Inkontinensia refleks urin NANDA NIC NOC

9:05 AM

INKONTINENSIA REFLEKS URINE NIC NOC

Inkontinensia refleks urin,  Diagnosa NANDA 2017, Diagnosa NANDA 2018, Diagnosa Nanda 2018-2020, Diagnosa NANDA 2015, diagnosa Nanda 2014, Diagnosa NANDA 2012,
Inkontinensia refleks urin

Definisi

Inkontinensia refleks urin adalah Hilangnya urin secara sukarela pada interval yang dapat diprediksi saat volume kandung kemih tertentu tercapai.

Inkontinensia urin adalah
hilangnya urin tanpa disengaja sebagai akibat dari masalah pengendalian kandung kemih. Reflex Urinary Incontinence melibatkan disfungsi mekanisme kontrol neurologis normal untuk koordinasi kontraksi detrusor dan relaksasi sfingter. Hal ini paling sering disebabkan oleh masalah pada sistem saraf pusat. Inkontinensia refleks dapat terjadi sebagai akibat stroke, penyakit Parkinson, tumor otak, cedera tulang belakang atau multiple sclerosis. Pasien dengan inkontinensia refleks mengalami kencing periodik tanpa kesadaran untuk tidak kehampaan. Kencing konstan sepanjang siang dan malam. Volume urin konsisten dengan setiap voiding. Volume urine sisa biasanya kurang dari 50 mL. Studi mikrodinamik akan mengindikasikan kontraksi detrusor saat volume kandung kemih mencapai jumlah tertentu.

Jenis inkontinensia urin lainnya:

  • Gangguan Penghapusan Urin: Disfungsi dalam eliminasi urin.
  • Inkontinensia Kencing Fungsional: Ketidakmampuan orang benua untuk mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing yang tidak disengaja.
  • Inkontinensia urin refleks: Hilangnya urin secara sukarela pada interval yang dapat diprediksi saat volume kandung kemih tertentu tercapai.
  • Stress Inkontinensia urin: Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen.
  • Mendesak Inkontinensia urin: Bagian urin yang tidak disengaja terjadi segera setelah rasa urgensi kuat untuk batal.


Faktor Terkait


Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Reflex Urinary Incontinence:
  • Cedera otak di atas tingkat pusat kebutaan pontine
  • Radiasi sistitis
  • Operasi pelvis radikal
  • Lesi medula spinalis di atas tingkat S2

Mendefinisikan Karakteristik


Reflex Urinary Incontinence ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Pola kekosongan yang diantisipasi
  • Gagal memulai atau menghambat voiding
  • Tidak ada sensasi kepenuhan kandung kemih
  • Tidak ada sensasi dorongan untuk batal

Tujuan dan Kriteria Hasil


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Inkontinensia refleks urin atau Reflex Urinary Incontinence:
  • Pasien menetapkan pola kekosongan biasa.
  • Pasien tidak memiliki episode inkontinensia

Penilaian keperawatan atau Nursing Assessment


Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Inkontinensia urin refleks:

Pastikan pengakuan pasien akan kebutuhan untuk buang air kecil.
  • Rasional : Pasien dengan gangguan neurologis mungkin telah merusak serat sensorik, dan mungkin tidak memiliki sensasi kebutuhan untuk membatalkan.
Ukur dan catat volume urin dengan masing-masing void. 
  • Rasional : Volume urin biasanya konsisten dengan inkontinensia refleks.
Tinjau hasil urodinamika.
  • Rasional : Sebuah sistometrogram akan mengukur tekanan kandung kemih dan volume cairan selama pengisian, penyimpanan, dan buang air kecil. Elektromiografi akan merekam aktivitas detrusor selama voiding. Hasil uji akan menunjukkan titik koordinasi antara otot detrusor dan aktivitas sfingter.
Izinkan pasien untuk mempertahankan "buku catatan kandung kemih."
  • Rasional : Data tentang asupan cairan dan pola kekosongan memberikan dasar untuk merencanakan teknik pengelolaan kandung kemih.


Intervensi Keperawatan atau Nursing Interventions


Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Inkontinensia refleks urin :

Beritahu pasien untuk membatasi asupan cairan 2 sampai 3 jam sebelum waktu tidur dan berhenti sebelum tidur.
  • Rasional : Membatasi asupan cairan dan kekosongan sebelum tidur mengurangi kebutuhan untuk mengganggu tidur karena voiding.
Biarkan void pada interval terjadwal sebelum buang air kecil yang dapat diprediksi.
  • Rasional : Membungkam secara berkala, berdasarkan pengetahuan tentang pola kekosongan pasien, menurunkan kemungkinan inkontinensia yang tidak terkontrol.
Bagi pasien laki-laki, akui penerapan kateter eksternal.
  • Rasional : Kateter eksternal yang terpasang pada perangkat drainase gravitasi memungkinkan pasien tetap kering.
Jika void spontan tidak memungkinkan, kateterkan pasien secara berkala.
  • Rasional : Mengosongkan kandung kemih secara berkala akan mengurangi episode inkontinensia. Risiko infeksi dicatat dengan kateter yang tinggal.
Jelaskan pentingnya bantalan penyerap dalam situasi sosial.
  • Rasional : Bantalan penyerap akan melestarikan pakaian saat pasien berada di depan umum. Pasien perlu belajar mengganti bantalan secara berkala untuk mencegah iritasi kulit dari paparan urine dan kelembaban.
Periksakan kepada pasien atau pengasuh kateterisasi intermiten.
  • Rasional : Metode ini menguras kandung kemih pada periode tertentu.
Bekerjalah dengan pasien dan keluarga untuk membuat program pengabdian yang masuk akal dan mudah dikelola.
  • Rasional : Partisipasi dalam rencana perawatan mempromosikan pengetahuan tambahan dan manajemen yang tepat.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Inkontinensia refleks urin NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

1 komentar: