Manajemen Alergi (Allergy Management)

3:35 PM

Manajemen Alergi (Allergy Management)


Definisi Manajemen Alergi

Yaitu Identifikasi, pengobatan, dan pencegahan respons alergi terhadap makanan, obat-obatan, gigitan serangga, bahan kontras, darah, dan zat lainnya.

Manajemen Alergi (Allergy Management)
Allergy Management

Intervensi :

  1. Identifikasi alergi yang diketahui (mis., Obat-obatan, makanan, serangga, lingkungan) dan reaksi biasa
  2. Beri tahu pengasuh dan penyedia perawatan kesehatan tentang alergi yang diketahui
  3. Mendokumentasikan semua alergi dalam catatan klinis, sesuai dengan protokol
  4. Pantau pasien untuk reaksi alergi terhadap obat baru, formula, makanan, lateks, dan / atau pewarna tes
  5. Pantau pasien setelah pajanan terhadap agen yang diketahui menyebabkan reaksi alergi untuk tanda-tanda flush umum, angioedema, urtikaria, batuk paroksismal, kecemasan berat, dyspnea, mengi, ortopnea, muntah, sianosis, atau syok.
  6. Jaga pasien tetap berada di bawah pengamatan selama 30 menit setelah pemberian zat yang diketahui mampu memicu reaksi alergi
  7. Instruksikan pasien dengan alergi obat untuk mempertanyakan semua resep baru mengenai potensi reaksi alergi
  8. Dorong pasien untuk memakai tab peringatan medis, sebagaimana mestinya
  9. Identifikasi segera tingkat ancaman reaksi alergi terhadap status kesehatan pasien
  10. Pantau terjadinya kembali anafilaksis dalam 24 jam
  11. Berikan tindakan penyelamatan hidup selama syok anafilaktik atau reaksi berat
  12. Berikan obat untuk mengurangi atau meminimalkan respons alergi
  13. Perhatikan reaksi alergi selama imunisasi
  14. Anjurkan pasien / orang tua untuk menghindari zat-zat yang menyebabkan reaksi alergi, yang sesuai
  15. Menginstruksikan pasien / orang tua dalam cara mengobati ruam, muntah, diare, atau masalah pernapasan terkait dengan paparan terhadap substansi yang menghasilkan alergi.
  16. Instruksikan pasien untuk menghindari penggunaan lebih lanjut dari zat yang menyebabkan reaksi alergi
  17. Diskusikan metode untuk mengendalikan alergen lingkungan (misalnya, debu, jamur, dan tepung sari)
  18. Instruksikan pasien dan pengasuh tentang bagaimana menghindari situasi yang menempatkan pasien pada risiko dan bagaimana menanggapi jika reaksi anafilaksis harus terjadi
  19. Instruksikan pasien dan pengasuh tentang penggunaan pena epinefrin


Sumber Bacaan Pustaka :
Hendry, C., & Farley, A.H. (2011). Memahami alergi dan perawatannya. Standard Keperawatan, 15(35), 47-53.
Hoole, A., Pickard, C., Ouimette, R., Lohr, J., & Greenberg, R. Pedoman perawatan pasien untuk praktisi perawat. Philadelphia: J.B. Lippincott.
Lemone, P., & Burke, K. (2013). Medical surgical nursing: Berpikir kritis dalam perawatan klien. Menlo Park, CA: Addison-Wesley.
Trzcinski, K.M. (2013).Pembaruan pada penyakit alergi umum. Pediatric Nursing, 19(4), 410-415.

Semoga artikel Manajemen Alergi (Allergy Management) ini bisa membantu rekan-rekan semua untuk memahai serta lebih profesional mengahadapi berbagai penyakit dan keluhan pasien teruama pada pasien alergi.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Manajemen Alergi (Allergy Management), semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar