Intervensi Penurunan Curah Jantung dan Rasional NANDA NIC NOC

Intervensi Penurunan Curah Jantung dan Rasional NANDA NIC NOC


Menghitung Cardioc Outpot Terhadap Penurunan Curah Jantung
Menghitung Cardioc Outpot Terhadap Penurunan Curah Jantung

Definisi

Penurunan Curah Jantung adalah Darah yang tidak memadai dipompa oleh jantung untuk memenuhi kebutuhan metabolik tubuh.

Curah jantung adalah
jumlah darah yang dipompa jantung per menit. Ini adalah produk detak jantung, yaitu jumlah denyut per menit, dan volume goresan, yang merupakan jumlah yang dipompa per denyut. CO = HR X SV. Curah jantung biasanya dinyatakan dalam liter / menit.

Kondisi seperti infark miokard, hipertensi, penyakit jantung katup, penyakit jantung kongenital, kardiomiopati, penyakit paru, aritmia, efek obat, kelebihan cairan, penurunan volume cairan, dan ketidakseimbangan elektrolit dianggap sebagai penyebab umum penurunan curah jantung. Proses penuaan menyebabkan berkurangnya kepatuhan ventrikel, yang membuat populasi yang lebih tua berisiko tinggi mengalami masalah jantung. Pada populasi yang menua dengan prevalensi penyakit kardiovaskular (CVD) yang tinggi, sistem perawatan kesehatan menangani tantangan yang berkembang untuk merawat pasien ini secara efisien. Pasien dapat ditangani dalam perawatan akut, perawatan rawat jalan, atau perawatan di rumah.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Penurunan Curah Jantung:
  • Perubahan denyut jantung, ritme, dan konduksi
  • Penyakit otot jantung
  • Penurunan oksigenasi
  • Gangguan kontraktilitas
  • Peningkatan afterload
  • Peningkatan atau penurunan pengisian ventrikel (preload)


Mendefinisikan Karakteristik

Penurunan Curah Jantung ditandai oleh tanda dan gejala berikut:
  • Suara jantung tidak normal (S3, S4)
  • Angina
  • Kecemasan, gelisah
  • Perubahan tingkat kesadaran
  • Retak, dyspnea, ortopnea, takipnea
  • Berkurangnya aktivitas toleransi / kelelahan
  • Penurunan curah jantung
  • Berkurangnya pulsa perifer; dingin, kulit keriput / isi ulang kapiler yang buruk
  • Penurunan saturasi oksigen vena dan arterial
  • Disritmia
  • Fraksi eksibisi kurang dari 40%
  • Hipotensi
  • Peningkatan tekanan vena sentral (CVP)
  • Peningkatan tekanan arteri pulmonalis (PAP)
  • Takikardia
  • Berat badan, edema, penurunan output urin

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Penurunan Curah Jantung:
  • Pasien menunjukkan curah jantung yang cukup seperti yang dibuktikan dengan tekanan darah dan denyut nadi dan ritme dalam parameter normal untuk pasien; denyut perifer yang kuat; dan kemampuan untuk mentolerir aktivitas tanpa gejala dispnea, sinkop, atau nyeri dada.
  • Pasien menunjukkan kulit hangat, kering, eupnea tanpa adanya kerutan paru.
  • Pasien tetap bebas dari efek samping dari obat yang digunakan untuk mencapai curah jantung yang cukup.
  • Pasien menjelaskan tindakan dan tindakan pencegahan untuk penyakit jantung.

Penilaian keperawatan atau Nursing Assessment

Penilaian diperlukan untuk membedakan kemungkinan masalah yang mungkin menyebabkan Penurunan Curah Jantung serta memberi nama setiap episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Perhatikan warna kulit, suhu, dan kelembaban.
  • Rasional : Kulit dingin, lembap, dan pucat merupakan akibat kenaikan kompensasi pada stimulasi sistem saraf simpatis dan curah jantung rendah dan desaturasi oksigen.

Periksa adanya perubahan tingkat kesadaran.
  • Rasional : Penurunan perfusi serebral dan hipoksia tercermin dalam iritabilitas, kegelisahan, dan sulit berkonsentrasi. Pasien usia sangat rentan terhadap perfusi yang berkurang.

Kaji denyut jantung dan tekanan darah.
  • Rasional : Sebagian besar pasien memiliki takikardia kompensasi dan tekanan darah rendah secara signifikan sebagai respons terhadap penurunan curah jantung.

Periksa pulsa perifer, termasuk isi ulang kapiler.
  • Rasional : Pulsa lemah hadir dalam volume stroke dan curah jantung yang berkurang. Isi ulang kapiler kadang lambat atau tidak ada.

Periksa keseimbangan cairan dan penambahan berat badan. Timbang pasien secara teratur sebelum sarapan pagi. Periksa pedal dan edema sakral.
  • Rasional : Mekanisme pengaturan yang dikompromikan dapat menyebabkan retensi cairan dan natrium. Berat badan adalah indikator yang lebih sensitif terhadap retensi cairan atau sodium daripada asupan dan keluaran.

Catatlah keluaran urine Tentukan seberapa sering pasien kencing.
  • Rasional : Sistem ginjal menyeimbangkan BP rendah dengan menahan air. Oliguria adalah tanda klasik penurunan perfusi ginjal.

Kaji suara jantung untuk gallops (S3, S4). 
  • Rasional : S3 mengindikasikan pengurangan ejeksi ventrikel kiri dan merupakan tanda kelas kegagalan ventrikel kiri. S4 terjadi dengan penurunan kepatuhan ventrikel kiri, yang mengganggu pengisian diastolik.

Perhatikan laju pernafasan, irama, dan suara nafas. Identifikasi adanya dyspnea nokturnal paroksismal (PND) atau ortopnea.
  • Rasional : Dangkal, respirasi cepat adalah karakteristik penurunan curah jantung. Crackles menunjukkan penumpukan cairan sekunder akibat pengosongan ventrikel kiri yang terganggu.

Nilai peptida natriuretik beta tipe (BNP).
  • Rasional : BNP meningkat dengan tekanan pengisian dan volume yang meningkat pada ventrikel kiri. Ini membantu dalam membedakan jantung dari penyebab noncardiac dyspnea.

Jika pemantauan hemodinamik dilakukan, kaji CVP, tekanan diastolik arteri pulmoner (PADP), tekanan baji kapiler paru (PCWP), serta curah jantung dan indeks jantung.
  • Rasional : CVP memberikan informasi tentang pengisian tekanan pada sisi kanan jantung; PADP dan PCWP mencerminkan volume cairan sisi kiri. Curah jantung memberikan nomor objektif untuk memandu terapi.

 

Kaji saturasi oksigen dengan oksimetri nadi baik saat istirahat maupun selama dan setelah ambulasi.
  • Rasional : Perubahan saturasi oksigen adalah salah satu tanda awal penurunan curah jantung. Hipoksemia sering terjadi, terutama dengan aktivitas.

Periksa gejala nyeri dada.
  • Rasional : Curah jantung rendah dapat menurunkan perfusi miokard, sehingga menyebabkan nyeri dada.

Menilai laporan kelelahan dan mengurangi toleransi aktivitas. 
  • Rasional : Kelelahan dan dispnea eksertional adalah masalah umum dengan keadaan curah jantung rendah. Pemantauan respon pasien secara dekat berfungsi sebagai panduan untuk perkembangan aktivitas yang optimal.

Pantau elektrokardiogram (EKG) untuk menilai, irama, dan ektopi.
  • Rasional : Disritmia jantung dapat terjadi akibat perfusi, asidosis, atau hipoksia rendah. Takikardia, bradikardia, dan ketukan ektopik dapat lebih membahayakan curah jantung. Pasien yang lebih tua sangat peka terhadap hilangnya tendangan atrium pada atrial fibrillation.

Pastikan faktor penyebabnya sehingga rencana perawatan yang tepat dapat dimulai.
  • Rasional : Penyebab khusus panduan pengobatan.

Kaji pasien untuk memahami dan mematuhi rejimen medis, termasuk obat-obatan, tingkat aktivitas, dan diet.
  • Rasional : Hal ini mendorong kerja sama pasien dalam situasi medisnya sendiri.

Identifikasi rencana darurat, termasuk penggunaan CPR.
  • Rasional : Penurunan curah jantung bisa mengancam nyawa.

Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Penurunan Curah Jantung:

Catat asupan dan keluaran. Jika pasien sakit parah, hitunglah hasil urin per jam dan perhatikan penurunan output.
  • Rasional : Mengurangi hasil curah jantung mengurangi perfusi ginjal, dengan penurunan output urin yang dihasilkan.

Untuk pasien dengan peningkatan preload, batasi cairan dan sodium sesuai pesanan.
  • Rasional : Pembatasan cairan mengurangi volume cairan ekstraselular dan mengurangi kebutuhan pada jantung.

Memantau asupan cairan dengan hati-hati termasuk jalur IV. Pertahankan pembatasan cairan jika dipesan.
  • Rasional : Pada pasien dengan penurunan curah jantung, ventrikel yang tidak berfungsi dengan baik mungkin tidak mentolerir peningkatan volume cairan.
Auskultasi suara jantung ; tingkat nada, ritme, kehadiran suara S3, S4, dan paru-paru.
  • Rasional : Onset baru irama gallop, takikardia, dan kerutan halus di dasar paru-paru dapat mengindikasikan timbulnya gagal jantung. Jika pasien mengembangkan edema paru, akan ada kerutan kasar pada inspirasi dan dyspnea berat.

Memantau dengan seksama gejala gagal jantung dan penurunan curah jantung, termasuk kualitas pulsa perifer yang berkurang, kulit dingin dan berkepala dan ekstremitas, peningkatan tingkat pernapasan, adanya dyspnea nokturnal paroksismal atau ortopnea, peningkatan denyut jantung, distensi vena leher, penurunan tingkat kesadaran. , dan adanya edema.
  • Rasional : Seiring gejala gagal jantung ini, output jantung menurun.

Perhatikan nyeri dada. Identifikasi lokasi, radiasi, tingkat keparahan, kualitas, durasi, manifestasi terkait seperti mual, dan faktor pengendapan dan penghilang.
  • Rasional : Nyeri dada / ketidaknyamanan umumnya menunjukkan adanya suplai darah yang tidak memadai ke jantung, yang dapat membahayakan curah jantung. Pasien dengan gagal jantung dapat terus mengalami nyeri dada dengan angina atau bisa reinfarct.


Jika nyeri dada ada, mungkinkah pasien berbaring, memantau ritme jantung, memberi oksigen, menjalankan selotip, mengobati rasa sakit, dan memberi tahu dokternya.
  • Rasional : Tindakan ini dapat meningkatkan pengiriman oksigen ke arteri koroner dan memperbaiki prognosis pasien.

Tempatkan di monitor jantung; monitor disritmia, terutama atrial fibrillation. 
  • Rasional : Atrial fibrillation sering terjadi pada gagal jantung.

Periksa data laboratorium, terutama gas darah arteri dan elektrolit, termasuk potassium.
  • Rasional : Pasien mungkin menerima glikosida jantung dan potensi toksisitas lebih besar dengan hipokalemia; Hipokalemia sering terjadi pada pasien jantung karena penggunaan diuretik.

Pantau tes laboratorium seperti hitung darah lengkap, kadar natrium, dan kreatinin serum.
  • Rasional : Pekerjaan darah rutin dapat memberi wawasan tentang etiologi gagal jantung dan tingkat dekompensasi. Tingkat natrium serum yang rendah sering diamati dengan gagal jantung lanjut dan bisa menjadi tanda prognostik yang buruk. Tingkat kreatinin serum akan meningkat pada pasien dengan gagal jantung parah karena perfusi menurun ke ginjal. Kreatinin juga dapat meningkat karena inhibitor ACE.

Berikan obat sesuai resep, perhatikan efek samping dan toksisitasnya.
  • Rasional : Bergantung pada faktor etiologi, obat umum meliputi terapi digitalis, diuretik, terapi vasodilator, antidisrhythmik, penghambat enzim pengubah angiotensin, dan agen inotropik.

Tinjau hasil EKG dan chest Xray.
  • Rasional : EKG dapat mengungkapkan MI sebelumnya, atau bukti hipertrofi ventrikel kiri, yang mengindikasikan stenosis aorta atau hipertensi sistemik kronis. Xray dapat memberikan informasi tentang edema paru, efusi pleura, atau pembesaran siluet jantung yang ditemukan pada kardiomiopati dilatasi atau efusi perikardial besar.

Pertahankan ventilasi dan perfusi yang memadai seperti berikut ini:

    Posisikan pasien di semi-Fowler's ke Fowler yang tinggi.
  • Rasional : Posisi tegak dianjurkan untuk mengurangi preload dan pengisian ventrikel bila kelebihan cairan penyebabnya.

    Tempatkan pasien dalam posisi telentang
  • Rasional : Untuk hipovolemia, posisi telentang meningkatkan kembalinya vena dan meningkatkan diuresis.

    Berikan terapi oksigen sesuai resep.
  • Rasional : Jantung yang gagal mungkin tidak dapat merespons peningkatan kebutuhan oksigen. Saturasi oksigen harus lebih besar dari 90%.

Selama kejadian akut, pastikan pasien tetap berada di tempat istirahat atau mempertahankan tingkat aktivitas yang tidak membahayakan curah jantung.
  • Rasional : Pada gagal jantung berat, pembatasan aktivitas seringkali memfasilitasi pembalasan sementara.

Pantau tekanan darah, denyut nadi, dan kondisi sebelum pemberian obat jantung seperti inhibitor enzim pengubah angiotensin (ACE), digoksin, dan beta-blocker seperti carvedilol. Beritahu dokter jika detak jantung atau tekanan darah rendah sebelum memegang obat.
  • Rasional : Perawat perlu menilai seberapa baik pasien menoleransi pengobatan saat ini sebelum memberikan obat jantung; jangan tahan obat tanpa masukan dari dokter. Dokter dapat memutuskan untuk memiliki obat yang diberikan walaupun tekanan darah atau denyut nadi telah diturunkan.


Pantau fungsi usus. Sediakan pelunak tinja sesuai pesanan. Beritahu pasien untuk menghindari ketegangan saat buang air besar.
  • Rasional : Aktivitas yang menurun bisa menyebabkan sembelit. Saring saat buang air besar yang berakibat pada manuver Valsava dapat menyebabkan disritmia, penurunan fungsi jantung, dan terkadang kematian.

Anjurkan pasien untuk menggunakan toilet atau urinoir untuk buang air kecil dan hindari penggunaan bedpan.
  • Rasional : Keluar dari tempat tidur untuk menggunakan toilet atau urinoir tidak lagi menekankan pada jantung daripada tinggal di tempat tidur ke toilet. Selain itu, membuat pasien tidak tidur meminimalkan komplikasi imobilitas dan sering disukai oleh pasien.

Terapkan terapi musik untuk mengurangi kecemasan dan memperbaiki fungsi jantung. 
  • Rasional : Musik telah terbukti mengurangi denyut jantung, tekanan darah, kegelisahan, dan komplikasi jantung.

Mengaitkan pasien dengan program gagal jantung atau program rehabilitasi jantung untuk pendidikan, evaluasi, dan dukungan terpandu untuk meningkatkan aktivitas dan membangun kembali kehidupan.
  • Rasional : Program latihan yang benar-benar dipantau dapat memperbaiki kapasitas fungsional, dan fungsi ventrikel kiri.

Mendidik keluarga dan pasien tentang proses penyakit, komplikasi proses penyakit, informasi tentang obat-obatan, kebutuhan untuk menimbang setiap hari, dan bila sudah tepat untuk menghubungi dokter.
  • Rasional : Pengenalan dini gejala memudahkan pemecahan masalah dini dan pengobatan segera.

Keluarga bantuan menyesuaikan pola hidup sehari-hari untuk membangun perubahan hidup yang akan memperbaiki fungsi jantung pada pasien.
  • Rasional : Transisi ke setting rumah dapat menyebabkan faktor risiko seperti diet tidak tepat untuk muncul kembali.

Jelaskan pentingnya berhenti merokok dan hindari asupan alkohol.
  • Rasional : Saran penghentian merokok dan nasihat yang diberikan oleh perawat bisa efektif, dan harus tersedia bagi pasien untuk membantu berhenti merokok.

Mendidik pasien kebutuhan dan bagaimana menggabungkan perubahan gaya hidup.
  • Rasional : Program psikoasional termasuk informasi tentang manajemen stres dan pendidikan kesehatan telah terbukti mengurangi mortalitas jangka panjang dan kambuhnya infark miokard pada pasien jantung.


Dapatkan berbagai Intervensi Keperawatan di Perawat Kita Satu

0 komentar