Pola Nafas Tidak Efektif NANDA NIC NOC dan Rasionalnya

Diagnosa NANDA 2017, Diagnosa NANDA 2018, Diagnosa Nanda 2018-2020, Diagnosa NANDA 2015, diagnosa Nanda 2014, Diagnosa NANDA 2012, Diagnosa Doenges, Ketidakefektifan Pola Nafas
Ketidakefektifan Pola Nafas



Definsi Ketidakefektifan Pola Nafas


Pola Pernapasan yang Tidak Efektif adalah Inspirasi dan / atau kadaluwarsa yang tidak memberikan ventilasi yang memadai.

Bila kunjungan dinding perut selama inspirasi, kadaluarsa, atau keduanya tidak menjaga ventilasi optimal bagi individu, diagnosis keperawatan Pola Pernapasan yang Tidak Efektif adalah salah satu masalah yang perlu diperhatikan oleh perawat. Hal ini dianggap sebagai keadaan di mana tingkat, kedalaman, waktu, dan irama, atau pola pernapasan diubah. Bila pola pernafasan tidak efektif, tubuh kemungkinan besar tidak mendapatkan cukup oksigen ke sel. Kegagalan pernapasan mungkin berkorelasi dengan variasi laju pernafasan, pola perut dan toraks.

Perubahan pola pernafasan juga dapat terjadi pada sejumlah keadaan akibat gagal jantung, hipoksia, obstruksi jalan nafas, kelumpuhan diafragma, infeksi, kerusakan neuromuskular, trauma atau pembedahan yang mengakibatkan gangguan muskuloskeletal dan / atau nyeri, gangguan kognitif dan kecemasan, ketoasidosis diabetes, uremia, disfungsi tiroid, peritonitis, overdosis obat terlarang, AIDS, penarikan alkohol akut, operasi jantung, kolesistektomi, sirosis hati, trauma craniocerebral, operasi diskus, limfoma, dialisis ginjal, gangguan kejang, cedera tulang belakang, bantuan ventilasi mekanis dan peradangan pleura.

Memiliki jalan nafas yang jelas dan efektif sangat penting dalam perawatan pasien. Penatalaksanaan yang tepat untuk pasien dengan kesulitan oksigenasi adalah untuk mempertahankan atau meningkatkan ventilasi dan oksigenasi paru, meningkatkan kenyamanan dan kemudahan bernapas, meningkatkan kemampuan untuk berpartisipasi dalam aktivitas fisik, dan untuk mencegah risiko yang terkait dengan masalah oksigenasi seperti kerusakan kulit dan jaringan, sinkop, asam ketidakseimbangan, ketidakberadaan dan ketidakberdayaan sosial.

Faktor Terkait


Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Pola Pernapasan yang Tidak Efektif:
  • Perubahan rasio O2 / CO2 biasa pasien
  • Kegelisahan
  • Berkurangnya energi
  • Berkurangnya ekspansi paru-paru
  • Kelelahan
  • Hipoksia
  • Proses peradangan: virus atau bakteri
  • Kerusakan otot
  • Disfungsi neuromuskular
  • Rasa sakit
  • Persepsi atau gangguan kognitif
  • Cedera saraf tulang belakang
  • Obstruksi trakeobronkial

Mendefinisikan Karakteristik


Pola Pernapasan yang tidak efektif ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Kunjungan dada yang berubah
  • Apnea
  • Asumsi posisi tiga titik untuk bernafas (membungkuk ke depan sambil menopang diri dengan menempatkan satu tangan pada masing-masing lutut)
  • Perubahan laju pernafasan dan kedalaman
  • Batuk
  • Sianosis
  • Berkurangnya Po2 dan Sao2; meningkat Pco2
  • Dispnea
  • Fremitus
  • Menahan nafas
  • Meningkatnya diameter dada anteroposterior
  • Meningkatnya kegelisahan, ketakutan, dan tingkat metabolisme
  • Peningkatan kerja pernapasan, penggunaan otot aksesori
  • Hidung meleleh
  • Perhatian yang bising
  • Napas tersengal atau fase ekspirasi berkepanjangan
  • Mengurangi VC / volume paru total
  • Mengurangi kapasitas vital
  • Perubahan kedalaman pernapasan
  • Takipnea / bradypnea atau penghentian respirasi saat berada di luar ventilator
  • Penggunaan otot aksesori


Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Pola Pernapasan yang Tidak Efektif.
  • Pasien mempertahankan pola pernafasan yang efektif, terbukti dengan bernapas santai pada tingkat normal dan kedalaman dan tidak adanya dispnea.
  • Tingkat pernafasan pasien tetap berada dalam batas yang ditetapkan.
  • Tingkat ABG pasien kembali ke dan tetap berada dalam batas yang ditetapkan.
  • Pasien menunjukkan, baik secara verbal maupun melalui perilaku, merasa nyaman saat bernafas.
  • Laporan pasien merasa beristirahat setiap hari.
  • Pasien melakukan pernafasan diafragma dengan bibir.
  • Pasien menunjukkan ekspansi paru-paru maksimal dengan ventilasi yang memadai.
  • Saat pasien melakukan ADL, pola pernapasan tetap normal.

Penilaian keperawatan


Penilaian berkelanjutan diperlukan untuk mengetahui kemungkinan masalah yang mungkin menyebabkan Pola Pernapasan yang Tidak Efektif serta menyebutkan masalah apa pun yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Menilai dan mencatat laju pernafasan dan kedalaman minimal setiap 4 jam.
  • Rasional : Tingkat rata-rata respirasi untuk orang dewasa adalah 10 sampai 20 kali napas per menit. Penting untuk mengambil tindakan bila terjadi perubahan pola pernapasan untuk mendeteksi tanda awal kompromi pernafasan.
Kaji tingkat ABG, sesuai dengan kebijakan fasilitas. Ini memantau status oksigenasi dan ventilasi.
Menganalisis Gas Darah
1. Perhatikan pH. Tentukan apakah itu asidosis atau alkalosis.
2. Perhatikan PaCO2. Apakah normal, meningkat, atau menurun?
3. Perhatikan HCO3. Apakah normal, meningkat, atau menurun?
4. Perhatikan dasar. Kelebihan atau defisit?
5. Perhatikan PaO2. Untuk mengetahui apakah ada hipoksia.
    
Nilai Gas Darah Normal
pH 7,35 - 7,45
PaCO2 35 - 45
PaO2 Dewasa: 80 - 100
Bayi: 60 - 80
HCO3 20 - 26

Amati pola pernafasan.
  • Rasional : Pola pernapasan yang tidak biasa mungkin menyiratkan suatu proses atau disfungsi penyakit yang mendasarinya. Pernafasan Cheyne-Stokes menandakan disfungsi bilateral pada otak bagian dalam atau diencephalon yang berhubungan dengan cedera otak atau kelainan metabolik. Apneusis dan pernapasan ataksik berhubungan dengan kegagalan pusat pernapasan di pons dan medula.
Tarif dan Kedalaman Respirasi
    Apnea
  • Rasional : Henti nafas sesaat, terutama saat tidur

    Apneusis
  • Rasional : Inspirasi yang dalam dan terengah-engah dengan jeda saat inspirasi penuh diikuti oleh pelepasan singkat dan tidak cukup

    Pola ataksik
  • Rasional : Ketidakteraturan pernapasan lengkap dengan jeda yang tidak teratur dan masa apnea meningkat

    Pernapasan Biot
  • Rasional : Kelompok inspirasi cepat dan dangkal diikuti dengan apnea apnea teratur atau tidak teratur (10 sampai 60 detik).

    Bradypnea
  • Rasional : Respirasi turun di bawah 12 napas per menit tergantung pada usia pasien

    Pernafasan Cheyne-Stokes
  • Rasional : Pernapasannya semakin dalam dan terkadang lebih cepat, diikuti dengan penurunan bertahap yang menyebabkan apnea. Pola berulang, setiap siklus biasanya memakan waktu 30 detik sampai 2 menit.

    Eupnea
  • Rasional : Ventilasi normal, bagus, tidak dilapisi, terkadang dikenal sebagai pernapasan yang tenang atau istirahat, laju pernafasan

    Hiperventilasi
  • Rasional : Meningkatnya tingkat dan kedalaman pernapasan

    Respirasi Kussmaul
  • Rasional : Pernapasan dalam dengan tingkat cepat, normal, atau lambat dikaitkan dengan asidosis metabolik yang parah, terutama ketoasidosis diabetes (DKA) tetapi juga gagal ginjal.

    Takipnea
  • Rasional : Napas cepat dan dangkal, dengan lebih dari 24 kali per menit

Auskultasi nafas terdengar paling tidak setiap 4 jam.
  • Rasional : Hal ini untuk mendeteksi suara nafas menurun atau adventif.

Suara Nafas yang Tidak Normal


    Bronkospasme
  • Rasional : Suara napas konstan dari kedua rhonchi dan mengi; biasanya diobati dengan bronkodilator.

    Suara mendengus
  • Rasional : Sering terjadi kombinasi dengan pembengkakan hidung dan retraksi interkostal atau subkostal, berhubungan dengan peningkatan kerja pernapasan.

