Urgensi Inkontinensia urin dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

Diagnosa NANDA 2017, Diagnosa NANDA 2018, Diagnosa Nanda 2018-2020, Diagnosa NANDA 2015, diagnosa Nanda 2014, Diagnosa NANDA 2012,
Urgensi Inkontinensia urin


Definisi Urgensi Inkontinensia urin


Urgensi Inkontinensia urin adalah Bagian urin yang tidak disengaja terjadi segera setelah rasa urgensi kuat untuk batal.


Mendorong inkontinensia urin disebabkan oleh kontraksi kandung kemih abnormal. Biasanya, otot kuat disebut sfingter mengatur aliran urine dari kandung kemih. Dengan inkontinensia yang mendesak, otot-otot kontrak kandung kemih "terlalu aktif" dengan kekuatan yang cukup untuk mengesampingkan otot sfingter uretra, yang merupakan tabung yang mengeluarkan urin ke luar tubuh. Inkontinensia yang mendesak dapat berkembang sebagai akibat lesi medula spinalis atau setelah operasi pelvis. 

Gangguan sistem saraf pusat seperti penyakit Alzheimer, multiple sclerosis, dan penyakit Parkinson dapat menyebabkan inkontinensia. Overaktif detrusor bisa jadi akibat dari sistitis interstisial, infeksi saluran kemih, atau radiasi panggul. Konsumsi alkohol atau kafein yang ekstrem dapat merangsang inkontinensia yang mendesak. Orang tersebut mungkin memiliki perubahan dalam citra tubuh dan konsep diri mengikuti perasaan malu dan malu orang tersebut dengan kehilangan kendali atas eliminasi urin. Perubahan ini dapat mempengaruhi interaksi sosial dan kinerja kerja orang tersebut.

Jenis inkontinensia urin lainnya:

  • Gangguan Penghapusan Urin: Disfungsi dalam eliminasi urin.
  • Inkontinensia Kencing Fungsional: Ketidakmampuan orang benua untuk mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing yang tidak disengaja.
  • Inkontinensia urin refleks: Hilangnya urin secara sukarela pada interval yang dapat diprediksi saat volume kandung kemih tertentu tercapai.
  • Stress Inkontinensia urin: Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen.
  • Mendesak Inkontinensia urin: Bagian urin yang tidak disengaja terjadi segera setelah rasa urgensi kuat untuk batal.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Urinary Inkontinensia:
  • Asupan alkohol
  • Asupan kafein
  • Penggunaan diuretik
  • Infeksi
  • Multiple sclerosis
  • Penyakit Parkinson
  • Cedera saraf tulang belakang
  • Pukulan

Mendefinisikan Karakteristik


Urin Inkontinensia Urin ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Ketidakmampuan mengamati atau melaporkan mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing
  • Laporan kehilangan air kencing dengan kejang kandung kemih
  • Urin urgensi

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Mendorong Inkontinensia urin:
  • Pasien menyimpan pola kekosongan yang dapat diprediksi.
  • Pasien tidak mengalami periode inkontinensia.

Penilaian keperawatan

Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Urgensi Inkontiensia Urine :

Tentukan episode inkontinensia pasien.

  • Rasional : Inkontinensia mendesak terjadi saat otot kandung kemih tiba-tiba berkontraksi. Pasien mungkin melaporkan merasakan kebutuhan itu tiba-tiba untuk buang air kecil tapi tidak bisa sampai ke kamar mandi pada waktunya.
Beritahu pasien untuk menyimpan catatan harian yang menunjukkan frekuensi dan pola yang tidak sesuai.
  • Rasional :Informasi ini memungkinkan perawat mengenali pola yang hilang. Informasi ini akan memungkinkan untuk rencana pengobatan individual. Pasien mungkin buang air kecil sesering setiap 2 jam.
Ambil spesimen urin untuk kultur. Infeksi kandung kemih dapat menyebabkan dorongan kuat untuk buang air kecil;
  • Rasional :Penatalaksanaan infeksi saluran kencing yang sukses dapat mengurangi atau memperbaiki inkontinensia.
Amati hasil kistometri.
  • Rasional :Pengujian diagnostik digunakan untuk mengukur tekanan kandung kemih dan volume cairan selama pengisian, penyimpanan, dan buang air kecil. Hasil tes ini mungkin menunjukkan masalah mendasar yang menyebabkan adanya inkontinensia.


Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Urinary Inkontinensia:

Promosikan akses ke fasilitas toilet, dan instruksikan pasien untuk melakukan perjalanan terjadwal ke kamar mandi.

  • Rasional :Scheduled voiding memungkinkan pengosongan kandung kemih sering.
Berikan atau dorong penggunaan obat sesuai permintaan:
    Antikolinergik
    Antidepresan trisiklik

  • Rasional :Antikolinergik mengurangi atau menghalangi kontraksi detrusor, sehingga mengurangi terjadinya inkontinensia. Tricyclics meningkatkan serotonin atau norepinephrine, yang berakibat pada relaksasi dinding kandung kemih dan peningkatan kapasitas kandung kemih.
Didiklah pasien tentang efek asupan alkohol dan asupan kafein yang ekstrem.
  • Rasional :Bahan kimia ini dikenal sebagai iritasi kandung kemih. Mereka bisa meningkatkan detrusor overaktif.
Bantu pasien dengan mengembangkan program pelatihan kandung kemih yang mencakup void pada interval yang dijadwalkan, secara bertahap meningkatkan waktu antara kekosongan.
  • Rasional :Program pelatihan kandung kemih membantu meningkatkan kapasitas kandung kemih melalui pengaturan asupan cairan, latihan pelvis, dan voiding terjadwal. Jadwal teratur void membantu mengurangi overrusitas detrusor dan meningkatkan kapasitas volume cairan kandung kemih.
Mendidik pasien tentang latihan Kegel.
  • Rasional :Latihan kegel dilakukan untuk memperkuat otot dasar panggul dan bisa diikuti dengan tenaga minimal. Pengulangan berulang dan relaksasi otot-otot ini (10 pengulangan empat atau lima kali per hari) membantu beberapa pasien mendapatkan kembali kontinuitas.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Urgensi Inkontinensia urin dan Rasionalnya NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

1 komentar: