Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke) NIC NOC

4:04 PM

Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke) NIC NOC



Definisi Defisit Perawatan Diri

Defisit Perawatan Diri adalah Gangguan kemampuan untuk melakukan atau menyelesaikan kegiatan mandi / kebersihan, berdandan / dandan, makan atau buang air untuk diri sendiri.

Diagnosis Keperawatan

  • Defisit Perawatan Diri

Mungkin terkait dengan

  • Kerusakan neuromuskular, penurunan kekuatan dan daya tahan, kehilangan kontrol / koordinasi otot
  • Gangguan persepsi / kognitif
  • Nyeri / ketidaknyamanan
  • Depresi

Mungkin dibuktikan oleh

  • Gangguan kemampuan untuk melakukan ADL, misalnya, ketidakmampuan untuk membawa makanan dari wadah ke mulut; ketidakmampuan untuk mencuci bagian tubuh (s), mengatur suhu air; kemampuan untuk memakai / melepas pakaian; kesulitan menyelesaikan tugas menyemprotkan

Kriteria Hasil yang Diinginkan

  • Mampu menunjukkan teknik / perubahan gaya hidup untuk memenuhi kebutuhan perawatan diri.
  • Mampu melakukan kegiatan perawatan diri dalam tingkat kemampuan sendiri.
  • Mampu mengidentifikasi sumber daya pribadi / komunitas yang dapat memberikan bantuan sesuai kebutuhan.
Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke) NIC NOC, NANDA NIC NOC, 2017, 2018, 2020, 2019, 2021, 2022
sumber diagnosa keperawatan Indonesai Terlengkap

Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke)

Nilai kemampuan dan tingkat defisit (skala 0–4) untuk melakukan ADL.
  • Rasional : Membantu dalam perencanaan untuk memenuhi kebutuhan individu.

Hindari melakukan hal-hal untuk pasien yang dapat dilakukan pasien untuk dirinya sendiri, tetapi berikan bantuan seperlunya.
  • Rasional : Untuk menjaga harga diri dan meningkatkan pemulihan, penting bagi pasien untuk melakukan sebanyak mungkin untuk diri sendiri. Pasien-pasien ini mungkin menjadi takut dan mandiri, meskipun bantuan sangat membantu dalam mencegah frustrasi.

Waspadai tindakan impulsif yang menunjukkan penilaian yang lemah.
  • Rasional : Dapat menunjukkan kebutuhan untuk intervensi dan pengawasan tambahan untuk meningkatkan keselamatan pasien.

Pertahankan sikap yang mendukung dan teguh. Berikan waktu yang cukup kepada pasien untuk menyelesaikan tugas. Jangan terburu-buru terhadap pasien.
  • Rasional : Pasien membutuhkan empati dan untuk mengetahui pengasuh akan konsisten dalam bantuan mereka.

Berikan umpan balik positif untuk upaya dan pencapaian.
  • Rasional : Meningkatkan rasa harga diri, meningkatkan kemandirian, dan mendorong pasien untuk terus berusaha.

Buat rencana untuk defisit visual yang ada: Tempatkan makanan dan peralatan di atas nampan yang berhubungan dengan sisi yang tidak terpengaruh pasien; Tempatkan tempat tidur sehingga sisi pasien yang tidak terpengaruh menghadap ke ruangan dengan sisi yang terkena ke dinding; Posisikan furnitur ke dinding / keluar dari jalur perjalanan. Pasien akan dapat melihat untuk memakan makanan.
  • Rasional : Akan dapat melihat ketika masuk / keluar dari tempat tidur dan mengamati siapa saja yang masuk ke ruangan. Memberikan keamanan ketika pasien dapat bergerak di sekitar ruangan, mengurangi risiko tersandung / jatuh di atas furnitur.

Sediakan alat pendukung pasien : ekstensi dengan kait untuk mengambil barang dari lantai, toilet duduk, sikat bergagang panjang, sedotan, tas kaki untuk kateter, kursi pancuran. Dorong kebiasaan dandan dan riasan yang baik.
  • Rasional : Untuk memungkinkan pasien mengelola diri sendiri, meningkatkan kemandirian dan harga diri, mengurangi ketergantungan pada orang lain untuk memenuhi kebutuhannya sendiri, dan memungkinkan pasien untuk lebih aktif secara sosial.

Dorong pasien untuk melakukan kegiatan sebanyak mungkin untuk diri sendiri.
  • Rasional : Membangun kembali rasa kebebasan dan menumbuhkan harga diri dan meningkatkan proses rehabilitasi. Catatan: Ini mungkin sangat sulit dan membuat frustasi bagi pengasuh, tergantung pada tingkat kecacatan dan waktu yang diperlukan bagi pasien untuk menyelesaikan aktivitas.

Kaji kemampuan pasien untuk mengomunikasikan kebutuhan untuk membatalkan dan / atau kemampuan menggunakan urinal, pispot. Bersabarlah bantu ke kamar mandi secara berkala untuk berkemih jika perlu.
  • Rasional : Pasien mungkin memiliki kandung kemih neurogenik, kurang perhatian, atau tidak dapat berkomunikasi dalam memenuhi kebutuhan dalam fase pemulihan akut, tetapi biasanya mampu mendapatkan kembali kontrol independen dari fungsi ini selama pemulihan berlangsung.

Identifikasi kebiasaan buang air besar sebelumnya dan kembalikan aturan normal. Tingkatkan porsi besar dalam diet, mendorong asupan cairan, meningkatkan aktivitas.
  • Rasional : Membantu dalam pengembangan program pelatihan ulang (kemandirian) dan membantu mencegah sembelit dan impaksi (efek jangka panjang).

Ajari pasien menyisir rambut, pakaian, dan mencuci. ko
  • Rasional : Untuk meningkatkan rasa percaya diri dan harga diri.

Rujuk pasien ke ahli terapi fisik dan okupasi.
  • Rasional : Rehabilitasi membantu untuk mempelajari kembali keterampilan yang hilang ketika bagian otak rusak. Ini juga mengajarkan cara-cara baru dalam melakukan tugas untuk menghindari atau mengimbangi setiap bagian tubuh yang cacat.

Demikianlah artikel mengenai Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke) NIC NOC, semoga bermanfaat abgi teman-teman perawat.
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Asuhan Keperawatan (ASKEP) Diagnosa Intervensi Defisit Perawatan Diri (Pasien Stroke) NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar