SAP Jamban

9:14 PM

SATUAN  ACARA PEMBELAJARAN  ( SAP )
PENYULUHAN KESEHATAN

Topik                          : Jamban Keluarga
Hari/Tanggal             :
Waktu                        : 30 menit
Tempat                       : Sanggar Tani Lingkungan Pute
Sasaran                      : Anggota Pokjakes dan Masyarakat Lingkungan Pute
Metode                       : Ceramah, tanya jawab / diskusi     
Materi                        : Terlampir

A.    Tujuan Umum

Setelah mengikuti penyuluhan kesehatan diharapkan seluruh masyarakat Lingkungan Lingkungan Pute mengerti tentang jamban keluarga yang sesuai dengan syarat kesehatan

B.     Tujun Khusus

  Setelah mengikuti penyuluhan ini diharapkan masayarakat Lingkunagn Lingkungan Pute akan mampu:
1.      Menyebutkan pengertian jamban keluarga
2.      Menyebutkan manfaat jamban keluarga
3.      Menyebutkan jenis-jenis jamban yang sehat
4.      Menyebutkan jenis-jenis jamban yang sehat
5.      Menyebutkan persyaratan kesehatan pembuangan tinja
6.      Cara Menggunakan jamban yang sehat
7.      Menyebutakan cara memelihara jamban
8.      Menyebutkan bakteri pathogen dalam tinja yang dapat menimbulkan penyakit
9.      Cacing dan Protozoa Pathogen Dalam Tinja yang Dapat menimbulkan Penyakit
10.  Mata Rantai Transmisi Penyakit dari Tinja
C. Metode                              : Ceramah, Diskusi, Tanya Jawab
D. Kegiatan Belajar              :
No
Kegiatan Penyuluhan
Kegiatan Penyuluh
Kegiatan Peserta
1.


2.

3.
Membuka Pengajaran
 (5-10%)

Penyajian materi
80 – 90 %
Menutup Pelajaran
5 – 10 %
Memperkenalkan diri dan membuka penyuluhan.
Ceramah

Tanya jawab, evaluasi dan menutup penyuluhan


Duduk dan mendengarkan

Mendengarkan

Aktif bertanya, mengikuti arahan untuk evaluasi.

E. Media         Penyuluhan                : Leaflet, Gambar balik



Lampiran

MATERI PENYULUHAN


1.      Pengertian jamban keluarga
Jamban atau W.C adalah sarana atau fasilitas yang digunakan manusia untuk buang air besar, atau sering disebut sebagai KAKUS
2.      Manfaat Jamban Keluarga
Dengan buang air besar di jamban, berarti mencegah tersebarnya :
ð  Muntaber
ð  Disentri, Tipes
ð  Gatal-Gatal
ð  Cacingan
ð  Demam typhoid
3.      Jenis-Jenis Jamban yang Sehat
a.       Jamban leher angsa
Jamban jenis ini dibuat didaerah yang berair yang terdiri dari :
-          Lubang jamban
-      Air yang tertinggal di leher angsa gunanya untuk menahan bau kotoran agar tidak  keluar.
-          Penyalur kotoran
-          Bangunan dinding ,atap dan bak penampungan air.
-          Lubang kotoran
-          Pipa udara yang membuang bau kotoran.
b.      Jamban Cemplung
Untuk daerah yang kurang air yang terdiri dari :
-          Lubang jamban dengan tutup
-          Lubang penampung kotoran
-          Pipa udara
-          Bangunan dinding , atap dan bak penampungan air.
4.      Persyaratan kesehatan pembuangan tinja adalah :
1.      Tidak mengkontaminasi permukaan tanah, sumber air tanah dan air permukaan.
2.      Tidak menimbulkan bau dan pandangan yang tidak sedap.
3.      Tidak menjadi sarang serangga seperti nyamuk, lalat, lipas, atau kecoa dll.
4.      Lubang jamban sekurang-kurangnya 10 meter dari sumber air.
            Ingat :
Kotoran manusia atau tinja bisa mengandung bibit penyakit.Jadi dengan membuang tinja di jamban, bibit penyakit mati didalamnya. Biasakan buang air kotoran di jamban sejak anak-anak.
5.      Cara Menggunakan jamban yang sehat
a.       Jamban Leher Angsa
ð  Dibagian leher angsa harus selalu berisi air.
ð  Air di leher angsa ini gunanya untuk menahan bau kotoran agar tidak keluar.
ð  Tinja atau kotoran dibuang di lubang leher angsa yang berisi air.
b.      Jamban Cemplung
ð  Tutup lubang jamban dibuka jika digunakan.
ð  Kotoran dimasukan ke dalam lubang.
ð  Selesai buang air besar, lubang jamban harus ditutup lagi.
6.      Cara Memelihara Jamban
ð  Jamban harus selalu dibersihkan, gunakan alat-alat pembersih seperti : sikat, sapu lidi, ember berisi air.
ð  Cepat perbaiki, jika ada bagian-bagian jamban yang rusak, ingat semakin besar kerusakan, semakin besar biaya perawatannya.



7.      Tindakan Yang Dilakukan Bila Jamban Telah Penuh
a.       Membuat jamban baru
                   Bahan bangunan jamban lama yang masih baik dapat digunakan untuk membangun 
                   jamban yang baru.
b.      Membuat lubang baru di dekat lubang lama yang sudah penuh.

8.      Bakteri Pathogen Dalam Tinja Yang Dapat Menimbulkan Penyakit
a.       Ecerseria Coli
b.      Salmonella Paratyphi / Typhi
c.       Shigella Dysentrie
d.      Vibrio Cholera
9.      Cacing dan Protozoa Pathogen Dalam Tinja yang Dapat menimb ulkan Penyakit
CACING
PROTOZOA
a.       Ancylostoma duodenale
b.      Ascaris lumbricordes
c.       Schistoma japonicum
d.      Taenia sanginata
e.       Taenia solicum
-          Balatidum coli
-          Entamoeba histolytica
-          Giardia lomblia


Rujukan / Kepustakaan       :
  1. Depkes RI & JICA, Buku kesehatan ibu dan anak, Jakarta, 1997
  2. Ngastiah, Perawatan Anak Sakit, EGC, Jakarata, 1997
  3. PAPDI, Buku ajar ilmu penyakit dalam, Jilid I, Edisi 3, Balai penerbitan FKUI, Jakarta, 2000

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai SAP Jamban, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar