Intervensi Intoleransi Aktivitas terbaru dan rasionalnya

Intoleransi Aktivitas NANDA NIC NOC 2014, 2015, 2016, 2017, 2018 - 2020


 
Intoleransi Aktivitas yaitu Energi fisiologis atau psikologis yang tidak mencukupi untuk bertahan atau menyelesaikan aktivitas sehari-hari yang dibutuhkan atau diinginkan.
Intoleransi Aktivitas yaitu Energi fisiologis atau psikologis yang tidak mencukupi untuk bertahan atau menyelesaikan aktivitas sehari-hari yang dibutuhkan atau diinginkan.


Intoleransi Aktivitas

Definisi

Intoleransi Aktivitas: Energi fisiologis atau psikologis yang tidak mencukupi untuk bertahan atau menyelesaikan aktivitas sehari-hari yang dibutuhkan atau diinginkan.

Etiologi Aktivitas Intoleransi umum terkait dengan kelemahan dan kelemahan umum dari penyakit akut atau kronis. Ini kebanyakan diamati pada pasien yang lebih tua dengan riwayat masalah ortopedi, kardiopulmoner atau diabetes. Ini juga akibat obesitas, kekurangan gizi, anemia, dan efek samping obat.

Aktivitas Intoleransi berbeda dengan Kelelahan. Kelelahan adalah perasaan pengeringan yang ekstensif dan subjektif yang tidak diobati dengan istirahat tapi juga bisa menyebabkan kepenatan. Selanjutnya, tujuan dalam Intoleransi Aktivitas adalah untuk meningkatkan toleransi dan daya tahan aktivitas. Dalam Kelelahan, bagaimanapun, tujuannya adalah untuk membantu pasien untuk beradaptasi dengan kelelahan, dan bukan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Baca Juga : Resiko Infeksi NANDA NIC NOC dan rasionalnya

Faktor Terkait

Setiap faktor yang membahayakan pengangkutan oksigen atau pengkondisian fisik yang efektif atau menciptakan tuntutan energi yang berlebihan yang melampaui kemampuan fisik dan psikologis pasien dapat menyebabkan aktivitas intoleransi. Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Intoleransi Aktivitas:

  • Kelemahan umum
  • Ketidakseimbangan antara suplai dan permintaan oksigen
  • Dekondisi sekunder akibat imobilisasi dan rasa sakit berkepanjangan
  • Gaya hidup tak bertenaga
  • Meningkatnya kebutuhan metabolik
  • Sumber energi yang tidak memadai
  • Tidak aktif sekunder untuk peralatan bantu
  • Meningkatnya kebutuhan metabolik
  • Pengangkutan oksigen yang dikompromikan
  • Rasa sakit
  • Efek samping obat
  • Batasan aktivitas terlarang
  • Depresi atau kurang motivasi



    Mendefinisikan Karakteristik

    Aktivitas Intoleransi ditandai dengan respons fisiologis yang berubah terhadap aktivitas termasuk tanda dan gejala berikut:

    Umum

    • Kelemahan umum
    • Keadaan didekondisi
    • Gaya hidup tak bertenaga
    • Depresi
    • Kurang motivasi
    • Tempat istirahat yang lama
    • Kurang tidur
    • Batasan aktivitas
    • Pasokan dan permintaan oksigen tidak seimbang
    • Rasa sakit

    Nadi

    • Lemahnya denyut
    • Perubahan ritme
    • Berlebihan meningkat

    Pernapasan

    • Dispnea berlebihan
    • Sesak napas
    • Secara berlebihan meningkat atau menurun RR

    Tekanan darah

    • Respon tekanan darah abnormal terhadap aktivitas
    • Kegagalan untuk meningkatkan BP dengan aktivitas

    Tujuan dan Hasil

    Tujuan keperawatan adalah untuk mengurangi efek tidak aktif, meningkatkan aktivitas fisik yang optimal, dan membantu pasien mempertahankan kualitas hidup yang memuaskan. Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Intoleransi Aktivitas.
    • Pasien akan menunjukkan toleransi selama aktivitas fisik sebagaimana dibuktikan oleh fluktuasi tanda vital yang normal selama aktivitas fisik.
    • Pasien akan mengidentifikasi faktor-faktor yang memperparah aktivitas intoleransi.
    • Pasien akan melaporkan kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari yang dibutuhkan.
    • Pasien akan verbalisasi dan menggunakan teknik konservasi energi.
    • Pasien akan mengidentifikasi metode untuk mengurangi intoleransi aktivitas.
    • Pasien akan mempertahankan tekanan darah dalam batas normal 3 menit setelah aktivitas.


    Baca Juga : Diagnosa Keperawtan dan Intervensi Keperawatan

    Penilaian Keperawatan atau Nursing Assessement

    Penilaian berkelanjutan sangat penting untuk mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin mengarah pada Intoleransi Aktivitas serta mengidentifikasi masalah apa pun yang mungkin timbul selama asuhan keperawatan. Memantau tanggapan individu terhadap aktivitas adalah petunjuk dalam melakukan penilaian yang berkaitan dengan Intoleransi Aktivitas:

    Kaji tingkat aktivitas fisik dan mobilitas pasien.

    • Ambillah denyut nadi istirahat, tekanan darah, dan respirasi.
    • Perhatikan tingkat, ritme, dan kualitas denyut nadi.
    • Jika tanda-tanda itu normal, mintalah pasien melakukan aktivitas.
    • Dapatkan tanda vital segera setelah aktivitas
    • Minta pasien beristirahat selama 3 menit dan kemudian mengambil tanda vital lagi.
    Rasional :
    Menyediakan informasi dasar untuk merumuskan tujuan keperawatan selama penetapan tujuan. Hentikan aktivitas jika pasien merespons dengan:
    • nyeri dada, vertigo, dan / atau pusing
    • penurunan denyut nadi, tekanan darah sistemik, respons pernafasan

    Kurangi durasi dan intensitas aktivitas jika:
    • Pulse memakan waktu lebih lama dari 3 sampai 4 menit untuk kembali ke dalam 6-7 denyut nadi istirahat.
    • Peningkatan RR berlebihan setelah aktivitas.

    Selidiki persepsi pasien tentang penyebab aktivitas intoleransi.
    • Rasional : Faktor penyebabnya bersifat sementara atau permanen maupun fisik atau psikologis. Menentukan penyebabnya dapat membantu membimbing perawat selama intervensi keperawatan.

    Kaji status gizi pasien.
    • Rasional : Cadangan energi yang cukup dibutuhkan selama aktivitas berlangsung.

    Amati dan pantau pola tidur pasien dan jumlah tidur yang dicapai selama beberapa hari terakhir.
    • Rasional : Kurang tidur dan kesulitan selama tidur dapat mempengaruhi tingkat aktivitas pasien - hal ini perlu ditangani sebelum pengembangan aktivitas yang berhasil dapat dicapai.

    Tentukan rutinitas sehari-hari pasien dan obat bebas.
    • Rasional : Kelelahan bisa membatasi kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas yang dibutuhkan. Bisa juga efek samping obat. Perhatikan penggunaan beta-blocker pasien, penghambat saluran kalsium, obat penenang, antihistamin, relaksan, alkohol, dan obat penenang.

    Kaji kebutuhan alat bantu ambulasi (mis., Tongkat, alat bantu jalan) untuk ADLs.
    • Rasional : Alat bantu meningkatkan mobilitas pasien dengan membantunya mengatasi keterbatasan.

    Gunakan oximetry pulsa portabel untuk menilai desaturasi oksigen selama aktivitas.
    • Rasional : Dapat menentukan penggunaan oksigen tambahan untuk membantu mengkompensasi meningkatnya kebutuhan oksigen selama aktivitas fisik.

    Kaji status kardiopulmoner awal pasien (mis., Denyut jantung, BP ortostatik) sebelum memulai aktivitas.
    • Rasional : Pada orang dewasa normal, HR tidak boleh bertambah lebih dari 20 sampai 30 denyut / menit di atas beristirahat dengan aktivitas rutin. Pasien yang lebih tua lebih rentan terhadap penurunan ortostatik pada BP dengan perubahan posisi.

    Amati dan dokumentasikan respon terhadap aktivitas.
    • Rasional : Pemantauan yang ketat akan menjadi panduan untuk perkembangan aktivitas yang optimal.

    Kaji respons emosional terhadap keterbatasan aktivitas fisik.
    • Rasional : Depresi karena ketidakmampuan melakukan aktivitas bisa menjadi sumber stres dan frustrasi.
     Baca Juga : Gangguan Pertukaran Gas dan Rasionalnya

    Intervensi Keperawatan

    Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Intoleransi Aktivitas:

    Tetapkan pedoman dan tujuan aktivitas dengan pasien dan / atau SO.
    • Rasional : Motivasi dan kerjasama ditingkatkan jika pasien berpartisipasi dalam penetapan tujuan.

    Evaluasi kebutuhan bantuan tambahan di rumah.
    • Rasional : Upaya terkoordinasi lebih bermakna dan efektif dalam membantu pasien dalam melestarikan energi.

    Minta pasien melakukan aktivitas lebih lambat, dalam waktu yang lebih lama dengan lebih banyak istirahat atau jeda, atau dengan bantuan jika perlu.
    • Rasional : Membantu meningkatkan toleransi aktivitas.

    Perlahan-lahan meningkatkan aktivitas dengan latihan rentang-gerakan aktif di tempat tidur, naik ke duduk dan kemudian berdiri.
    • Rasional : Perkembangan aktivitas secara bertahap akan menyebabkan overexertion.

    Jengkarkan kaki dari sisi tempat tidur selama 10 sampai 15 menit.
    • Rasional : Mencegah hipotensi ortostatik.

    Menahan diri dari melakukan kegiatan atau prosedur yang tidak penting.
    • Rasional : Pasien dengan toleransi aktivitas terbatas perlu memprioritaskan taks penting terlebih dahulu.

    Bantu dengan ADL sambil menghindari ketergantungan pasien.
    • Rasional : Membantu pasien ADL memungkinkan konservasi energi. Hati-hati menyeimbangkan penyediaan bantuan; Dengan memfasilitasi ketahanan progresif pada akhirnya akan meningkatkan toleransi aktivitas dan harga diri pasien.

    Berikan tempat tidur di samping tempat tidur seperti yang ditunjukkan.
    • Rasional : Penggunaan commode membutuhkan lebih sedikit pengeluaran energi daripada menggunakan bedpan atau ambulasi ke kamar mandi.

    Dorong aktivitas fisik sesuai dengan tingkat energi pasien.
    • Rasional : Membantu mempromosikan rasa otonomi sambil bersikap realistis tentang kemampuan.

    Anjurkan pasien untuk merencanakan aktivitas pada saat mereka memiliki energi paling banyak.
    • Rasional : Kegiatan yang harus direncanakan ke depan bertepatan dengan tingkat puncak energi pasien. Jika tujuannya terlalu rendah, bernegosiasi.

    Dorong verbalisasi perasaan tentang keterbatasan.
    • Rasional : Ini membantu pasien untuk mengatasinya. Pengakuan bahwa hidup dengan aktivitas intoleransi secara fisik dan emosional sulit dilakukan.

    Secara bertahap kemajuan aktivitas pasien dengan berikut ini:
    • Latihan range-of-motion (ROM) di tempat tidur, secara bertahap meningkatkan durasi dan frekuensi (intensitas) untuk duduk dan kemudian berdiri.
    • Latihan bernapas dalam-dalam tiga kali atau lebih setiap hari.
    • Duduk di kursi 30 menit tiga kali sehari.
    • Berjalan di kamar 1 sampai 2 menit TID.
    • Berjalan menyusuri lorong 20 kaki atau berjalan melalui rumah, lalu perlahan-lahan maju berjalan di luar rumah, hemat energi untuk perjalanan pulang.
           Rasional : Durasi dan frekuensi harus ditingkatkan sebelum intensitas.

    Dorong latihan ROM yang aktif. Dorong pasien untuk berpartisipasi dalam merencanakan kegiatan yang secara bertahap membangun daya tahan tubuh.
    • Rasional : Latihan mempertahankan kekuatan otot, ROM sendi, dan toleransi latihan. Pasien tidak aktif secara fisik perlu memperbaiki kapasitas fungsional melalui latihan berulang selama jangka waktu yang panjang. Latihan kekuatan sangat berharga dalam meningkatkan daya tahan tubuh banyak ADL.

    Berikan dukungan emosional dan sikap positif terhadap kemampuan.
    • Rasional : Pasien mungkin takut terlalu banyak dan berpotensi merusak jantung. Pengawasan yang tepat selama upaya awal dapat meningkatkan kepercayaan diri.

    Berikan pasien peralatan adaptif yang dibutuhkan untuk menyelesaikan ADLs.
    • Rasional : Alat bantu yang tepat akan memungkinkan pasien mencapai kemandirian yang optimal untuk perawatan diri dan mengurangi konsumsi energi selama aktivitas berlangsung.

    Ajarkan pasien dan / atau SO untuk mengenali tanda-tanda overaktivitas fisik atau terlalu banyak.
    • Rasional : Pengetahuan mendorong kesadaran untuk mencegah komplikasi berlebih.

    Ajarkan teknik konservasi energi, seperti:

    • Duduk untuk melakukan tugas
    • Sering terjadi perubahan
    • Mendorong bukan menarik
    • Meluncur bukan mengangkat
    • Bekerja dengan kecepatan tinggi
    • Menempatkan item yang sering digunakan mudah dijangkau
    • Istirahat minimal 1 jam setelah makan sebelum memulai aktivitas baru
    • Menggunakan gerobak beroda untuk kebutuhan binatu, belanja, dan pembersihan
    • Mengorganisir jadwal kerja kerja

         Rasional : Teknik ini mengurangi konsumsi oksigen, memungkinkan aktivitas yang lebih lama.


    Untuk pasien dengan insufisiensi paru:

    Dorong teknik pernapasan yang dikendalikan secara sadar (mis., Pernapasan bibir yang mengencang dan pernapasan diafragma) selama aktivitas meningkat dan waktu stres emosional atau fisik.

    Peredam bibir

    • Mintalah klien bernapas melalui hidung, lalu bernapas perlahan keluar melalui bibir yang tertutup sebagian sambil menghitung sampai tujuh dan membuat suara "puuu".

    Pernapasan bernafas diafragma atau perut:

    • Minta pasien duduk dengan nyaman dengan lutut ditekuk dan bahu, kepala, leher rileks.
    • Nafas perlahan lewat hidung sehingga perut bergerak ke tangan Anda.
    • Tangan di dada harus tetap diam.
    • Letakkan satu tangan di dada bagian atas dan yang lainnya tepat di bawah tulang rusuk untuk memungkinkan palpasi gerakan diafragma saat bernafas.
    • Kencangkan otot perut, biarkan mereka jatuh ke dalam saat menghembuskan napas melalui bibir yang mengerucut.
    • Tangan di dada bagian atas harus tetap diam


    Rasional : Membantu dalam melakukan pernapasan yang efisien dengan memaksimalkan ekspansi paru-paru.

    0 komentar