    Rales
  • Rasional : Mengklik, berderak, atau suara berderak terdengar saat inspirasi dan kadaluarsa.

    Rhonchi
  • Rasional : Suara gemerisik kasar yang lebih basah dari pada semprotan, suction direkomendasikan.

    Stridor
  • Rasional : Suara pernafasan bernada tinggi yang disebabkan oleh penyumbatan di tenggorokan atau kotak suara (laring).

    Desah
  • Rasional : Suara bernada tinggi, bersiul saat udara bergerak melalui tabung pernapasan yang menyempit di paru-paru. Hal ini didengar paling umum pada penderita asma dan CHF
Tanyakan apakah mereka "sesak napas" dan perhatikan adanya dispnea.
  • Rasional : Terkadang kecemasan bisa menyebabkan dyspnea, jadi awasi pasien untuk "kelaparan udara" yang merupakan pertanda bahwa penyebab sesak nafas bersifat fisik.
Kaji penggunaan otot aksesori.
  • Rasional : Kerja bernafas meningkat sangat saat kepatuhan terhadap paru menurun.
Pantau kelelahan atau kelemahan otot diafragma (gerakan paradoks).
  • Rasional : Pergerakan paradoks abdomen (gerakan inward versus outward selama inspirasi) menunjukkan adanya kelelahan dan kelemahan otot pernafasan.
Amati pencabutan atau pembakaran cuping hidung.
  • Rasional : Tanda-tanda ini menandakan adanya peningkatan usaha pernafasan.
Kaji posisi yang diasumsikan pasien untuk bernafas.
  • Rasional : Orthopnea berhubungan dengan kesulitan bernafas.
Gunakan oximetry nadi untuk memeriksa saturasi oksigen dan denyut nadi.
  • Rasional : Pulse oksimetri adalah alat yang berguna untuk mendeteksi perubahan oksigenasi pada awalnya; Tapi, untuk kadar CO2, pemantauan CO2 pasang surut atau gas darah arteri (ABG) memerlukan perolehannya.
Tanyakan tentang faktor pengendapan dan pengurang.
  • Rasional : Pengetahuan tentang faktor-faktor ini berguna dalam merencanakan intervensi untuk mencegah atau mengatasi episode masalah pernapasan di masa depan.
Kaji kemampuan untuk memobilisasi sekresi.
  • Rasional : Ketidakmampuan untuk memobilisasi sekresi dapat menyebabkan perubahan pola pernapasan.
Amati adanya dahak untuk jumlah, warna, konsistensi.
  • Rasional : Ini mungkin merupakan indikasi adanya perubahan pola pernapasan.
Kirim spesimen untuk tes budaya dan kepekaan jika dahak nampak berubah warna.
  • Rasional : Ini bisa menandakan infeksi.
Evaluasi tingkat kecemasan.
  • Rasional : Hipoksia dan sensasi "tidak dapat bernafas" sangat menakutkan dan bisa memperburuk hipoksia.
Perhatikan perubahan tingkat kesadaran.
  • Rasional : Rasa gelisah, bingung, dan / atau lekas marah bisa menjadi indikator awal kekurangan oksigen ke otak.
Mengevaluasi warna kulit, suhu, isi ulang kapiler; amati sianosis sentral versus perifer.
  • Rasional : Kekurangan oksigen akan menyebabkan pewarnaan biru / sianosis ke bibir, lidah, dan jari. Sianosis ke bagian dalam mulut adalah keadaan darurat medis!

Kaji nyeri dada toraks atau bagian atas perut.
  • Rasional : Rasa sakit bisa mengakibatkan pernapasan dangkal.
Jauhkan dari konsentrasi oksigen yang tinggi pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).
  • Rasional : Hipoksia memicu dorongan untuk bernapas pada pasien pengikut CO2 kronis. Saat mengelola oksigen, pemantauan ketat sangat penting untuk menghindari kenaikan risikonya pada pasien PaO2, yang dapat menyebabkan apnea.
Evaluasi status gizi (mis., Berat, tingkat albumin, tingkat elektrolit).
  • Rasional : Malnutrisi dapat menyebabkan perkembangan dini kegagalan pernafasan karena mengurangi massa dan kekuatan pernafasan.

Intervensi Keperawatan


Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Pola Pernapasan yang Tidak Efektif:

Tempatkan pasien dengan keselarasan tubuh yang tepat untuk pola pernapasan maksimum.
  • Rasional : Posisi duduk memungkinkan ekskursi paru maksimal dan ekspansi dada.
Dorong napas dalam yang dalam dengan:
  • Menggunakan demonstrasi: menyoroti inhalasi lambat, menahan end inspirasi selama beberapa detik, dan pernafasan pasif
  • Memanfaatkan spirometer insentif
  • Membutuhkan pasien untuk menguap
Rasional :
Teknik ini mendorong inspirasi mendalam, yang meningkatkan oksigenasi dan mencegah atelektasis. Metode pernafasan terkontrol juga dapat membantu memperlambat respirations pada pasien yang tidak sadar. Kedaluwarsa jangka panjang mencegah perangkap udara.

Dorong napas diafragma untuk penderita penyakit kronis.
  • Rasional : Metode ini melemaskan otot dan meningkatkan tingkat oksigen pasien.
Evaluasi kesesuaian latihan otot inspirasi.
  • Rasional : Pelatihan ini meningkatkan kontrol sadar otot pernafasan dan kekuatan otot inspirasi.
Berikan obat pernafasan dan oksigen, sesuai pesanan dokter.
  • Rasional : Obat agonis beta-adrenergik merelaksasi otot-otot polos jalan nafas dan menyebabkan bronkodilatasi untuk membuka saluran udara.
Hindari konsentrasi oksigen yang tinggi pada pasien COPD.
  • Rasional : Hipoksia memicu dorongan untuk bernapas pada pasien pengikut CO2 kronis. Saat pemberian oksigen, pemantauan ketat sangat penting untuk menghindari kenaikan risikonya pada pasien PaO2, yang dapat menyebabkan apnea.
Pertahankan jalan nafas yang jelas dengan mendorong pasien untuk memobilisasi sekresi sendiri dengan batuk yang berhasil.
  • Rasional : Ini memudahkan pembersihan sekresi yang cukup.
Suction secretions, jika perlu.
  • Rasional : Ini untuk membersihkan penyumbatan di jalan nafas.
Tetaplah bersama pasien selama episode akut distres pernapasan.
  • Rasional : Ini akan mengurangi kecemasan pasien, sehingga mengurangi kebutuhan oksigen.
Ambulate pasien ditoleransi dengan tatanan dokter tiga kali sehari.
  • Rasional : Ambulasi selanjutnya dapat memecah dan memindahkan sekresi yang menghalangi saluran udara.
Doronglah sering masa istirahat dan ajarkan pasien untuk mempercepat aktivitas.
  • vAktivitas ekstra bisa memperburuk sesak nafas. Pastikan pasien berada di antara aktivitas berat.
Konsultasikan ahli diet untuk modifikasi diet.
  • Rasional : PPOK dapat menyebabkan malnutrisi yang dapat mempengaruhi pola pernapasan. Nutrisi yang baik bisa memperkuat fungsi otot pernafasan.
Doronglah makanan kecil yang sering.
  • Rasional : Hal ini mencegah sesak diafragma.
Bantu pasien dengan ADLs seperlunya.
  • vIni menghemat energi dan menghindari terlalu banyak kecemasan dan kelelahan.
Tersedia kipas angin di ruangan itu.
  • Rasional : Pindah udara bisa menurunkan perasaan lapar udara.
Dorong interaksi sosial dengan orang lain yang memiliki diagnosa medis dari pola pernafasan yang tidak efektif. B
  • Rasional : berbicara dengan orang lain dengan kondisi serupa dapat membantu meredakan kecemasan dan meningkatkan keterampilan mengatasi.
Mendidik pasien atau metode pernapasan, batuk, dan belatah yang benar.
  • Rasional : Ini memungkinkan mobilisasi sekresi yang cukup.
Mendidik pasien tentang pengobatan: indikasi, dosis, frekuensi, dan kemungkinan efek samping. Masukkan tinjauan pengobatan inhaler dosis dan nebulizer dengan dosis terukur, sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Informasi ini mempromosikan administrasi pengobatan yang aman dan efektif.
Ajarkan pasien tentang:
  • mengerucutkan bibir
  • pernapasan perut
  • melakukan teknik relaksasi
  • melakukan teknik relaksasi
  • minum obat yang diresepkan (memastikan keakuratan dosis dan frekuensi dan memantau efek samping)
  • penjadwalan kegiatan untuk menghindari kelelahan dan memberikan waktu istirahat
Rasional :
Langkah-langkah ini memungkinkan pasien untuk berpartisipasi dalam menjaga status kesehatan dan memperbaiki ventilasi.

Rujuk pasien untuk evaluasi potensi olahraga dan pengembangan program latihan individual.
  • Rasional : Latihan mempromosikan pengkondisian otot pernapasan dan rasa pasien


Semoga artikel mengenai diagnosa keperawatan pola nafas tidak efektif/ keetidakefektifan pola nafas bermanfaat bagi kita semua aamiin...
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Pola Nafas Tidak Efektif NANDA NIC NOC dan Rasionalnya, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar