ASKEP Sepsis dan Septic Shock FIX Oke

9:01 AM

Laki-Laki usia 25 tahun, baru saja menjalani operasi usus buntu. Dia saat ini berada di ruang pemulihan saat perawat yang ditugaskan kepadanya menyadari bahwa tanda vitalnya tidak berjalan dengan baik. Detak jantungnya meningkat, namun tekanan darahnya menurun. Pernapasannya cepat dan output urinenya selama satu jam terakhir hanya 15 mL. Dia didiagnosis oleh dokter syok septik.

 

Definisi

Salah satu jenis kejutan penyakit pada peredaran darah yang paling umum dan kejadian penyakit ini terus meningkat meski teknologi terus berkembang dengan baik.

·         Sepsis adalah respon sistemik terhadap infeksi. Hal ini diwujudkan oleh dua atau lebih kriteria SIRS (Systemic Inflammatory Response Syndrome) sebagai konsekuensi infeksi yang didokumentasikan atau diduga.
·         Syok septik dikaitkan dengan sepsis. Hal ini ditandai dengan gejala sepsis plus hipotensi dan hypoperfusi meski terjadi penggantian volume cairan yang adekuat.

ASKEP Sepsis dan Septic Shock FIX Oke

Patofisiologi


Patofisiologi sepsis melibatkan proses evolusi. Berikut ini adalah proses bagaimana sepsis bekerja di dalam tubuh kita.

1.   Mikroorganisme menyerang jaringan tubuh dan pada gilirannya, pasien menunjukkan respons imun.
2.   Respon imun memprovokasi aktivasi sitokin biokimia dan mediator yang terkait dengan respons inflamasi.
3.   Peningkatan permeabilitas dan vasodilatasi mengganggu kemampuan tubuh untuk menyediakan perfusi, oksigen, dan nutrisi yang memadai ke jaringan dan sel.
4.   Sitokin proinflamasi dan anti-inflamasi dilepaskan selama respon inflamasi dan mengaktifkan sistem koagulasi yang membentuk gumpalan apakah ada perdarahan atau tidak.
5.   Ketidakseimbangan respon inflamasi dan pembekuan pembekuan dan fibrinolisis merupakan elemen penting perkembangan fisiologis sepsis pada pasien yang terkena.

Epidemiologi


Sepsis telah mempengaruhi banyak orang di Amerika Serikat dan di seluruh dunia juga. Kenaikan jumlah penderita sepsis sangat memprihatinkan dan harus mendapat perhatian penuh.

·         Setiap tahun, diperkirakan 750.000 orang di Amerika Serikat terkena sepsis.
·         Pada tahun 2010, tarif dapat meningkat hingga 1 juta kasus setiap tahun.
·         Pasien lansia paling berisiko terkena sepsis karena berkurangnya cadangan fisiologis dan sistem kekebalan tubuh yang menua.
·         Bakteri gram positif menyumbang 50% kasus syok septik.
·         Diperkirakan 20% sampai 30% dengan sepsis berat mungkin tidak akan pernah mengidentifikasi lokasi infeksi.

Penyebab


Ada beberapa faktor yang dapat membuat pasien berisiko terkena syok septik, dan ini termasuk:

·         Pasien dengan imunosupresi memiliki peluang lebih besar untuk mendapatkan syok septik karena mereka memiliki sistem kekebalan tubuh yang menurun, sehingga memudahkan mikroorganisme untuk menyerang jaringan tubuh.
·         Ekstrim usia. Orang tua dan bayi lebih rentan terhadap syok septik karena sistem kekebalannya yang lemah.
·         Malnutrisi. Malnutrisi dapat menurunkan pertahanan tubuh, sehingga rentan terhadap invasi patogen.
·         Penyakit kronis. Pasien dengan penyakit yang sudah berlangsung lama berisiko mengalami sepsis karena sistem kekebalan tubuh sudah melemah oleh patogen yang ada.
·         Prosedur invasif Prosedur invasif dapat mengenalkan mikroorganisme di dalam tubuh yang bisa menyebabkan sepsis.

Manifestasi Klinis


Tanda dan gejala yang terkait dengan syok septik dan sepsis meliputi:

·         Karena kemampuan tubuh untuk memberi oksigen dan nutrisi terganggu, jantung mengkompensasi dengan memompa lebih cepat.
·         Hipotensi terjadi karena vasodilatasi.
·         Takipneu Untuk mengimbangi penurunan konsentrasi oksigen, pasien cenderung bernapas lebih cepat, dan juga untuk menghilangkan lebih banyak karbon dioksida dari dalam tubuh.
·         Respon inflamasi diaktifkan karena invasi patogen.
·         Penurunan output urin. Tubuh melestarikan air untuk menghindari dehidrasi karena proses peradangan.
·         Perubahan dalam mentasi. Seiring tubuh perlahan menjadi asidosis, status mental pasien juga memburuk.
·         Peningkatan kadar laktat. Tingkat laktat meningkat karena ada distribusi darah yang tidak tepat.

 


Pencegahan


Sebelum sepsis bisa menyerang tubuh pasien, lebih baik mencegah terjadinya kemacetan di sini adalah beberapa cara untuk mencegah sepsis dan syok septik.

·         Praktik pengendalian infeksi yang ketat. Untuk mencegah invasi mikroorganisme di dalam tubuh, infeksi harus dilakukan melalui teknik dan intervensi aseptik yang efektif.
·         Mencegah infeksi garis tengah. Rumah sakit harus menerapkan program yang efisien untuk mencegah infeksi garis tengah, yang merupakan rute paling berbahaya yang dapat dilibatkan dalam sepsis.
·         Debriding awal luka. Luka harus diturunkan terlebih dahulu agar jaringan nekrotik bisa dilepas.
·         Peralatan kebersihan. Peralatan yang digunakan untuk pasien, terutama yang terlibat dalam prosedur invasif, harus dibersihkan dan dipelihara dengan benar agar tidak mengandung mikroorganisme berbahaya yang dapat masuk ke dalam tubuh.

Komplikasi


 

Komplikasi bisa terjadi pada pasien dengan sepsis jika tidak diobati dengan benar atau tidak diobati sama sekali.

·         Sepsis berat Sepsis dapat berlanjut ke sepsis berat dengan gejala disfungsi organ, hipotensi atau hipoperfusi, asidosis laktat, oliguria, tingkat kesadaran yang berubah, gangguan koagulasi, dan fungsi hati yang berubah.
·         Beberapa sindrom disfungsi organ. Ini mengacu pada adanya fungsi yang diubah dari satu atau lebih organ pada pasien akut yang memerlukan intervensi dan dukungan organ untuk mencapai fungsi fisiologis yang diperlukan untuk homeostasis.

Temuan Penilaian dan Diagnostik


Penilaian dini dan diagnosis infeksi harus dilakukan untuk menghindari perkembangannya.

·         Kultur darah. Untuk mengidentifikasi mikroorganisme yang bertanggung jawab atas penyakit ini, diperlukan kultur darah.
·         Uji fungsi hati. Ini harus dilakukan untuk mendeteksi adanya perubahan fungsi hati.
·         Studi darah Tes hematologi juga harus dilakukan untuk memeriksa perfusi darah.

Manajemen medis


Perlakuan syok septik dan sepsis saat ini mencakup identifikasi dan penghapusan penyebab infeksi.

·         Terapi penggantian cairan. Terapi dilakukan untuk memperbaiki hipoperfusi jaringan, sehingga resusitasi cairan yang agresif harus diimplementasikan.
·         Terapi farmakologis. Drotrecogin alfa digunakan untuk bertindak sebagai agen antitrombotik, anti-inflamasi, dan profibrinolitik.
·         Terapi nutrisi. Suplementasi nutrisi agresif sangat penting dalam pengelolaan syok septik karena kekurangan gizi semakin mengganggu resistensi pasien terhadap infeksi.

Manajemen Keperawatan


Perawat harus diingat bahwa risiko sepsis dan tingginya angka kematian terkait dengan sepsis, sepsis berat, dan syok septik.

Penilaian keperawatan


Penilaian adalah salah satu tanggung jawab utama perawat, dan ini harus dilakukan dengan tepat dan rajin.

·         Tanda dan gejala. Kaji apakah pasien memiliki kultur darah positif, saat ini menerima antibiotik, melakukan pemeriksaan atau rontgen dada, atau memiliki dugaan luka yang terinfeksi.
·         Tanda-tanda disfungsi organ akut. Kaji adanya hipotensi, takipnea, takikardia, penurunan output urin, kelainan pembekuan darah, dan kelainan hati.

Diagnosa Keperawatan :


Sepsis dapat mempengaruhi banyak sistem tubuh dan bahkan menyebabkan kegagalannya, jadi diagnosis merupakan bagian penting dari proses pembentukan keberadaan sepsis.

1.   Resiko defisit volume cairan berhubungan dengan vasodilatasi masif.
2.   Risiko penurunan curah jantung berhubungan penurunan preload.
3.   Gangguan pertukaran gas berhubungan gangguan pengiriman oksigen.
4.   Risiko shock berhubungan dengan infeksi.

Perencanaan & Tujuan


Anggota tim kesehatan harus disiapkan dengan rencana perawatan bagi pasien untuk pencapaian tujuan yang lebih sistematis dan rinci.

1.   Pasien akan menunjukkan stabilitas hemodinamik.
2.   Pasien akan verbalisasi pemahaman tentang proses penyakit.
3.   Pasien akan mencapai penyembuhan luka tepat waktu.

Intervensi Keperawatan


Intervensi perawatan yang berkaitan dengan sepsis harus dilakukan tepat waktu dan tepat untuk memaksimalkan keefektifannya.

1.   Pengendalian infeksi. Semua prosedur invasif harus dilakukan dengan teknik aseptik setelah kebersihan tangan yang hati-hati.
2.   Kolaborasi. Perawat harus berkolaborasi dengan anggota tim kesehatan lainnya untuk mengidentifikasi lokasi dan sumber sepsis dan organisme spesifik yang terlibat.
3.   Pengelolaan demam. Perawat harus memantau pasien dengan seksama untuk menggigil.
4.   Terapi farmakologis. Perawat harus memberikan cairan IV dan obat-obatan yang diresepkan termasuk antibiotik dan obat vasoaktif.
5.   Pantau kadar darah. Perawat harus memantau toksisitas antibiotik, BUN, kreatinin, WBC, hemoglobin, hematokrit, kadar trombosit, dan studi koagulasi.
6.   Menilai status fisiologis. Perawat harus menilai status hemodinamik pasien, asupan dan keluaran cairan, dan status gizi.

Evaluasi


Setelah pelaksanaan intervensi, perawat harus mengevaluasi keefektifannya.

1.   Pasien menunjukkan stabilitas hemodinamik.
2.   Pasien mengungkapkan secara verbal tentang proses penyakitnya.
3.   Pasien mencapai penyembuhan luka tepat waktu.

Discharge Planning dan Home Care Guidelines


Setelah keluar, pasien masih harus diajari cara membangun rejimen perawatan di rumah dan masyaraka seperti:

1.   Mencegah episode kejut. Perawat harus menginstruksikan strategi pasien dan keluarga untuk mencegah episode kejut dengan mengidentifikasi faktor-faktor yang terlibat dalam episode awal.
2.   Instruksi penilaian Pasien dan keluarga harus diajari tentang penilaian yang diperlukan untuk mengidentifikasi komplikasi yang mungkin terjadi setelah dikeluarkan.
3.   Modalitas pengobatan Perawat harus mengajar pasien dan keluarga tentang modalitas pengobatan seperti pemberian obat darurat, terapi IV, nutrisi parenteral atau enteral, perawatan kulit, olahraga, dan ambulasi.

Pedoman Dokumentasi


Dokumentasi yang tepat harus ditetapkan baik untuk perlindungan hukum maupun organisasi data.

1.   Dokumentasikan faktor risiko individu.
2.   Dokumen temuan penilaian.
3.   Dokumentasikan hasil tes laboratorium dan studi diagnostik.
4.   Rencana dokumentasi rencana perawatan dan pengajaran.
5.   Dokumentasikan tanggapan klien terhadap perlakuan, pengajaran, dan tindakan yang dilakukan.
6.   Dokumen modifikasi dalam rencana perawatan.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai ASKEP Sepsis dan Septic Shock FIX Oke, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar