Skor Baru untuk Memprediksi Kematian Stroke Dini

12:44 PM
Skor Baru untuk Memprediksi Kematian Stroke Dini, CT Scan Otak, CT Scan Stroke
CT-Scan Kepala pada pasien Stroke


Skor klinis baru telah dikembangkan untuk mengidentifikasi pasien dengan risiko tinggi kematian dini setelah stroke iskemik.

Skor sebelumnya untuk mortalitas stroke telah dikembangkan, tetapi ini umumnya melihat kematian yang terlambat, kata para peneliti.

"Tidak banyak tersedia untuk evaluasi risiko kematian dini setelah stroke," Thomas Gattringer, MD, Medical University of Graz, Austria, yang terlibat dalam pengembangan skor, mengatakan bahwa. "Skor kami difokuskan pada hasil dalam beberapa hari pertama setelah stroke iskemik untuk pasien yang dirawat di unit stroke khusus."

Tujuannya adalah untuk membantu pasien triase di unit stroke yang menjadi lebih umum dan di mana tempat tidur unit stroke terbatas, katanya. "Jika kita tahu seorang pasien berisiko tinggi mengalami kematian dini, kita dapat mengenali perlunya pemantauan yang lebih intensif, dan ini juga membantu komunikasi dengan keluarga," kata Gattringer.

"Kekuatan dari skor ini adalah bahwa sebagian besar variabel yang digunakan sangat mudah diperoleh pada pemeriksaan klinis dan neurologis dan dari riwayat medis, dan skornya mudah untuk dihitung," tambahnya. "Skor lain memiliki hingga 240 poin dan membutuhkan kalkulator untuk bekerja, tetapi skor kami hanya memiliki 12 poin dan dapat dengan mudah diformulasikan di samping tempat tidur dalam beberapa detik."

Gattringer dan rekannya menggambarkan bagaimana mereka mengembangkan skor di sebuah makalah yang diterbitkan online di Jurnal Stroke pada 14 Desember 2018.

Mereka menggunakan data pada 77.653 pasien stroke iskemik dari registri unit stroke nasional Austria, yang dirawat antara 2006 dan 2017. Mereka menganalisis daftar variabel yang komprehensif pada pasien ini dan membandingkan karakteristik pada pasien yang meninggal dalam 7 hari pertama setelah stroke hingga mereka yang selamat. Analisis multivariat kemudian dilakukan untuk memastikan faktor mana yang semakin terkait dengan kematian stroke dini.

Tingkat kematian pada unit stroke adalah 2% dan waktu kematian rata-rata adalah 3 hari.

Para peneliti menemukan variabel kunci yang terkait dengan kematian dini: usia, keparahan stroke diukur oleh National Institutes of Health Stroke Scale (NIHSS), cacat fungsional pra-stroke (Skala Rankin yang dimodifikasi> 0), penyakit jantung yang sudah ada sebelumnya, diabetes mellitus, posterior sindrom stroke sirkulasi, dan penyebab stroke non-toksin.

Poin dialokasikan untuk masing-masing variabel ini tergantung seberapa kuat mereka terkait dengan kematian dini (Tabel 1).

Tabel 1. Skor Prediksi Risiko untuk Mortalitas Stroke Iskemik Awal (PREMISE)

Faktor Risiko
Nilai
Usia

60-69 Tahun

+1
> 70 Tahun

+2
Cacat yang sudah ada sebelumnya (mRS 1-5)

+1
NIHSS

5-11

+2

12-23

+4

> 24

+5

Diabetes mellitus

+1

Penyakit Jantung

+1

Posterior circulation stroke syndrome

+1

Stroke Non-lacunar

+1

Nilai Maksimal
12

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasien dengan skor ≥ 10 memiliki risiko 35% meninggal dalam beberapa hari pertama di unit stroke.

Skor tersebut memiliki area di bawah kurva 0,879. Gattringer menjelaskan: "Ini berarti skornya dapat menjelaskan hampir 88% dari kematian akibat stroke dini. Itu adalah angka yang sangat tinggi. Secara umum, apapun di atas 0,75 adalah baik. Mengingat hanya 2% dari pasien dalam daftar kami meninggal, itu adalah sangat kekuatan diskriminatif tinggi. "

Mereka juga memvalidasi skor menggunakan dua metode berbeda. Validasi pertama, yang dikenal sebagai bootstrap, adalah di mana sampel buatan dihasilkan dari data asli dan dianalisis ulang beberapa kali. Metode kedua memiliki desain temporal di mana skor diterapkan pada pasien dari registri yang sama pada periode waktu berikutnya. Area di bawah kurva untuk sampel validasi adalah 0,884.

Gattringer menunjukkan bahwa variabel yang paling penting, paling tertimbang adalah skor stroke NIHSS. "Paten dengan tingkat keparahan stroke tertinggi pada skala ini mencetak 5 poin - itu hampir setengah poin untuk skor maksimum," katanya.

Tetapi dia mengingatkan bahwa ini mungkin berubah di masa depan di era trombektomi karena skor NIHSS dapat dengan cepat menurun setelah prosedur ini dan karena peneliti menggunakan skor NIHSS saat masuk untuk perhitungan mereka. "Tapi ini hanya berlaku untuk persentase yang relatif rendah dari pasien yang menjalani trombektomi, dan di masa depan mungkin ada perbaikan di mana skor NIHSS setelah trombektomi digunakan untuk pasien ini," sarannya.

Kekuatan lain dari skor klinis baru adalah bahwa hal itu didasarkan pada praktik klinis kata nyata. "Kami memasukkan setiap pasien yang dirawat di jaringan Unit Stroke Austria dalam periode waktu tertentu," kata Gattringer.

Namun, saat ini skor hanya berlaku untuk pasien yang dirawat di unit stroke. Gattringer menjelaskan: "Kami belum menguji skor pada pasien yang dirawat di pengaturan lain, tetapi faktor yang kami identifikasi untuk skor sesuai untuk pasien stroke iskemik umum dan mungkin akan menerjemahkan ke pengaturan lain juga."

Tujuan berikutnya para peneliti adalah untuk menguji skor secara prospektif dalam jaringan Unit Stroke Austria. "Ini akan memberikan lebih banyak informasi tentang kepraktisan klinis dan bagaimana hal itu memengaruhi keputusan perawatan," kata Gattringer.

Pendanaan penelitian untuk proyek ini disediakan oleh Himpnan Ahli Neurologis Austria. Gattringer tidak mengungkapkan hubungan keuangan yang relevan.

Sumber : Telah disunting dan dterjemahkan serta dinarasikan oleh Perawat Kita Satu pada Jurnal : Stroke. Diterbitkan secara online 14 Desember 2018. Abstrak

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Skor Baru untuk Memprediksi Kematian Stroke Dini, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar