Kecerdasan Emosional Pada Mahasiswa Perawat

7:03 PM

Kecerdasan Emosional Pada Mahasiswa Perawat


Pada hari Rabu 26 Oktober antara jam 6 sore dan 7 malam (waktu Palembang) dan akan mengeksplorasi 'Emotional Intelligence'. Obrolan akan berfokus pada bagaimana Kecerdasan Emosional diungkapkan dalam perawatan kesehatan dan tantangan yang dihadapi semua orang karena emosi dikelola setiap hari.

Emotional Intelligence (EI) adalah konsep yang muncul dengan berbagai pemikiran dan pendapat yang berbeda. Seseorang bahkan mungkin mengatakan bahwa EI adalah 'mode' baru atau 'buzz word' di dalam arena keperawatan, dengan sedikit substansi atau bukti untuk mendukung perkembangan EI. Dalam keperawatan banyak konsep datang dan pergi, dengan teori-teori baru yang muncul dan pedoman praktik terbaik yang dihasilkan secara teratur - oleh karena itu dapat dimengerti jika perawat mengabaikan EI. Ini bisa dianggap sebagai taktik lain yang tidak berguna untuk mencoba mengubah kualitas kepemimpinan dalam perawat hari ini. Namun, bukti keperawatan untuk mendukung EI terus berkembang.

EI muncul sebagai sebuah konsep pada tahun 1990 dan telah berkembang dalam popularitas selama beberapa dekade. Teori kunci untuk menjelaskan konsep baru yang mengkilap ini telah diperkuat dan didukung dengan bukti yang berkembang. Para teoretikus berpendapat bahwa dasar EI, yang menunjukkan bahwa EI adalah perilaku terpelajar yang dapat diajarkan di ruang kelas dan latar klinis, terlepas dari latar belakang, pendidikan atau genetika (Salovey dan Mayer, 1990).  

Menurut Bar-On (2005) EI adalah sifat kepribadian yang menguatkan dan tumbuh seiring bertambahnya usia dan pengalaman. Meskipun kedua teoretikus / penulis berbeda dalam yayasan mereka, keduanya sepakat bahwa EI adalah kemampuan untuk mengelola dan memproses rentang emosi yang terjadi dalam situasi tertentu. Tingkat EI seseorang akan menunjukkan kemampuan mereka untuk berfungsi, bertindak dan mengelola situasi yang menantang secara emosional dan telah disorot sebagai keterampilan kunci untuk siswa keperawatan dan perawat terdaftar.

Tinjauan literatur terkini yang menyelidiki dampak pengembangan EI membuat kinerja akademis dan klinis siswa keperawatan menunjukkan adanya hubungan positif. Studi penelitian (Fernandez et al, 2012; Senyuva et al, 2014) menunjukkan bahwa EI adalah konsep kunci yang mendorong keputusan dan mengarahkan tindakan yang dilakukan perawat dalam setting klinis. Seorang perawat yang mengelola emosi, pikiran dan perasaan mereka sendiri ditambah dengan emosi rekan kerja dan pasien, dikatakan lebih siap untuk memproses tekanan yang menyertai peran perawat. Untuk mendapatkan EI, perawat membutuhkan kekuatan batin untuk menyalurkan dan mengarahkan pemikiran tidak sadar mereka demi kebaikan pasien yang lebih baik dalam perawatan mereka.

Jika perawat terus belajar pentingnya EI, kepercayaan akan manfaat EI akan menguat dan matang. Periset telah menyelidiki dampak EI, mempelajari berbagai efek dan tantangan. Namun, bukti untuk mendukung bagaimana mengembangkan EI tetap tidak jelas. Studi akan mendukung atau menghambat perkembangan El namun bukti terbatas pada strategi untuk mengembangkan hal ini. Pertanyaan yang perlu ditanyakan meliputi: Apakah konsep EI itu membutuhkan kelas, atau apakah ini keterampilan yang tidak disengaja yang berkembang melalui bimbingan dan pengamatan? Masih banyak pertanyaan mengenai validitas EI; apakah siswa cukup dewasa untuk membiarkan diri mereka mengeksplorasi perasaan mereka sendiri? Atau apakah siswa keperawatan mengabaikan begitu saja perasaan mereka dan mempelajari teknik penghindaran, sebagai metode mengatasi saat menghadapi tantangan emosional.

Sementara pertanyaan-pertanyaan ini tetap tidak jelas, kebijakan pemerintah terus mendukung pengembangan EI. Secara pribadi, saya merasa EI memiliki unsur alami bawaan yang bisa dieksploitasi saat seseorang melewati dimensi keperawatan. Seorang siswa dengan profesionalisme dan kedewasaan untuk melakukan perjalanan melalui kerumitan perawatan pasien dengan rasa hormat dan martabat sepenuhnya adalah seorang siswa keperawatan yang telah menangkap esensi dari EI. Rasa perlindungan dan ketekunan terhadap profesi keperawatan ditemukan pada seseorang yang memiliki EI dan mungkin bukan keterampilan atau kualitas yang diterima semua perawat. Namun, penelitian lebih lanjut mengenai 'bagaimana' kita mengembangkan EI diperlukan, untuk memungkinkan dampak potensial dari EI Dihargai  sepenuhnya.


Daftar Bacaan :

Bar-On, R. (2005) Model kecerdasan emosional-sosial Bar-On, Piscothema 17, 1-28.
Fernandez, R. Salamonson, Y. & Griffiths, R. (2012) Kecerdasan emosional sebagai prediktor prestasi akademik pada tahun pertama mempercepat masuknya mahasiswa keperawatan pascasarjana, Journal of Clinical Nursing, 21, 3485-3492.
Salovey, P. & Mayer, J.D. (1990) E

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Kecerdasan Emosional Pada Mahasiswa Perawat, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar