Wanita hamil dengan flu berat cenderung memiliki Bayi prematur & BBLR

10:31 PM

Wanita hamil dengan flu berat cenderung memiliki Bayi prematur & BBLR


Wanita hamil dengan flu berat cenderung memiliki Bayi prematur & BBLR
flu selama masa kehamilan berisiko bahaya terhadap janin didalamnya

PerawatKitaSatu - Wanita hamil yang menderita influenza sehingga mereka dirawat di unit perawatan intensif (ICU) lebih mungkin memiliki bayi prematur dan berat badan kurang dari ibu hamil dengan flu yang lebih ringan dan mereka yang tidak terkena flu sama sekali, sebuah penelitian terbaru menunjukkan.

virus H1N1 influenza-A berbahaya pada wanita hamil
virus H1N1 influenza-A berbahaya pada wanita hamil

Para peneliti membandingkan hasil kelahiran untuk 490 wanita hamil di lima negara bagian yang tertular virus H1N1 influenza-A pada 2009, serta 1.451 wanita tanpa flu yang melahirkan tahun itu dan 1.446 wanita tanpa flu yang melahirkan pada tahun sebelumnya.

Dibandingkan dengan wanita yang tidak terserang flu atau memiliki kasus ringan, wanita yang dirawat di ICU dengan infeksi H1N1 parah hampir empat kali lebih mungkin untuk memiliki bayi prematur dan lebih dari empat kali lebih mungkin memiliki bayi dengan berat badan kurang, .

Wanita yang dirawat di ICU juga lebih dari delapan kali lebih mungkin memiliki bayi dengan skor Apgar rendah, penilaian kesejahteraan secara keseluruhan dilakukan segera setelah lahir.

"Studi ini mendukung data dari studi sebelumnya yang telah menunjukkan peningkatan risiko untuk bayi yang lahir dari wanita hamil yang menderita flu parah," kata pemimpin penulis studi Kim Newsome dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS di Atlanta.

Infeksi flu parah pada ibu hamil umumnya jarang terjadi. Tetapi peningkatan risiko yang mereka hadapi untuk hasil kesehatan yang buruk pada bayi ini menyoroti pentingnya vaksinasi wanita hamil terhadap flu dan mengobati kasus flu mereka dengan antivirus lebih dini untuk mencegah penyakit parah, tim peneliti menulis dalam Birth Defects Research.

wanita hamil dengan kasus flu berat H1N1

Di antara wanita dalam penelitian dengan infeksi flu yang diduga atau diduga, 82 sangat sakit sehingga mereka dirawat di ICU atau meninggal. 338 lainnya dirawat di rumah sakit, tetapi tidak di ICU, dan 70 tidak dirawat di rumah sakit. Kecuali untuk 82 kasus parah, tidak ada perempuan dengan flu yang kurang parah memiliki tingkat hasil kelahiran yang buruk dibandingkan dengan perempuan tanpa flu.

Ini tidak mengejutkan. Tapi itu menawarkan wawasan baru tentang bagaimana penyakit itu dapat mempengaruhi hasil kelahiran, Newsome mengatakan melalui email.

"Langkah pertama dan paling penting bagi wanita hamil dan mereka yang mungkin mempertimbangkan kehamilan untuk mengurangi risiko kesehatan dan risiko mereka untuk bayi mereka adalah mendapatkan suntikan flu," kata Newsome. "Selain itu, penting bagi wanita hamil untuk mendapatkan pengobatan segera dengan obat antivirus jika mereka sakit."

Hal-hal sehari-hari lainnya seperti mencuci tangan, menghindari kontak dekat dengan orang sakit, dan membersihkan dan mensterilkan permukaan tempat kuman dapat mengintai juga dapat membantu memperlambat penyebaran kuman yang menyebabkan penyakit pernapasan seperti flu, saran Newsome.

Selain ukurannya yang kecil, batasan lain dari penelitian ini termasuk kurangnya data tentang karakteristik pasien individu seperti pendapatan dan pendidikan yang dapat mempengaruhi hasil kelahiran, catat para peneliti.

Studi ini juga tidak menyesuaikan hasil berdasarkan apakah wanita memiliki obesitas atau diabetes, yang dapat meningkatkan risiko bayi prematur dan kekurangan berat badan dan membuat orang lebih mungkin mengalami komplikasi serius dari influenza.

Meski begitu, temuan itu menggarisbawahi pentingnya vaksinasi, kata Dr. Julie Shakib, seorang peneliti pediatri di University of Utah di Salt Lake City yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Pertahanan terbaik terhadap influenza adalah bagi wanita hamil untuk mendapatkan vaksin flu segera setelah tersedia," kata Shakib melalui email.

Ini adalah alat terbaik yang dimiliki ibu hamil terhadap influenza selama kehamilan dan meningkatkan kemungkinan melahirkan bayi yang sehat, Shakib menambahkan. Untuk perlindungan optimal terhadap influenza setelah kehamilan, orang tua dan pengasuh harus mendapatkan vaksinasi setiap tahun, seperti halnya semua bayi enam bulan dan lebih tua.


Sumber : https://bit.ly/2HFMeSl dalam onlinelibrary.wiley.com pada 9 Januari 2019 dan telah diringkas oleh jurnal PerawatKitaSatu.

Demikianlah artikel dari kami dengan judul Wanita hamil dengan flu berat cenderung memiliki Bayi prematur & BBLR. Semoga apa yang kami sajikan diatas dapat menambah pengetahuan kita semuanya. Terimakasih telah berkunjung dan membaca artikel disini.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Wanita hamil dengan flu berat cenderung memiliki Bayi prematur & BBLR, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar