Inkontinensia Fungsional Urine dan rasionalnya NANDA NIC NOC

Inkontinensia Fungsional Urine



Definisi

Inkontinensia Fungsional Urine adalah Ketidakmampuan orang benua untuk mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing yang tidak disengaja.

Inkontinensia urin adalah hilangnya urin tanpa disengaja sebagai akibat dari masalah pengendalian kandung kemih. Dalam Inkontinensia Inkontinensia Fungsional, bagaimanapun, dilema meluas dalam mencapai dan memanfaatkan toilet saat kebutuhan muncul. Orang tersebut memiliki fungsi normal dari mekanisme kontrol neurologis untuk buang air kecil. Kandung kemih mampu mengisi dan menyimpan urin dengan baik. Orang tersebut mampu mengenali keinginan untuk membatalkan. Ada banyak kemungkinan penyebab inkontinensia fungsional. Seringkali, ini melibatkan hambatan lingkungan yang menyulitkan orang tersebut untuk sampai ke tempat yang tepat untuk berkemih. Juga, penyebab lain adalah masalah yang mencegah orang tersebut untuk segera pindah ke toilet, membuang pakaian untuk menggunakan toilet, atau mentransfer dari kursi roda ke toilet. Ini termasuk masalah muskuloskeletal seperti nyeri punggung atau artritis, atau masalah neurologis seperti penyakit Parkinson atau multiple sclerosis (MS). Dalam jangka panjang, orang tersebut mungkin memiliki perubahan dalam citra tubuh dan konsep diri mengikuti perasaan malu dan malu karena pakaian basah, bau air mani, dan hilangnya kebebasan untuk buang air kecil.

Jenis inkontinensia urin lainnya:

  • Gangguan Penghapusan Urin: Disfungsi dalam eliminasi urin.
  • Inkontinensia Kencing Fungsional: Ketidakmampuan orang benua untuk mencapai toilet pada waktunya untuk menghindari kehilangan air kencing yang tidak disengaja.
  • Inkontinensia urin refleks: Hilangnya urin secara sukarela pada interval yang dapat diprediksi saat volume kandung kemih tertentu tercapai.
  • Stress Inkontinensia urin: Kebocoran urin mendadak dengan aktivitas yang meningkatkan tekanan intraabdomen.
  • Mendesak Inkontinensia urin: Bagian urin yang tidak disengaja terjadi segera setelah rasa urgensi kuat untuk batal.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Inkontinensia Urinary Fungsional:
  • Hambatan lingkungan yang berubah menjadi toilet
  • Gangguan kognitif (delirium, demensia, retardasi parah atau dalam)
  • Gangguan penglihatan
  • Mobilitas fisik terbatas
  • Keterbatasan neuromuskular mengganggu mobilitas atau ketangkasan
  • Faktor psikologi
  • Melemahnya struktur pelvic pendukung

Mendefinisikan Karakteristik

Inkontinensia urin fungsional ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Mengakui perlu buang air kecil tapi tidak bisa mengakses fasilitas toileting pada waktu yang tepat
  • Mungkin hanya menguap di pagi hari saat bangun tidur

Tujuan dan Hasil


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Inkontinensia Urinary Fungsional:
  • Pasien menerima bantuan untuk buang air besar pada waktu yang tepat.
  • Pasien mengurangi atau tidak memiliki episode inkontinensia.
  • Pasien menghilangkan atau mengatasi hambatan lingkungan untuk buang air kecil.
  • Pasien menggunakan peralatan adaptif untuk mengurangi atau menghilangkan inkontinensia terkait dengan gangguan mobilitas atau ketangkasan.
  • Pasien menggunakan alat pengumpul urin portabel atau alat pengatur urin saat akses ke toilet tidak layak dilakukan.

Penilaian keperawatan


Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Inkontinensia Urinary Fungsional:

Lengkapi catatan fokus inkontinensia termasuk durasi, frekuensi dan tingkat keparahan episode kebocoran, dan faktor yang mengurangi dan memperparah.
  • Rasional : Ini memberikan bukti penyebabnya, tingkat keparahan kondisi, dan manajemennya.

Kaji pengakuan pasien akan kebutuhan untuk membatalkan.
  • Rasional : Pasien dengan inkontinensia urin fungsional tidak dapat tidur karena mereka tidak dapat sampai ke tempat yang tepat untuk tidak tidur. Dalam beberapa kasus, inkontinensia fungsional mungkin timbul dari masalah dengan berpikir atau berkomunikasi. Seseorang dengan penyakit Alzheimer atau bentuk demensia lainnya, misalnya, mungkin tidak berpikiran cukup jelas untuk merencanakan perjalanan ke kamar kecil, mengenali kebutuhan untuk menggunakan kamar kecil, atau menemukan kamar kecil. Orang dengan depresi berat mungkin kehilangan semua keinginan untuk merawat diri mereka sendiri, termasuk menggunakan kamar kecil.

Kaji pasien untuk kemungkinan penyebab reversibel dari inkontinensia urin akut / transien (misalnya, infeksi saluran kencing [ISK], urethritis atrofi, konstipasi atau impaksi, obat penenang atau narkotika yang mengganggu kemampuan mencapai toilet secara tepat waktu, antidepresan atau obat psikotropika mengganggu dengan kontraksi detrusor yang efisien, parasimpatholytics, antagonis alfa adrenergik, poliuria yang disebabkan oleh diabetes melitus yang tidak terkontrol, atau insipidus).
  • Rasional : Inkontinensia transien atau akut dapat dikurangi atau dihilangkan dengan membalikkan penyebabnya.

Menilai ketersediaan fasilitas toilet fungsional (working toilet, bedside commode).
  • Rasional : Tempat tidur bersama diperlukan untuk pasien yang tidak bergerak.

Kaji pasien inkontinensia mapan / kronis: kena inkontinensia urin, kencing inkontinensia urin, refleks, atau extraurethral ("total") inkontinensia urin. Jika ada, mulailah pengobatan untuk bentuk kehilangan urin ini.
  • Rasional : Inkontinensia fungsional sering disertai dengan bentuk lain dari kebocoran urin, terutama di kalangan orang tua.

Kaji kemampuan pasien untuk mendapatkan fasilitas toilet, baik secara mandiri maupun dengan bantuan.
  • Rasional : Informasi ini memungkinkan perawat untuk merencanakan bantuan dengan transfer ke toilet atau toilet di samping tempat tidur. Kontinuitas fungsional mengharuskan pasien untuk bisa masuk toilet baik secara mandiri maupun dengan bantuan.

Evaluasi perawatan di rumah, perawatan akut, atau perawatan jangka panjang untuk memudahkan fasilitas toilet, dengan pertimbangan khusus untuk hal berikut:
  • Jarak toilet dari tempat tidur, kursi, tempat tinggal
  • Karakteristik tempat tidur, termasuk adanya rel samping dan jarak tempat tidur dari lantai
  • Karakteristik jalur menuju toilet, termasuk hambatan seperti tangga, karpet longgar di lantai, dan pencahayaan yang tidak memadai.
  • Karakteristik kamar mandi, termasuk pola penggunaan; penerangan; tinggi toilet dari lantai; adanya pegangan tangan untuk membantu transfer ke toilet; dan lebar pintu dan aksesibilitasnya untuk kursi roda, alat bantu jalan, atau alat bantu lainnya

  • Rasional : Kontinuitas fungsional menuntut akses ke toilet; Hambatan lingkungan yang menghalangi akses ini dapat menyebabkan inkontinensia fungsional.

Kaji pola normal buang air kecil dan episode inkontinensia.
  • Rasional : Informasi ini merupakan sumber program toileting individual. Banyak pasien yang tidak tidur hanya di pagi hari ketika kandung kemih telah mengumpulkan volume urin besar saat tidur.

Kaji kebutuhan pasien akan alat bantu fisik seperti tongkat, alat bantu jalan, atau kursi roda.
  • Rasional : Kontinuitas fungsional memerlukan kemampuan untuk mendapatkan akses ke fasilitas toilet, baik secara mandiri atau dengan bantuan perangkat untuk meningkatkan mobilitas.

Kaji pasien untuk ketangkasan, termasuk kekuatan untuk mengatur kancing, kait, kancing, Velcro, dan ritsleting yang diperlukan untuk menghilangkan pakaian. Konsultasikan ahli terapi fisik atau pekerjaan untuk mempromosikan akses toilet yang optimal seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Kontinuitas fungsional membutuhkan kemampuan membuang pakaian untuk buang air kecil.

Menilai status kognitif dengan skala kebingungan NEECHAM (Neelan et al, 1992) untuk perubahan kognitif akut, Pemeriksaan Status Mini-Mental Folstein (Folstein, Folstein, McHugh, 1975), atau alat lain yang ditunjuk.
  • Rasional : Kontinuitas fungsional membutuhkan ketajaman mental yang memuaskan untuk merespons masukan sensorik dari kandung kemih mengisi urin dengan menemukan toilet, bergerak ke sana, dan mengosongkan kandung kemih.

Intervensi Keperawatan


Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Inkontinensia Urinary Fungsional:

Tetapkan jadwal buang air besar.
  • Rasional : Jadwal buang air besar menjamin pasien dengan waktu yang ditentukan untuk membatalkan dan mengurangi episode inkontinensia fungsional.

Hilangkan hambatan lingkungan untuk buang air besar dalam perawatan akut, perawatan jangka panjang atau pengaturan di rumah. Bantu pasien melepas karpet dari lantai dan memperbaiki pencahayaan di lorong dan kamar mandi.
  • Rasional : Karpet longgar dan pencahayaan yang tidak memadai bisa menjadi penghalang bagi kontinuitas fungsional.

Tempatkan wadah kencing yang tepat dan aman seperti wadah 3-in-1, perangkat urinoir, atau kantung urin, no-spill urinoir atau penahanan, bila akses toileting dibatasi oleh imobilitas atau hambatan lingkungan. Berikan privasi.
  • Rasional : Pasien harus mengambil fasilitas toilet alternatif ini. Beberapa orang mungkin merasa malu saat menggunakan toilet di tempat yang lebih terbuka.

Bantu orang tersebut mengganti pakaian mereka untuk memaksimalkan akses toilet. Pilih pakaian longgar dengan pinggang stretch daripada pinggang kancing atau ritsleting; meminimalkan kancing, kancing, dan pakaian berlapis; dan mengganti Velcro atau sistem mudah longgar lainnya untuk kancing, kait, dan ritsleting pada pakaian yang ada.
  • Rasional : Pakaian bisa menjadi penghalang bagi kontinuitas fungsional jika butuh waktu untuk melepas sebelum voiding. Wanita mungkin menemukan rok atau gaun lebih mudah dipakai saat menerapkan program toilet. Celana dengan ikat pinggang elastis mungkin lebih mudah dilakukan pria dan wanita untuk buang air besar.

Mulailah program voiding yang diminta atau profil toilet responsing bermotif pola untuk pasien lansia dengan inkontinensia fungsional dan demensia di rumah atau fasilitas perawatan jangka panjang:
  • Pastikan frekuensi buang air kecil saat ini menggunakan sistem alarm atau cek dan ganti perangkat
  • Perhatikan eliminasi urin dan pola inkontinensia pada log kandung kemih untuk digunakan sebagai dasar penilaian dan evaluasi keefektifan pengobatan.
  • Mulai program toileting yang diminta berdasarkan hasil program ini; Frekuensi toileting bisa bervariasi dari setiap 1,5 sampai 2 jam, sampai 4 jam sekali
  • Puji pasien saat buang air kecil terjadi dengan disuruh
  • Menahan diri dari sosialisasi saat episode inkontinensia terjadi; ubah pasien dan buat dia nyaman

  • Rasional : Tuntutan respons muntah atau pola makan yang bermotif telah diturunkan untuk mengurangi atau menghilangkan inkontinensia fungsional pada pasien tertentu di fasilitas perawatan jangka panjang dan di lingkungan masyarakat.

Beritahu pasien untuk membatasi asupan cairan 2 sampai 3 jam sebelum tidur dan tidak berlaku sebelum tidur.
  • Rasional : Membatasi asupan cairan dan kekosongan sebelum tidur mengurangi kebutuhan untuk mengganggu tidur karena voiding.

Mengelola ekskresi kulit perineum yang ada dengan krim yang diperkaya vitamin, diikuti oleh penghalang kelembaban.
  • Rasional : Pelembab penghalang kelembaban bermanfaat dalam melindungi kulit perineum dari urin.

Pantau pasien lansia untuk mengalami dehidrasi di fasilitas perawatan jangka panjang, fasilitas perawatan akut, atau rumah.
  • Rasional : Dehidrasi dapat mengintensifkan kehilangan urin, menimbulkan kebingungan akut, dan meningkatkan risiko morbiditas dan mortalitas, terutama pada pasien lansia yang lemah.

Jelaskan kepada pasien dan pengasuh alasan di balik dan implementasi program toileting.
  • Rasional : Keberhasilan fungsional yang berhasil memerlukan konsistensi dalam penggunaan program toileting.

Mendidik pengasuh dan anggota keluarga tentang pentingnya menanggapi permintaan pasien dengan segera dengan membatalkan pembatalan.
  • Rasional : Kontinuitas fungsional dipromosikan saat perawat segera menanggapi permintaan pasien untuk membantu mengosongkan.

Anjurkan pasien tentang manfaat menggunakan bantalan sisipan sekali pakai atau yang dapat digunakan kembali, sistem pad-pant, atau celana pengganti yang dirancang khusus untuk inkontinensia urin (atau inkontinensia urin dan feses ganda) seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Sebagian besar produk absorptif yang digunakan oleh tetua yang tinggal di masyarakat tidak dirancang untuk menyerap air seni, mencegah bau, dan melindungi kulit perineum. Penggantian alat penyerapan sekali pakai atau yang dapat digunakan kembali terutama yang dibuat untuk mengandung urine atau inkontinensia ganda lebih bermanfaat dan efisien daripada produk rumah tangga, terutama pada kasus sedang sampai berat.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Inkontinensia Fungsional Urine dan rasionalnya NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar