Askep Apendisitis FIX sampai Discarge planning

9:05 PM

Ana, seorang pekerja pabrik, baru saja tiba di tempat kerja. Dia mulai memperhatikan rasa sakit di daerah epigastriknya saat dia sedang bersiap untuk bekerja. Rasa sakit telah berkembang ke kuadran kanan bawah saat dia tiba di tempat kerja. Dia dibawa ke klinik perusahaan mereka dan perawat memeriksa  tanda-tanda vitalnya. Dia memiliki suhu 37,7⁰C. Perawat memilah kuadran kiri kiri Ana dan dia mengeluh bahwa sisi yang berlawanan menyakitkan. Ana disahkan ke ruang gawat darurat di rumah sakit terdekat dan didiagnosis menderita apendisitis.

 

Definisi

Setiap bagian saluran GI yang lebih rendah rentan terhadap peradangan akut yang disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, atau jamur.

•    Apendisitis (juga dikenal sebagai epityphlitis) adalah apendisitis yang merupakan lampiran mirip jari kecil yang menempel pada sekum.
•    Apendiks adalah pelengkap kecil mirip jari yang menempel pada sekum di bawah katup ileocecal.
•    Karena usus buntu mengosongkan usus besar secara tidak efisien dan lumennya kecil, rawan menjadi terhambat dan rentan terhadap infeksi (apendisitis).


Patofisiologi

Patofisiologi sederhana dari apendisitis mengikuti patofisiologi infeksi yang khas.

•    Sumbatan. Apendiks menjadi meradang dan edematous akibat menjadi kinked atau tersumbat oleh feses, tumor, atau benda asing.
•    Peradangan. Proses inflamasi meningkatkan tekanan intraluminal, memulai nyeri yang semakin parah, umum, atau periumbilical.
•    Rasa sakit. Rasa sakit menjadi terlokalisasi ke kuadran kanan bawah perut dalam beberapa jam.
•    Formasi pus Akhirnya, usus buntu yang meradang memenuhi nanah.


Statistik dan Epidemiologi

•    Apendisitis sebenarnya merupakan kelainan umum di Amerika Serikat.
•    Apendisitis adalah penyebab paling umum dari operasi abdomen akut di Amerika Serikat.
•    Ini adalah alasan paling umum untuk operasi perut darurat di Amerika Serikat.
•    Apendisitis biasanya terjadi antara usia 10 dan 30 tahun.


Manifestasi Klinis

Tanda dan gejala apendisitis tercantum di bawah ini.

•    Rasa sakit. Nyeri epigastrik atau periumbiliah yang samar terjadi pada nyeri kuadran kanan bawah yang biasanya disertai demam ringan, mual, dan kadang-kadang muntah.
•    Kelembutan. Dalam 50% kasus yang disajikan, kelembutan lokal didapat di titik McBurney saat tekanan diterapkan.
•    Rebound tenderness. Rebound kelembutan atau produksi atau intensifikasi rasa sakit saat tekanan dilepaskan.
•    Rovsing’s sign. Tanda Rovsing mungkin muncul dengan meraba kuadran kiri bawah; Hal ini secara paradoks menyebabkan rasa sakit dirasakan pada kuadran kanan bawah.


Komplikasi

Jika usus buntu tidak diobati, komplikasi bisa terjadi.

•    Perforasi usus buntu. Ini adalah komplikasi utama apendisitis, yang dapat menyebabkan peritonitis, pembentukan abses, atau pylephlebitis portal.
•    Perforasi umumnya terjadi 24 jam setelah onset nyeri.
•    Gejalanya meliputi demam 37,7⁰C atau lebih besar, terlihat seperti keracunan dan terus sakit perut atau nyeri tekan.


Temuan Penilaian dan Diagnostik

Diagnosis ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan fisik lengkap dan pada temuan laboratorium dan studi pencitraan.

•    Hitungan cBC. Jumlah sel darah lengkap menunjukkan jumlah WBC yang meningkat, dengan elevasi neutrofil.
•    Studi pencitraan. rontgen abdomen, ultrasound, dan CT scan dapat mengungkapkan kepadatan kuadran kanan bawah atau distensi lokal dari usus.
•    Tes kehamilan. Tes kehamilan dapat dilakukan untuk wanita usia subur untuk menyingkirkan kehamilan ektopik dan sebelum rontgen diperoleh.
•    Laparoskopi. Laparoskopi diagnostik dapat digunakan untuk menyingkirkan apendisitis akut pada kasus samar.
•    Protein C-reaktif. Protein yang dihasilkan oleh hati saat terjadi infeksi bakteri dan cepat meningkat dalam 12 jam pertama.


Manajemen medis


Manajemen medis harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari perubahan gejala yang ada.

•    Cairan infus. Untuk memperbaiki ketidakseimbangan cairan dan elektrolit dan dehidrasi, cairan IV diberikan sebelum operasi.
•    Terapi antibiotik. Untuk mencegah sepsis, antibiotik diberikan sampai operasi dilakukan.
•    Drainase. Bila perforasi usus buntu terjadi, abses dapat terbentuk dan pasien pada awalnya diobati dengan antibiotik dan ahli bedah dapat menguras abses.


Manajemen Bedah

Pembedahan segera biasanya ditunjukkan jika apendisitis didiagnosis.

•    Pembedahan usus buntu. Appendectomy atau operasi pengangkatan usus buntu dilakukan sesegera mungkin untuk mengurangi risiko perforasi.
•    Laparotomi dan laparoskopi. Kedua prosedur ini aman dan efektif dalam pengobatan apendisitis dengan perforasi.


Manajemen Keperawatan

Fokus manajemen perawat adalah persiapan pasien untuk operasi.


Nursing Assessment
Penilaian pasien dengan apendisitis mungkin bersifat obyektif dan subyektif.

•    Menilai tingkat rasa sakit.
•    Kaji temuan laboratorium yang relevan.
•    Kaji tanda vital pasien dalam persiapan operasi.


Diagnosa

Berdasarkan data asesmen, diagnosa keperawatan yang paling tepat untuk pasien dengan apendisitis adalah:

•    Nyeri akut berhubungan dengan usus buntu yang terhambat.
•    Resiko kurang volume cairan baik berhubungan dengan muntah pra operasi, pembatasan pasca operasi.
•    Risiko infeksi berhubungan ruptur usus buntu.


Perencanaan & Tujuan

Artikel Utama: 4 Rencana Perawatan Perawat Apendektomi

Tujuan untuk pasien dengan apendisitis meliputi:

•    Menghilangkan rasa sakit.
•    Mencegah defisit volume cairan.
•    Mengurangi kecemasan.
•    Menghilangkan infeksi karena potensi atau gangguan aktual saluran GI.
•    Mempertahankan integritas kulit.
•    Mencapai nutrisi yang optimal.


Intervensi Keperawatan

Perawat mempersiapkan pasien untuk operasi.

•    Infus infus Infus infus dibuat untuk menggantikan kehilangan cairan dan meningkatkan fungsi ginjal yang adekuat.
•    Terapi antibiotik. Terapi antibiotik diberikan untuk mencegah infeksi.
•    Posisi Setelah operasi, perawat menempatkan pasien pada posisi High-fowler untuk mengurangi ketegangan pada sayatan dan organ perut, sehingga mengurangi rasa sakit.
•    Cairan oral Bila ditoleransi, cairan oral bisa diberikan.


Evaluasi

•    Merasa lega.
•    Mencegah defisit volume cairan.
•    Mengurangi kecemasan.
•    Menghilangkan infeksi karena adanya potensi atau gangguan aktual saluran GI.
•    Menjaga integritas kulit.
•    Mencapai nutrisi optimal.


Discharge dan Home Care Guidelines

Discharge mengajar untuk pasien dan keluarga sangat penting.

•    angkat jahitan. Perawat menginstruksikan pasien untuk membuat janji dengan ahli bedah untuk mengangkat  jahitan antara hari ke 5 dan 7 setelah operasi.
•    Kegiatan. Pengangkatan berat harus dihindari pasca operasi; Namun, aktivitas normal dapat dilanjutkan dalam 2 sampai 4 minggu.
•    Perawatan rumah. Perawat perawatan di rumah mungkin diperlukan untuk membantu perawatan irisan dan memantau pasien untuk komplikasi dan penyembuhan luka.


Pedoman Dokumentasi

Fokus dokumentasi pada pasien dengan apendisitis harus mencakup:

•    Deskripsi klien tentang respon terhadap rasa sakit.
•    Tingkat nyeri yang bisa diterima.
•    Penggunaan obat sebelumnya
•    Hasil uji laboratorium.
•    Situs bedah
•    Tanda dan gejala proses menular.
•    Terapi antibiotik terkini atau terkini.
•    Rencana perawatan.
•    Rencana pengajaran
•    Respon terhadap intervensi, pengajaran, dan tindakan yang dilakukan.
•    Pencapaian atau kemajuan menuju hasil yang diinginkan.
•    Modifikasi rencana perawatan.
•    Kebutuhan jangka panjang
Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Askep Apendisitis FIX sampai Discarge planning, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar