Interaksi Kombinasi Omperazole dan Clopidogrel

2:40 PM

Interaksi Kombinasi Omperazole & Clopidogrel


Interaksi Kombinasi Omperazole dan Clopidogrel


Omeprazole adalah obat bebas (OTC). Ini adalah obat yang digunakan dalam pengobatan penyakit refluks grastroesophageal (GERD), sindrom Zollinger-Ellison - Penyakit maag atau perut. Ini mengurangi asam di perut dalam kasus Perut Ulkus.

Clopidogrel dikenal sebagai Plavix. Ini adalah obat antiplatelet yang digunakan dalam pengurangan risiko penyakit jantung, mungkin stroke dan serangan jantung pada mereka yang berisiko tinggi.

Jadi mengapa Anda tidak boleh menggabungkan pemberian obat menggunakan omeprazole bersamaan dengan clopidogrel:

Ketika Anda menggunakan clopidogrel dengan omeprazole, ia mengurangi efektivitas clopidogrel. Jadi ketika clopidogrel dimasukkan dengan omeprazole tidak akan menjalankan fungsinya sebagai obat antiplatelet. Tidak masalah jika Anda mengonsumsi omeprazole 12 jam setelah mengambil clopidogrel karena itu tidak akan tetap menunjukkan keefektifannya.



Studi Kasus Penggunaan Omperazole dan Clopidogrel Bersamaan


Clopidogrel menghambat agregasi trombosit dan diindikasikan untuk pencegahan iskemia vaskular yang terkait dengan kejadian aterothrombotik. Clopidogrel adalah prodrug yang dikonversi menjadi bentuk aktifnya dengan enzim metabolising obat CYP3A4 dan 3A5, dengan kontribusi dari CYP2C19, CYP2C9, dan CYP1A2.

Inhibitor pompa proton sering diresepkan bersama dengan clopidogrel untuk mengurangi iritasi gastrointestinal yang terkait dengan penggunaan clopidogrel. Omeprazole adalah penghambat CYP2C19.

Interaksi farmakokinetik antara clopidogrel dan omeprazole kini telah dikonfirmasi mengikuti dua studi interaksi farmakokinetik / farmakodinamik. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa pemberian bersama clopidogrel dengan omeprazole menghasilkan penurunan signifikan terhadap metabolit aktif clopidogrel.

Studi crossover acak pertama melibatkan 72 subyek sehat. Dalam satu periode pengobatan, subyek diberi omeprazole (80mg / hari) sendiri selama lima hari periode diikuti oleh clopidogrel (dosis pemuatan 300mg tunggal diikuti dengan dosis harian 75 mg) dan omeprazole (80mg / hari) diberikan pada waktu yang sama untuk lima hari selanjutnya. Dalam periode pengobatan lain, subyek diberi clopidogrel (dosis pemuatan 300mg diikuti oleh 75mg / hari) sendiri selama lima hari. Subjek disilangkan ke periode pengobatan alternatif setelah dicuci setidaknya 14 hari.

Ketika omeprazole diberikan dengan pengurangan clopidogrel sebesar 42% dan 40% diamati dalam konsentrasi plasma maksimum (Cmax) dan paparan (Area Under the Curve, AUC0-24) masing-masing, metabolit aktif dari clopidogrel (Tabel 1).

Studi crossover kedua identik dalam desain kecuali bahwa clopidogrel dan omeprazole diberikan 12 jam terpisah. Temuan serupa dengan yang ada dalam penelitian pertama yang menunjukkan bahwa pemberian clopidogrel dan omeprazole pada waktu yang berbeda tidak mencegah interaksi ini (Tabel 1).

Perkiraan rasio
clopidogrel + omeprazole vs clopidogrel saja (90% CI)

Clopidogrel dan omeprazole pada saat bersamaan Clopidogrel dan omeprazole terpisah 12 jam
Cmax
0.58 (0.53-0.65)
0.44 (0.40-0.49)
AUC0-24
0.60 (0.56-0.65)
0.53 (0.50-0.57)

Pengurangan 30% dalam penghambatan rata-rata agregasi trombosit diamati ketika omeprazol diberikan pada waktu yang sama dengan clopidogrel dibandingkan dengan clopidogrel saja. Penurunan waktu perdarahan dan peningkatan indeks reaktivitas trombosit juga diamati, konsisten dengan pengurangan kemampuan pembekuan.

Jangan Berikan Omeprazole dan Clopidogrel Bersamaan Karena Omeprazole akan mengurangi kefektifan kerja dari Clopidogrel dengan mempengaruhi metabolisme enzim CYP2C19
Clopidogrel dan Omperazole 

Profesional kesehatan disarankan untuk menghindari penggunaan clopidogrel bersamaan dengan omeprazole dan inhibitor CYP2C19 lainnya, mis. esomeprazole, cimetidine, fluconazole, ketoconazole, viriconazole, etravirine, fluoxetine, dan fluvoxamine.

Saat ini Perawatkitasatu.comtidak memiliki informasi yang cukup tentang interaksi antara clopidogrel dan PPI selain omeprazole dan esomeprazole untuk dapat membuat rekomendasi spesifik.

Tidak ada bukti bahwa obat-obatan lain yang mengurangi asam lambung seperti antagonis reseptor H2 (kecuali simetidin) atau antasida mengganggu aktivitas anti-pembekuan clopidogrel.

Perawatkitasatu.com terus memantau bukti dalam kaitannya dengan interaksi antara clopidogrel dan PPI selain omeprazole. Nasihat lebih lanjut akan dikomunikasikan ketika lebih banyak informasi tersedia.


Sumber : perawatkitasatu.com

Demikianlah artikel dari kami diatas. Semoga artikel dengan judul Interaksi Kombinasi Omperazole dan Clopidogrel dapat bermanfaat bagi teman-teman semuanya.

Oke Sekianlah artikel kami yang membahas mengenai Interaksi Kombinasi Omperazole dan Clopidogrel, semoga artikel ini bermanfaat bagi teman-teman semua, dan jangan lupa share artikel kami ini jika bermanfaat dan tetap mencantumkan link blog kami. Jangan bosan untuk membaca artikel lainnya disini, Sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

0 komentar