Manajemen Hipoglikemia

5:33 AM

Manajemen Hipoglikemia 


Definisi Manajemen Hipoglikemia 

Yaitu Mencegah dan mengobati kadar glukosa darah rendah.

Manajemen Hipoglikemia
Hypoglycemia Management

Intervensi:

  1. Identifikasi pasien yang berisiko hipoglikemia
  2. Tentukan temuan tanda dan gejala hipoglikemia
  3. Monitor kadar glukosa darah, seperti yang ditunjukkan
  4. Pantau tanda-tanda dan gejala hipoglikemia (misalnya, gemetar, tremor, berkeringat, gugup, cemas, mudah marah, tidak sabar, takikardia, palpitasi, menggigil, kekakuan, pusing ringan, pucat, lapar, mual, sakit kepala, kelelahan, mengantuk, lemas, kehangatan, pusing, pingsan, penglihatan kabur, mimpi buruk, menangis dalam tidur, parestesia, kesulitan berkonsentrasi, kesulitan berbicara, inkoordinasi, perubahan perilaku, kebingungan, koma, kejang)
  5. Berikan karbohidrat sederhana, seperti yang diindikasikan
  6. Berikan karbohidrat dan protein kompleks, seperti yang diindikasikan
  7. Berikan glukagon, seperti yang ditunjukkan
  8. Hubungi layanan medis darurat, jika perlu
  9. Pertahankan jalan napas paten, bila perlu
  10. Lindungi dari cedera, jika perlu
  11. Tinjau kejadian sebelum hipoglikemia untuk menentukan kemungkinan penyebab
  12. Berikan umpan balik mengenai ketepatan pengelolaan diri hipoglikemia
  13. Instruksikan pasien / keluarga dan orang lain yang signifikan pada tanda dan gejala, faktor risiko, dan pengobatan hipoglikemia
  14. Anjurkan pasien agar memiliki karbohidrat sederhana setiap saat
  15. Instruksikan pasien untuk mendapatkan dan membawa / memakai identifikasi darurat yang sesuai
  16. Instruksikan orang lain yang signifikan pada penggunaan dan administrasi glukagon, yang sesuai
  17. Instruksikan pada interaksi diet, insulin / agen oral, dan olahraga
  18. Memberikan bantuan dalam membuat keputusan perawatan diri untuk mencegah hipoglikemia, (misalnya, mengurangi insulin / agen oral dan / atau meningkatkan asupan makanan untuk olahraga)
  19. Dorong pemantauan kadar glukosa darah
  20. Dorong kontak telepon yang sedang berlangsung dengan tim perawatan diabetes untuk konsultasi mengenai penyesuaian dalam rejimen pengobatan
  21. Berkolaborasi dengan tim perawatan pasien dan diabetes untuk membuat perubahan dalam rejimen insulin (misalnya, beberapa suntikan harian), seperti yang ditunjukkan
  22. Ubah gol glukosa darah untuk mencegah hipoglikemia tanpa adanya gejala hipoglikemia
  23. Menginformasikan pasien peningkatan risiko hipoglikemia dengan terapi intensif dan normalisasi kadar glukosa darah
  24. Instruksikan pasien mengenai kemungkinan perubahan gejala hipoglikemia dengan terapi intensif dan normalisasi kadar glukosa darah

Sumber Daftar Pustaka :
  • American Diabetes Association. (2005). Manajemen diabetes intensif. Alexandria, VA: Author.
  • American Diabetes Association. (2004). Manajemen medis diabetes tergantung insulin (tipe I).  Alexandria, VA: Author.
  • Ahern, & Tamborlane (2007).Langkah-langkah untuk mengurangi risiko hipoglikemia berat. Spektrum Diabetes, 10(1), 39-41.
  • Cryer, Fisher & Shamoon (2004). Hipoglikemia . Perawatan Diabetes, 17(7), 734-755.
  • Havlin & Cryer (2008). Hipoglikemia : Faktor pembatas dalam manajemen diabetes mellitus tergantung insulin. Pendidik Diabetes, 14(5), 407-411.
  • Levandoski (2003). Hipoglikemia. Kurikulum inti untuk pendidikan diabetes. Chicago: American Association of Diabetes Educators and AADE Education and Research Foundation.
Baca Juga :
Demikianlah artikel kami ini tentang Manajemen Hipoglikemia, semoga apa yang telah kami berikan ini bermanfaat bagi teman-teman semua.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Manajemen Hipoglikemia , semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar