktu yang lama, bicarakan dengan dokter tentang kemungkinan penggunaan sedasi.

H. Pengobatan

Selama terjadi kejang harap segera lakukan tindakan berikut ini :
  1. Buka pakaian anak atau longgarkan pakaiannya.
  2. Posisikan keadaan kepala miring agar mencegah aspirasi lambung ke paru.
  3. Bebaskan jalan nafas agar menjamin kebutuhan oksigen bila perlu lakukan intubasi atau trakeostomi.
  4. Lakukan suction secara teratur dan diberikan oksigen, bila perlu .
Dokter mungkin akan mulai dengan dosis terendah obat anti-kejang mungkin dan meningkatkan dosis yang diperlukan untuk mengontrol kejang. Anak-anak mungkin dapat mengurangi obat anti-kejang, di bawah pengawasan dokter, setelah mereka bebas kejang selama dua tahun.

Obat yang diresepkan untuk tidak adanya kejang meliputi:
  1. Ethosuximide (Zarontin). Ini adalah obat yang paling dimulai oleh Tim medis karena tidak ada kejang. Dalam kebanyakan kasus, kejang merespon dengan baik terhadap obat ini. Kemungkinan efek samping termasuk mual, muntah, kantuk, kesulitan tidur, hiperaktif.
  2. Asam valproat (Depakene). Gadis yang terus membutuhkan pengobatan hingga dewasa harus mendiskusikan potensi risiko asam valproik dengan dokter mereka. Asam valproat telah dikaitkan dengan risiko cacat lahir yang lebih tinggi pada bayi, dan Tim medis menyarankan wanita untuk tidak menggunakannya selama kehamilan atau ketika mencoba untuk hamil.
  3. Tim medis mungkin merekomendasikan penggunaan asam valproik pada anak-anak yang memiliki kejang absensi dan kejang grand mal (tonik-klonik).
  4. Lamotrigin (Lamictal). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa obat ini kurang efektif daripada ethosuximide atau asam valproic, tetapi memiliki efek samping yang lebih sedikit. Efek samping mungkin termasuk ruam dan mual.

I. Gaya hidup dan pengobatan rumah

Terapi diet
      Mengikuti diet yang tinggi lemak dan rendah karbohidrat, yang dikenal sebagai diet ketogenik, dapat meningkatkan kontrol kejang. Ini hanya digunakan jika obat tradisional gagal mengendalikan kejang. Diet ini tidak mudah untuk dipertahankan, tetapi berhasil mengurangi kejang untuk beberapa orang. Variasi pada diet tinggi lemak, rendah karbohidrat, seperti indeks glikemik dan diet Atkins yang dimodifikasi, meskipun kurang efektif, tidak begitu ketat seperti diet ketogenik dan mungkin juga memberikan manfaat.

Opsi tambahan
Berikut adalah langkah-langkah lain yang mungkin di ambil untuk membantu dengan kontrol kejang:
  1. Minum obat dengan benar. Jangan menyesuaikan dosisnya sebelum berbicara dengan Tim medis. Jika Anda merasa obat Anda harus diubah, diskusikan dengan Tim medis.
  2. Tidur yang cukup. Kurang tidur dapat memicu kejang. Pastikan untuk cukup istirahat setiap malam.
  3. Kenakan gelang peringatan medis. Ini akan membantu personil darurat mengetahui cara memperlakukan Anda dengan benar jika Anda memiliki kejang lain.
  4. Tanyakan kepada Tim medis tentang mengemudi atau pembatasan rekreasi. Seseorang dengan gangguan kejang harus bebas kejang selama jangka waktu yang wajar (interval bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian) sebelum dapat mengemudi. Jangan mandi atau berenang kecuali ada orang lain di dekatnya untuk membantu jika diperlukan.

j. Koping dan Suport

    Jika anak hidup dengan gangguan kejang, Anda mungkin merasa cemas atau stres tentang masa depan Anda. Stres dapat memengaruhi kesehatan mental Anda, jadi penting untuk berbicara dengan Tim medis tentang perasaan Anda dan mencari sumber bantuan.
  1. Di rumahAnggota keluarga Anda dapat memberikan dukungan yang sangat dibutuhkan. Beri tahu mereka apa yang Anda ketahui tentang gangguan kejang. Beri tahu mereka bahwa mereka dapat mengajukan pertanyaan, dan buka percakapan tentang kekhawatiran mereka. Bantu mereka memahami kondisinya dengan berbagi materi pendidikan atau sumber daya lain yang diberikan Tim medis.
  2. Di sekolahBicaralah dengan guru anak Anda dan pelatih tentang gangguan kejang anak Anda dan bagaimana hal itu mempengaruhi anak Anda di sekolah. Diskusikan apa yang mungkin dibutuhkan anak Anda dari mereka jika kejang terjadi di sekolah.
  3. Kamu tidak sendiriIngat, Anda tidak harus melakukannya sendiri. Jangkau keluarga dan teman-teman. Tanyakan kepada Tim medis tentang kelompok dukungan lokal atau bergabung dengan komunitas dukungan online. Jangan takut untuk meminta bantuan. Memiliki sistem pendukung yang kuat penting untuk hidup dengan kondisi medis apa pun.
  4. Membuat Daftar Pertanyaan dan JawabanMenyiapkan daftar pertanyaan akan membantu Anda memanfaatkan waktu dengan Tim medis. Untuk ketiadaan kejang, beberapa pertanyaan dasar untuk ditanyakan kepada Tim medis meliputi:
    1. Apa penyebab yang paling mungkin dari gejala-gejala ini?
    2. Tes apa yang dibutuhkan? Apakah tes-tes ini memerlukan persiapan khusus?
    3. Apakah kondisi ini sementara atau bertahan lama?
    4. Perawatan apa yang tersedia, dan mana yang Anda rekomendasikan?
    5. Apa efek samping dari perawatan?
    6. Apakah ada alternatif umum untuk obat yang Anda resepkan?
    7. Dapatkah anak saya juga mengembangkan tipe kejang grand mal?
    8. Apakah pembatasan aktivitas diperlukan? Apakah kegiatan fisik, seperti sepak bola, sepak bola, dan berenang, oke?
    9. Apakah Anda memiliki brosur atau materi cetak lainnya yang bisa saya ambil? Situs web apa yang Anda rekomendasikan?
  5. Tim medis Anda mungkin akan menanyakan beberapa pertanyaan, seperti:
    1. Kapan gejala dimulai?
    2. Seberapa sering gejala-gejalanya terjadi?
    3. Bisakah Anda menggambarkan kejang khas?
    4. Berapa lama serangan terakhir?
    5. Adakah kesadaran tentang apa yang terjadi setelah kejang?


