Stress Inkontinensia urin dan Rasional NANDA NIC NOC

7:53 AM
Stress Inkontinensia urin adalah Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen, Stress Inkontinensia urin NANDA NIC NOC
Stress Inkontinensia urin NANDA NIC NOC

Definisi Stress Inkontinensia urin


Stress Inkontinensia urin adalah Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen.

Stress Inkontinensia urin terjadi saat kandung kemih mengeluarkan air kencing selama aktivitas fisik atau pengerahan tenaga. Hal itu bisa terjadi ketika seseorang batuk, mengangkat sesuatu yang berat, mengubah posisi, atau berolahraga. Inkontinensia stres jauh lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria. Faktor predisposisi untuk wanita meliputi kehamilan, obesitas, penurunan kadar estrogen terkait dengan menopause, dan pembedahan yang melibatkan area perut bagian bawah. Pria dapat mengalami inkontinensia stres setelah perawatan bedah untuk hiperplasia prostat jinak atau kanker prostat. Faktor-faktor ini berkontribusi pada penurunan tonus otot pada persimpangan urethrovesical. Bila otot yang mengendalikan kemampuan menahan air kencing menjadi lemah atau tidak bekerja, maka otot tidak lagi memberi dukungan pada sfingter urin. Sfingter kemih tidak bisa tetap terbatas karena tekanan abdomen meningkat. Batuk, bersin, tertawa, berolahraga, mengangkat benda berat, melompat, berlari, dan menegang dengan buang air besar adalah contoh aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen dan menyebabkan inkontinensia stres. Jumlah air kencing yang hilang dapat bervariasi dari beberapa tetes sampai 100 mL atau lebih. Seseorang dengan inkontinensia stres mungkin merasa malu, mengisolasi diri, atau membatasi pekerjaan dan kehidupan sosial, terutama olahraga dan aktivitas santai. Dengan pengobatan, orang tersebut mungkin bisa mengatasi inkontinensia stres dan memperbaiki kesehatan secara keseluruhan.

Jenis inkontinensia urin lainnya:

  • Gangguan Penghapusan Urin: Disfungsi dalam eliminasi urin.
  • Inkontinensia Kencing Fungsional: Ketidakmampuan orang benua untuk mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing yang tidak disengaja.
  • Inkontinensia urin refleks: Hilangnya urin secara sukarela pada interval yang dapat diprediksi saat volume kandung kemih tertentu tercapai.
  • Stress Inkontinensia urin: Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen.
  • Mendesak Inkontinensia urin: Bagian urin yang tidak disengaja terjadi segera setelah rasa urgensi kuat untuk batal.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Stress Inkontinensia urin:
  •  Penuaan
  •  Neuropati diabetik
  •  Hipoestrogenisme
  •  Mati haid
  •  Beberapa persalinan per vaginam
  •  Kegemukan
  •  Operasi panggul
  •  Radial prostatektomi
  •  Trauma ke daerah pelvis

Mendefinisikan Karakteristik

Stress Inkontinensia urin ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Observasi atau laporan pasien mengenai kebocoran urin dalam jumlah kecil tanpa disengaja dengan aktivitas yang berhubungan dengan pengerahan tenaga dan / atau peningkatan tekanan intraabdomen.
  • Mengamati atau melaporkan pasien tentang kebocoran paksa sejumlah kecil urin dengan tidak adanya kontraksi detrusor atau kandung kemih yang terlalu banyak.

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Stress Inkontinensia urin:
  • Pasien tidak memiliki episode inkontinensia.
  • Pasien menerapkan aktivitas untuk meningkatkan otot perut dan panggul.

Penilaian keperawatan

Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Stress Urinary Incontinence:

Wawancara pasien tentang kehilangan urin tanpa disengaja saat batuk, tertawa, bersin, mengangkat, atau berolahraga.
  • Rasional : Otot lantai dasar yang lemah sphincter / santai memungkinkan urin berlalu tanpa sadar saat tekanan intraabdomen meningkat.
Periksa riwayat menstruasi pasien. 
  • Rasional : Hypoestrogenisme pascamenopause berkontribusi pada relaksasi uretra.
Tentukan paritas pasien.
  • Rasional : Kehamilan dan kelahiran vagina melemahkan otot pelvis. Kelemahan meningkat dengan kehamilan multipel.
Ketahui prosedur pembedahan sebelumnya dari pasien.
  • Rasional : Pada pria, reseksi transurethral kelenjar prostat dapat menyebabkan inkontinensia urin.
Periksa daerah perineum untuk bukti relaksasi panggul:
    Sistourethrocele (kantung kemih atau uretra)
    Rektomi (rileks, reda mukosa rektum)
    Prolaps uterus (rileks yang rileks)
  • Rasional : Kehadiran kondisi ini dapat menyebabkan inkontinensia karena kontrol otot yang buruk,


Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Stress Inkontinensia urin:

Dorong pasien untuk menjaga asupan cairan yang adekuat.
  • Rasional : Pasien biasanya membatasi asupan cairan untuk mengurangi episode inkontinensia.
Dorong penurunan berat badan jika penderita obesitas.
  • Rasional : Obesitas dikaitkan dengan peningkatan tekanan intra-abdomen pada kandung kemih.
Berikan atau promosikan penggunaan obat sesuai permintaan:

    Pseudoephedrine
    Estrogen vagina
  • Rasional : Obat ini meningkatkan nada sfingter kandung kemih dan memperbaiki otot panggul.
Siapkan pasien untuk operasi (Marshall-Marchetti-Krantz, colposuspension Burch, dan prosedur selempang) seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Banyak prosedur pembedahan dilakukan untuk mengendalikan inkontinensia stres. Prosedur ini memberikan dukungan pada kandung kemih dan sfingter kencing.
Izinkan pasien untuk mengetahui lebih banyak tentang latihan Kegel.
  • Rasional : Latihan kegel dilakukan untuk memperkuat otot dasar panggul dan bisa diikuti dengan tenaga minimal. Pengulangan berulang dan relaksasi otot-otot ini (10 pengulangan empat atau lima kali per hari) membantu beberapa pasien mendapatkan kembali kontinuitas. Latihan kegel dapat digunakan dalam kombinasi dengan biofeedback untuk meningkatkan hasil positif.
Biarkan pasien menggunakan stimulasi saraf elektrik transkutaneous (TENS), seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Perangkat ini memperbaiki nada dasar pelvis dan menghambat refleks berkemih.
Mendidik pasien wanita tentang penggunaan pessary vagina (alat yang dipesan untuk calon nonsurgical).
  • Rasional : Pekerjaan pessary dengan mengangkat leher kandung kemih, sehingga meningkatkan bantuan uretra.
Rujuk pasien untuk pelatihan biofeedback.
  • Rasional : Teknik biofeedback dikombinasikan dengan elektromiografi atau manometri tekanan yang membantu pasien belajar mengontraksikan otot dasar panggul dan inkontinensia kontrol.
Anjurkan pasien tentang manfaat menggunakan bantalan sisipan sekali pakai atau yang dapat digunakan kembali, sistem pad-pant, atau celana pengganti yang dirancang khusus untuk inkontinensia urin (atau inkontinensia urin dan feses ganda) seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Sebagian besar produk absorptif yang digunakan oleh tetua yang tinggal di masyarakat tidak dirancang untuk menyerap air seni, mencegah bau, dan melindungi kulit perineum. Penggantian alat penyerapan sekali pakai atau yang dapat digunakan kembali terutama yang dibuat untuk mengandung urine atau inkontinensia ganda lebih bermanfaat dan efisien daripada produk rumah tangga, terutama pada kasus sedang sampai berat.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Stress Inkontinensia urin dan Rasional NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar