Intervensi Retensi Urin dan Rasional NANDA NIC NOC

10:01 PM

Retensi Urin: Pengosongan kandung kemih yang tidak lengkap.

 
Intervensi Retensi Urin dan Rasional, diagnosa nanda nic noc, diagnosa Intervensi Retensi Urin dan Rasional, diagnosa keperawatan Retensi Urin dan Rasional
Community state nursing, when i want to back condition there

Definisi Retensi Urin

Retensi urin, juga dikenal sebagai ischuria, adalah kegagalan tubuh untuk secara efektif dan benar-benar mengosongkan kandung kemih. Ini dapat terjadi bersamaan dengan atau tidak tergantung pada inkontinensia urin. Orang yang tidak bisa bergerak; seseorang dengan kondisi medis seperti BPH, operasi disk, atau histerektomi; atau seseorang yang mengalami efek samping obat, termasuk agen anestesi, antihipertensi, antispasmodik, antihistamin, dan antikolinergik, mungkin mengalami retensi urin, distensi kandung kemih, dan inkontinensia urin yang jarang. Obat-obatan ini mungkin mengganggu impuls saraf penting untuk menyebabkan relaksasi sfingter, yang memungkinkan buang air kecil.

Komplikasi berat retensi urin yang tidak diobati termasuk kerusakan kandung kemih dan gagal ginjal kronis. Retensi urin adalah gangguan yang perlu dikelola dengan segera dan benar untuk mencegah komplikasi.

Faktor Terkait Retensi Urin

Berikut beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Retensi Urin:
  • Dekompensasi otot detrusor
  • Prostat membesar
  • Anestesi umum, anestesi regional
  • Tekanan uretra tinggi yang disebabkan oleh penyakit, cedera, edema, dan hematoma
  • Ketidakmampuan kandung kemih untuk berkontraksi secara memadai
  • Asupan yang tidak memadai
  • Infeksi
  • Obstruksi mekanis
  • Nyeri, takut sakit
  • Gangguan sensorik / motorik, kelumpuhan saraf
  • Manipulasi bedah
  • Pemblokiran uretra

Mendefinisikan Karakteristik Retensi Urin

Retensi urin ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Perut tidak nyaman
  • Pembiasan kandung kemih
  • Penurunan (kurang dari 30 ml / jam) atau output urin yang tidak ada selama 2 jam berturut-turut
  • Frekuensi
  • Keraguan
  • Ketidakmampuan untuk mengosongkan kandung kemih sepenuhnya
  • Inkontinensia
  • Sisa urin
  • Sensasi kepenuhan kandung kemih
  • Urgensi

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah sasaran umum dan hasil yang diharapkan untuk Retensi Urin:
  • Pasien mengosongkan kandung kemih sepenuhnya.
  • Rongga pasien dalam jumlah yang cukup tanpa distensi kandung kemih yang jelas.
  • Pasien memiliki volume urin lebih besar dari atau sama dengan 300 mL dengan masing-masing volume berkemih dan sisa kurang dari 100 mL.

Penilaian keperawatan Retensi Urin

Penilaian diperlukan untuk menentukan potensi masalah yang mungkin menyebabkan Retensi Urin serta mengelola kesulitan yang mungkin muncul selama perawatan.

Pastikan kuantitas, frekuensi, dan karakter urin, seperti warna, bau, dan berat jenis.
  • Rasional : Retensi urin, keputihan, dan kehadiran kateter mempengaruhi pasien terhadap infeksi, terutama jika pasien memiliki jahitan perineum.
Tinjau pola kekosongan sebelumnya.
  • Rasional : Ada berbagai frekuensi “normal” berkemih. Retensi urin akut membutuhkan intervensi medis segera. Dengan retensi urin kronis, seseorang dapat buang air kecil tetapi mungkin mengalami kesulitan memulai aliran atau mengosongkan kandung kemih sepenuhnya.
Ijinkan pasien untuk mencatat jumlah dan waktu setiap mengosongkan kandung kemih.
  • Rasional : Hilangkan penurunan output urin. Tentukan gravitasi spesifik seperti yang diperintahkan. Retensi urin meningkatkan tekanan di ginjal dan ureter yang dapat menyebabkan insufisiensi ginjal. Ketidakefisienan aliran darah ke ginjal mengubah kemampuannya untuk menyaring dan mengkonsentrasikan zat.
Kaji tanda-tanda vital. Periksa perubahan mental, hipertensi, dan edema perifer atau dependen. Timbang setiap hari.
  • Rasional : Mempertahankan catatan I & O yang tepat. Gagal ginjal menghasilkan berkurangnya ekskresi cairan dan membangun limbah beracun. Ini dapat menyebabkan penutupan ginjal lengkap.
Pantau interval waktu antara berkemih dan mendokumentasikan kuantitas yang dibatalkan.
  • Rasional : Menyimpan catatan per jam selama 48 jam dapat membantu dalam membangun program toileting dan memberikan gambaran yang jelas tentang pola berkemih pasien.
Tanyakan pasien mengenai inkontinensia stres saat bergerak, bersin, batuk, tertawa, dan mengangkat benda.
  • Rasional : Tekanan uretra yang tinggi dapat menghambat pengosongan sampai tekanan perut meningkat cukup untuk urin menjadi hilang tanpa sadar. Juga, menghalangi pengosongan kandung kemih.
Palpasi dan perkusi area suprapubik. Periksa verbalisasi ketidaknyamanan, rasa sakit, kepenuhan, dan kesulitan berkemih.
  • Rasional : Kandung kemih yang buncit bisa dirasakan oleh pasien di daerah suprapubik. Persepsi terhadap kepenuhan kandung kemih, distensi kandung kemih di atas simfisis pubis mengimplikasikan retensi urin.
Pantau urinalisis, kultur urine, dan kepekaan. Infeksi saluran kemih dapat menyebabkan retensi.
Monitor nitrogen urea darah (BUN) dan kreatinin.
  • Rasional : Tes laboratorium ini akan membedakan antara gagal ginjal dan retensi urin.
Gunakan pemindaian kandung kemih (ultrasonografi portabel) atau kateterisasi pasien untuk mengukur sisa urin jika pengosongan yang tidak lengkap dianggap.
  • Rasional : Retensi urin di kandung kemih mempengaruhi pasien untuk infeksi saluran kemih dan mungkin menunjukkan kebutuhan untuk program kateterisasi intermiten.
Jika kateter berdiam di tempat, menilai patensi dan ketegaran.
  • Rasional : Kateter yang tersumbat atau tertekuk dapat menyebabkan retensi urin di kandung kemih.

Intervensi Keperawatan Retensi Urin

Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Retensi Urin:

Mulai teknik berikut untuk memudahkan pengosongan:
  •     Promosikan cairan, jika tidak kontraindikasi.

Rasional : Kecuali dibatasi secara medis, asupan cairan harus setidaknya 1500 mL / 24 jam.
  •     Dorong asupan jus cranberry secara teratur.

Rasional : Jus cranberry menjaga keasaman urin. Ini membantu mencegah infeksi.
  •     Tempatkan pasien dalam posisi tegak untuk memfasilitasi kekosongan yang sukses.

Rasional : Posisi tegak di atas toilet atau di tempat tidur pada pispot meningkatkan keberhasilan berkemih pasien melalui kekuatan gravitasi.
  •     Berikan privasi

Rasional : Bantuan privasi dalam relaksasi sfingter kemih.
  •     Dorong pasien untuk membatalkan setidaknya setiap 4 jam.

Rasional : Berkemih pada interval yang sering mengosongkan kandung kemih dan mengurangi risiko retensi urin.
  •     Biarkan pasien mendengarkan suara air mengalir, atau mencelupkan tangan ke air hangat / tuangkan air hangat ke atas perineum.

Rasional : Tindakan ini mempromosikan buang air kecil.
  •     Tawarkan cairan sebelum berkemih.

Rasional : Volume urin yang cukup diperlukan untuk merangsang refleks berkemih.
  •     Lakukan manuver Credé.

Rasional : Metode Credé (menekan kandung kemih dengan tangan) meningkatkan tekanan kandung kemih, dan ini akibatnya menyebabkan relaksasi sphincter untuk memungkinkan berkemih.

Dekompresi kandung kemih secara moderat.
  • Rasional : Setelah sejumlah besar urin terakumulasi, dekompresi kandung kemih cepat menghasilkan tekanan pada arteri pelvis, dan dapat menyebabkan penyumbatan vena.
Mendorong pasien untuk mengambil bethanechol (Urecholine) sesuai indikasi.
  • Rasional : Bethanechol menstimulasi sistem saraf parasimpatik untuk melepaskan asetilkolin pada ujung saraf dan untuk meningkatkan tonus dan amplitudo kontraksi otot polos kandung kemih.
Jika pengosongan tidak lengkap dianggap, kateterisasi dan mengukur sisa urin.
  • Rasional : Retensi urin mempengaruhi pasien terhadap infeksi saluran kemih dan mungkin merupakan tanda perlunya program kateterisasi intermiten.
Patuhi terus paten kateter; menjaga saluran drainase bebas kerutan.
  • Rasional : Ini memberikan drainase urin gratis, mengurangi kemungkinan stasis urin atau retensi dan infeksi.
Amankan kateter pasien laki-laki ke perut dan paha untuk perempuan.
  • Rasional : Teknik ini mencegah fistula uretra dan menghindari dislodgment yang tidak disengaja.
Mendidik pasien tentang pentingnya perawatan meatal.
  • Rasional : Ini harus dilakukan dua kali sehari dengan sabun dan air dan keringkan secara menyeluruh. Perawatan bayi mengurangi risiko infeksi.
Diskusikan pentingnya asupan cairan yang cukup.
  • Rasional : Peningkatan cairan menstimulasi berkemih dan menurunkan risiko infeksi saluran kemih.
Beri tahu pasien dan orang lain yang signifikan untuk mengamati tanda dan gejala yang berbeda dari distensi kandung kemih seperti berkurangnya atau kekurangan urin, urgensi, keraguan, frekuensi, distensi abdomen bawah, atau ketidaknyamanan.
  • Rasional : Pengetahuan tentang tanda dan gejala memungkinkan pasien, orang lain yang signifikan, atau pengasuh untuk mengenali mereka dan mencari pengobatan.
Instruksikan pasien dan signifikan lainnya untuk mengamati tanda-tanda dan gejala yang berbeda dari infeksi saluran kemih seperti menggigil dan demam, sering berkemih atau urin pekat, dan sakit perut atau punggung.
  • Rasional : Pengetahuan tentang tanda dan gejala memungkinkan pasien, orang lain yang signifikan, atau pengasuh untuk mengenali mereka dan mencari pengobatan.
Ajarkan pasien untuk mencapai posisi tegak di toilet.
  • Rasional : Posisi tegak adalah posisi alamiah untuk berkemih dan menggunakan gaya gravitasi.
Ajarkan pasien tentang kemungkinan perawatan bedah sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Jika pembesaran prostat terlibat, operasi mungkin diperlukan. Wanita mungkin perlu operasi untuk mengangkat kandung kemih atau rektum yang terjatuh. Stent uretra mungkin diperlukan untuk mengobati striktur uretra.
Sarankan mandi sitz bath seperti yang diperintahkan.
  • Rasional : Mandi sitz mendukung relaksasi otot, mengurangi edema, dan dapat meningkatkan upaya pengosongan.

Baca Juga :

Demikianlah Intervensi Retensi Urine  NANDA NIC NOC ini semoga bermanfaat, selamat beraktivitas semuanya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Intervensi Retensi Urin dan Rasional NANDA NIC NOC, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar