Askep Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Serebrovaskular)

7:25 AM

Defisit Perawatan Diri dengan Gangguan Muskoloskletal


Diagnosis Medis : Kecelakaan Serebrovaskular (Stroke)
Masalah : Defisit Perawatan Diri Berhubungan Dengan Gangguan Muskuloskeletal

Penilaian

Subyektif: 
  • (tidak ada)

Objektif:
  • pakaian kotor
  • penampilan yang tidak memuaskan
  • kulit sedikit keringat
  • rambut tidak disisir

Diagnosis Keperawatan

  • Defisit Perawatan Diri berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal sekunder akibat CVA

Penjelasan Ilmiah

Defisit motorik adalah efek paling nyata dari stroke. Gejala disebabkan oleh penghancuran neuron motorik di jalur piramidal (serabut saraf di otak dan melewati sumsum tulang belakang ke saluran motor.) Salah satu gejala tersebut adalah ketidakmampuan untuk melakukan ADLS.

Tujuan Perencanaan

Jangka pendek:
  • Setelah 4 jam intervesi keperawatan, pasien akan dapat mengidentifikasi sumber daya pribadi yang dapat memberikan bantuan dan dapat memverbalakan pengetahuan tentang praktik perawatan kesehatan.
Jangka panjang:
  • Setelah 3 hari intervesi keperawatan, pasien akan menunjukkan teknik / perubahan gaya hidup untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri
Defisit Perawatan Diri berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal sekunder akibat CVA
stroke is very scary for hypertension disease

Intervensi Keperawatan

1. Bina hubungan saling percaya dengan pendekatan assertive
  • Rasional : Untuk mendapatkan kepercayaan terhadap pasien dan mempermudah implementasi keperawatan yang akan dilakukan
2. Pantau dan nilai tanda-tanda vital
  • Rasional : Untuk mendapatkan data dasar klins pasien
3. Nilai untuk jenis dan tingkat keparahan gangguan imobilitas, kekakuan otot, kelenturan dan koordinasi, kemampuan untuk berjalan, duduk, bergerak di tempat tidur.
  • Rasional : Menyediakan data mengenai mobilitas dan kemampuan untuk melakukan kegiatan dengan keterbatasan tanpa cedera atau frustrasi.
4. Lakukan ROM pasif atau aktif untuk semua anggota badan dan berlanjut ke ROM pasif dan kemudian aktif di semua sendi empat kali sehari
  • Rasional : Meningkatkan sirkulasi, tonus otot, fleksibilitas sendi, mencegah kontraktur dan kelemahan
5. Gunakan alat bantu yang sesuai untuk ambulasi, pakaian dengan penutup ritsleting, sikat gigi, sisir rambut, pakaian yang mudah dikelola untuk berpakaian dan menanggalkan pakaian
  • Rasional : Memberikan dukungan yang aman untuk imobilitas dan kegiatan perawatan diri lainnya dan untuk mempromosikan kemandirian.

Evaluasi Keperawatan

Jangka pendek:
  • Pasien harus mengidentifikasi sumber daya pribadi yang dapat memberikan bantuan dan dapat mengetahu pengetahuan praktik perawatan kesehatan secara lisan.
Jangka panjang:
  • Pasien harus menunjukkan teknik / perubahan gaya hidup untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri

Intervensi Defisit Perawatan Diri berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal sekunder akibat CVA Versi Tabel

Intervensi KeperawatanRasional
Bina hubungan saling percaya dengan pendekatan assertive.Untuk mendapatkan kepercayaan terhadap pasien dan mempermudah implementasi keperawatan yang akan dilakukan.
Memantau dan menilai tanda-tanda vital.Untuk mendapatkan data dasar klins pasien.
Nilai untuk jenis dan tingkat keparahan gangguan imobilitas, kekakuan otot, kelenturan dan koordinasi, kemampuan untuk berjalan, duduk, bergerak di tempat tidur.Menyediakan data mengenai mobilitas dan kemampuan untuk melakukan kegiatan dengan keterbatasan tanpa cedera atau frustrasi.

Lakukan ROM pasif atau aktif untuk semua anggota badan dan berlanjut ke ROM pasif dan kemudian aktif di semua sendi empat kali sehari.Meningkatkan sirkulasi, tonus otot, fleksibilitas sendi, mencegah kontraktur dan kelemahan.
Gunakan alat bantu yang sesuai untuk ambulasi, pakaian dengan penutup ritsleting, sikat gigi, sisir rambut, pakaian yang mudah dikelola untuk berpakaian dan menanggalkan pakaian.Memberikan dukungan yang aman untuk imobilitas dan kegiatan perawatan diri lainnya dan untuk mempromosikan kemandirian.



Baca Juga :
Demikianlah semoga bermanfaat bagi teman teman dalam pembuatan asuhan keperawatan, silahkan share jika ini bermanfaat dengan tetap mencantumkan laman sumber kami.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Askep Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Serebrovaskular), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar