231 Tips Singkat Ilmu Keperawatan Terkini

Tips Keperawatan

231 Tips Singkat Ilmu Keperawatan Saat Ini
tips and tric for nurse

Kegiatan anda sehari-hari diisi dengan pengkajian, dokumentasi, perencanaan, intervensi, dan evaluasi. Lalu ada pendidikan pasien dan keluarga, rekonsiliasi obat, komunikasi dengan profesional perawatan kesehatan lainnya, dan mentransfer serta mengeluarkan pasien. Daftar terus dan terus. Intinya adalah bahwa sebagai perawat, hari-hari kita penuh!

Tim klinis di sini telah mengumpulkan daftar tips keperawatan ini untuk membantu membuat hari-hari Anda berjalan sedikit lebih lancar, meningkatkan latihan Anda, dan mengoptimalkan perawatan pasien. Di sini Anda akan menemukan mnemonik praktis, definisi, petunjuk praktik, dan banyak lagi.

Profesionalisme

  1. Proses keperawatan: menilai, mendiagnosis, merencanakan, mengimplementasikan, mengevaluasi (ADPIE)
  2.  Keperawatan dilakukan dalam waktu 24/7 jam yang membutuhkan kerja tim - lakukan yang terbaik untuk memprioritaskan dan bekerja dengan aman & berikan sisanya.
  3. Atur tugas dengan "harus melakukan" (dalam 30 menit), "harus dilakukan" (dalam 4 jam), dan "bisa dilakukan" (sebelum akhir shift)
  4. Ketika jumlah tugas yang harus dilakukan tampak di luar kendali, hentikan dan ambil napas dalam-dalam, lakukan istirahat 5 detik dapat membantu anda!
  5. Lima hal penting untuk mendelegasikan perawatan: orang yang tepat, tugas yang tepat, keadaan yang tepat, arah yang benar, pengawasan yang tepat
  6. Mengatur kepimpinan untuk menginspirasi kerja tim - kemukakan dan bantulah kolega Anda. Mungkin yang lain akan mengikuti jejak Anda!
  7. Kunci untuk kehidupan kerja yang memuaskan ... memiliki tujuan dan fokus untuk bekerja ke arah itu; Tujuan harus realistis & dapat dicapai.
  8. Saat merawat korban pelecehan - bangun hubungan saling percaya, perlakukan cidera segera, catat laporan faktual, & rujuk.


    Penilaian
  9. Penilaian yang berhasil membutuhkan pemikiran kritis. Pikirkan "bagaimana temuan ini cocok dengan gambaran besar?"
  10. Perilaku & penampilan pasien dapat memberikan petunjuk halus tentang kesehatannya. Hati-hati amati perilaku yang tidak biasa atau tanda-tanda penyakit.
  11. Saat menilai perut, inspeksi terlebih dahulu, lalu auskultasi, perkusi, dan palpasi.
  12. Secara umum, semakin muda seorang anak, semakin tinggi denyut nadi dan tingkat pernapasan.
  13. Pengukuran tinggi dan berat badan yang akurat adalah penting untuk mengevaluasi status gizi, menghitung dosis obat, dan menilai kehilangan atau perolehan cairan.
  14. Empat bagian penilaian nutrisi: riwayat kesehatan, tes laboratorium, penilaian sistem tubuh, pengukuran antropometri.
  15. Jika seorang pasien ketakutan atau geli, mulailah palpasi perut dengan tangan Anda di atas tangannya.
  16. Ketika mendengarkan suara jantung atau nafas, tutuplah mata Anda untuk membantu memusatkan perhatian Anda.
  17. Gunakan lonceng stetoskop untuk mendengar suara bernada rendah; diafragma untuk mendengar suara bernada tinggi.
  18. Saat menilai pasien, raba area tender terakhir.
  19. Perkusi organ yang padat, seperti hati atau ginjal, harus menciptakan suara yang dullness.
  20. Untuk penilaian pupil lengkap, pikirkan PERRLA: Pupils Equal, Round, Reactive to Light and Accommodation.
  21. PQRST untuk mengevaluasi gejala: Provokatif / Paliatif (apa yang membuatnya lebih baik / lebih buruk), Kualitas / Kuantitas, Wilayah / Radiasi, Keparahan, Waktu.
  22. Pikirkan "CURVES" untuk mengevaluasi kemampuan pengambilan keputusan: Pilih & Komunikasikan, Pahami, Alasan, Nilai, Darurat, Pengganti.
  23. Dicurigai korban pelecehan? LIHAT: Penyaringan, Bukti (mengumpulkannya), Upaya (untuk melaporkan temuan & mengarahkan pasien ke instansi yang sesuai).


    Dokumentasi
  24. Saat mendokumentasikan perilaku pasien, sertakan hanya fakta - bukan pendapat Anda tentang mengapa pasien berperilaku dengan cara tertentu.
  25. Ketika mendokumentasikan alasan mencari perawatan, catat informasi tersebut dengan kata-kata pasien sendiri.
  26. Jika ragu, jelaskan. Apakah Anda akrab dengan singkatan yang dapat diterima di tempat Anda bekerja?
  27. PIE - Problem, Intervensi, Evaluasi - masukkan semua dalam dokumentasi Anda.
  28. Tanda nol (Ø) ada di  ISMP’s List of Error-Prone Abbreviations, Symbols, and Dose Designations (Daftar Kesalahan, Simbol, dan Penentuan Dosis ISMP). Tulis ‘0’ atau ‘nol’ sebagai gantinya.

    Komunikasi
  29. Pada awal shift, beri tahu pasien rencana perawatannya serta prosedur apa yang direncanakan.
  30. Jangan lupa sopan santun secara umum - perkenalkan diri Anda kepada pasien dan identifikasi diri Anda sebagai perawat.
  31. Percayalah pada diri Anda dan naluri Anda, tetapi selalu dengarkan pasien.
  32. Pertimbangkan untuk bertanya, "Adakah yang punya masalah etika dengan perawatan pasien ini?" untuk membuka dialog selama pembulatan.
  33. Teknik komunikasi - Klarifikasi - Misalnya, "Saya tidak yakin saya mengerti apa yang Anda katakan."
  34. Bekerja dengan mahasiswa? Tawarkan sambutan hangat, sertakan dalam rutinitas sehari-hari, perlakukan dengan hormat, dan teladani perilaku profesional.
  35. Untuk menyimpulkan riwayat pasien- “Saya pikir saya memiliki semua informasi yang saya butuhkan sekarang. Adakah yang ingin Anda tambahkan? ”
  36. Humor dapat membantu menenangkan pasien, tetapi menghindari sarkasme dan membuat lelucon dalam selera yang baik. Tahu di mana harus menarik garis.
  37. Pertanyaan tertutup menghasilkan jawaban ya / tidak atau 1-2 kata; dapat membantu Anda memperbesar titik-titik tertentu, tetapi jangan biarkan pasien menguraikannya.
  38. Komunikasi yang baik sangat penting ketika mentransfer perhatian kepada orang lain, berbicara dengan dan mendidik pasien, berinteraksi dengan keluarga dan pengunjung lainnya.
  39. Ketika memberikan laporan atau mentransfer perawatan, pikirkan SBAR: Situasi, Latar Belakang, Assessment (Penilaian), Rekomendasi.
  40. Gunakan pertanyaan terbuka untuk menilai penyalahgunaan: Kapan Anda merasa aman? Kapan kamu merasa tidak aman?

    Manajemen nyeri
  41. Tujuan manajemen nyeri - mengurangi intensitas nyeri, meningkatkan fungsi kemampuan , meningkatkan kualitas hidup.
  42. Tujuan manajemen nyeri adalah untuk menjaga pasien senyaman mungkin. 
  43. Laporan diri pasien dianggap sebagai cara paling akurat untuk mendeteksi dan mengukur rasa sakit.
  44. Saat memilih skala penilaian nyeri, pertimbangkan ketajaman visual pasien, usia, kemampuan membaca, dan tingkat pemahaman.
  45. Pasien dengan demensia yang kesakitan mungkin memiliki perilaku atipikal (yaitu agresi). Ingat: perubahan perilaku bisa menandakan rasa sakit.
  46. ​​Jangan menduga untuk menemukan tanda fisiologis nyeri, seperti perubahan tanda vital, meringis, atau diaphoresis, pada pasien dengan nyeri kronis.
  47. Nyeri akut = perburukan nyeri yang terjadi sebentar-sebentar dan spontan atau dalam hubungan dengan aktivitas tertentu.

    Nilai Lab
  48. Empat penyebab hiperkalemia = kelebihan asupan, penurunan ekskresi, gangguan seluler, & pergeseran intraseluler ke ekstraseluler.
  49. Tanda-tanda hiperkalemia (tingkat> 5,5 mEq / L) - kompleks QRS lebar, gelombang T memuncak, disritmia, mual, hipotensi.
  50. Tujuan umum untuk kadar hemoglobin A1C di antara wanita tidak hamil kurang dari 7%. (Standar ADA 2015).
  51. Tingkat TSH rendah menunjukkan hipertiroidisme; tingkat TSH tinggi menunjukkan hipotiroidisme.
  52. Ketika kelenjar tiroid bersifat hipoaktif, tingkat thyroid stimulating hormone (TSH) tinggi; ketika terlalu aktif, tingkat TSH rendah.
  53. Myxedema coma terjadi ketika kadar hormon tiroid turun terlalu rendah; Penggantian tiroid dengan levothyroxine (T4) adalah prioritas.
  54. Analisis ABG ... pH kurang dari 7,35 = asidosis (lebih banyak Asam), pH lebih besar dari 7,45 = alkalosis (lebih Basa) ... * A * sebelum * B *
  55. Hipoksemia berat atau berkepanjangan menyebabkan hipoksia jaringan & metabolisme anaerobik, mengubah status asam-basa pasien.
  56. pH mencerminkan konsentrasi ion hidrogen (H +) dalam darah arteri. PH rendah = lebih banyak asam (H +) dalam darah.
  57.  2 penyebab asidosis metabolik Anda paling banyak pada pasien rawat inap: asidosis laktat dan ketoasidosis.
  58. Serum laktat adalah penanda metabolisme anaerobik (terjadi ketika kebutuhan oksigenasi jaringan lebih besar dari pasokan).
  59. Penyebab paling umum elevasi laktat akut adalah syok (termasuk septik, kardiogenik, & hemoragik).
  60. Nilai hemoglobin normal: laki-laki - 14 hingga 17,4 g / dL; perempuan - 12 hingga 16 g / dL. (Pastikan untuk memeriksa rentang referensi untuk lab Anda).
  61. Penyebab penurunan kadar albumin - luka bakar, malnutrisi, penyakit hati atau ginjal, gagal jantung, operasi besar, infeksi, dan kanker.

    Obat-obatan
  62. Lima cara pemberian obat: pasien yang tepat, pengobatan yang tepat, dosis yang tepat, waktu yang tepat, rute yang benar.
  63. Ketika bertanya tentang obat-obatan, jangan lupa untuk bertanya tentang produk OTC, vitamin, & terapi komplementer & alternatif!
  64. Pemeriksaan ulang berfungsi paling baik bila dilakukan secara independen; hitung dosis secara terpisah & kemudian bandingkan jawaban.
  65. Ketika bertanya tentang penggunaan narkoba, beri tahu pasien bahwa pengungkapan yang jujur ​​atas semua penggunaan narkoba akan mengarah pada perbaikan, bukan penolakan, perawatan.
  66. Otot laterus lateralis adalah tempat yang disukai untuk memberikan suntikan I.M pada bayi yang baru lahir.
  67. Ekstravasasi = infiltrasi obat vesikan dari I.V. garis ke jaringan sekitarnya.
  68. Ketika mengambang ke unit yang berbeda, cari obat yang tidak dikenal atau obat-obatan yang tidak asing di tempat yang tidak dikenal - dosis mungkin berbeda.
  69. Jangan isi ulang syring setelah digunakan, bahkan untuk pasien yang sama.
  70. Pasien usia lanjut yang memakai antikoagulan mengalami peningkatan risiko pendarahan, terutama jika mereka juga menggunakan NSAID.
  71. Half-life = jumlah waktu yang diperlukan untuk konsentrasi plasma obat menurun 50%.
  72. Gunakan huruf kecil "g" untuk menyingkat kata "gram" atau "gram."
  73. Sebelum memberikan obat melalui tabung makan enteral, siram tabung dengan sedikitnya 15 ml air steril. Siram lagi setelah selesai.
  74. Hindari mencampur obat dengan makanan, dan  beri mereka melalui selang makanan enteral; masing-masing harus diberikan secara terpisah.
  75. ebelum memberikan vaksin apa pun, saring pasien untuk kontraindikasi dan tindakan pencegahan, bahkan jika mereka telah menerima vaksin tersebut di masa lalu.
  76. Nimodipine (Nimotop) kapsul harus diberikan hanya melalui mulut atau melalui tabung NG dan tidak pernah oleh I.V. administrasi.
  77. Tanda halo hijau = melihat lingkaran hijau di sekitar lampu; salah satu tanda paling umum toksisitas digoxin.
  78. Flumazenil adalah agen pembalikan untuk benzodiazepin; nalokson digunakan untuk membalik opiods.

    Sistem kardiovaskular
  79. Saat mengukur denyut nadi, jika ritme tidak teratur atau pasien memiliki alat pacu jantung, hitung denyutan selama satu menit penuh.
  80. Saat mengambil pulsa pasien untuk pertama kalinya atau saat mendapatkan data dasar, hitung denyutan selama 1 menit penuh.
  81. Gunakan bantalan jari tengah dan keempat Anda untuk merasakan denyutan. Jangan gunakan jempol Anda; Ia memiliki denyut yang kuat sendiri.
  82. Jangan meraba kedua arteri karotis pada saat yang sama atau tekan terlalu kuat; pasien bisa pingsan atau menjadi bradycardic.
  83. Jika Anda perlu mengulang pengukuran BP, tunggu setidaknya 2 menit sebelum mengambil kembali.
  84. Untuk menghitung tekanan arteri rata-rata (MAP), tambahkan TD sistolik dan dua kali BP diastolik, kemudian bagi hasilnya dengan 3.
  85. Tiga posisi untuk auskultasi jantung - terlentang dengan HOB meningkat 30-45 derajat, duduk, berbaring di sisi kiri.
  86. Jika suara jantung lemah, cobalah memposisikan pasien dalam posisi dekubitus lateral kiri atau duduk, posisi miring ke depan.
  87. Enam karakteristik bunyi jantung yang harus diketahui: lokasi, intensitas, durasi, nada, kualitas, dan waktu.
  88. Sensasi = getaran teraba terasa di jantung atau pembuluh darah; hasil dari aliran darah bergolak
  89. Impuls apikal yang digantikan dapat menunjukkan ventrikel kiri yang membesar. Kemungkinan penyebab = gagal jantung atau hipertensi.
  90. Menggambarkan murmur - crescendo = peningkatan intensitas; decrescendo = penurunan intensitas.
  91. Empat katup jantung - 2 atrioventrikular (katup trikuspid & mitral) dan 2 semilunar (katup pulmonik & aorta)
  92. Bunyi jantung pertama, S1, yang menghasilkan bunyi "lub", dikaitkan dengan penutupan katup mitral dan trikuspid.
  93. Bunyi jantung kedua, S2, yang menghasilkan suara "dub", dikaitkan dengan penutupan katup pulmonik dan aorta.
  94. uara jantung S4 mungkin terdengar pada pasien usia lanjut atau mereka dengan hipertensi, stenosis aorta, atau riwayat MI.
  95. Darah dari miokard kembali ke jantung melalui sinus koroner yang bermuara di atrium kanan.
  96. Sisi kanan jantung memompa darah ke paru-paru untuk mendapatkan oksigen; sisi kiri jantung memompa darah beroksigen ke seluruh tubuh.
  97. Tiga lapis dinding jantung - epikardium (terluar), miokardium (tengah), endokardium (bagian dalam).
  98. Myocardium adalah lapisan tengah dinding jantung; memiliki serat otot lurik yang menyebabkan jantung berkontraksi. Myocardium = Tengah = Otot
  99. Pericardium adalah kantung yang mengelilingi jantung dan akar dari pembuluh darah besar; dua lapisan: perikardium berserat dan perikardium serosa.
  100. Curah jantung (CO) adalah jumlah darah yang dipompa jantung dalam 1 menit. CO = denyut jantung volume X stroke (jumlah darah yang keluar dengan setiap detak jantung).
  101. Stroke volume tergantung pada 3 faktor: preload, kontraktilitas, dan afterload.
  102. Preload = peregangan serabut otot di ventrikel. Ini hasil peregangan dari volume darah di ventrikel di end-diastole.
  103.  Kontraktilitas = kemampuan bawaan miokardium untuk berkontraksi secara normal; dipengaruhi oleh preload (semakin besar peregangan, semakin kuat kontraksi).
  104. Afterload = tekanan yang harus dihasilkan oleh otot-otot ventrikel untuk mengatasi tekanan yang lebih tinggi di aorta untuk mengeluarkan darah dari jantung.
  105. Alat pacu jantung normal adalah nodus sinoatrial (SA); menghasilkan impuls 60-100 kali / menit.
  106. Pada sumbu horisontal kertas EKG, blok besar = 0,2 detik & blok kecil = 0,04 detik.
  107. Kompleks QRS mewakili depolarisasi ventrikel; biasanya 0,10 detik atau kurang.
  108. Kompleks QRS dalam bundle branch block adalah 0,12 detik atau lebih besar karena ventrikel tidak terdepolarisasi secara bersamaan.
  109. Faktor predisposisi untuk VTE (Virchow triad) - stasis vena, cedera dinding pembuluh atau endotel, & keadaan hiperkoagulasi.
  110. Konsekuensi serius dari fibrilasi atrium adalah perkembangan thrombi di atrium.
  111. Post-op afib biasanya terjadi dalam 5 hari setelah operasi jantung terbuka, dengan insidens puncak pada hari ke-2.
  112. Konsekuensi klinis dari fibrilasi atrium: penurunan curah jantung dan potensi pembentukan trombus.
  113. Memberikan oksigen tambahan untuk pasien yang mengalami MI adalah prioritas utama perawatan.
  114. Lingkar pinggang yang membesar menunjukkan obesitas sentral, faktor risiko utama untuk sindrom metabolik.
  115. Tanda-tanda klasik tamponade jantung - peningkatan JVP, hipotensi, dan suara jantung teredam - juga dikenal sebagai triad Beck.
  116. Prehipertensi = TD sistolik antara 120-139 mm Hg dan TD diastolik antara 80-89 mm Hg.
  117. Tekanan nadi sempit dan takikardia adalah dua tanda awal sepsis.
  118. ARVC = kardiomiopati ventrikel kanan aritmogenik. Ditandai dengan ventrikel kanan yang dilatasi dan dilatasi.
  119. Beri tahu pasien tentang faktor risiko penyakit jantung yang dapat dimodifikasi - penggunaan tembakau, aktivitas fisik, diet, manajemen berat badan, tekanan darah, dan tingkat lipid.
  120. Dari American Heart Association - 7 D perawatan pasien stroke: Detection, Dispatch, Delivery, Door, Data, Decision, Drug.
  121. S3 adalah temuan normal pada anak. Namun, pada orang dewasa, bunyi jantung ini dapat menunjukkan gagal jantung.
  122. Pulsasi paradoxus = meningkatkan dan menurunkan amplitudo denut nadi yang terkait dengan siklus pernafasan (menurun jika terhirup). Berhubungan dengan tamponade perikardial, gagal jantung, perikarditis konstriktif.
  123. Pulsasi alternans = pola bolak pulsa lemah dan kuat; terkait dengan gagal jantung sisi kiri.
  124. Demam, plus murmur jantung yang baru atau berubah, adalah tanda klasik endokarditis.
  125. Penyebab paling umum dari hipotensi ortostatik adalah penurunan volume dan disfungsi otonom.
  126. Pasien dengan sindrom metabolik mengalami peningkatan risiko untuk penyakit arteri koroner, stroke, dan diabetes tipe 2.

    Sistem pernapasan
  127. Paru kiri memiliki 2 lobus; paru-paru kanan memiliki 3 lobus. (Ingat L datang sebelum R, 2 muncul sebelum 3).
  128. Kaji tingkat pernapasan saat mengambil denyut nadi pasien (jika pasien tahu Anda menghitung respirasi, ia mungkin secara tidak sadar mengubah laju).
  129. Jangan tinggalkan stetoskop dalam dingin - itu bisa membeku & retak.
  130. Selama auskultasi, letakkan tubing  stetoskop dari tubuh pasien & permukaan lain untuk menghindari mengambil suara asing.
  131. Tingkat inspirasi untuk kedaluwarsa (I: E) biasanya sekitar 1: 2.
  132. Hapus kuku buatan atau cat kuku sebelum menerapkan probe oksimeter pulsa ke jari pasien.
  133. Jika seorang pasien memiliki cedera tulang belakang leher yang dicurigai, manuver jaw-thrust harus digunakan untuk membuka jalan napas.
  134. Untuk memeriksa kembali thorax untuk fremitus sentuhan, mintalah pasien untuk melipat tangannya di dada; ini mengubah skapula keluar dari jalan.
  135. Produksi sputum merah jambu dan berbusa adalah tanda klasik edema paru akut.
  136. Dalam ARDS, membran alveolar lebih permeabel & ruang diisi cairan. Alveoli kolaps, merusak pertukaran gas.
  137. PEEP mengurangi curah jantung dengan meningkatkan tekanan intratoraks dan mengurangi jumlah darah yang dikirim ke sisi kiri jantung.
  138. "bloater Biru" mengacu pada pasien dengan bronkitis obstruktif kronik (pikirkan 'B' ... Blue Bloater, Bronchitis)
  139. “Pink puffer” mengacu pada pasien dengan emphysema (pikirkan 'P' ... Pink Puffer, emPhysema)
  140. Seorang pasien dengan ortopnea (sesak nafas saat berbaring) cenderung tidur dengan tubuh bagian atas yang ditinggikan. Tanyakan berapa banyak bantal yang dia gunakan.
  141. Penyebab paling umum dari hemoptisis masif - kanker paru-paru, bronkiektasis, TB aktif, penyakit paru-paru kavitasi dari infeksi nekrotik atau TB.
  142. Jika emfisema subkutan melibatkan leher atau dada bagian atas, patensi jalan napas dapat terganggu.
  143. Clubbing = penebalan daging di bawah kuku dan kuku jari kaki, menyebabkan kuku melengkung ke bawah. Terlihat pada pasien dengan penyakit paru-paru kronis yang menyebabkan hipoksia.
  144. Clubbing biasanya merupakan tanda penyakit paru atau kardiovaskular, seperti emfisema, bronkitis kronis, kanker paru-paru, atau gagal jantung.
  145. Waspadai komplikasi pernapasan pasca op: hipoventilasi, atelektasis, obstruksi jalan napas, aspirasi, pneumotoraks.
  146. Alkalosis pernapasan hasil dari hiperventilasi alveolar; penurunan PaCO2 (kurang dari 35 mmHg) dan peningkatan pH (lebih dari 7.45)
  147. Crepitus terasa seperti sereal beras kembung di bawah kulit; menunjukkan udara bocor dari saluran udara atau paru-paru.
  148. Pengajaran pra-op untuk pencegahan pneumonia - pernapasan dalam, batuk (ajarkan pasien ke belat), dan spirometri insentif.
  149. Penurunan pH darah menstimulasi pusat pernapasan, menyebabkan hiperventilasi. Ini menyebabkan CO2 menurun untuk membantu menormalkan pH.
  150. Barrel Chest menunjukkan hilangnya elastisitas paru dan merata diafragma; terlihat pada pasien dengan PPOK.
  151. Ruang pleura adalah antara pleura visceral (lapisan luar paru-paru) dan pleura parietal (lapisan dalam rongga toraks).
  152. Ruang pleura biasanya memiliki sekitar 50 mL cairan; memungkinkan permukaan pleura visceral dan pleura parietalis untuk meluncur lancar selama respirasi.
  153. Untuk mencegah VAP (pneumonia terkait ventilator), jagalah agar HOB tetap tinggi 30-45 derajat untuk pasien yang berventilasi (kecuali dikontraindikasikan).
  154. Ventilasi-perfusi ketidakcocokan - jumlah udara di alveoli tidak sesuai dengan jumlah darah di kapiler.
  155. Ventilasi ruang mati = ventilasi normal (pergerakan udara) tetapi tanpa perfusi yang memadai (aliran darah). Contoh penyebabnya adalah emboli paru.
  156. Shunt = Perfusi tanpa ventilasi yang memadai; biasanya hasil dari obstruksi jalan napas, seperti atelektasis atau pneumonia.
  157. Unit Diam = ventilasi yang tidak memadai dan perfusi yang tidak memadai; biasanya hasil dari beberapa penyebab, misalnya, PE dengan ARDS yang dihasilkan.
  158. Tanda dan gejala PE: dispnea berat, takipnea, nyeri dada, batuk, hemoptisis.
  159. Perawatan kunci untuk ARDS: Antibiotik (jika infeksi bakteri), Dukungan pernapasan, Diuretik, Posisi pasien dalam posisi tengkurap.

    Sistem gastrointestinal
  160. Jarak normal untuk suara usus adalah 5-35 / menit.
  161.  Abdominal angina = sakit perut di mana perfusi ke jaringan pencernaan telah dikompromikan; biasanya karena aterosklerosis mesenterika.
  162. Titik McBurney - terletak antara umbilikus dan krista iliaka anterior kanan; rasa sakit di sini terkait dengan radang usus buntu.
  163. Tersangka apendisitis? Periksa tanda Rovsing (nyeri RLQ selama tekanan sisi kiri) dan kelembutan rebound yang dimaksud.
  164. Apendisitis: nyeri biasanya dimulai di dekat umbilikus, dan kemudian bergeser ke RLQ. Batuk biasanya memperburuk rasa sakit.

    Sistem ginjal
  165. Fungsi ginjal: bentuk urin untuk membuang kotoran dari tubuh, menjaga keseimbangan asam-basa dan cairan-elektrolit, dan membantu dalam kontrol BP.
  166. Ginjal membantu mengatur keseimbangan asam-basa dengan mengatur konsentrasi bikarbonat darah.
  167. Tingkat pembentukan bikarbonat oleh ginjal dipengaruhi oleh jumlah CO2 dalam darah dan kandungan kalium dari sel-sel tubular.
  168. Ginjal mengeluarkan erythropoietin sebagai respons terhadap tegangan O2 arteri yang rendah; itu perjalanan ke sumsum tulang untuk merangsang produksi RBC.
  169. Pada gagal ginjal, ginjal tidak mampu mengeluarkan potasium, yang menyebabkan hiperkalemia.
  170. Tumor Wilm, juga dikenal sebagai nephroblastoma, adalah tumor di ginjal; paling sering terjadi pada anak-anak usia 2 hingga 4 tahun.
  171. Untuk membantu mencegah ISK yang berkaitan dengan kateter, simpanlah kantong drainase di bawah tingkat kandung kemih setiap saat.
  172. Diabetes insipidus ditandai oleh polidipsia dan sejumlah besar urin mirip air dengan berat jenis 1,001-1,005.
  173. Pasien dengan SIADH perlu dimonitor untuk hiponatremia.

    Sistem muskuloskeletal
  174. Adduksi = gerakkan kaki ke arah garis tengah tubuh. Penculikan = memindahkan dahan menjauh dari garis tengah.
  175. Lima P untuk penilaian cedera muskuloskeletal: nyeri, paresthesia, kelumpuhan, pucat, denyut nadi.
  176. Osteoarthritis adalah penyakit lokal; rheumatoid arthritis adalah sistemik.
  177. Untuk mengingat fungsi otot, pikirkan MPH: Gerakan, Postur, dan Panas.

    Sistem hematologi / Imunologi
  178. Lima jenis leukosit = granulosit (neutrofil, eosinofil, dan basofil) dan agranulosit (monosit dan limfosit).
  179. Neutropenia didefinisikan sebagai jumlah neutrofil kurang dari 1000 sel / mm3. Risiko infeksi meningkat ketika jumlah neutrofil menurun.
  180. Fungsi limpa: memecah habis sel darah merah, menyaring dan menghilangkan bakteri dan zat asing lainnya, berinteraksi dengan limfosit untuk memulai respon imun.
  181. Reaksi hemolitik transfusi akut dapat terjadi kapan saja selama transfusi, tetapi biasanya muncul dalam 5-15 menit pertama
  182. Kelompok darah yang kompatibel - tipe A dengan A atau O; ketik B dengan B atau O; Ketik AB dengan A, B, AB, atau O; ketik O dengan O saja.

    Sistem neurologis
  183. Saat menilai status mental, pastikan untuk mengajukan pertanyaan yang membutuhkan lebih dari jawaban ya atau tidak.
  184. Khayalan = keyakinan yang salah dan tetap yang tidak memiliki dasar dalam kenyataan.
  185. Apraxia = ketidakmampuan untuk melakukan gerakan terkoordinasi, meskipun tidak ada defisit motorik.
  186. Ataxia = tindakan yang tidak terkoordinasi ketika gerakan otot sukarela dicoba.
  187. Saat berkomunikasi dengan pasien aphasic, gunakan frasa pendek & jeda antar frasa untuk memungkinkan waktu bagi pasien untuk memproses & memahami.
  188. Saraf Trigeminal (CN V) memiliki sensorik (corneas, mukosa hidung & mulut, kulit wajah) & fungsi motorik (otot rahang & mengunyah).
  189. Empat arteri utama (dua vertebral dan dua karotid) memasok otak dengan darah beroksigen.
  190. Empat lobus serebrum: parietal, oksipital, frontal, dan temporal.
  191. Babinski refleks-stroke pada lateral telapak kaki. Orang dewasa mengontrak & menggambar bersama; Bayi-bayi yang baru lahir menyebar & menarik kembali.
  192. Metode yang digunakan untuk menilai otot-otot ekstraokular: refleks cahaya kornea, posisi mata memandang, dan tes buka tutup.
  193. Refleks cahaya kornea - minta pasien untuk melihat lurus ke depan, menyinari diantara pertemuan hidung (dari sekitar 12-15 inci). Cahaya harus jatuh pada titik yang sama pada setiap kornea.
  194. Fungsi pengaturan dari hipotalamus - kontrol suhu, produksi hormon hipofisis, & keseimbangan air.
  195. Refleks cahaya konsensual = penyempitan pupil satu mata ketika cahaya bersinar di mata yang lain.
  196. Untuk menilai memori langsung, beri tahu pasien 3 kata. Minta dia mengulang dan minta dia mengingatnya. Minta dia untuk mengulang lagi dalam 5 menit.
  197. Untuk menilai ingatan jangka pendek, minta pasien untuk menggambarkan sesuatu yang terjadi dalam beberapa hari terakhir. Ingat, Anda harus bisa memverifikasi responsnya!
  198. Tanda tanda dari cedera neurologis berat adalah perubahan ukuran pupil dan reaktivitas.
  199. Fungsi otak kecil - mempertahankan otot, mengkoordinasikan gerakan otot, & mengontrol keseimbangan.
  200. Saat menilai orientasi, perlu diingat bahwa pasien rawat inap sering tahu bulan & tahun, tetapi tidak tanggal atau hari dalam seminggu.
  201. Agnosia = ketidakmampuan untuk mengidentifikasi objek umum.
  202. Hyperopia = rabun dekat; Miopia = rabun dekat; Presbyopia = gangguan penglihatan dekat yang terkait dengan penuaan.
  203. Gunakan gumpalan kapas untuk menilai sensitivitas kornea; tidak kasa atau tisu (bisa menyebabkan abrasi kornea & iritasi).
  204. Stupor = pasien berbaring dengan tenang dengan gerakan spontan yang minimal & tidak responsif kecuali rangsangan yang kuat dan berulang.
  205. Tidak semua perilaku merusak diri sendiri ingin bunuh diri.
  206. Aphasia ekspresif = ketidakmampuan mengungkapkan kata atau pikiran. Pasien tahu apa yang ingin dia katakan, tetapi tidak dapat menemukan kata-kata.
  207. Afasia reseptif = ketidakmampuan memahami kata yang diucapkan.
  208. Pada orang dewasa yang sehat, tekanan intrakranial (ICP) adalah antara 0 dan 10 mm Hg. Peningkatan ICP = berkelanjutan ICP 15 mm Hg atau lebih.

    Sistem integumen
  209. Elemen penilaian kulit dasar: suhu, warna, kelembaban, turgor, dan integritas.
  210. Saat menilai lesi kulit, pikirkan ABCDE: Asimetri - Perbatasan - Warna / Konfigurasi - Diameter / Drainase - Berkembang.
  211. Faktor risiko untuk ulkus tekanan - usia lanjut, imobilitas, inkontinensia, infeksi, tekanan darah rendah, malnutrisi.
  212. Lesi yang dipenuhi cairan transiluminasi dengan cahaya merah saat pen sinar diletakkan di samping. Lesi padat tidak memancarkan cahaya.
  213. Lesi psoriasis umumnya berwarna merah dan melingkar, dengan penampilan tidak tambal sulam, dan ditutupi dengan sisik-sisik keperakan yang tebal dan kering.
  214. Semakin dalam luka bakar, semakin luas kerusakan pada jaringan syaraf dan semakin hebat rasa sakitnya.
  215. Rule of Nine untuk luka bakar: batang posterior, badan & kaki anterior masing-masing = 18%; kepala / leher & lengan masing-masing = 9%; perineum = 1%
  216. Empat P untuk menilai luka tembus: Pain (nyeri),Pulse (denyut jantung), parestesia, dan Pallor (pucat).
  217. Evaluasi semua luka yang menembus kulit untuk bahan tertanam.
  218. Mencukur dengan pisau cukur tidak dianjurkan untuk dilakukan hair removal di situs bedah.

    Sistem endokrin
  219. 3 komponen utama dari sistem endokrin adalah kelenjar, hormon, dan reseptor.
  220. Kelenjar endokrin = hipofisis, pineal, tiroid, paratiroid, timus, adrenal, pankreas, ovarium, testis
  221. Diabulimia = melewatkan insulin untuk menurunkan berat badan; dapat menyebabkan perkembangan yang cepat dari komplikasi makrovaskuler dan mikrovaskuler.
  222. Exophthalmos = penonjolan bola mata. Umum pada pasien dengan hipertiroidisme.
  223. Untuk mengingat lokasi kelenjar adrenal, pikirkan ADD RENAL. Mereka "ditambahkan" ke organ ginjal, ginjal.

    Lain-Lain
  224. Lima A untuk mengobati kecanduan penggunaan tembakau & ketergantungan: Ask (Minta), Advise, Assess (Nilai), Assist (Bantu), Arrange (Atur tindak lanjut).
  225. Sayuran berdaun hijau gelap adalah sumber kalsium non-susu terbaik.
  226. Komplikasi syok septik = disfungsi miokard, gagal ginjal akut, disfungsi ginjal kronis, DIC, & gagal hati.
  227. Sepsis: disfungsi organ yang mengancam jiwa yang disebabkan oleh respons host yang tidak teratur terhadap infeksi. Syok septik: subset sepsis dengan kebutuhan vasopressor untuk mempertahankan MAP> 65 dan serum laktat> 2 mmol / L tanpa adanya hipovolemia.
  228. Tiga A untuk membantu mencegah paparan darah dan cairan tubuh lainnya: Kesadaran, Perhatian, Antisipasi.
  229. I.V. insersi: Setelah tourniquet aktif, minta pasien untuk membuka & menutup tinjunya beberapa kali untuk mendorong distensi vena.
  230. Untuk mengkonversi Celsius (C) ke Fahrenheit (F), kalikan C dengan 1,8 & tambahkan 32. Untuk pergi dari F ke C, kurangi 32 & dibagi dengan 1,8
  231. Anjurkan pasien untuk tidak merokok sebelum operasi dan setidaknya 2 minggu setelah operasi.

Baca Juga :



Pada akhirnya, semoga 231 tips singkat bagi tenaga kesehatan khususnya perawat dapat menerapkan tips tersebut agar pengetahuan kita terus meningkat dijaman yang semakin modern ini, Demikianlah 231 Tips Singkat Ilmu Keperawatan, semoga bermanfaat.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai 231 Tips Singkat Ilmu Keperawatan Terkini, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar