Ketidakefektifan Koping NANDA NIC NOC dan Rasionalnya

iagnosa NANDA 2017, Diagnosa NANDA 2018, Diagnosa Nanda 2018-2020, Diagnosa NANDA 2015, diagnosa Nanda 2014, Diagnosa NANDA 2012, Diagnosa Doenges, ketidakefektifan koping
ketidakefektifan koping dan rasionalnya


Definisi Ketidakefektifan Koping

ketidakefektifan koping adalah Ketidakmampuan untuk membentuk penilaian yang valid terhadap para stresor, pilihan tanggapan praktik yang tidak memadai, dan / atau ketidakmampuan untuk menggunakan sumber daya yang ada.

Kebanyakan orang sering merasa tidak nyaman saat mereka merasa seperti tuntutan atau tekanan pada mereka lebih dari yang bisa mereka atasi. Ini termasuk bagian dari stresor dan tuntutan, mulai dari keluarga, pekerjaan, dan tanggung jawab peran profesional hingga peristiwa kehidupan utama seperti perceraian, penyakit, dan kematian orang yang dicintai. Semua orang merasa stres di kali. Namun, cara seseorang merespons stresor semacam itu bergantung pada sumber daya orang tersebut.

Menimbang cara sehat untuk mengatasi dan mendapatkan perawatan dan dukungan yang tepat dapat menimbulkan masalah dalam perspektif dan membantu perasaan dan gejala stres mereda. Perawat, bersama dengan pasien, perlu mengenali stres sesuai untuk menghasilkan strategi yang paling efektif namun tepat yang paling sesuai untuk setiap pasien.

 
Faktor Terkait
Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Ineffective Coping:
  • Kebingungan dalam pola penilaian ancaman atau pola pelepasan ketegangan
  • Perbedaan gender dalam strategi penanggulangan
  • Tingkat ancaman yang tinggi
  • Ketidakmampuan untuk melestarikan energi adaptif
  • Sumber daya yang tersedia tidak memadai
  • Tingkat kepercayaan yang tidak memadai dalam kemampuan mengatasinya
  • Persiapan yang tidak memadai untuk stressor
  • Sistem pendukung yang tidak adekuat
  • Krisis maturasional
  • Krisis situasi
  • Ketidakpastian

Mendefinisikan Karakteristik

Koping yang tidak efektif ditandai oleh tanda dan gejala berikut ini:
  • Penyalahgunaan zat kimia
  • Perubahan pola komunikasi yang biasa
  • Perilaku destruktif terhadap diri sendiri atau orang lain
  • Kelelahan
  • Tingkat penyakit tinggi
  • Ketidakmampuan untuk meminta bantuan
  • Ketidakmampuan membuat keputusan
  • Ketidakmampuan untuk memenuhi harapan peran
  • Pemecahan masalah yang tidak adekuat
  • Penggunaan mekanisme pertahanan yang tidak tepat
  • Kurangnya perilaku yang diarahkan pada tujuan
  • Konsentrasi buruk
  • Verbalisasi ketidakmampuan untuk mengatasinya
  • Gangguan tidur

Tujuan dan Kriteria Hasil


Berikut ini adalah tujuan bersama dan hasil yang diharapkan untuk Ineffective Coping:
  • Pasien mengkomunikasikan kebutuhan dan bernegosiasi dengan orang lain untuk memenuhi kebutuhan.
  • Pasien menggambarkan dan memulai strategi penanggulangan yang efektif.
  • Pasien menggambarkan hasil positif dari perilaku baru.
  • Pasien berfokus pada saat ini.
  • Pasien mengidentifikasi kekuatan pribadi dan menerima dukungan melalui hubungan keperawatan.
  • Pasien membuat keputusan dan mengikuti tindakan yang tepat untuk mengubah situasi provokatif di lingkungan pribadi.
  • Pasien menggunakan sumber daya dan sistem pendukung yang tersedia.
  • Pasien verbalisasi perasaan yang berhubungan dengan keadaan emosional.

Penilaian keperawatan


Penilaian diperlukan untuk membedakan kemungkinan masalah yang mungkin menyebabkan tidak efektifnya coping serta memberi nama setiap episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Kaji keberadaan karakteristik pendefinisian.
  • Rasional : Respons perilaku dan fisiologis terhadap stres dapat bervariasi dan memberi petunjuk pada tingkat kesulitan mengatasi.
Kaji pengaruh kepercayaan budaya, norma, dan nilai pada persepsi pasien tentang penanganan yang efektif.
  • Rasional : Perilaku penanggulangan pasien mungkin didasarkan pada persepsi budaya tentang perilaku penanggulangan normal dan abnormal.
Amati penyebab dari penanganan yang tidak efektif seperti konsep diri yang buruk, kesedihan, kurangnya keterampilan memecahkan masalah, kurangnya dukungan, atau perubahan situasi kehidupan terkini.
  • Rasional : Faktor situasional harus diidentifikasi untuk mendapatkan pemahaman tentang situasi pasien saat ini dan untuk membantu pasien mengatasi secara efektif.
Kaji masalah keluarga antar generasi yang bisa membanjiri kemampuan mengatasi.
  • Rasional : Masalah keluarga antar keluarga membuat keluarga berisiko disfungsi.
Identifikasi stres spesifik.
  • Rasional : Penilaian yang akurat dapat memfasilitasi pengembangan strategi penanganan yang sesuai. Karena pasien memiliki status kesehatan yang berubah tidak berarti kesulitan penanganan yang dia hadapi hanya (jika sama sekali) terkait dengan itu. Stres yang terus-menerus dapat melelahkan kemampuan pasien untuk mempertahankan penanganan yang efektif.
Amati kekuatan seperti kemampuan untuk menghubungkan fakta dan untuk mengakui sumber penyebab stres.
  • Rasional : Anggota keluarga yang menghadapi luka kritis seringkali merasa dikalahkan, putus asa, dan seperti gagal; Oleh karena itu, perlu untuk secara verbal memuji mereka atas kekuatan mereka dan menggunakan kekuatan untuk membantu fungsi.
Tentukan pemahaman pasien akan situasi stres.
  • Rasional : Pasien mungkin percaya bahwa ancaman tersebut lebih besar daripada sumber daya mereka untuk menanganinya dan merasa kehilangan kendali atas pemecahan ancaman atau masalah. Warisan budaya pasien dan pengalaman sebelumnya dapat mempengaruhi pemahaman dan respons pasien terhadap situasi sekarang. Informasi ini memberikan landasan untuk merencanakan perawatan dan memilih intervensi yang relevan.

Menganalisis penggunaan mekanisme koping masa lalu termasuk pengambilan keputusan dan pemecahan masalah.
  • Rasional : Penyesuaian yang berhasil dipengaruhi oleh keberhasilan mengatasi sebelumnya. Pasien dengan riwayat penanganan maladaptif mungkin memerlukan sumber daya tambahan. Demikian pula, keterampilan coping yang berhasil sebelumnya mungkin tidak memadai dalam situasi sekarang.
Pantau risiko merugikan diri sendiri atau orang lain dan campur tangan dengan tepat.
  • Rasional : Seorang pasien dengan keputusasaan dan ketidakmampuan memecahkan masalah seringkali berisiko bunuh diri.
Evaluasi sumber daya dan sistem pendukung yang tersedia bagi pasien.
  • Rasional : Pasien mungkin memiliki dukungan dalam satu pengaturan, seperti saat dirawat di rumah sakit, namun kurang mendapat dukungan memadai di rumah.
Menilai kecenderungan bunuh diri.
  • Rasional : Lihat untuk perawatan kesehatan mental segera jika diindikasikan. Identifikasi rencana darurat jika pasien menjadi bunuh diri. Seorang pasien bunuh diri tidak aman di lingkungan rumah kecuali jika didukung oleh bantuan profesional.

Intervensi Keperawatan
Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Ineffective Coping:

Tetapkan hubungan kerja dengan pasien melalui kontinuitas perawatan.
  • Rasional : Suatu hubungan yang berkelanjutan membangun kepercayaan, mengurangi rasa keterasingan, dan dapat membantu mengatasi masalah.
Membantu pasien menetapkan tujuan yang realistis dan mengidentifikasi keterampilan dan pengetahuan pribadi.
  • Rasional : Melibatkan pasien dalam pengambilan keputusan membantu mereka bergerak menuju kemerdekaan.
Berikan kesempatan untuk mengungkapkan kekhawatiran, ketakutan, perasaan, dan harapan.
  • Rasional : Verbalisasi ancaman aktual atau yang dirasakan dapat membantu mengurangi kecemasan dan membuka pintu untuk komunikasi yang berkelanjutan.
Gunakan komunikasi empati.
  • Rasional : Mengakui dan berempati menciptakan lingkungan yang mendukung yang meningkatkan penanganan.
Menyampaikan perasaan menerima dan memahami.
  • Rasional : Hindari penyangkalan palsu. Hubungan jujur ​​memfasilitasi pemecahan masalah dan penanganan yang berhasil. Penegasan palsu tidak pernah membantu pasien dan hanya dapat melegakan ketidaknyamanan pada penyedia layanan.
Dorong pasien untuk membuat pilihan dan berpartisipasi dalam perencanaan perawatan dan aktivitas terjadwal.
  • Rasional : Partisipasi memberi perasaan kontrol dan meningkatkan harga diri.
Dorong pasien untuk mengenali kekuatan dan kemampuannya sendiri.
  • Rasional : Selama krisis, pasien mungkin tidak dapat mengenali kekuatan mereka. Membina kesadaran bisa memperlancar penggunaan kekuatan ini.
Pertimbangkan aktivitas mental dan fisik dalam kemampuan pasien (mis., Membaca, televisi, tamasya, film, radio, kerajinan, olahraga, permainan, makan malam, dan pertemuan sosial).
  • Rasional : Intervensi yang meningkatkan kesadaran tubuh seperti olahraga, nutrisi yang tepat, dan relaksasi otot dapat membantu mengatasi kecemasan dan depresi.
Membantu pasien dengan mengevaluasi situasi dan prestasi mereka secara akurat.
  • Rasional : Hal ini dapat membantu pasien untuk menyadari bahwa dia memiliki keterampilan dan kekuatan untuk mengelola situasi secara efektif. Pasien mungkin memerlukan bantuan untuk mendekati perspektif situasi yang realistis.
Jika pasien mampu secara fisik, dianjurkan olahraga aerobik moderat.
  • Rasional : Latihan aerobik meningkatkan kemampuan seseorang untuk mengatasi stres akut.
Berikan informasi yang diinginkan dan kebutuhan pasien.
  • Rasional : Jangan memberi lebih dari yang bisa ditangani pasien. Pasien yang mengatasi tidak efektif telah mengurangi kemampuan untuk menyerap informasi dan mungkin memerlukan lebih banyak panduan pada awalnya.
Berikan terapi sentuhan dengan izin. Beri pasien pijat punggung dengan menggunakan sulap yang lambat dan berirama dengan tangan. Gunakan kecepatan 60 pukulan per menit selama 3 menit pada area seluas 2 inci di kedua sisi proses spinous dari mahkota ke area sakral.
  • Rasional : Sentuhan yang menenangkan dapat mengungkapkan penerimaan dan empati. Pijat ulang stroke yang lambat menurunkan denyut jantung, penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik, dan suhu kulit meningkat pada tingkat signifikan. Kesimpulannya adalah relaksasi yang diinduksi dengan slow stroke back massage.
Membantu pasien dengan pemecahan masalah secara konstruktif.
  • Rasional : Pemecahan masalah konstruktif dapat mendorong kemandirian dan rasa otonomi.
Berikan informasi dan penjelasan mengenai perawatan sebelum perawatan diberikan.
  • Rasional : Dalam situasi traumatis, keluarga memiliki kebutuhan akan informasi dan penjelasan. Memberikan informasi mempersiapkan pasien dan keluarga untuk memahami situasi dan kemungkinan hasil.
Hilangkan rangsangan di lingkungan yang bisa disalahartikan sebagai ancaman.
  • Rasional : Adanya gangguan yang berhubungan dengan peralatan medis dapat meningkatkan kecemasan dan membuat penanganan lebih menantang.
Diskusikan perubahan dengan pasien sebelum membuatnya.
  • Rasional : Komunikasi dengan staf medis memberikan pasien dan keluarga dengan pemahaman tentang kondisi medis.
Menyediakan gerai yang menumbuhkan perasaan prestasi pribadi dan harga diri.
  • Rasional : Kesempatan untuk bermain peran atau berlatih tindakan yang tepat dapat meningkatkan kepercayaan diri terhadap perilaku dalam situasi aktual.
Tunjukkan tanda-tanda kemajuan positif atau perubahan.
  • Rasional : Pasien yang tidak efektif mungkin tidak dapat menilai kemajuan mereka terhadap penanganan yang efektif.
Dorong penggunaan relaksasi perilaku kognitif (mis., Terapi musik, citra terpandu).
  • Rasional : Teknik relaksasi, desensitisasi, dan citra terpandu dapat membantu pasien mengatasi, meningkatkan rasa kontrol, dan menghilangkan kecemasan.
Mampu mendukung perilaku mengatasi; Beri waktu sabar untuk rileks.
  • Rasional : Kehadiran yang mendukung menciptakan lingkungan yang mendukung untuk meningkatkan penanganan.
Diskusikan dengan pasien tentang stres sebelumnya dan mekanisme penanganan yang digunakan.
  • Rasional : Menggambarkan pengalaman sebelumnya memperkuat penanganan yang efektif dan membantu menghilangkan mekanisme penanganan yang tidak efektif.
Gunakan teknik pengalih perhatian selama prosedur yang menyebabkan pasien menjadi takut.
  • Rasional : Gangguan digunakan untuk mengarahkan perhatian pada pengalaman yang menyenangkan dan menghalangi perhatian prosedur yang ditakuti.
Terapkan desensitisasi sistematis saat mengenalkan orang baru, tempat, atau prosedur yang dapat menyebabkan rasa takut dan perubahan yang berubah.
  • Rasional : Takut akan hal baru berkurang dengan paparan berulang.
Lihat konseling seperlunya.
  • Rasional : Mengatur rujukan membantu pasien dalam bekerja dengan sistem, dan penggunaan sumber daya membantu mengembangkan keterampilan memecahkan masalah dan mengatasi masalah.
Lihat layanan sosial medis untuk evaluasi dan konseling.
  • Rasional : Ini akan meningkatkan penanganan yang memadai sebagai bagian dari rencana perawatan medis.
Jika pasien dikaitkan dengan sistem kesehatan mental, secara aktif terlibat dalam perencanaan tim kesehatan mental.
  • Rasional : Berdasarkan pengetahuan rumah dan keluarga, perawat perawatan di rumah sering dapat menganjurkan pasien. Perawat ini sering diminta untuk memantau pengobatan dan karena itu perlu mengetahui rencana perawatannya.

Semoga artikel mengenai ketidakefekifan koping diatas dapat bermanfaat bagi kita semua, aamiiin..

0 komentar