K. Konsep Asuhan Keperawatn Kejang Demam Anak

  1. Riwayat kesehatan bayi atau anak.
    Riwayat kelahiran atau ketika dalam neonatus, penyakit kronis, neoplasma, immunosupresi, infeksi telinga dalam atau OMA, meningitis atau enchepalitis, tumor otak.
  2. Pemeriksaan fisik.
    Kejang tumumnya terjadi pada usia 6 bulan – 4 tahun. Pemeriksaan fisik juga dipengaruhi oleh usia dan organime penyebab, perubahan tingkat kesadaran, irritable, kejang tonik-klonik, tonik, klonik, takikardi, dan pola nafas, muntah serta hasil pungsi lumbal yang terlihat abnormal.
  3. Psikososial atau faktor perkembangan.
    Umur, tingkat perkembangan, dan juga kebiasaan (apakah anak merasa nyaman, tidur teratur dan puas, benda yang difavoritkan), mekanisme koping, dan juga riwayat penyakit sebelumnya.
  4. Riwayat penyakit kejang tanpa demam dalam keluarga.
  5. Kelainan dalam perkembangan atau juga ditemukan kelainan saraf sebelum anak menderita kejang demam
  6. Lama berlangsungnya kejang.
  7. Frekuensi terjadinya kejang dalam 1 tahun.
  8. Adanya anggota keluarga yang pernah menderita kejang sebelumnya.

Pengkajian Neurologik
  1. Tanda – Tanda Vital
    Suhu, tekanan darah, denyut jantung, TD, Denyut nadi.
  2. Hasil pemeriksaan kepala
    a. Fontal : menonjol, rata, dan cekung.
    b. Lingkar kepala ( di bawah umur 2 tahun )
    c. Bentuk umum.
  3. Reksi pupil
    a. Ukuran
    b. Reaksi terhadap cahaya
    c. Kesamaan respons
  4. Tingkat kesadaran
    a. Kewaspadaan (respon terhadap panggilan dan perintah )
    b. Iritabilitas
    c. Letargi dan rasa mengantuk
    d. Orientasi terhadap diri sendiri, orang lain dan lingkungan.
  5. Afek
    Alam perasaan, labilitas.
  6. Aktivitas kejang
    Jenis dan lamanya.
  7. Fungsi sensoris
    a. Reaksi terhadap nyeri
    b. Reaksi terhadap suhu
  8. Refleks
    a. Refleks tendo superfisial dan dalam
    b. Adanya refleks patologik ( misalnya : Babinski )
  9. Kemampuan intelektual
    a. Kemampuan menulis dan menggambar
    b. Kemampuan membaca
Note : Anda dapat mendownload Versi Word didalam Scrib dibawah ini :

L. Diagnosa Keperawatan

  1. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan kelelahan otot pernapasan
  2. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas b'd peningkatan sekresi mucus
  3. Nyeri berhubungan dengan perubahan metabolisme, ditandai dengan : klien secara non verbal menunjukkan gambar yang mewakili rasa sakit yang dialami,menangis wajah meringis
  4. Hipertermi bd efek langsung dari sirkulasi endotoksin pada hipotalamus
  5. Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses patologis 
  6. Gangguan volume cairan kurang dari kebutuhann tubuh b'd peningkatan suhu tubuh
  7. Kurang pengetahuan keluarga berhubungan dengan kurangnya informasi
  8. Resiko kurangnya volume cairan dan elektrolit
  9. Resiko tinggi Kerusakan sel otak
  10. Resiko terhadap cedera yang berhubungan dengan perubahan kesadaran, kerusakan kognitif selama kejang, atau kerusakan mekanisme perlindungan diri.
  11. Risiko perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b'd intake yang adekuat
Note : Baca Kelanjutan Diagnosa dan Intervensi Keperawatan Asuhan Keperawatan Kejang Demam Anak pdf, doc Di Halaman Selanjutnya



Demikianlah artikel ini kami buat, semoga artikel tentang Asuhan Keperawatan Kejang Demam Anak pdf, doc bermanfaat bagi teman-teman semua. 

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan Kejang Demam Anak pdf, doc, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar